I’m Lost

Salam

Saya tidak menyedari saya sudah begitu jauh beramal dari apa yang saya percaya selama ini. Saya membiarkan kehidupan saya membentuk diri saya sehingga saya lupa untuk fokus bekerja untuk apa yang saya percaya selama ini.

Teguran seorang sahabat saya di jalan Allah begitu hebat memukul dan menghentak saya. Air mata saya hampir berguguran mendengar tegurannya itu namun saya terpaksa menabahkan diri mendengarnya.  Saya tidak menyangka bahawa yang selama ini saya lakukan adalah escapisme saya kerana berputus asa dengan apa yang saya cuba perjuangkan selama ini.

 

Situasi dakwah dan tarbiah di Malaysia begitu rancak. Ramai manusia yang mahukan usrah. Namun memang ternyata tidak ramainya murabbi yang mahu membina mereka. Di saat saya leka mengajak mereka ke usrah, saya leka dalam menyediakan lapisan murabbi yang mampu menyambut mereka. Saya lupa dahulu saya pernah membina murabbi-murabbi yang hebat ini.Saya lupa saya pernah membina 3 lapisan dakwah akhawat di beberapa buah negara dalam beberapa bulan. Saya lupa hidup saya sepenuhnya diabdikan untuk membina generasi pelapis pendakwah untuk umat ini.

 

Bila pulang ke Malaysia, saya ditimpa masalah peribadi dan juga adjustment disorder untuk adapt situasi di Malaysia. Saya ditempatkan di kawasan yang tidak ramai mengenali saya ( atau tidak ada langsung..huhuh), maka begitu banyak masa harus digunakan untuk mengenali dan juga mengadaptasi.. Saya cuba laksanakan apa yang biasa saya laksanakan dahulu di luar negara, ternyata hampa kerana tidak ramai begitu memahami.Di kawasan lain, ramai berjaya kerana kehadiran mereka di sana ramai dan akhirnya mereka berjaya mengubah.

 

Saya masih buntu. Saya pernah menulis, berwhatssap, mencadangkan, berkali2 setiap kali meeting.. Saya hampa. Kecewa. Menangis usah kata.Akhirnya, pertama kali dalam kamus hidup saya, saya berhenti berharap. Akhirnya, seperti mana seorang ukhti katakan pada saya, ‘escapisme’ dari berbuat apa yang seharusnya saya buat dan laksanakan sebagai seorang murabbi kepada mutarabbi saya.

Seharusnya saya membina dan mendampingi mereka, namun saya lebih selesa untuk berbuat sesuatu yang saya nampak hasilnya.. hasilnya memang nampak dan berjaya..

 

Namun saya tahu, my bread and butter. Apa yang saya harus fokuskan. Apa yang saya harus perjuangkan.. Harus dihidupkan semula. Walaupun sukar. WAlaupun sakit.

Mungkin anda yang pertama kali membaca tulisan saya ini ( tanpa mengikuti siri2 tulisan sebelum ini) sukar memahami apa yang mahu saya katakn ini. Namun, apa yang berlaku adalah, saya sendiri ‘futur’ dalam amal dakwah yang saya rasa buat betul.. tapi tariq amalnya.. seharusnya adalah dalam neraca berbeza..

Ini kerana, dalam dakwah, kuantiti manusia tidak mampu mengubah dunia. Yang boleh mengubah adalah kualiti seseorang individu itu. Namun melahirkan seorang murabbi yang sodiq dan ampuh tidak mudah. Ia sangat sukar. Sukar sangat di situasi malaysia. saya hampir putus asa. Saya hampir ‘what-everlah’, saya buatlah apa yang saya rasa betul. Sedangkan manhaj dan toriq amalnya harus dilalui dengan tahapan yang betul.

 

‘ Aisyah, u have so much to offer. Banyak benda awak boleh berikan!’ Jujurnya saya kecewa setiap kali usrah, anak usrah datang lambat. LEpas tu minta balik awal. Lepas tu saya dah plan nak kasi macam2, tapi sebab datang lewat dan balik awal.. saya rasa sangat sedih.. mutabaah amal lagi.. perbincangan2 lain lagi.. Saya juga begitu kelemahannya. Seringkali penat sebab penat bekerja.. Weekend ada program lain2 termasuk buat round di hospital. tanggungjawap study, tanggungjawab dakwah dan tanggungjawap keluarga. Semuanya seakan2 overwhelmed. Banyak persiapan saya buat last minit.

Mungkin inilah fasa-fasa kehidupan dakwah kita. SEkejap kita begitu semangat di atas, kemudian melalui masa adaptasi kerja dan keluarga, kita futur.. kemudian bertemu akhawat yang menggoncangkan kita, kita akan semangat balik… dan akhirnya menyusun semula alignment kita.

 

Yes, I have lost. And I want to come back again. Menyusun semula prioriti. Memang sejak di Malaysia banyak masa saya digunakan untuk masyarakat dan membina based2 kewangan di dalam syarikat. Begitu juga membantu jemaah dari sudut media dan juga paparan umum. Namun, ada satu kerja yang hanya high level skilled people sahaja boleh buat. Dan ukhti saya menekankan pada saya , ‘ Tak ramai orang ada skill macam awk tu aisyah!’.

 

Dan skill itu adalah membina manusia……… mudah disebut, sukar dibuat…

Membina dia menjadi manusia super murabbi…

 

Kerja yang tidak pernah popular, tapi besar pahalanya iAllah!

I missed doing it again. And I know I should focus on doing it… trying to balance it with others if possible…

 

Sama2 kita mendoakan each other ya!

Advertisements

Be the best in what you do

Salam,

Ternyata fasa dan masa kita telah berbeza. Walaupun saya tahu kamu menanti-nantikan kisah seterusnya dariku. Namun, hakikatnya, kisah hidupku telah berbeza sama sekali.

 

Tidak ada lagi bayuan laut yang menyapa wajahku pada keheningan subuh yang indah. Tidak ada lagi jirusan salji yang menyegat seluruh jemariku dengan ketajaman sejuknya. Tidak ada lagi riang ria berbasikal di sebuah pulau yang mudah sahaja aku pergi seusai dari waktu persekolahan dan pekerjaanku.

Dunia aku amat berbeza. Kehidupanku begitu juga.

Malaysia telah mengajarku dimensi kehidupan berbeza sekali. Wajah dakwahnya. Pelangi tarbiahnya. Kanvas kehidupanya. Warnanya berirama sangat berbeza sekali dengan dakwah di luar negara.

Jika dahulu kamu bangun dan tidur dengan tulisanku. Aku tidak pasti kini adakah tulisanku masih kau amati lagi.

Namun aku bersyukur Allah hadirkan dirimu dalam kehidupanku. Membaca tulisanku agar kamu menjadi bertambah baik dari diriku. Agar akan tiba satu saat kamu akan menyedarkanku dari tidur-tidur ayamku akan hakikat perjuangan yang aku harus lalui seterusnya.

 

Penulisan dan pemikiran tidak dapat lari dari kehidupan sebenarku. Kehidupan yang aku sembunyikan dari ramai orang. Aku tahu ramai yang tertanya-tanya. Ramai yang mengagak-agak. Dan ramai berbisik-bisik tentang diriku. Namun, untuk menulis dan berkongsi akan cerita itu, ternyata tidak mudah sama sekali. Kerana endingnya belum lagi bertemu dengan sesuatu jawapan. Belum lagi boleh dijadikan panduan. Belum lagi boleh dijadikan sebuah hikayat. Walaupun ternyata setiap perjuangan dalam kehidupan itu tidak bernoktah dalam kebahagiaan.

Namun, aku mahu tiupkan harapan bagi setiap perjalanan hidupmu. Setiap dari kita struggle dalam kehidupan kita. In our own very way. Cuma aku memilih untuk rasa gembira dan menghargai setiap detik yang Allah kurniakan buatku. Walaupun disebalik wajah tersebut ada terpalit kisah sejarah begitu pahit sekali. Aku ingin berkongsi.

Cuma, masanya belum tiba lagi. iAllah, satu masa nanti. Kelak kamu akan faham mengapa kisah-kisah di dalam ini kelihatan seperti tidak ‘hidup’, tidak seperti yang kau harapkan. Moga satu hari nanti kamu berpeluang untuk faham.

 

Disebabkan itulah, aku memilih kehidupan yang aku boleh laksanakan sesuatu dengan cemerlang sekali. I can do things at my very best.
Continue reading “Be the best in what you do”

Sukarnya untuk cemerlang dalam semua perkara

Salam

Selalu kami dibentangkan dengan kisah-kisah orang terdahulu. Dengan kehebatan dan kejayaan mereka.

Membuka sekolah, membina hospital. Menjadi pakar itu. Pakar ini.

Dan kami?

Hanya menjadi insan marhaen sahaja yang teraba-raba di dalam mencari identiti sendiri.

 

Dahulu, tidak ada yang menjadi kecintaan saya melainkan dakwah. Mengembara ke serata dunia hanya untuk mengenali adik-adik baru dan membina lahan-lahan dakwah yang baru di sana. Itulah keseronokan hidup yang amat luar biasa sekali. Di samping mengembara, mengumpulkan ilmu-ilmu berharga yang ditemui dari guru-guru di sana.
Continue reading “Sukarnya untuk cemerlang dalam semua perkara”

JOM! Selepas 2 tahun.

Salam,

Apabila terkenangkan apa yang berlaku semenjak dua tahun yang lalu, sering terkuntum senyuman tersendiri di bibir dan wajahku.

Balik dari UK sahaja, terus saya bertemu dengan team bro arts untuk berbincang akan penerbitan majalah ini.  Teman saya paling tegar saya adalah ukhti faizah di tengah2 tu :)
Balik dari UK sahaja bulan November 2011, terus saya bertemu dengan team bro arts untuk berbincang akan penerbitan majalah ini.
Teman saya paling tegar saya adalah ukhti faizah di tengah2 tu 🙂 Gambar ini diambil pada Disember 2011. Majalah jom mula ditulis Januari 2012.

Sungguh, amat pantas masa berlalu. Tiadalah apa yang berlaku pada hari ini melainkan kesemuanya itu adalah kurniaan dan pertolongan dari Allah S.W.T semata.
Continue reading “JOM! Selepas 2 tahun.”

Selendang malam

Salam

 

Lama tak mencoret di sini. Banyak pengalaman telah dilakarkan tetapi ternyata jemari ini tidak singgah di sini. Seringkali jika bertemu sahaja masa, pasti diri ini akan terus berada dalam dilema:

 

a) menulis utk JOM –> tapi selalu ambil masa utk kaji dahulu isi kandungannya

b) menulis buku–> ini pun kene rujuk

c) buat soalan2 MRCP –> selalu dah start buat ini akan hanyut dan tak menulis

d) menulis blog–> selalu inilah yang terabai.
Continue reading “Selendang malam”

Jangan give up dengan usrah

Salam

Menulis artikel ini mengingatkan saya kepada salah satu entri saya yang mendapat banyak perhatian satu ketika dahulu di sini . Entri itu lahir dari sebuah frustasi- kekecewaan dari tarbiyah. Di waktu itu ada seorang adik yang menggugut untuk keluar dari usrah kerana benar-benar tidak tahan dengan usrahnya.

Seminggu ini saya menerima pesanan yang lebih kurang sama di facebook. Sepanjang saya berada di hospital, saya tak sempat membalas jawapan adik tersebut. Saya kira saya barangkali cukup gagah untuk menjawapnya, ternyata kesan jangkitan kuman itu jauh lebih kuat dari kemampuan antibodi saya menentangnya.

adik2 kat sini ade yg da nk giveup dgn usrah dorg. byk yg rebel. saya x tau cmne nk tlg n suh dorg keep calm n carry on. huhu~

Lama saya membaca mesejnya itu. Tersenyum simpul seorang diri. REminescne kenangan silam yang manis dan pahit dalam tarbiyah. Di waktu itu juga saya melihat ke luar jendela. Saya juga menanti-nantikan sahabat-sahabat seusrah, sahabat-sahabat sejemaah datang menjenguk saya memberikan kata-kata semangat dan mendoakan saya berhadapan dengan kesakitan yang saya alami. TErnyata yang sempat berkunjung adalah akhawat yang bekerja di hospital yang sama saya kena admit. Begitu juga dua tiga orang akhawat yang sempat menjengokkan muka.

Continue reading “Jangan give up dengan usrah”

Bergaduh dengan ikhwah akhawat itu lebih baik

Salam,

banyak pengalaman hidup ini aku ‘bertembung’ dengan  sikap dengan ikhwah akhawat,

tidak boleh ‘masuk’ dengan mereka,

tidak ngam dengan mereka,

tidak setuju dengan mereka,

pernah bergaduh kata-kata di window Yahoo conference

pernah bertekak di daurah sehinggakan berapi-api dan berasap.

Pernah di satu waktu, sekumpulan pemuda dakwah meninggalkan majlis begitu sahaja kerana tidak setuju dengan apa yang dikatakan oleh pengerusi majlis di sebuah mukhayyam.

Continue reading “Bergaduh dengan ikhwah akhawat itu lebih baik”