buah fikiran · Catatan hati

Mengurus perasaan

Di Oxford University sewaktu saya melawatnya Oktober lepas

Saya sering menyangka semakin dewasanya saya, semakin saya dapat mengawal perasaan. Tetapi semakin kita berusia, semakin kita sensitif, semakin kita demand perhatian, semakin kita mahu dihargai, semakin kita mahu dicintai.

Ternyata, di sebalik saya cuba ignore beberapa perkara kecil dalam kehidupan, semakin saya tak boleh deny yang saya cepat terasa. Terasa apabila orang paling dekat dengan kita tidak memberi perhatian terhadap apa kita katakan. Terasa apabila sahabat kita menyisihkan kita di atas alasan kita sibuk, Sedih apabila adik beradik kita diutamakan ibubapa kita berbanding kita. Terasa apabila boss tegur sedikit. Saya ingat saya seorang sahaja begitu, tetapi ternyata, ramai lalui perkara yang sama.

Yang membezakan kita adalah bagaimana kita uruskan perasaan itu.

Baru-baru ini saya berhadapan lagi dengan situasi ini. Pada awalnya saya ingatkan saya tak patut terasa. Tetapi disebabkan beberapa perkara berlaku serentak, akhirnya emosi saya tak mampu ditanggung lagi. Jujurnya disaat emosi sedang geram dan kecewa, memang terasa enak jika ada punching bag atau pun bantal untuk dibaling-baling. Tapi saya tahu, saya takkan puas begitu. Saya cuba berkomunikasi dengan beliau dan meluahkan rasa hati saya, saya ingat saya lega. Tapi rasa itu tetap juga ada ; sedih, kecewa, marah. Akhirnya saya menangis sepuas-puasnya. Ternyata nangis itu memenatkan. Tetapi ia juga melegakan. Saya kemudian mengambil wudhu dan meminta kepada Allah untuk menenangkan hati saya. Saya pasti sahabat saya sudah tentu tidak mengerti gejolak rasa yang saya rasai. Saya tahu bahkan jika saya meluahkan kepadanya, dia akan rasa drain dan penat, seterusnya menjarakkan diri dengan saya. Saya tahu, apa juga yang bakal buat, ia takkan mengubah keadaan dirinya bahkan situasai kami berdua.

Mesej yang saya sampaikan akhirnya saya delete. Saya berdoa untuk menguatkan saya. Seringkali kita kecewa, tetapi manusia yang kecewakan kita takkan faham apa kita rasa. Bila kita mahu luahkan secara emosi, seringkali keadaan buruk yang berlaku, bukannya bertambah baik. Pada waktu itu, saya tahu, perasaan apa yang saya rasa tidak penting baginya, maka apa yang saya boleh buat adalah baiki keadaan yang ada agar perkara yang sama takkan berlaku lagi. Seringkali yang berlaku adalah kerana salah faham, dan salah komunikasi. Untuk baikinya adalah bukan dengan emosi, tetapi dengan penyelesaian yang objektif.

Kita akan sentiasa struggle dengan emosi kita. Maka melatihnya setiap waktu adalah penting agar kita matang dalam kendalikannya, Kerana seringkali kita kecewa apabila kita tak dapat apa yang kita mahukan

 

Saya melihat, bergantung pada Allah, pemilik hati kita semua amat membantu emosi kita untuk stabil semula. Benar, meroyan pada sahabat, meroyan di blog atau muntahkan segalanya di wassap juga membantu, tetapi biasanya perasaan itu takkan berhenti di situ sahaja. Kita perlukan sesuatu yang boleh rasionalkan diri kita. Selain dari orang yang dekat dengan kita ( yang sering kali emosinya akan terefek sebab kita), mengadu pada Allah itulah sebaik-baik jawapan.

“Katakanlah (Wahai Muhammad): “Jika kamu sembunyikan apa yang ada dalam dada kamu atau kamu melahirkannya, nescaya Allah mengetahuinya; dan ia mengetahui segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Dan Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.” ( Ali-Imran 29)

Jika datangnya orang lain untuk membantu menenangkan emosi kita, itu disebabkan Allah yang datangkan bantuan itul

 

Berbicaralah dengan Allah di sepanjang waktu. Sewaktu saya menangis kekecewaan itu, saya terus berdoa dan mengadu pada Allah. Tapi rasa serba salah pula mengadu sambil baring dan muka telekap pada bantal. Akhirnya saya bangun, ambil wudhu, solat dua rakaat, kemudian saya menangis dan luahkan segala isi hati saya pada Allah. Subhanallah. Lega sangat! Setelah solat itu saya mula berfikiran rasional. Dan saya cuba tidak melakukan tindakan yang saya menyesal setelah itu. Mujur sahabat saya belum baca mesej wassap saya itu dan saya berjaya deletenya. Saya mula sedar, dia tidak bersalah dalam hal ini. Cuma saya berada di spektrum fragile dan mudah terpecah perasaan, menyebabkan perkara dia buat menyebabkan saya burst into tears. Apatah lagi seringkali harapan saya begitu tinggi padanya. Berharaplah pada Allah, dan maafkan manusia. Itu yang saya belajar.

Moga Allah bantu menjaga hati kita dan menguruskan perasaan kita.

Wassalam

Muharikah

buah fikiran

Mengejar cita-cita

” Kenapa kau tak berhenti je kerja jadi doktor dan fokus je menulis dan bisnes? Kau dah ada company kot?”

Bukan sekali dua soalan begitu ditanya kepada saya.

Diri ini sentiasa berbolak balik samada nak fokus jadi doktor sahaja, atau buat bisnes sahaja. Atau jadi penulis sahaja ( eh, jadi penulis boleh hidup ke kat Malaysia?) But why not do 3 of them together?

Ada orang memilih berniaga untuk dapat bersara awal dan menikmati dividen dari syarikatnya. Ada yang buat bisnes part time untuk tambahkan income dari sedia ada.

Saya telah memilih satu kerjaya yang menjadi satu kewajipan bagi saya untuk melaksanakannya sampai saya mati; itulah kerjaya sebagai seorang doktor.

” Kerana menjadi doktor ini adalah fardhu kifayah.” begitu kata seorang murabbi saya.

Menyelamatkan seorang manusia pahalanya bagaikan menyelamatkan seluruh manusia sendiri kan?

” Tapi bisnes juga satu fardhu kifayah Kak Aisyah. Memenangkan ekonomi Islam adalah tanggungjawap kita.”

Biasalah berjumpa dengan brother yang jihadnya begitu tegar dalam ekonomi, ucapan sebegitu sangat mengoncang jiwa.

Saya takkan boleh keluar dari menjadi seorang doktor. Bukan sebab gelaran Dr di depan nama saya, tetapi kerana kehidupan itu sudah sebati dalam diri kita. Nampak kaki bengkak, nampak leher benjol, dengar orang batuk berkahak; sel dalam otak terus menghubungkan maklumat yang memberikan jawapan untuk terus mengubati orang tersebut.

Begitu juga saya takkan dapat keluar dari sesuatu yang telah saya mulakan satu masa dahulu. IMAN bukanlah Muharikah, but Muharikah selamanya milik IMAN. Kerana founder, begitu jiwanya.

Niat asalnya adalah untuk menyampaikan dakwah melalui buku dan penulisan.

” So, you menulis, you jadi doktor pakar, dan you pun ada kedai buku ( dan publishing house)?”

Saya tersenyum. Saya bukanlah manusia power. Cuma gambaran orang, bukan sesuatu yang biasa seseorang itu buat 3 perkara sekaligus. Cuma yang ramai tidak tahu adalah , saya menulis semenjak umur 12 tahun. Saya menulis hampir setiap hari sewaktu belajar di UK. Saya mengasah penulisan sehingga menjadi mastery dalam penulisan. Disebabkan saya menulis itu jugalah saya membaca hampir satu buku setiap hari. Sehingga saya master terhadap content yang dibaca.

Apakah itu mastery?

“Endless quest to reduce effort without reducing effectiveness.” James Clear – Penulis Atomic Habit.

So bagaimana pula boleh menjadi doktor pakar?

Again, doing and knowing the right thing, every day. I programmed my life such that I can consumed the information and knowledge with the constraint that I have.

Jika menulis itu adalah dengan menulis setiap hari.
Belajar medik pula adalah dengan membaca dan bekerja setiap hari melihat kes yang sama berulang kali.

Bagaimana dengan bisnes pula?

Jauh sangat bezanya dari bidang perubatan dan penulisan.

Betul, ramai rakan-rakan yang pandai menulis, sedikit sangat yang pandai manage syarikat penerbitan sendiri.
Ramai juga rakan-rakan doktor buat bisnes klinik sendiri, tapi tak dapat sustain dan expand bisnes itu sendiri.

So what is different with me?

Saya pun tak pandai. Tapi saya bersyukur sangat Allah ajarkan saya pada usia yang muda supaya bila dah berusia, I dont have to face same mistakes and start all over again.

Allah temukan dengan orang yang menjadi jambatan saya kepada bisnes. Some tidak lagi menjadi bisnes partners saya, but I always remember them as someone who taught me how to start the business and give me strength to take up the risk. ( risiko paling besar adalah nak gajikan 4-5 staffs bila gaji sendiri pun bawah 4k time tu).

Kemudian Allah temukan dengan individu yang mempunyai impian dan obsesi yang sama ; buku, penulisan dan dakwah. Bersama mereka, kami scale up the company – satu fasa yang 10x ganda lebih susah dari start up.

Degree = Start Up
Master+PhD = Scale Up.

Tapi dari fasa scale uplah saya manfaatkan 20 tahun pengalaman saya dalam sistem tarbiah dan dakwah. Formula dalam pembinaan dan kepimpinan dapat saya aplikasikan, dan saya amat puas.

Kerana dakwah dan tarbiah, harus beriringan dengan harakah dan jihad. Di mana kehidupan harakah dan jihad yang saya betul-betul boleh berkarya tanpa ada sekatan : jihad ekonomi melalui bisnes ( dulu buka kawasan atau ramaikan anak usrah, tapi sekarang buka few business unit dan ramaikan staff). Dan saya puas. Satu keadaan yang barangkali mustahil jika saya bergerak di tempat kerja mahupun NGO sendiri – teori ramai kata boleh; but i have been there, thats why I ended up exploring business as ways to escalate my potentials.

Kini, dengan pertolongan Allah, staff yang bertambah 7 kali ganda dari 5 tahun dahulu, tidak lagi saya runsing membayar gaji mereka setiap bulan. Cash reserve kami cukup untuk lebih 6 bulan gaji ( buat masa inilah ). Alhamdulillah.

Saya manusia biasa. Tapi Allah nampakkan jalan.

Dan inilah satu-satunya event yang saya akan kongsikan dengan panjang supaya saya boleh bantu ramainya rakan-rakan, samada doktor mahupun profesional lain untuk mengejar mimpinya melalui bisnes.

Saya benar-benar menjadikan bisnes ini sebagai karya dakwah saya, seperti mana buku juga sebahagian karya dakwah saya.

“Jika kita nak kaya, kena kaya betul. Sebab dengan kaya betullah itu kita dapat impak negara.” begitu kata murabbi bisnes kami.

Baru tadi saya lihat di IG Tony Fernandes, beliau menerima buku dari Barrack Obama, mendoakan kesembuhannya.

Kami melihat, menjadi kaya itu tidak diukur dengan simbol kemewahan, tetapi sejauh mana bisnes ini memberikan impak kepada negara. Buku IMAN telah pun sampai ke istana negara. Selepas ini, istana mana pula? Buckhingham Palace?

Perjumpaan dan perkongsian sebegini adalah rare. Moga dapat memberikan keyakinan buat ramainya wanita yang selalu tidak yakin akan dirinya sendiri. Sedangkan dia adalah seorang yang hebat, dan boleh menciptakan banyak kebaikan.

Daftar di sini bit.ly/WEEConference2019. Masukkan code WEEMUHARIKAH untuk dapat harga RM 91.34.

PS: Part nak kaya betul tu, memang nampak jalurnya seperti medical field ( more than RM 5 billions total available market banding industri buku- RM 1.5bilion sahaja), tapi again, become the master of business ( mampu capai certain amount of revenue dulu), baru pi cuba yang lain. Yang penting fokus, jalan terus.

buah fikiran · Catatan hati

Pengorbanan kita

Hari raya Adha ini mengingatkan kita akan ketaatan Nabi Ibrahim kepada Allah, dan bagaimana anaknya Nabi Ismail menerima perintah Allah itu untuk sama-sama mereka kerjakan.

75 tahun Nabi Ibrahim menantikan seorang anak, anak yang penyabar bukan sebarangan anak ( kalau anak jahat barangkali ringan sedikit bebanan rasa itu).

“Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!” Ia menjawab: “Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”. ( As-Saffat: 102)

Tak boleh kita bayangkan betapa besarnya Allah menguji Nabi Ibrahim. Jika logik akal kita sekarang pun kita akan persoalkan perintah Allah itu. Jika kita dapat mimpi seperti itu kita pasti akan terus melupakannya. Tetapi Nabi Ibrahim adalah kekasih Allah, khalilullah. Maka layaklah baginda mendapat ujian yang tidak sama seperti manusia biasa lainnya.

Berat, tetapi seluruh keluarga Nabi Ibrahim akur dengan perintah Allah itu.

Iblis menggoda Nabi Ismail tetapi dilemparkan dengan 7 batu kerikil oleh Nabi Ismail. Iblis pergi ke Hajar, Hajar lempar lagi 7 biji kerikil. Iblis pergi kepada Nabi Ibrahim, maka dilemparkan 7 lagi biji kerikil. (Tempat yang akhirnya dinamakan Jumrah). Konsisten Iblis menggoda mereka kerana perkara ini akan menjadi pelajaran sehingga Kiamat.

Sewaktu penyembelihan itu berlaku, 3 kali cubaan menyembelih dilakukan, tetapi pisau yang digunakan tidak berjaya memotong kepala Nabi Ismail. ( biasa kita tengok orang dihukum pancung mudah sahaja kepalanya dipotong). Berulang kali diasah tajam, sama sahaja tidak berjaya memotong kepala Nabi Ismail.

“sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.” (As-Saffat : 105-107)

Begitulah. Pengorbanan pada kita hari ini adalah sekadar mengeluarkan duit untuk membeli seekor/sebahagian kambing/lembu/unta/kerbau. Sedangkan dahulu Nabi Ibrahim diuji dengan mengorbankan rasa cintanya kepada anaknya demi memenuhi suruhan Allah. Sejauh mana kita sudah korbankan apa yang kita rasa, apa yang kita mahu, apa yang menjadi kepentingan diri kita untuk Allah?

Bila kali terakhir kita mengorbankan dan meleburkan diri kita untuk Allah? Sedangkan apa yang Allah berikan kepada kita jauh lebih besar dari apa yang kita korbankan itu?

Nabi Ibrahim mendapat hadiah seorang lagi anak bernama Nabi Ishak. Dari keturunan merekalah lahirnya para Nabi seterusnya di kalangan Bani Israel (keturunan Nabi Ishak) dan Arab (keturunan Nabi Ismail). Keturunan yang sangat barakah.

Allah pasti memberikan kita sesuatu yang lebih baik dari apa yang kita berikan.

Kita hanya harus percaya.

“Satu tempat di syurga yang sebesar cemeti lebih baik daripada dunia dan seisinya.”

Riwayat al-Bukhari (6415)

Selamat Hari Raya Adha!

bisnes · buah fikiran

Menyumbang, lebih dahulu dari menerima

Salam,

Dunia sosial menjadikan dunia blog seperti ini usang sekali. Walaupun untuk SEO dan dapatan di google, seharusnya blog ini harus terus dapat diupdate. Tetapi seperti mana cara komunikasi berubah, barangkali cara menyampaikan melalui penulisan pun turut harus berubah juga.

Contribution, more than receiving rewards

Apa yang saya pelajari sepanjang kehidupan ini adalah, lagi banyak kita memberi, lagi banyak kebaikan dan rewards yang datang pada kita. Selagi mana kita fokus memberikan value dan kebaikan kepada orang lain, di situlah Allah akan lipat gandakan pahala dan kebaikan buat diri kita.

 

Banyak hadis yang mengajarkan kita perkara ini. Seringkali kita terlalu mengajar reward dan ganjaran, sehinggalah ketika kita menerima reward dan ganjaran itu kita berkira sekali. Setiap kali kita diminta untuk menghulurkan bantuan dan membantu, kita begitu berkira dengan masa dan wang ringgit kita. Orang yang semakin bertambah hartanya tetapi semakin kedekut dan tidak menyumbang, maka dia kebaikan dan pernambahan kekayannya berkurangan.

 

Kekayaan yang bertambah berkadar langsung dengan value dan kebaikan yang kita buat. Kita takkan nampak sekarang, tapi ia pasti berlaku.

“Siapa yang menolong  saudaranya yang lain maka Allah akan menuliskan baginya tujuh kebaikan bagi  setiap langkah yang dilakukannya ” (HR. Thabrani ).

Kebaikan yang datang pada kita semula tak semestinya berbentuk wang dan harta, tetapi berbentuk kesihatan fizikal dan mental, serta hubungan yang baik sesama manusia.

“Sedekah  itu dapat menolak tujuh puluh pintu bala ” (HR Thabrani ).

 

Apabila kita berfikir untuk memberi hanya kerana kita mahu mendapatkan reward dan ganjaran, bukan kerana ikhlas memberikan value kepada seseorang, maka kebaikan itu akan statik pada saat kita menerima reward itu sahaja. Ia takkan bertambah, apatah lagi akan semakin berkurangan.

 

“Sesungguhnya Allah akan menolong seorang hamba-Nya selama  hamba itu menolong orang yang lain“. (Hadits muslim, abu daud dan tirmidzi)

Disebabkan itu, apabila kekayaan diraih, maka semakin tamaklah kita berbuat kebaikan. Hakikatnya kita mahu berjaya dan menjadi kaya itu hanya kerana kita mahu memberi nilai dan bantuan kepada orang lain.

Apabila kita fokus memberikan nilai, kejayaan akan datang kepada kita. Tetapi apabila fokus kepada reward dan ganjaran, maka kejayaan itu terkadang tidak datang sama sekali.

Contribute before seeking reward.

Beri nilai dan kebaikan, sentiasa fokus kepada proses pemberian, bukannya melihat kepada hasilnya itu sahaja.

“Manusia yang paling dicintai oleh  Allah adalah manusia yang paling banyak bermanfaat dan berguna bagi manusia  yang lain; sedangkan perbuatan yang paling dicintai Allah adalah memberikan  kegembiraan kepada orang lain atau menghapuskan kesusahan orang lain, atau  melunasi hutang orang yang tidak mampu untuk membayarnya, atau memberi makan  kepada mereka yang sedang kelaparan dan jika seseorang itu berjalan untuk  menolong orang yang sedang kesusahan itu lebih aku sukai daripada beri’tikaf di  masjidku ini selama satu bulan ”
( Hadits riwayat Thabrani ).

 

Moga kita tergolong di kalangan orang yang obses mahu memberikan nilai, kurang meminta ganjaran dan terus menerus ikhlas dalam menyumbang.

bisnes · BUKU · Penulisan · Pesta Buku

Pesta Buku Antarabangsa KL 2019

WhatsApp Image 2019-04-09 at 22.47.56 (1)Alhamdulillah.

Indeed PBAKL tahun ini antara yang paling rewarding sekali.

1) Jumlah pelawat ke booth IMAN hampir dua kali ganda dari tahun lepas – walaupun hanya 2% dari jumlah seluruh pengunjung ke PBAKL, tapi ia satu pencapaian yang baik.

2) Ahli pasukan yang partime, terdiri dari adik-adik lepasan SPM dan diploma bersungguh-sungguh bekerja walaupun part time. Bersyukur mereka seronok bekerja dengan buku dan menjadikan penulis buku sebagai idola contoh mereka.

3) Ahli pasukan IMAN yang  masih muda tapi sanggu bekerja keras semenjak 6 bulan lepas to make the event looks like an overnight success. Ramai happy dibantu untuk beli buku apa setiap kali bertanya kepada team IMAN.

WhatsApp Image 2019-04-09 at 22.47.56

4) Jualan buku Novel Karma saya dua kali ganda dari Novel Stigma tahun lepas. Jualan buku Stigma tahun ini hampir menyamai jualan tahun lepas di booth IMAN. Market pembaca novel medikal fiksyen ternyata boleh dikembangkan lagi.

WhatsApp Image 2019-04-09 at 22.47.57

5) Lawatan oleh ahli keluarga, sahabat-sahabat lama dan baru, serta syuyukh-syuyukh dari IKRAM terutama Datin Paduka Che Asmah. Datin merasmikan pelancaran buku saya sewaktu pertama kali IMAN buka booth di PBAKL tahun 2015. Kehadiran Datin Paduka yang kini merupakan pengerusi Yayasan Kebajikan Negara sangat menyentuh perasaan.

6) Berkolaborasi dengan beberapa penulis baru termasuk seorang penulis Singapura, Ustaz Mizi Wahid. Bertemu dengan para penulis yang berdakwah menerusi pena ini ternyata memberi bekalan di jiwa bahawa pena ini mampu mengubah manusia.

Di PBAKL ini banyak keajaiban yang tersingkap, terutama apabila kita bergaul dengan manusia yang ikhlas menulis hanya kerana Allah. Moga Allah berkati dan rahmati perjuangan ini, seterusnya meluruskan niat dan keazaman kami berjuang menerusi mata pena.

Alhamdulillah. Another achievement unlock.

In IMAN, we believe passion must be met with purpose. We believe that producing great books must synergise with great business skills. Then the industry can grow unstoppable.

Ada tiga perkara yang penting dalam industri buku ; Artist ( penulis), Science ( marketing) and Arithmetic ( finance). Jaga tiga perkara ini, iAllah berjaya!

bisnes · BUKU · Penulisan · Pesta Buku

Analisa PBAKL 2019

IMG_1710

1. Angka kedatangan pengunjung ke pesta buku belum seperti yang dijangkakan. Data tidak dikongsikan secara rasmi, tetapi rata-rata penerbit, merasainya.

Ada dua tajuk artikel akhbar yang menarik sewaktu PBAKL tahun ini. Keduanya membawa suara buat kerajaan untuk hadirkan kembali baucar buku buat rakyat Malaysia. Membantu rakyat membeli, membantu bisnes penerbit buku, seterusnya industri.

http://www.utusan.com.my/…/industri-buku-ibarat-wad-icu-1.8…

https://www.freemalaysiatoday.com/…/tiada-baucar-buku-beri-…

2. Satu persoalan yang harus ditanya oleh penulis dan penerbit buku, orang membeli buku sebab keperluan atau ianya pilihan? Adakah orang lebih sanggup membeli perkara lain berbanding buku yang memandaikan mereka? Adakah betul orang tak beli buku sebab tak ada duit?

3. Jualan di Matta tahun ini mencatat angka RM 220 juta. Matta Fair berlangsung 3 hari sahaja. https://www.sinarharian.com.my/…/Pameran-Matta-catat-jualan… – dalam artikel di sebut 220 juta) Pengunjung kurang dari 100 ribu orang.

Pengunjung di PBAKL walaupun berkurangan setiap tahun, tapi ada dalam 1.5-1.6 juta pengunjung sekurangnya. Jualan di PBAKL sepanjang 10 hari? Sukar untuk membayangkan akan mendapat RM 200 juta sekalipun bergabung semua penggerai di PWTC.

Orang Malaysia lebih memilih travel dari membaca buku. Orang Malaysia berduit, prioritinya berbeza. Orang berduit tidak membeli buku di PBAKL barangkali.

4. Tahun ini kita menyaksikan beberapa syarikat gergasi mengecilkan size reruainya. Rerurai yang dahulunya paling menjadi tumpuan, kelihatan lengang. Ada syarikat yang tidak lagi menyertainya. Ada yang harus bergabung dengan syarikat lain untuk mengumpulkan audience pembaca yang sama.

5.Banyak perkara yang berlaku dalam industri buku sehingga menciptakan keadaan yang disruptif ini sehingga ramai penerbit saban waktu merasakan baucar bukulah jawapannya. Benar, baucar buku membantu jualan, tetapi ia bukanlah sesuatu yang sustainable. Ia penting sewaktu survival, tetapi tidak boleh dijadikan sandaran untuk pergi lama dan jauh dalam industri buku.

6. Orang tidak membeli buku di PBAKL kerana harganya murah walaupun itu faktor yang menyebabkan orang membeli. Jika murah, pembeli sanggup menunggu BBW. Orang membeli di PBAKL sebab apa? Inilah persoalannya yang harus ditanya saban waktu oleh penerbit. Pertanyaan yang harus didapati jawapannya dari pembaca.

Orang membeli hanya kerana mereka mahu.

7. Penulis dan penerbit harus memindahkan cara fikir dari menjual buku sebagai produk, kepada menulis buku yang sesuai untuk pembacanya. Soalnya bukan berapa banyak judul nak diterbitkan. Tetapi nak terbitkan buku apa yang orang perlukan. Orang akan sanggup membeli apabila buku dilihat sebagai ubat kejiwaan dan menyelesaikan masalah kehidupannya. Kita perlu jadikan setiap buku adalah keperluan, bukannya pilihan. They have to got it.

Ini bermakna, kita harus fokus menerbitkan bacaan yang pembaca mahu baca, bukan apa yang kita mahu terbitkan.

8. Generasi telah berubah. Cita rasa pun begitu. Pembaca sudah mempunyai banyak pilihan content percuma di dunia maya. Apa yang menyebabkan dia sanggup membeli content pada helaian kertas?

Kerana nilaian content tersebut. Content itu tidak akan terdapat di mana-mana alam maya sekalipun. Content itulah yang harus dicipta oleh penulis dan dibantu penerbit.

Dunia sekarang bukan lagi peperangan harga, tetapi peperangan content. Main game yang betul, kita akan menangi war tersebut.

9. Penerbit dan penulis yang membina content yang berterusan semenjak 6 bulan lepas sahaja kelihatan berbangga dengan prestasi PBAKL kali ini. Boleh lihat sahaja Ayman Wong ( The Patriots) dan Hilal Asyraf. Seronok belajar dari kejayaan mereka.

10. Sebagai pejuang buku, usaha memandaikan bangsa ini harus dimulakan dengan memandaikan diri kita sendiri dahulu di dalam menguasai kebijakan industri buku. Kita harus cipta sendiri kod dan formula kejayaan dalam penerbitan buku yang boleh direplikasikan oleh orang lain. Kerana kita sangat mahukan rakayat malaysia membaca, melangkaui KL World Book Capital 2020.

11. Di IMAN, banyak perkara yang dipelajari setiap kali PBAKL. Antaranya, belajar keperluan dan psikologi setiap pembeli buku di situ. Menarik dapatannya. Semuanya berkait rapat dengan B= MAT yang pernah saya kongsikan dalam posting sebelum ini. Nak tahu dan dengar lagi, boleh datang talk hari Ahad petang ini nanti.

PS: Saya bangga bertemu dan berkerjasama dengan anak muda dalam usaha mulia ini. Perjuangan yang harus diteruskan. Kita mahu pergi lebih jauh lagi dalam usaha ini, ke arah #MalaysiaMembaca

bisnes · BUKU · iman · Penulisan · Pesta Buku

Compounding Effects

 

1. Orang selalu memahami compounding effect ini dari sudut kewangan. Nasihat orang biasanya, simpan duit di Tabung Haji atau Fixed Deposit. Jangan simpan di saving kerana TH atau FD ini kadar dividennya 3-7% setiap tahun. Dalam hal ini, jika kita letak duit di tempat tersebut, duit kita akan bertambah sendirinya. Dari awal, letak banyak dan simpan lama, maka bertambahlah duit itu tanpa kita buat apapun. Ini maksudnya; ” The ability of an asset to generate earning”.

2. Ini juga berlaku kepada hartanah. Beli tahun ini, lagi 20 tahun rumah itu akan bertambah harganya. Jika lokasi yang dipilih bagus, banyak keuntungan boleh didapati.

3. Compounding effects ini juga terdapat dalam ilmu, hubungan sesama manusia, serta usaha-usaha yang kita lakukan untuk kejayaan kita di masa akan datang.

4. Invest your time with your long term people. Dalam urusan hubungan /relationship dengan orang lain, kita invest masa kita dengan orang yang ada compounding effect dengan kita. Kita bina hubungan yang baik dengan dia, jadi sahabat dia, 10 tahun akan datang, dialah yang akan membantu dan menjadi pelanggan utama kita. Dia juga akan bekerjasama dengan kita untuk projek-projek yang tidak kita sangkakan. Iman Shoppe Sales terbina di atas hubungan compounding effect ini. Tanpa lingkungan hubungan yang terbina rapi, kepercayaan juga sokongan dari awal, mustahil sebuah kedai buku itu mampu berdiri seperti hari ini. Saya juga tidak menyangka, hubungan saya dengan individu yang membangunkan dan menyokong IMAN sekarang adalah hubungan yang telah dimulakan 10-15 tahun yang silam.

Invest your time with long term people.

3AB1DF41-CA86-4868-B4EA-C76D2D8C33FA

5. Ilmu juga bertumbuh secara compound interest apabila kita menstrukturkannya dengan baik. Learning is long life process. Ini adalah salah satu prinsip kejayaan. Apa yang kita belajar sewaktu universiti, sangat membantu di dalam urusan karier kita. Tetapi tidak boleh berhenti setakat itu sahaja. Kita perlu pastikan compound interest itu berlaku, berlaku dengan banyak sekali. Tidak boleh sama sekali berhenti belajar, Samada secara formal atau tidak, pembelajaran itu harus berlaku. Menjadi consultant endocrinologist adalah efek kepada compound interest medical degree, MMED atau MRCP. Menjadi businessman berjaya, adalah compound interest dari pengalaman peribadi, course yang dihadiri, pengajian MBA, bacaan buku yang mendalam, juga pembelajaran dari mentor. Yang penting kita harus tahu, ilmu apa yang harus menjadi asas/foundationnya, Seterusnya, bina ilmu yang lebih kompleks di atasnya.

Invest your time to develop specific knowledge. Specif knowledge that robots or others cannot copy from you. If they can, you will get replaced. Find specific knowledge that people will pay you, at scale.

6. Penulis prolifik tidak akan pandai menulis secara tiba-tiba. Ia memerlukan latihan berterusan sehinggalah bertemu titik kejayaan. Saya menulis sejak umur 13 tahun. Menjadi editor majalah sekolah ketika umur 16 tahun. Menulis di blog secara solo ketika 21 tahun. Menulis buku pertama pada usia 29 tahun. Kini baru boleh katakan saya sudah menulis 10 buah buku. Semua itu adalah hasi compounding effect 20 tahun yang lalu.

Invest your time to develop skills that others cannot copy from you. If they can, then they can be better than you.

7. IMAN di PBAKL terhasil dari compounding effect ini. Bermula dengan content yang nak disampaikan, orang-orang yang mendirikan IMAN, para penulis yang dijaga sepenuh hati, seterusnya hubungan sesama pembaca, semuanya itu tidak bermula secara tiba-tiba. Ia adalah kesan kepada satu niat, kita mahu rakyat Malaysia ini mempunyai akses kepada bahan bacaan yang tinggi kualiti kontennya. Great Content Matters kerana apa yang dibaca itu dapat membentuk pemikiran mereka dan mengubah kehidupan mereka seterusnya. Harapannya, anak muda menjadi addicted untuk terus membaca tanpa mereka sedari kehidupan mereka telah berubah kerana IMAN.

8. Dahulu, kami perhatikan sahaja orang-orang yang memenangi Anugerah Buku Negara. Antara yang selalu disebutkan adalah buku Fattah Amin. Semenjak dari situ, kita berazam untuk mengangkat buku yang lebih berkualiti dan bermanfaat. Kerja yang bukan sehari dua, tapi telah dibuat bertahun-tahun lamanya. Hasilnya, Isnin yang lalu, dua buku ImanPublication berjaya dinobatkan sebagai Buku Bahasa Inggeris Terbaik; Letters To God dan Kategori Buku Umum; Detour. Ini merupakan anugerah ketiga yang pernah dimenangi buku-buku IMAN di Anugerah Buku Negara.

9. Compounding effect takkan berlaku jika meletakkan sesuatu hanya sebagai simpanan sahaja ( seperti Saving Account) tanpa kita memikirkan untuk kembangkan aset yang kita ada. Aset kita ini adalah knowledge, skill, friendship dan tentunya aset kewangan. Letakkan kesemuanya itu di tempat yang kita boleh scale dan kembangkan.

Semoga bermanfaat! Jemput datang booth IMAN untuk yang belum datang lagi PBAKL ya!

71b84944-eeac-45d8-ae28-02e0afe6c06d