2019 yang menumbuhkan.

Salam akhir tahun dan juga tahun baru buat akhawat semua.

Lama tidak berkongsi di sini. Sudah tentu tahun 2018 memberi satu lonjakan baru buat dakwah, juga cara kita melihat diri kita ini.

Maka, apa yang perlu kita persiapkan menjelang tahun 2019? Apa hala tuju diri kita seterusnya dakwah kita? Ke mana kita harus pergi?

Bagi saya sendiri, tahun 2019 ini merupakan tahun ke-20 mengenali jalan dakwah ini. 2 dekad yang agak panjang untuk menganalisa serta melihat jatuh bangun, juga keluar masuknya sahabat seperjuangan dari jalan dakwah ini. Saya juga melalui fasa tarbiah di mana IKRAM masih belum terwujud

 

sehinggalah kini apabila IKRAM sudah dikenali masyarakat Malaysia, ahlinya menjadi menteri malah sudah ada tempat sebagai pengarah/pengurus di dalam agensi negara ini.

Satu lonjakan baru tahun 2018 ini adalah bagaimana jemaah kita ini bertumbuh menjadi NGO yang relevan dan berperanan besar di dalam masyarakat.

Maka tahun 2019 memberitahu kepada kita, ada sesuatu yang besar yang harus kita persiapkan bagi diri kita, agar persediaan itu memberi impak yang besar pada dakwah itu sendiri.

Namun, sudah tentu, masih ramai tidak tahu, ke mana harus dia pergi? Apa hala tuju hidupnya? Apa yang dia harus cari? Sepatutnya tenaganya harus ditujukan kepada apa? Persoalan yang barangkali berulangkali muncul dalam hidup kita tetapi kita gagal mendapatkan jawapannya. Akhirnya, apa yang berlaku, ramai yang akhirnya, “follow with the flow”.

Sedangkan seorang daie, kitalah seharusnya “drive the flow”. Kita yang seharusnya memimpin umat ini, akhirnya masyrakat mengikuti kita, kerana kitalah pembawa obornya yang menjadikan masyarakat tertarik dengan cahaya yang kita bawa.

Antara cabaran yang ramai hadapi pada tahun ini adalah;

a) kepayahan mentajmik/merekrut ahli baru/millenial ke dalam relung tarbiah IKRAM.

b) karier di dalam kehidupan diri, seterusnya karier di dalam jemaah ( peranan yang boleh dimainkan di dalam jemaah).

Dunia sudah berubah. Begitu juga orang-orangnya. Kita hidup di dunia yang amat berbeza dengan dunia di mana kita mendapat tarbiah dahulunya.

Dunia yang “borderless and unlimited informations”, yang membentuk psikologi dan cara pergaulan generasi baru. Teknologi lebih membentuk peribadi dan cara fikir seseorang, menjadikan budaya tarbiah ‘duduk sebentar beriman sejenak’ perlu berevolusi cara pendekatannya.

Dunia yang” high demand” dari sudut aspek kehidupan juga menjadikan kita harus lebih “self-sustain” dari aspek pengurusan kewangan peribadi kita.

Apa yang boleh saya simpulkan untuk menjawab dua persoalan di atas adalah:

1) peribadi kita akan menjadi magnet kepada mad’u yang kita bakal tarik. Content yang kita ada itu akan menarik mereka untuk mendengar bicara kita.

Maka kita harus menjadikan content itu content yang relevan dengan kehidupan mereka. Bukan content yang kita mahukan, tetapi content yang mereka perlukan.

Tanpa mendidik diri kita ke arah ’empower’kan aspek content ini, we have no stories to tell.

Pekerjaan kita amat berperanan ‘content’ apa yang kita nak ceritakan kepada dunia.

2) Karier peribadi penentu istiqamahnya seseorang itu di atas jalan dakwah.

Setiap kali saya dijemput memberi taujihaat di luar negara, antara ‘concern’ terbesar penggerak di sana adalah menyediakan pelapis murabbi sebelum para seniors back for good. Fokus utama yang mereka sering minta saya kongsikan adalah bagaimana untuk mentajmik adik-adik baru dan bagaimana menjadikan adik muhib mampu menjadi murabbi sebelum naik ke muayyid. 12 tahun dahulu, saya mempunyai ‘concern’ yang sama. Passion saya adalah menjadikan semua anak usrah saya sebagai murabbi yang hebat. Tidak ada rasa keghairahan yang mengatasi rasa keasyikan membina mutarabbi di dalam relung tarbiah yang pelbagai, memastikan mereka bertumbuh menjadi murabbi yang mencetak puluhan lagi manusia.

Namun, masa telah menunjukkan kepada saya, seorang demi seorang sahabat seperjuangan memilih jalan lain dari jemaah ini setelah pulangnya ke Malaysia. Begitu juga melihat adik-adik yang dahulu begitu hebatmenjadi penggerak, tetapi sudah tidak lagi kelihatan di mana-mana di program dakwah di Malaysia. Sudah tentu detik hati ini berfikir, ” Is there something wrong dengan tarbiah kita? Adakah tarbiah kita gagal melahirkan peribadi yang istiqamah di atas jalan dakwah? ”

Apa yang berlaku adalah, kita diberikan kefahaman dan juga jalan jenjangan kenaikan di atas jalan tarbiah. Tetapi tarbiah tidak menyediakan hala tuju karier kehidupan kita.

Kita bebas menentukan kita mahu kerja apa, kerja di mana, dan fokuskan potensi manusiawi kita di mana. Kerjaya kita tidak difikirkan dan dibincangkan secara mendalam di dalam tarbiah kita sendiri.

Sedangkan perkerjaan kita itu yang menentukan sumbangan kita di dalam dakwah. 1/3 masa kita berada di tempat kerja. Jika yang perlu overtime dan stay back, masa itu menjadi 2/3 masa kita. masa dakwah?Jika diambil porsi masa dakwah adalah masa usrah, maka 1/100 atau 1% sahaja dari masa itu malah kurang dari itu. Bagaimana kita dapat menjadikan semua urusan kehidupan kita adalah untuk dakwah, dan sebagai hambaNya yang bersyukur, menjadikan seluruh pekerjaannya membawa manusia kepada Allah?

Inilah peranan pekerjaan yang mampu melorongkan pekerjaan kita sebagai sebahagian dari dakwah dan ibadah. Pekerjaan sangat penting yang membentuk keperibadian dan seterusnya dakwah kita.

Kini, ‘concern’ terbesar saya yang sering saya ulangkan adalah ” Yang penting, saya nak antum semua istiqamah di atas jalan dakwah ini, sampai bila-bila.”

Relavannya peranan kita di dalam jemaah, sangat bergantung kepada pekerjaan kita – bagaimana self sustainnya kita financiallnya, dan bagaimana pekerjaan kita membuka lagi banyak peluang-peluang dakwah yang lain. Lihatlah pekerjaan kita sekarang, berapa banyak peluang dakwah yang boleh kita ciptakan, itulah peluang medan kita untuk beramal.

]Jika perlu, ciptakan sendiri pekerjaan menerusi perniagaan agar lebih banyak sumbangan yang dapat dibuat.

Dakwah adalah kehidupan kita. Kehidupan ini dibentuk oleh pekerjaan kita, apapun ia.

Generasi baru melihat siapa kita. Apa “brand” story kita. Apa yang kita bawa? Adakah mereka ikut kita, kita dapat relate dengan kehidupan. Apa manfaatnya mereka mengikuti kita?

IKRAM bukanlah sebuah jenama mahupun lembaga. IKRAM adalah pada orang-orangnya, kita semua. Manusia tertarik kepada kita dahulu, baru dapat tengok association kita pada jemaah kita. Maka, invest kepada pembangunan diri kita. Kita takkan pernah merugi.

Kerana orang-orang inilah yang menjadikan hidup kita ini terasa barakah dan ‘terjaga’. Bila bertemu dengan orang-orang yang menaikkan iman kita di saat kita tak menyedari iman kita memerlukan rawatannya. Jemaah kita mempunyai talents pool terbesar dan terhebat di dalam negara kita, samada kita sedar atau tidak. Disebabkan itu, talent ini harus dimanfaatkan untuk dakwah.

Saya mengakhiri perjalanan akhir tahun ini dengan menziarahi akhawat di Nihon dan beretreat bersama IKRAMEDIA Pusat. Tak pernah rasa merugi untuk bertemu dan belajar dari ramainya manusia hebat di dalam IKRAM ini.

 

Saya harap anda semua merasa benda yang sama.

Selamat menjalani tahun 2019 yang baru, tentunya untuk menjadi manusia bertumbuh yang lebih relevan dan bermanfaat untuk umat ini.

Uhibbukum fillah,
Aisyah Z / Muharikah
Gombak

Dai Disruptor – Buku Baru

Salam,

I was waiting for my new website http://www.muharikah.com to be up and so we can all meet up there. But Insyaallah, it will be available soon. For the time being, let me share little updates on what’s new that is happening.

Bila sibuk tulis buku, sebenarnya tak sempat nak update sosial media untuk update tentang content. Apatah lagi nak update di blog. People already move away from writing blogs to writing it in social media. But the SEO is only as good as in website or blog. Hence, penting juga untuk update di sini. Cuma of course, bila update kat blog ini, agak kurang disiplin sedikit untuk menulis secara skema. Hihihi.

 

WhatsApp Image 2018-11-15 at 21.06.46

Lama sebenarnya proses tulis buku ini. And paling last minit ditulis because there is so much new things, so much uncertainty. Tetapi, banyak persoalan-persoalan yang perlu dijawap dan harus dikongsikan. Tidak cukup hanya tulis di blog, kerana akhirnya di blog ini tulisan takkan diambil secara serius berbanding dengan buku.

Setelah 18 tahun di dalam tarbiah, 7 tahun berada di Malaysia selepas 8 tahun di UK, banyak mengajarkan saya pelbagai perkara. Belajar tentang kehidupan, paling penting, bagaimana tarbiah itu berinteraksi dengan kehidupan secara real.

Yang sentiasa membuatkan saya sedih dan termenung adalah apabila mengenang wajah-wajah rakan seperjuangan yang dahulu pernah menarik saya sendiri kepada usrah, dan juga pernah sama-sama membantu menggerakkan dakwah, tetapi tidak lagi memilih jalan yang sama. Namun, alhamdulillah, masing-masing masih berada dalam jalan kebaikan.

Jemaah dan dakwah bukanlah satu destinasi. Keduanya adalah satu proses yang harus dilalui untuk mendapatkan syurga. Bagaimana harus kita memandang sisi kehidupan yang baru, melihat dakwah dalam neraca yang baru dan mengaplikasikan cara baru untuk memastikan bahawa , berada di jalan dakwah ini masih tetap relevan?

 

Inilah yang cuba saya kupaskan dalam buku ini. Supaya rata-rata penggerak dakwah berfikir dan merasai bahawa, kita tidak boleh stuck pada keadaan yang sama. Kita tidak boleh redha diri kita tidak ada peningkatan dan pertumbuhan. Serta kita sentiasa perlu merasa bahawa, diri kita ini harus tetap segar mekar hidup, dengan berlakunya inovasi dalam dakwah.

“Jika anti merasakan bahawa tarbiah yang sekarang sepatutnya seperti dulu, anti silap. Anti akan rasa tertekan. Tapi jika anti melihat bahawa tarbiah itu harus evolve, seiring dengan kehidupan anti, anti akan rasa tarbiah itu lebih bermakna.”

“Usrah itu pada perasaan. Bukan sekadar pada content.”

Mutiara kata-kata murabbi kami menjirus deras pagi itu. Setiap butiran katanya ternyata berbekas. Kami benar-benar mendapat rejuvenasi semangat dakwah di pagi hari hujung minggu itu. Rata-rata yang hadir sudah berbelas dan puluhan tahun berada di jalan dakwah dan membawa usrah. Ternyata, menghidupkan dan memaknai usrah memerlukan usaha yang berterusan.

Kupasan mengenai usrah dan dakwah, semuanya terhimpun dalam buku terbaru keluaran Iman Publication ini, Dai Disruptor.

Akan dilancarkan di Perhimpunan Tahunan IKRAM 2018 ini di PICC. Kemudiannya akan dijual di kedai buku IMANSHOPPE atau online di http://www.imanshoppe.com.

 

 

Hijrah : Sebuah Inovasi

Bila datangnya awal Muharram, selalunya kita tak selalu menantikannya seperti mana kita menantikan tahun baru Masihi. Perasaannya pun berbeza. Jarang kita nak merasai sesuatu yang baru pada tahun baru hijrah ini.
Saya pun banyak bermuhasabah diri sewaktu masuknya tahun hijrah kali ini.
Ya,lah. Umur dah meningkat. Adakah amal ini sudah cukup meningkat? Adakah potensi diri sudah cukup digunakan? Adakah ilmu sudah banyak diamalkan?
Bila mengingati semula hijrah Rasulullah, memang satu perubahan yang besar itu memerlukan satu tindakan dan pengorbanan. Hijrahnya Rasulullah menjadikan terbentuknya negara Madinah, sehingga terbentuknya sebuah tamadun kemanusiaan sangat hebat dari negara itu.
Hadis Rasulullah S.A.W mengatakan, ‘ ”Sesungguhnya keimanan akan bersarang ke Madinah sebagaimana ular bersarang ke dalam lubangnya (sarangnya).” ( HR Bukhari dan Muslim)
Islam akan kembali ke Madinah, seperti mana satu masa dahulu ia keluar dari Madinah. Seperti mana ular keluar dari sarangnya, akan kembalinya semula ke sarang. Islam akan tertegak dan berdiri semula menjadi orde baru dunia. Persoalannya adalah bila dan bagaimana.
Untuk mendapat satu perubahan yang besar dalam diri kita, memang perlu kita berhijrah.
Berhijrah secara fizikal mahupun maknawiyahnya. Berhijrah dari satu keadaan kepada keadaan yang lain. Sehingga kepada keadaan yang tidak disangkakan.
Hijrah yang memberi kesan kepada diri ini ada 3 perkara
1) Hijrah dari kejahilan kepada pengetahuan. 
 Maka kita harus mencari ilmu secara konsisten dan berdisplin. Jika perlu ambil kelas/kursus, maka kita harus laburkan wang kita ke arah itu. Ilmu tidak akan datang dengan sendirinya, kitalah yang harus mencarinya.
2) Hijrah dari pengetahuan kepada fikrah .
Ilmu pengetahuan tersebut akan membentuk pemikiran dan ideologi kita. Tanpa ilmu, pemikiran kita takkan bercambah, kita akan jumud serta banyak menyalahkan. Kita juga akan sukar berubah dan sukar menerima perubahan. Ini kerana ilmu yang statik itu akan menjadikan pemikiran juga bersifat statik. Sesuatu yang statik akan membusuk dan membahakan situannya.
3) Hijrah dari fikrah kepada harakah ( bergerak).
Dari ideologi kefahaman tadi, akan terbentuklah sebuah tindakan. Kita akan berbuat. Kita akan beramal. Paling penting, kita akan berinovasi. Inovasi inilah yang menjadikan tamadun Islam satu masa dahulu ditiru ilmunya oleh pelbagai tamadun lain termasuk bangsa eropah dan mongol. Tanpa inovasi, tidak akan adanya perubahan seterusnya. Untuk sesebuah negara berkembang, haruslah ada inovasi. Jika kita mahu menyumbang kepada negara, maka berinovasilah jawapannya.
Hijrah kali ini menuntut kita untuk tidak hanya menjadi penonton sejarah. Malah kitalah yang harus melakarkannya, dengan kemampuan diri kita sendiri. Maka ciptalah sejarah itu, jangan kita tunggu peluang itu berlalu pergi.
Inovasi yang kecil-kecil inilah yang harus kita hargai. Lama-lama inovasi itu akan memberi impak yang besar dalam hidup kita.

Maal Hijrah 1440

Selamat Menyambut Tahun Baru Hijrah 1440.

Moga kita dikurniakan kesihatan, dan barakah dalam kehidupan ini.

Antara azam untuk tahun baru hijrah ini.

1) Perubahan itu perlu. Kerana perubahan itu kita bertambah baik.

2) Segera melakukan kebaikan, kita tidak tahu kebaikan mana yang dipandang tinggi di sisi Allah.

3) Segera bertaubat dan berhenti dari kemaksiatan. “Sesungguhnya manusia itu banyak salahnya.Dan sesungguhnya sebaik-baik orang yang banyak salahnya, adalah orang yang banyak bertaubat.” (HR. Tirmidzi).

4) Baca sejarah kegemilangan Islam, terutama zaman kegemilangan Abbasiyah dan Uthmaniyah. Di situ akan termotivasi diri untuk menjadi cemerlang seperti mana umat Islam terdahulu.

Moga tahun ini lebih baik dari sebelumnya.

Persepsi

“Apakah keistimewaan Aisyah? Aisyah mahu dikenali sebagai apa?”

Pertanyaan penceramah kepadaku menjadikan aku berfikir semula. Apabila kita memutuskan imej apa yang mahu kita tonjolkan, itulah yang harus banyak kita kongsikan.

Sebab itu, sosial media ini adalah permainan persepsi. Politik pun begitu juga. Apa yang ditonjolkan di sosial media hanya menunjukkan sisi yang mahu ditonjolkan sahaja tentang diri kita, barangkali hanya 10% sahaja tentang diri kita.

Sudah tentu social influencer lain banyak memberikan fokus kepada penampilan diri untuk berbicara tentang cerita mereka. Saya cuma punyai gambar seperti ini, tanpa lakonan dan buat-buat. Wajah kepenatan setelah 16 jam berada di luar untuk bekerja, dan berwefie bersama pada 11 malam.

Kehidupan aktivis tidak diwarnai dengan kerehatan, bahkan sebuah perjuangan untuk meraih puncak ketinggian.

Barangkali jawapan yang boleh saya berikan kepada penceramah adalah;

“Saya mahu dikenali sebagai manusia yang menginspirasikan, walaupun saya juga hanya manusia biasa.”

Moga-moga begitu. Doakan saya selalu istiqamah, sentiasa dikurniakan ilham dan kekuatan, bagi terus menginspirasikan.

#muharikahlife

Introvert Partner

Jam menunjukkan sudah hampir pukul 7 malam. Kami masih setia di ruang bilik berkaca kedap udara di pejabat yang baru kami duduki beberapa bulan yang lepas.

Entah kuasa magis apa menyebabkan aku begitu all out utk IMAN semenjak bulan Julai lepas. Ternyata keadaan dan pemikiranku berubah setelah partnerku menarikku untuk menyelam begitu mendalam dalam dunia bisnes.

Walaupun begitu sibuk dengan tesis, dan kami struggle mencari masa untuk berjumpa, bercoach dan belajar untuk scale up bisnes kami, I have to admit, I really enjoy the process that I have gone through with her.

Bila IMAN bermula dengan IMANSHOPPE pada April 2012, saya tidak pernah berfikir bagaimana IMAN mampu berkembang. Di minda saya, saya hanya mahu membantu ramainya kawan-kawan yang tidak memiliki pekerjaan untuk bekerja, seterusnya memudahkan lebih ramai orang untuk membeli dan memiliki buku dakwah. Di waktu itu, partner pertama saya bekerja di sebuah bank yang terkemuka di dalam negara. Ilmu finance dan akaunnya mantap. Dia juga sanggup berkorban menanggung risiko untuk kami memulakan bisnes dalam keadaan begitu naif sekali dengan dunia perniagaan.

Masa berlalu, komitmen yang saya harapkan dari beliau tidak dapat ditunaikan. Ketika IMANSHOPPE berkembang laju, saya memerlukan rakan yang mampu menumpukan perhatian yang sepenuhnya pada IMANSHOPPE. Revenue makin bertambah sehingga ke tahap, kami tak mampu lagi kekal sebagai enterprise.

Dalam keadaan naif dan blur itulah, saya mengajak adik saya Arinah dan rakan yang baru kami kenal ( akhawat juga) untuk berpartner bersama. Menggunakan duit enterprise sedia ada, kami bangunkan IMANSHOPPE, dalam keadaan barangkali akaun sendiri begitu huru hara.

Dalam keadaan sedemikian, saya bersama murabbi saya melihat adanya gap antara buku yang harus diterbitkan untuk dakwah, dan buku yang available untuk dijual. Dalam keadaan ramainya orang-orang usrah membeli buku dengan mudah, kami juga kekurangan bahan yang sesuai untuk pembaca di Malaysia. Kebanyakan buku IMANSHOPPE di waktu itu adalah dari indonesia.

 

Dan tahu apa berlaku selepas itu? Setelah beberapa siri perbincangan, akhirnya saya dan murabbi saya mewujudkan satu lagi syarikat enterprise, khas untuk menerbitkan buku-buku bernuansa dakwah.

Sebenarnya bila fikir balik, agak gila langkah dan tindakan saya itu. Saya tidak begitu mengetahui selok belok perniagaan. Di waktu itu, saya sendiri sudah menjalankan perniagaan bersama senior sekolah saya untuk menerbitkan majalah dakwah, majalah JOM namanya yang bertahan lebih kurang 3++tahun lamanya. Saya berfikir untuk mengajak partner saya di waktu itu untuk bergabung dengan murabbi saya untuk melahirkan sebuah syarikat penerbitan bersama, namun keadaan tidak semudah itu.

Disebabkan keperluannya untuk melahirkan dan menerbitkan sendiri, maka tertubuhlah IMAN Publication dengan segala kekurangan yang ada, saya masih menjadi editor di majalah jom, dalam masa yang sama melihat perniagaan di IMANSHOPPE.

Hanya apabila 4-5 tahun selepas itu, baru saya menyedari kelemahan dan kesalahan yang telah saya lakukan. Bila kita tidak berguru dan tidak belajar, banyak kesilapan fatal yang telah kita lakukan, sehingga menyebabkan kita kehilangan sesuatu yang sangat besar sekali, iaitu persahabatan yang telah kita bina sebelum itu dengan partner kita.

Satu pelajaran yang saya belajar dalam perniagaan adalah ; CHOOSE YOU RIGHT PARTNER. Dan setelah memiliki barangkali hampir 9 partner dalam beberapa syarikat, baru saya faham sangat perkara ini. Dan bukan sebarang orang sesuai jadi partner kita dalam bisnes.

Ya, semua partner yang saya pilih adalah mereka yang membesar bersama saya dalam dakwah. Merekalah guru, abang, kakak, rakan baik, adik yang bersama dalam perjuangan dakwah.

Namun ternyata, hakikatnya tak sama jika kita bekerja dengan seseorang dalam dakwah dan dalam bisnes. Budaya kerja sangat berbeza!

Dalam jemaah, memang kita diajar untuk membudayakan amalan syura, amalan bekerjasama, tapi dalam bisnes, ramai cenderung mengamalkan budaya secara towkey. Begitu juga dalam dakwah kita boleh ikut cara kita, tapi dalam bisnes, semuanya ada disiplin dan corporate governance. Dan kerana itu, budaya kerja yang clash ini tidak memungkinkan dua perwatakan berbeza untuk bekerja sekali.

Namun, yang menjadi satu kepahitan adalah saya kehilangan kemanisan hubungan mereka disebabkan kesilapan ini.

Ada antara mereka memang saya anggap keluarga saya sendiri, namun saya tahu, untuk pergi jauh, IMAN harus memiliki pasukan bisnes yang begitu tinggi disiplin korporat dan mematuhi undang-undang pensyarikatan yang ketat. Baru boleh sustain dan bertahan lama.

Maka, jika memilih partner dalam bisnes, JANGAN pilih guru, kawan baik, abang, kakak, adik yang rapat dengan kita. Jika kita sayangkan persahabatan dengan mereka, JANGAN partner dengan mereka, unless kita boleh bezakan antara personal dan professional.

Saya bertemu dengan partner yang match dengan saya cuma pada tahun ini. Funny though she was my anak usrah way back in UK. I met her 4 years ago, offering her job as manager in IMAN publication bila dia pun have no ideas what is business all about. She learned fast and a lot. And I come to realise she is more passionate about IMAN more than I do. Dalam saya sibuk buat masters, dia juga sibuk membangunkan IMAN publication seperti mana arinah dan partner kami membangunkan IMANSHOPPE.

Masa berlalu, ekonomi turun dan naik. Zaman bisnes yang bagus akhirnya bertukar kepada zaman bisnes yang sangat mencabar, IMANSHOPPE terkena pukulannya. Saya melihat, tak semestinya jika seorang bisnesman itu boleh buat syarikat start up, dia mampu untuk bawa scale up company. Saya melihat ramai gagal untuk membina dan memimpin syarikat yang makin berkembang dan serius dalam bisnesnya.

Di waktu kemelut inilah akhirnya partner bisnes saya menarik tangan saya untuk bersama dengannya, membangunkan bisnes kami bersama.

I want to involve you in our company. Because I can’t afford to do it alone. Our company is getting bigger now.

Transisi untuk melihat dirinya dari seorang staff kepada partner barangkali merupakan transisi yang mencabar bagi saya.

Kenapa?

Kerana we are both so different.

I happened to bawa so many anak usrah, berkawan dengan ramai orang, handle orang bawahan, tapi jujurnya, walaupun kami rapat, tapi bila jadi partner ini, rasa lain relationship dia. We are both equal, but compliment each other. Jarak beza umur kami 7 tahun, I do feel kadang2 kene switch position jadi kakak, then jadi boss dia, then dia jadi my boss, then kami equal – you know that kind of stuff. And I have to lower down my ego so much so I can learn from her tiny brilliant brain. Despite having no experience in bussiness, she used her own money, learn MBA, and led our company to achieve our sale target revenue, 3 months before end of the year.

Barulah saya belajar, hakikatnya, kita pilih partner bukan sebab kita suka dia semata-mata ( faktor ni penting juga), tapi sebab kita perlukan dia. Kita perlukan set skill yang dia ada, begitu juga dia perlukan set skill kitayang dia tidak ada.

And both kena clear dan faham role masing-masing.

I am a person with vision and she is the executor. I will bring something from nothing, and she will exponential bring that something to something even bigger.

You know, people said , partnership in business is like marriage. We really have to like each other very well.

After I know I will ride a very long marathon journey with her, I decided to spend a night together, just to get to know her personally and her willingness to be my partner in business. It is a long life commitment.

But, most importantly, I don’t want to ‘lose’ her like I did with my other partners. I don’t want us to end up hate and fighting for each other.

I am at the high end of being an extrovert, and she is an introvert , quite, reserve introspective lady.

I can think while I am talking, whereas she will process all the information and tell me her opinion 3 days later. I wanted the answer after 2 minutes I sent my whatssap, and she will just left my message unanswered, sometimes for 3 days.

All I know, Allah has His plan, by sending this lady to my life 4 years ago. just to be a great partner in making our dream of IMAN to reality.

I learned how to understand her, work with her, and appreciate her the way she is. At times I sent her 4-5 emails a week and she end up replied only once.

For a person who prefers sense of recognition, I found it challenging and frustrating when I did’nt get the response and feedback that I wanted. Begitu juga sometimes we argue with many issues, mainly due to our differences in communicating our ideas. Though it is very stimulating to discuss our ideas together, but I do feel demotivated when we have our differences in certain things.

At first, I found it very heavy to accept the differences. And I asked myself, am I not good enough to understand, be transparent and make my relationship with my partner the best as I can, like I did with my anak usrah?

Then I realize, I have worked with so many extroverts and accustomed by their way. But, untuk introvert, I never really go into deeper relationship. Memang ada anak usrah introvert, tapi mereka extrovert in expressing their feeling and love. And normally jenis ikut dan taat. In business, tak boleh guna konsep yang sama. We suppose to challenge each other ideas so it will bring miracle to our company.

Sebenarnya, banyak jenis karekter introvert ni. And maybe this is first time saya deal dengan introvert yang ada leadership quality. And I think, I am blessed to find her and learn about her. Jika anda memiliki partner bisnes mahupun life partner yang introvert; kita perlu fahami karekter mereka ini:

  1. They take time to process, think and only deliver well thought decision. Orang macam saya yang susah nak sabar kadang2 rasa nak gila menunggu, tapi with a lot of practice and preseverence, I learned sebenarnya, saya perlukan orang sepertinya untuk betul-betul fikir mendalam segala info yang ada. At times, kita memang kena pergi laju, at times, kena pause, cari info, and decide properly.
  2. Dia susah nak memulakan conversation awal. Disebabkan itu normally jika kami bertemu dengan client atau rakan bisnes lain, I am the one yang memulakan perbualan, dia yang akan go into details yang saya pun tak mampu capai.
  3. Dia merupakan pendengar yang setia. Memang dia dengar every details and ingat. Surprisingly, saya boleh cerita semua benda dekat dia and dia know even my darkest secret. Sebab memang mereka ini mendengar and pay attention to details. Sebab tu extrovert person like me kene belajar mendengar dari orang seperti mereka.
  4. She like to be in her own cave. At times , saya pelik nape tetiba partner saya ni akan senyap sahaja time hujung minggu. Tak reply mesej. tak respon apa-apa. tweet pun tak update. Then I come to realise, they need a day to recharge themselves. Apatah lagi the whole week being socialising and have to press their limited extrovert juice, so they need a time when they can just be alone, and read books.
  5. They can be sensitives. Means, mereka memang senang simpati dengan orang lain. Part ini saya struggle nak faham. Mereka takdelah meluahkan perasaan mereka pada kita or public, and memang susah nak tengok mereka ni show love atau appreciation, tapi hati mereka cepat tersentuh dan sensitif akan sesuatu perkara. Though saya ini penulis dan sepatutnya saya lebih peka dan sensitif dengan bahasa, tapi jadi terbalik, partner saya lebih sensitif dengan saya.
  6. When they talk, listen really carefully. Sebab introvert ini memang quite, and sometimes memang susah nak mereka cakap. maka, bila mereka cakap. dengarlah properly. Introvert sangat susah bersembang dekat telefon. Jangan berharap jika kawan baik atau partner anda introvert, anda nak bergayut berjam dengan dia. Bercakap dan sembang lama di telefon adalah satu cabaran baginya.
  7. Mereka bercakap dengan bahasa dan isi yang proper. Or should I say, well formed speech? Ramai staff IMAN kagum dengan cara partner saya menerangkan sesuatu perkara, deep and touched, sometimes even better than I explained ( though banyak kali saya jadi public speaker).

Setelah mempelajari perkara ini tentang dia, barulah saya kurang terasa sedikit dengan tindakan-tindakan beliau yang sering saya salah ertikan. Dalam apa jua hubungan, kena selalu give-and- take. Kenali betul-betul pasangan anda, supaya hubungan yang terbina dapat menjadi utuh, seterusnya kita rasa happy untuk terus bersama. Sangat penting apatah lagi nak membangunkan perkara besar bersama!

HARI RAYA EIDUL ADHA – memoar Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail dalam pengorbanan yang ‘real’ dan tulen.

.
download-dp-bbm-hewan-kurban-bergerak-lucu

Sebagai penyempurna haji, ibadah korban atau ‘udhiyyah’ disyariatkan pada hari ini, dan juga hari-hari Taysriq 11-13 Zulhijjah.
.
“Maka dirikanlah solat kerana Tuhanmu dan berkorbanlah” ( QS Al-Kausar 2)
“Sesiapa yg mampu berkorban, tapi tidak berkorban, jangan hampiri tempat solat kami”. (HR Hasan. Riwayat Ahmad, Ibnu Majah, Al-Daraqutni, Al-Hakim)
.
Hadis dari Abu Ayyub, “Pada zaman Rasulullah seseorang menyembelih seekor kambing sebagai korban bagi dirinya dan keluarganya.” (Al-Tirmidzi)
.
Walaupun kita tak pergi haji, disunatkan juga kita melakukan ibadah korban ini.
.
“Tidak ada suatu amalan yang paling dicintai oleh Allah dari Bani Adam ketika hari raya Idul Adha selain menyembelih hewan kurban. Sesungguhnya hewan itu akan datang pada hari kiamat (sebagai saksi) dengan tanduk, bulu, dan kukunya. Dan sesungguhnya darah hewan kurban telah terletak di suatu tempat di sisi Allah sebelum mengalir di tanah. Karena itu, bahagiakan dirimu dengannya.” (HR. Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Hakim)
.
Kenapa hebat sangat ibadah korban ini? Kenapa ditekankan dan dijadikan ibadah yang amat disunatkan serta besar pahalanya?
Nabi Ibrahim adalah seorang yang agak berusia ketika mendapat kelahiran Nabi Ismail. Berpuluh tahun baginda doa dapat anak soleh seperti Nabi Ismail.
” Dan Nabi Ibrahim pula berkata: “Aku hendak (meninggalkan kamu) pergi kepada Tuhanku, Ia akan memimpinku (ke jalan yang benar). Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku anak yang terhitung dari orang-orang yang soleh. Lalu Kami berikan kepadanya berita yang mengembirakan, bahawa ia akan beroleh seorang anak yang penyabar.” ( As-Saffat : 99-101)
Tentu Nabi Ibrahim happy sangat sebenarnya bila dapat anak selepas dah tunggu lama. Maka membesarlah Ismail, menjadi harapan pewaris dan penyambung salah-silah keluarga.
Satu hari Nabi Ibrahim bermimpikan wahyu dari Allah, untuk sembelih anaknya.
Boleh imagine? Dahlah lama tunggu anak, pastu kene sembelih?
“Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: “Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?”. ( As-Saffaat: 102)
Ramai orang melihat, Nabi Ibrahim sahaja yang berkorban di sini. Korbankan rasa cintakan seorang ayah kepada anaknya. Namun sebenarnya, yang hebat berkorban juga adalah Nabi Ismail!
“Anaknya menjawab: “Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; Insya Allah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang yang sabar”.
Nabi Ismail minta pada ayahnya; ikat kuat-kuat agar dia tak gerak, tanggalkan pakaian jangan kena darah, tajamkan parang dan segera sembelihan. Dia tak mahu rasa kesakitan ketika perkara itu dijalankan.
Dalam perjalanan ke tempat korban, syaitan goda Nabi Ibrahim dan Ismail untuk tak buat, tapi Nabi Ismail dan Nabi Ibrahim dengan tekadnya menepis godaan tu.
Nabi Ismail minta ayahnya Nabi Ibrahim tutup wajah beliau supaya ayah dia tak ragu-ragu nak sembelih sebab rasa sayang dan sedih pada anaknya.
Nabi Ismail barangkali sebaya atau lebih muda dari kita. Baginda telah korbankan diri dan kepentingan peribadi untuk bantu ayahnya taat perintah Allah.
Nabi Ibrahim sudah tentu tak dapat nak sembelih anaknya kalau anaknya melawan dan memujuk. Tapi Nabi Ismail berkata, dia termasuk orang yang sabar. Malah, memudahkan ayahnya untuk melaksanakan arahan Allah itu.
Sebenarnya, kesabaran itu kurang ada dalam diri kita sebagai anak muda.
Kita selfish, kita ego, suka ikut kepala sendiri,tak sanggup berkorban utk mak ayah.
Nabi Ismail, pada usianya seperti kita, bantu ayahnya mentaati perintah Allah yang sangat berat bagi mereka berdua!
Akhirnya, di saat sembelihan itu dibuat, parang Nabi Ibrahim tidak berjaya menyembelih Nabi Ismail. Malah Allah gantikan dengan kibasyh(kambing).
“Wahai Ibrahim, sungguh kamu telah benarkan mimpimu. Sungguh Kami berikan balasan kepada orang yg buat baik. Sungguh ini ujian yang nyata. Dan kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar. Kami abadikan untuk Ibrahim itu pujian baik pada orang akan datang. Kesejahteraan ke atas Ibrahim. Sungguh Kami beri balasan kepada orang yang buat baik.” ( As-Saffaat: 105-110)
Kita kerjakan ibadah korban untuk ingati peristiwa ini setiap tahun. Nabi Ibrahim dan Ismail korbankan “the only thing they love the most!”
“For the sake of Allah!”
Semata-mata nak dapat redha Allah!
Kita sanggup tak korban benda paling kita sayang untuk Allah?
Inilah erti korban yang sebenar. Letak Allah no 1.
Korbankan perasaan dan diri kita untuk Dia.
Ganjarannya lebih baik dari apa kita sangka.
Moga ibadah korban kita diterima oleh Allah.
Moga kita mampu berkorban seperti Nabi kita Ibrahim dan Ismail, insyaallah!