bisnes · BUKU · Penulisan · Pesta Buku

Pesta Buku Antarabangsa KL 2019

WhatsApp Image 2019-04-09 at 22.47.56 (1)Alhamdulillah.

Indeed PBAKL tahun ini antara yang paling rewarding sekali.

1) Jumlah pelawat ke booth IMAN hampir dua kali ganda dari tahun lepas – walaupun hanya 2% dari jumlah seluruh pengunjung ke PBAKL, tapi ia satu pencapaian yang baik.

2) Ahli pasukan yang partime, terdiri dari adik-adik lepasan SPM dan diploma bersungguh-sungguh bekerja walaupun part time. Bersyukur mereka seronok bekerja dengan buku dan menjadikan penulis buku sebagai idola contoh mereka.

3) Ahli pasukan IMAN yang  masih muda tapi sanggu bekerja keras semenjak 6 bulan lepas to make the event looks like an overnight success. Ramai happy dibantu untuk beli buku apa setiap kali bertanya kepada team IMAN.

WhatsApp Image 2019-04-09 at 22.47.56

4) Jualan buku Novel Karma saya dua kali ganda dari Novel Stigma tahun lepas. Jualan buku Stigma tahun ini hampir menyamai jualan tahun lepas di booth IMAN. Market pembaca novel medikal fiksyen ternyata boleh dikembangkan lagi.

WhatsApp Image 2019-04-09 at 22.47.57

5) Lawatan oleh ahli keluarga, sahabat-sahabat lama dan baru, serta syuyukh-syuyukh dari IKRAM terutama Datin Paduka Che Asmah. Datin merasmikan pelancaran buku saya sewaktu pertama kali IMAN buka booth di PBAKL tahun 2015. Kehadiran Datin Paduka yang kini merupakan pengerusi Yayasan Kebajikan Negara sangat menyentuh perasaan.

6) Berkolaborasi dengan beberapa penulis baru termasuk seorang penulis Singapura, Ustaz Mizi Wahid. Bertemu dengan para penulis yang berdakwah menerusi pena ini ternyata memberi bekalan di jiwa bahawa pena ini mampu mengubah manusia.

Di PBAKL ini banyak keajaiban yang tersingkap, terutama apabila kita bergaul dengan manusia yang ikhlas menulis hanya kerana Allah. Moga Allah berkati dan rahmati perjuangan ini, seterusnya meluruskan niat dan keazaman kami berjuang menerusi mata pena.

Alhamdulillah. Another achievement unlock.

In IMAN, we believe passion must be met with purpose. We believe that producing great books must synergise with great business skills. Then the industry can grow unstoppable.

Ada tiga perkara yang penting dalam industri buku ; Artist ( penulis), Science ( marketing) and Arithmetic ( finance). Jaga tiga perkara ini, iAllah berjaya!

bisnes · BUKU · Penulisan · Pesta Buku

Analisa PBAKL 2019

IMG_1710

1. Angka kedatangan pengunjung ke pesta buku belum seperti yang dijangkakan. Data tidak dikongsikan secara rasmi, tetapi rata-rata penerbit, merasainya.

Ada dua tajuk artikel akhbar yang menarik sewaktu PBAKL tahun ini. Keduanya membawa suara buat kerajaan untuk hadirkan kembali baucar buku buat rakyat Malaysia. Membantu rakyat membeli, membantu bisnes penerbit buku, seterusnya industri.

http://www.utusan.com.my/…/industri-buku-ibarat-wad-icu-1.8…

https://www.freemalaysiatoday.com/…/tiada-baucar-buku-beri-…

2. Satu persoalan yang harus ditanya oleh penulis dan penerbit buku, orang membeli buku sebab keperluan atau ianya pilihan? Adakah orang lebih sanggup membeli perkara lain berbanding buku yang memandaikan mereka? Adakah betul orang tak beli buku sebab tak ada duit?

3. Jualan di Matta tahun ini mencatat angka RM 220 juta. Matta Fair berlangsung 3 hari sahaja. https://www.sinarharian.com.my/…/Pameran-Matta-catat-jualan… – dalam artikel di sebut 220 juta) Pengunjung kurang dari 100 ribu orang.

Pengunjung di PBAKL walaupun berkurangan setiap tahun, tapi ada dalam 1.5-1.6 juta pengunjung sekurangnya. Jualan di PBAKL sepanjang 10 hari? Sukar untuk membayangkan akan mendapat RM 200 juta sekalipun bergabung semua penggerai di PWTC.

Orang Malaysia lebih memilih travel dari membaca buku. Orang Malaysia berduit, prioritinya berbeza. Orang berduit tidak membeli buku di PBAKL barangkali.

4. Tahun ini kita menyaksikan beberapa syarikat gergasi mengecilkan size reruainya. Rerurai yang dahulunya paling menjadi tumpuan, kelihatan lengang. Ada syarikat yang tidak lagi menyertainya. Ada yang harus bergabung dengan syarikat lain untuk mengumpulkan audience pembaca yang sama.

5.Banyak perkara yang berlaku dalam industri buku sehingga menciptakan keadaan yang disruptif ini sehingga ramai penerbit saban waktu merasakan baucar bukulah jawapannya. Benar, baucar buku membantu jualan, tetapi ia bukanlah sesuatu yang sustainable. Ia penting sewaktu survival, tetapi tidak boleh dijadikan sandaran untuk pergi lama dan jauh dalam industri buku.

6. Orang tidak membeli buku di PBAKL kerana harganya murah walaupun itu faktor yang menyebabkan orang membeli. Jika murah, pembeli sanggup menunggu BBW. Orang membeli di PBAKL sebab apa? Inilah persoalannya yang harus ditanya saban waktu oleh penerbit. Pertanyaan yang harus didapati jawapannya dari pembaca.

Orang membeli hanya kerana mereka mahu.

7. Penulis dan penerbit harus memindahkan cara fikir dari menjual buku sebagai produk, kepada menulis buku yang sesuai untuk pembacanya. Soalnya bukan berapa banyak judul nak diterbitkan. Tetapi nak terbitkan buku apa yang orang perlukan. Orang akan sanggup membeli apabila buku dilihat sebagai ubat kejiwaan dan menyelesaikan masalah kehidupannya. Kita perlu jadikan setiap buku adalah keperluan, bukannya pilihan. They have to got it.

Ini bermakna, kita harus fokus menerbitkan bacaan yang pembaca mahu baca, bukan apa yang kita mahu terbitkan.

8. Generasi telah berubah. Cita rasa pun begitu. Pembaca sudah mempunyai banyak pilihan content percuma di dunia maya. Apa yang menyebabkan dia sanggup membeli content pada helaian kertas?

Kerana nilaian content tersebut. Content itu tidak akan terdapat di mana-mana alam maya sekalipun. Content itulah yang harus dicipta oleh penulis dan dibantu penerbit.

Dunia sekarang bukan lagi peperangan harga, tetapi peperangan content. Main game yang betul, kita akan menangi war tersebut.

9. Penerbit dan penulis yang membina content yang berterusan semenjak 6 bulan lepas sahaja kelihatan berbangga dengan prestasi PBAKL kali ini. Boleh lihat sahaja Ayman Wong ( The Patriots) dan Hilal Asyraf. Seronok belajar dari kejayaan mereka.

10. Sebagai pejuang buku, usaha memandaikan bangsa ini harus dimulakan dengan memandaikan diri kita sendiri dahulu di dalam menguasai kebijakan industri buku. Kita harus cipta sendiri kod dan formula kejayaan dalam penerbitan buku yang boleh direplikasikan oleh orang lain. Kerana kita sangat mahukan rakayat malaysia membaca, melangkaui KL World Book Capital 2020.

11. Di IMAN, banyak perkara yang dipelajari setiap kali PBAKL. Antaranya, belajar keperluan dan psikologi setiap pembeli buku di situ. Menarik dapatannya. Semuanya berkait rapat dengan B= MAT yang pernah saya kongsikan dalam posting sebelum ini. Nak tahu dan dengar lagi, boleh datang talk hari Ahad petang ini nanti.

PS: Saya bangga bertemu dan berkerjasama dengan anak muda dalam usaha mulia ini. Perjuangan yang harus diteruskan. Kita mahu pergi lebih jauh lagi dalam usaha ini, ke arah #MalaysiaMembaca

bisnes · BUKU · iman · Penulisan · Pesta Buku

Compounding Effects

 

1. Orang selalu memahami compounding effect ini dari sudut kewangan. Nasihat orang biasanya, simpan duit di Tabung Haji atau Fixed Deposit. Jangan simpan di saving kerana TH atau FD ini kadar dividennya 3-7% setiap tahun. Dalam hal ini, jika kita letak duit di tempat tersebut, duit kita akan bertambah sendirinya. Dari awal, letak banyak dan simpan lama, maka bertambahlah duit itu tanpa kita buat apapun. Ini maksudnya; ” The ability of an asset to generate earning”.

2. Ini juga berlaku kepada hartanah. Beli tahun ini, lagi 20 tahun rumah itu akan bertambah harganya. Jika lokasi yang dipilih bagus, banyak keuntungan boleh didapati.

3. Compounding effects ini juga terdapat dalam ilmu, hubungan sesama manusia, serta usaha-usaha yang kita lakukan untuk kejayaan kita di masa akan datang.

4. Invest your time with your long term people. Dalam urusan hubungan /relationship dengan orang lain, kita invest masa kita dengan orang yang ada compounding effect dengan kita. Kita bina hubungan yang baik dengan dia, jadi sahabat dia, 10 tahun akan datang, dialah yang akan membantu dan menjadi pelanggan utama kita. Dia juga akan bekerjasama dengan kita untuk projek-projek yang tidak kita sangkakan. Iman Shoppe Sales terbina di atas hubungan compounding effect ini. Tanpa lingkungan hubungan yang terbina rapi, kepercayaan juga sokongan dari awal, mustahil sebuah kedai buku itu mampu berdiri seperti hari ini. Saya juga tidak menyangka, hubungan saya dengan individu yang membangunkan dan menyokong IMAN sekarang adalah hubungan yang telah dimulakan 10-15 tahun yang silam.

Invest your time with long term people.

3AB1DF41-CA86-4868-B4EA-C76D2D8C33FA

5. Ilmu juga bertumbuh secara compound interest apabila kita menstrukturkannya dengan baik. Learning is long life process. Ini adalah salah satu prinsip kejayaan. Apa yang kita belajar sewaktu universiti, sangat membantu di dalam urusan karier kita. Tetapi tidak boleh berhenti setakat itu sahaja. Kita perlu pastikan compound interest itu berlaku, berlaku dengan banyak sekali. Tidak boleh sama sekali berhenti belajar, Samada secara formal atau tidak, pembelajaran itu harus berlaku. Menjadi consultant endocrinologist adalah efek kepada compound interest medical degree, MMED atau MRCP. Menjadi businessman berjaya, adalah compound interest dari pengalaman peribadi, course yang dihadiri, pengajian MBA, bacaan buku yang mendalam, juga pembelajaran dari mentor. Yang penting kita harus tahu, ilmu apa yang harus menjadi asas/foundationnya, Seterusnya, bina ilmu yang lebih kompleks di atasnya.

Invest your time to develop specific knowledge. Specif knowledge that robots or others cannot copy from you. If they can, you will get replaced. Find specific knowledge that people will pay you, at scale.

6. Penulis prolifik tidak akan pandai menulis secara tiba-tiba. Ia memerlukan latihan berterusan sehinggalah bertemu titik kejayaan. Saya menulis sejak umur 13 tahun. Menjadi editor majalah sekolah ketika umur 16 tahun. Menulis di blog secara solo ketika 21 tahun. Menulis buku pertama pada usia 29 tahun. Kini baru boleh katakan saya sudah menulis 10 buah buku. Semua itu adalah hasi compounding effect 20 tahun yang lalu.

Invest your time to develop skills that others cannot copy from you. If they can, then they can be better than you.

7. IMAN di PBAKL terhasil dari compounding effect ini. Bermula dengan content yang nak disampaikan, orang-orang yang mendirikan IMAN, para penulis yang dijaga sepenuh hati, seterusnya hubungan sesama pembaca, semuanya itu tidak bermula secara tiba-tiba. Ia adalah kesan kepada satu niat, kita mahu rakyat Malaysia ini mempunyai akses kepada bahan bacaan yang tinggi kualiti kontennya. Great Content Matters kerana apa yang dibaca itu dapat membentuk pemikiran mereka dan mengubah kehidupan mereka seterusnya. Harapannya, anak muda menjadi addicted untuk terus membaca tanpa mereka sedari kehidupan mereka telah berubah kerana IMAN.

8. Dahulu, kami perhatikan sahaja orang-orang yang memenangi Anugerah Buku Negara. Antara yang selalu disebutkan adalah buku Fattah Amin. Semenjak dari situ, kita berazam untuk mengangkat buku yang lebih berkualiti dan bermanfaat. Kerja yang bukan sehari dua, tapi telah dibuat bertahun-tahun lamanya. Hasilnya, Isnin yang lalu, dua buku ImanPublication berjaya dinobatkan sebagai Buku Bahasa Inggeris Terbaik; Letters To God dan Kategori Buku Umum; Detour. Ini merupakan anugerah ketiga yang pernah dimenangi buku-buku IMAN di Anugerah Buku Negara.

9. Compounding effect takkan berlaku jika meletakkan sesuatu hanya sebagai simpanan sahaja ( seperti Saving Account) tanpa kita memikirkan untuk kembangkan aset yang kita ada. Aset kita ini adalah knowledge, skill, friendship dan tentunya aset kewangan. Letakkan kesemuanya itu di tempat yang kita boleh scale dan kembangkan.

Semoga bermanfaat! Jemput datang booth IMAN untuk yang belum datang lagi PBAKL ya!

71b84944-eeac-45d8-ae28-02e0afe6c06d

buah fikiran · Formula kehidupan · motivasi

4M Yang Mampu Mengubah Kita

Ada 4 perkara yang menyebabkan seseorang itu berjaya mencapai apa dia mahukan, tidak kira di fasa mana dia berada.

1) Mulakan
Sesuatu perkara takkan berlaku, sehinggalah kita memulakannya. Ramai orang stuck di fasa pertama ini. Ramai ragu-ragu dalam memulakan. Tidak sedikit yang takut memulakan. Kita sering dibayangi oleh fikiran negatif dan keburukan yang berlaku pada orang lain atau kisah silam kita, menjadikan kita pesimis akan masa depan kita.

Jika kita tak mulakan, kita takkan tahu kita boleh buat atau tidak. Jika kita tak mulakan, kita takkan boleh mengubah kehidupan kita.

Saya sering ditanya, apa yang menyebabkan saya memilih jalan kehidupan saya sekarang ini. Adakah saya tahu apa akan berlaku pada kehidupan saya, Adakah saya ada ilmu yang cukup sebelum berbuat satu perkara? Jujurnya saya tak pernah bayangkan apa yang bakal berlaku sewaktu saya memulakan sesuatu, samada dalam bidang medik, penulisan mahupun bisnes. Yang penting di waktu itu, keadaan menuntut saya berbuat dan memulakan. Tawakal kepada Allah, dengan niat yang jitu, Allah memudahkan urusan setelah itu.

Mulakan, dan belajar dari kesilapan itu lebih baik dari duduk selesa meneruskan rutin kehidupan tanpa mengubah keadaan diri kita.

Bila kita tidak mulakan, kita tidak akan ada progress. Bila tidak ada progress, tidak akan ada growth. Bila kita stagnan, kita akan jadi tidak lagi relevan.

2) Mental

“Victory begin in mind first before the actual battle.”

Dalam nasihatnya kepada orang bisnes, Tony Robbins berkata;

“80% is psychology, 20% is operation.”

Bila kita positif dan yakin akan berjaya, kita sudah hampir 80% berjaya. Ramai orang pandai dia jadi gagal kerana tidak yakin diri. Ada ramai orang yang biasa sahaja, tetapi sebab konfiden dia tinggi, dia berjaya dapat apa dia mahukan.

Setiap orang yang berjaya telah memetakan atau menggambarkan kejayaan tersebut di minda mereka. Ini dipanggil ‘mental mapping’ atau ‘vision planning’ yang bermula di minda dahulu sebelum ditulis di atas kertas.

3) Motivasi
Selain memulakan dan berfikiran positif, kita perlukan motivasi yang dapat ‘drive’ kita like crazy untuk capai apa kita mahukan itu. Bila obses, barulah ada energy untuk completekan gol kita tersebut. Seringkali motivasi itu datang dan pergi. Disebabkan itu kita perlukan social support untuk bantu kita sentiasa hidup dalam motivasi tersebut.
Setiap hari tanya kepada diri sendiri; “Kenapa aku buat perkara ini? Kenapa aku perjuangkan benda ini?” Dari situ, cari jawapan yang boleh motivasikan diri kita.

4) Momentum
Apabila berlakunya progress, akan adanya perkembangan, maka seterusnya yang berlaku adalah momentum. Berterusan berbuat. Kita akan perlu pergi step seterusnya sehinggalah kematian menjemput kita.

Setelah dapat degree, kita belajar masters, seterusnya PhD, seterusnya post doc…. Inilah dinamakan momentum.

Setelah jadi specialist, belajar subspeciality, selepas consultant, jadi senior consultant, jadi pengarah hospital, jadi dekan. Inilah dinamakan momentum.

Setelah buka satu syarikat, gajikan 10 orang, seterusnya 20 orang, seterusnya 100 orang. Dari satu syarikat, menjadi puluhan syarikat. Dari RM 1 juta revenue kepada RM 100 juta revenue. Inilah dinamakan momentum.

Peningkatan adalah hasil dari momentum ini. Bagaimana momentum ini berlaku? Apabila kita memutuskan untuk memulakan sesuatu. Kita akan ditolak sendiri oleh keadaan untuk meneruskan momentum itu sehinggalah kita memilih untuk berhenti.

Saya bergerak atas momentum ini. Dari satu buku ke buku seterusnya. Dari satu jawatan ke jawatan seterusnya. Dari menerbitkan majalah, sehinggalah memiliki kedai buku, seterusnya syarikat penerbitan dan seterusnya….

Dari sekadar menjadi seorang naqibah dan murabbi usrah, kini menjadi wakil CSO Malaysia di peringkat Asean. Ini adalah momentum.

Yang penting, jangan takut memulakan!

BUKU · Catatan hati · Novel · Penulisan · Pesta Buku

Buku Terbaru 2019 : Karma

Baru berkesempatan untuk update mengenai buku terbaru saya, Karma di sini. Di era sosial media, memang lebih mudah update di sosial media berbanding blog. Saya sendiri masih menanti website saya http://www.muharikah.com sepenuhnya siap. Sudah dua tahun dalam construction mode.

Di dunia era konten ini sangat penting untuk meletakkan konten di website atau blog. Bila kita sudah meninggal dunia atau akaun sosial media kita deactivate, masih ada lagi konten kita yang boleh dibaca di sini.

Alhamdulillah, tahun ini merupakan tahun ke enam aku menulis buku, dan buku ke 10. Rasa hidup seperti roller coaster pun ada apabila terpaksa juggle antara karier seorang doktor, usahawan dan penulis buku. In between, menjadi seorang murabbi dan ahli keluarga juga. Tetapi kehidupan sebagai seorang penulis ini sangat rewarding sebenarnya, kerana saya boleh menjadi diri saya sewaktu saya menulis. Jujur dan berterus terang.

Apabila karier sebagai seorang penulis ini ibarat roller coaster, saya tak pernah ada concrete plan mengenai perjalanan kehidupan saya sebagai penulis. Barangkali sebab saya hanya menulis kerana saya suka menulis dan berkongsi. Sebahagiannya juga kerana ingin memenuhi permintaan para pembaca saya. Merekalah motivasi utama saya menulis.

Seiring dengan waktu, saya melihat ramai penulis Iman Publication berjaya mencapai kedudukan sebagai penulis best seller apabila berjaya menduduki carta buku terlaris di kedai buku MPH dan Popular. Sudah tentu saya berfikir, kesibukan saya menguruskan dua karier besar saya menjadikan saya kurang fokus di dalam penulisan. Saya sendiri masih mencari niche yang tepat penulisan saya.

Pembaca saya yang terawal ramainya dari kalangan orang usrah dan dakwah. Mereka banyak membaca tulisan-tulisan perkongsian berbentuk dakwah. Seterusnya mereka yang meminati penulisan selfhelp dan perkongsian kehidupan. Di waktu itu sambutan buku saya Hidup Yang Aku Pilih, agak suam-suam, tidak selaju buku-buku Iman yang lain. Akhirnya saya memilih untuk serius menceburi bidang penulisan novel, satu genre yang begitu mencabar skil penulisan saya.

Ini kerana saya perlu meletakkan diri saya pada watak utama dan buang ciri-ciri watak wanita muslimah solehah yang ideal di dalam watak tersebut. Dalam buku saya sebelum ini, kebiasaan saya banyak menyebut tentang kehidupan sebagai seorang Muslim dan daie, tetapi dalam novel pertama saya, Stigma, saya terpaksa memasukkan diri saya di dalam diri Iman Syahirah, seorang lesbian yang sudah pun bertaubat.

Jujurnya saya rasa teruja setiap kali menulis novel. Penceritaan selalunya menghidupkan. Perjalanan menulis novel ini benar-benar mengenalkan diri saya sendiri. Saya mengkaji dan merentasi pelbagai dimensi watak dan cerita. Saya mula menjadi peka dan prihatin terhadap peristiwa yang berlaku pada pesakit saya. Kerana latar belakang novel saya memang kesemuanya berdasarkan kehidupan pesakit saya.

Disebabkan novel Stigma hanya ditulis dalam masa kurang sebulan, endingnya kelihatan abrupt. Ramai yang kecewa. Ramai yang mahu supaya novel itu lebih panjang lagi. Maka saya hadirkan Karma, dengan masukan penceritaan karakter yang lebih detail dan deskriptif. Editor Iman banyak membantu saya dalam menyusun plot, dan invest lebih banyak masa dalam pembinaan karakter. Inilah perjalanan penulisan yang agak bermakna bagi diri saya.

Perjalanan yang melekakan? Barangkali benar. Membaca novel memang melekakan. Kita akan rasa bersalah adakah membaca novel ini akan memberikan pahala tak seperti mana kita membaca buku dakwah yang lain? Tetapi 4 tahun dahulu, cucu usrah saya membeli novel cinta di Pesta Buku. Saya bertanya kepada dia, kenapa beli buku tersebut sedangkan memang sinopsisnya memang purely cinta.

” Dalam ini banyak je unsur dakwah kak. Best cara dia tulis novel ni.” Di waktu itu saya telah pun mengeluarkan beberapa buku, tetapi satu pun dia tak membeli dan membacanya.

karma

Dari detik itu saya berazam, saya mahu berdakwah melalui novel, walaupun saya harus memasuki dunia yang gelap untuk membawa obor cahaya itu. Dari kisah-kisah manusiawi yang real berlaku, saya selitkan unsur-unsur harapan bahawa ujian di dunia hanya sementara sahaja. Kita perlu keep on fighting dan berusaha berbuat yang terbaik di dunia ini. Walaupun ia bertentangan dengan apa yang kita mahukan.

Novel Karma merupakan sambungan kisah Iman dan Faris. Kisah dua dunia bertemu pada ikatan yang sama. Bertemu dengan konflik dan perselisihan yang berlaku barangkali disebabkan oleh kisah silam mereka. Di setiap ujian yang mendatang, ada sesuatu yang Allah mahu berikan di hujungnya.

Akan keluar di Pesta Buku Antarabangsa 2019 di PWTC, bermula 29 Mac sehingga 7 April 2019 ini di booth Iman Shoppe.

Maklumat lanjut boleh layari website Imanshoppe.

Trailer video Karma.

 

buah fikiran · marketing · Organisasi · takwin

Apa yang menyebabkan seseorang itu berbuat?

Pagi tadi saya menyertai perhimpunan #solidarity4peace. Perhimpunan itu diadakan bagi mempromosikan Islam sebagai agama keamanaan, bersempena dengan pembunuhan 51 orang Muslim di Christchurch. Satu perhimpunan yang sangat bagus, tetapi sambutannya amat kurang sekali.

WhatsApp Image 2019-03-23 at 22.20.05
Selain dari kempen permasaran yang lemah , ramai juga yang mengetahui tetapi barangkali tidak ada keinginan yang tinggi untuk pergi. Saya juga pada awalnya tidak mengetahui pokok pangkal perhimpunan itu dan agak keberatan untuk hadir sehingga sehari sebelum itu.

Saya teringatkan teori behavioural model yang dibuat oleh BJ Fogg, seorang pakar persuasif dari Stanford University. Formula beliau untuk mempengaruhi seseorang itu berbuat adalah B=MAT, Behaviour = Motivation X Ability X Trigger.

Manusia berbuat apabila adanya:
1) perkara yang memotivasikannya berbuat – samada ’cause’, kefahaman, atau rasa belong kepada sesuatu perkara. Sebagai contoh, dalam marketing, motivasinya adalah manfaat produk. Dalam dakwah, motivasinya adalah kebaikan. Dalam pekerjaan, motivasinya adalah keseronokan melihat keberhasilan.

2) Ability – kemampuan berbuat. Ini terbahagi kepada 6 perkara – masa, duit, kemampuan fizikal, fikiran, rutin dan faktor kebersamaan.

Jika ada motivasi untuk ke perhimpunan solidariti pagi tadi, tetapi tidak ada masa, tidak ada duit, kesihatan terbatas, atau kene fikir banyak, atau tempatnya jauh, dan rasa seorang diri sahaja yang pergi, itu antara halangan seseorang itu berbuat.

Solusi kepada halangan ini adalah – mudahkan prosesnya. Dalam bisnes, mudahkan proses pembelian. Dalam dakwah, mudahkan proses untuk seseorang itu beramal. Dalam pekerjaan, automatedkan dan sistemkan proses kerja.

3) Trigger – right trigger atau call to action ini yang akhirnya menyebabkan seseorang itu bergerak. Kena ada arahan untuk berbuat. Contohnya kalau tak beli produk itu sekarang, harga akan jadi mahal. Kalau tak pergi program pengajian, akan rugi tak dapat ilmu.

Seseorang itu takkan berubah jika tidak ada tiga-tiga ini. Apabila seseorang itu sukar untuk berbuat, maka perhatikan, masalahnya pada motivasi, ability, atau trigger? Baiki kesemuanya. Salah satu tidak ada, orang takkan membeli produk kita, orang takkan ikut panggilan dakwah kita, orang takkan datang ke program kita.

Jangan kita salahkan orang lain kenapa tak ikut join kita buat kebaikan? Kita harus fahami, manusia bertindak, atas tiga faktor di atas.

Bacaan lanjut boleh dapati di sini = https://www.growthengineering.co.uk/bj-foggs-behavior-model/

bj-fogg-behavior-model-grapic

buah fikiran · BUKU · catatan

KL World Book Capital 2020

Hari Jumaat, 8/3/19 yang lalu, saya berpeluang bertemu dengan secretariat KL World Book Capital 2020 (KLWBC) bersama dengan penggerak industri buku yang lainnya. Ternyata begitu ramai pencinta buku serta penulis yang bersungguh-sungguh mahu menjadikan Kuala Lumpur sebagai kota buku tumpuan dunia.

World Book Capital (WBC) ini telah diasaskan oleh UNESCO pada 2001, di mana kota Madrid menjadi ibu kota pertama mengendalikannya. Tujuan utama diwujudkan konsep kota buku ini adalah untuk mempromosikan budaya membaca serta buku melalui aktiviti sepanjang tahu. Melalui konsep WBC inilah banyak kota dan bandar yang dahulunya sunyi dan malap aktiviti pembacaan dan industri bukunya bangkit menjadi sebuah kota yang membaca.

Apabila Malaysia terpilih menjadi WBC2020, sudah tentu ia akan menaikkan nama Malaysia di mata dunia. Tetapi semua tahu, menjadi Kota Buku Dunia tidak sekadar menambah dan membaiki infrastruktur sedia ada. Tidak juga sekadar menaikkan iklan-iklan yang menghujani papan billboard. Tidak juga tergambar pada jualan buku yang murah. Tetapi sebenarnya mengubah masyarakat Malaysia menjadi masyarakat membaca.

Kajian terbaru pada tahun 2014 menunjukkan kadar buku yang dibaca oleh rakyat Malaysia adalah 12 buku setahun. Ia adalah jumlah yang sama dibaca oleh rakyat Amerika, kerana rata-rata mereka lebih banyak menggunakan audiobooks dan Kindle.

Tetapi mengapa industri buku kelihatan merudum? Kenapa semakin kurang orang membeli buku di kedai ataupun di pesta buku? Sehingga ramai penerbit terpaksa menurunkan harga buku dan dijual lelong sehingga mendukacitakan para penulis demi survaviliti bisnes. Kesannya, semakin ramai penulis yang mempromosikan ‘selfpublishing books’.

IMG_0598
Bersama penulis-penulis yang banyak gerakkan industri buku

Saya percaya, rakyat Malaysia masih ramai mahu membaca. Kita memahami kepentingan membaca ini. Membaca adalah ‘exercise’ kepada otak. Ia melancarkan salur darah dan mempercepatkan ‘connectivity’ di dalam otak. Ini menjadikan otak kita lebih tajam dan dapat mengeluarkan idea-idea yang luar biasa. Dalam masa yang sama, mampu mengkoordinasikan pelbagai ‘task’ dalam masa yang singkat. Membaca mengurangkan risiko dementia atau nyanyuk di masa tua nanti.

Oleh itu, usaha untuk menjadikan Malaysia negara membaca adalah usaha dari semua pihak. Bermula dari penulis, yang menulis bukan sekadar menulis, tetapi mengkaji keperluan pembaca. Seterusnya penerbit buku yang bukan sekadar mengedit dan mencetak, tetapi juga membantu dalam usaha permasaran dan promosi pada ‘content’ bukan pada potongan harga. Juga kepada pembaca yang memberikan feedback kepada penulis dan pembaca lain, agar ekosistem membaca di negara ini akan terus hidup.

Ada buku yang baik, tetapi tidak sampai ‘awareness’nya kepada pembaca yang tepat. Ada pembaca yang mahu membaca, tetapi tidak jumpa buku yang dia mahukan. Yang kita tidak mahu adalah, insan yang merasakan dia tak suka membaca, dan boleh hidup tanpa membaca. Kerana kesannya amat merbahaya buat individu dan masyarakat secara keseluruhannya.

Moga KLWBC2020 tidak akan jadi sekadar slogan, tetapi menjadi satu aspirasi rakyat Malaysia keseluruhannya untuk menjadikan rakyat kita, suka membaca.