It has been a while….

Salam

44609_467283065902_6369464_n

Hi blog, lama dah tak menjenguk diri. Kenapalah hidup rasa lain sejak kebelakangan ini.

What happened today really make me think a lot.

Deeply.

 

Walaupun banyaknya kilauan flash camera dan juga terkenalnya kita di mata manusia, Allah tetap mengetahui isi hati kita.

Allah tetap mengetahui kisah silam kita dan dosa-dosa kita. Allah tetap tahu kelemahan diri kita.

Bila selesainya usrah dengan adik-adik malam ini, aku termenung memikirkan, sewaktu mereka hantar mereka pulang ke rumah masing-masing, ternyata aku amat kasih dan cintakan jalan ini.

Disebabkan itu, ketika adik2 usrah lamaku masih lagi menegur dan mengcontact aku , aku terasa begitu bahagia sekali. Jujurnya aku tidak berniat memperolehi populariti kerana aku mahukan popular itu. Aku juga tak sukakan perhatian kerana padaku cukuplah perhatian itu aku dapati orang terdekatku. Aku mendakwahi anak-anak usrahku kerana aku mahu mereka cintakan Islam dan dakwah ini seperti mana aku mencintainya.

 

Walaupun ada yang sudah tidak mengikut lagi usrah, namun hubungan ukhuwah kami mesra dan masih basah. Tiada kecintaan bermakna melainkan kecintaan hanya kerana Allah.

 

Muncul di media massa adalah kerana satu perkara sahaja –> menyebarkan agenda kebaikan. Ini kerana masyarakat memerlukan tokoh yang boleh dijadikan ikon untuk dijadikan contoh dan sandaran. Dan saya mahu ceritakan pada adik-adik yang masih belajar di universiti dan sekolah menengah bahawa kita mampu untuk berjaya di bahagian pelajaran dan agama. Untuk berjaya dalam pelajaran, kita juga harus menjadi orang yang paling dekat dengan Tuhan.

Kita juga harus menjadi manusia yang seimbang emosi, akal dan jasadnya. Maknanya bukan sekadar dapat jadi scorer di universiti, tetapi keimanan dan peribadi kita terbentuk sewaktu kita masih studi lagi .

 

Ini kerana pembentukan peribadi sewaktu di universiti lebih mudah dan berkesan, berbanding sewaktu di universiti.

 

Tentu saya sendiri jauh dari kesempurnaan. Cuma orang yang terdekat sahaja mengetahui keterukan dan juga kelemahan diri saya. Namun untuk membiarkan peluang dakwah dari berlalu, tidak sama sekali. Dengan tawakal dan bantuan dari Allah, segalanya dimudahkan.

 

Kini masa untuk terus beramal. Saya lebih seronok untuk belajar sesuatu tentang Islam, menghafal ayat-ayat Quran dan hadis, seterusnya membentuk masyarakat melaluinya. Namun, cabaran utama juga adalah untuk cemerlang dalam kerjaya. Buat masters dan ambil exam MRCP sangatlah tidak mudah. Menghafal penyakit-penyakit , memahami dan mampu untuk mengubatinya tidak mudah. Ini semua pengorbanan. Kalau saya ceritakan anda akan bosan.

Namun di sudut hati saya, saya berharap Allah memerhatikan saya dan memelihara saya. Saya berharap Allah memimpin tangan saya untuk menentukan kebaikan dalam setiap langkah yang saya ambil..

Terkadang ( atau banyak kali) saya membuat pilihan yang akhirnya saya ragu-ragu akannya. Terkadang saya ‘tak nampak’ apabila neraca iman itu berkurang. Lama saya berada di dalamnya. Kadang-kadang saya keliru akan apa yang sedang berlaku dalam diri saya. Sehinggalah setiap kali lepas solat, Allah akan ‘mencerahkan’ pandangan dan memandu saya dalam berbuat pilihan.

Walaupun satu dunia menegah dan bertanyakan keputusan saya itu, namun di hati saya, tanda-tandanya sudah jelas dan pasti. WAlaupun nafsu saya kelihatan menyanggah dan mahu berbuat sesuatu yang sebaliknya.

Apabila kita memilih sesuatu kerana Allah, Allah akan buka jalan-jalanNya, walaupun pada logik akal manusia, jalannya buntu dan mati.

 

Apabila kita berbuat keputusan untuk dapatkan redha Allah, Allah akan membuka hati kita melihat cahaya-cahayaNya. Janganlah memilih atau berbuat sesuatu kerana apa yang kita mahu. Buatlah sesuatu kerana Allah mahu kita buat perkara itu.

Biarlah sifat submissive itu hanya pada Allah. Biarlah Allah menjadi raja kita. Biarlah Allah menjadi pilihan utama kita. Biarlah apa yang Allah mahukan menjadikan denyut nadi pemikiran kita. Walaupun hati kita memberontak mahukan sebaliknya..

Kerana hati orang beriman, teramat-amat cintakan Allah, sehinggakah dirinya begitu mudah sekali mengikuti apa yang Allah mahukan.

Adapun orang-orang yang beriman Amat sangat cintanya kepada Allah.” (QS. Al Baqarah [2]: 165)

Life is not easy. So does Jannah. Only those who persevere will eventually enter it.

Ukhti, jangan merajuk dengan dakwah.

Salam

 

lama dah tak tulis di sini. Rasa berhabuk. majalah jom pun tak ditukar. haish. Moga Allah berikan kelapangan masa.

 

Saya amat terkesan baru2 ini apabila beberapa orang akhawat seperjuangan saya seorang demi seorang saya ketahui telah pun menyendiri dari jalan dakwah. Mungkin mencari diri. Mungkin mencari erti.

 

Cuma saya, saya masih berfikir kenapa itu semua terjadi.

 

Kami membesar bersama. Belajar dari guru yang sama. cuma medan berbeza. lingkungan pun berbeza.

 

Ada yang saya ketahui sedikit2 kisahnya kenapa terjadi demikian. Ada yang terasa dengan akhawat. Ada yang terasa dengan jemaah. Ada pula kerana masalah BM dan keluarga. Pelbagai lagi.

 

Saya cuba refleksi kisah2 kami yang terdahulu. Dahulu tidak ada erti kehidupan melainkan melakukan sesuatu untuk dakwah. Kami bahagia bawa usrah. Kami bahagia bentangkan ISK dan muntalaq. Kami bahagia kerana dapat menyantuni adik2 dan bawak usrah mereka.

 

Akhirnya kehidupan berlalu. Selepas 5 tahun dalam tarbiah, tentu keadaan diri dan perasaan berubah. tentu status begitu juga. tentu banyak mehnah2 yang berlaku… ada yang masih bersabar, ada yang tidak.

selepas 8-10 tahun, kemungkinan kecewa dengan tarbiah. KEcewa dengan jemaah. Akhirnya masih tidak lagi bersama2.

 

Apabila kaki mula mahu menyendiri selepas keluarga, memang sangat sukar utk masuk kembali. Perasaan segan dan malu tentu menyelubungi diri.
Apabila saya fikirkan kembali, rakan2 saya tersebut semuanya hebat sekali. Saya amat tersentuh dengan mereka. Mereka juga dahulu adalah mereka yang amat menyantuni saya. potensi mereka amat luar biasa sekali.. seandainya mereka bersabar, dan bertemu dengan orang yang sepatutnya, barangkali diri mereka masih berada dalam jemaah ini dan beraksi.

 

Seseorang yang sudah keluar dari jemaah pernah memberitahu saya ( walaupun saya cuba menarik dia kembali),

 

” banyak cara kita boleh menyumbang, tak semestinya dalam usrah dan jemaah.”

 

Namun, berada dalam jemaah adalah kunci keselamatan untuk menuju syurga. IA menjaga kita dari termasuk ke dalam perangkap jahiliyah. Kerana diri kita amat rapuh dan amat longgar apabila berseorangan.

 

Saya mahu katakan pada sahabat-sahabat saya itu, jika mereka membaca makalah ini, ukhti, sungguh diri anda tersangat mahal untuk dakwah. Ukhti tidak mengalami masalah ini seorang diri. Ramai lagi merasai perkara yang sama.

 

Ada seorang syuyukh, makcik yang begitu senior di jalan dakwah. Dia adalah antara pioneer dalam jemaah. Dia pernah sebut pada saya:

 

” Makcik pernah buat something yang besar utk jemaah, tapi akhirnya takde sapa yang appreciate apa yang makcik buat”.

 

Wow! I was like, makcik rasa benda yang sama saya rasa??? Like, wow! We are the same! Makcik itu antara yang senior. Pelik orang sepertinya pernah juga terasa dan merajuk dengan jemaah.

” Bila kita disakiti oleh ahli keluarga kita, kita tak rasa sakit sangat. tapi bila akhawat kita menyakitkan hati kita dengan ketidak pedulian mereka terhadap kita, wow, sakitnya terasa di hati!”

 

Aku duduk terdiam mendengarkan kata-katanya. How I have felt the same before. Saya pun pernah rasa tidak dihargai dan rasa sedih dengan sikap beberapa orang akhawat. Nak keluar jemaah memang banyak kali terasa.

 

Namun, who cares anywhere. Kita buat dakwah kerana Allah. Dan dalam dakwah mesti ada ujian. Sadly ujian terbesar kita adalah ujian sesama akhwat.Because we cannot make sense why akhwat will hurt other akhawat’s heart. Itu yang berlaku.

 

 

Ukhtiku, mungkin kita hadapi masalah yang berbeza. Mungkin ujian itu terlalu berat untuk engkau sehingga sukar utk kau terus berada di atas jalan ini.

 

Aku sendiri tak dapat menjanjikan bahagianya dikau jika kembali di jalan ini, kerana jemaah ini sangat penuh kecacatannya.

 

Namun, apa yang membuatkan aku terus stay walaupun banyak perkara yang telah berlaku:

 

a) terus menziarahi dan tabayun sesama akhawat. Bila terus komunikasi, perasaan benci akan hilang. Yang ada adalah cinta.

b) aku pernah merasai peritnya hidup dalam kegelapan tanpa pegangan. nak buat dakwah secara berseorangan sangatttttt mustahil sekali!

c) kehidupan berjemaah sangat membuahkan keberkatan. Di situ, walaupun ukhuwah itu kering, namun Allah akan ciptakan bahagia di hujungnya.

 

AKu amat berharap, dirimu akan kembali. Kerana aku mahu kita berlari bersama. Aku mahu memimpin tangan bersamamu ke syurga. Aku mahu nikmat hidayah dan iman ini terus mewarnai hidup kita.

 

KErana dahulu aku pernah ucapkan padamu wahai ukhtiku: ‘ Ana uhibbukum fillah – aku cintakan kamu kerana Allah’ Kerana jalan dakwah ini telah menemukan kita. Dan kita amat cintakan Allah, dari cinta itulah kita saling mencintai.

 

Aku berharap aku dapat terus ucapkan ucapan itu padamu kembali.

 

Kerana hidup ini hanya punya erti, apabila dakwah menjadi sebuah visi hidup kita .

 

Wassalam

 

ukhtikum fillah,

Aisyah

Buat Akhawat, moga kita terus istiqamah

 

Dah lama saya tak menulis khas utk akhawat

 

Dulu masih ada medan emel untuk bercurhat.

 

Ternyata saat-saat berkongsi rasa itu sangat dirindui.

Merindui manisnya saat ditatang dengan madunya tarbiah.

 

Kesibukan kita dalam bekerja di medan amal masing-masing terkadang menjadikan kita lupa akan manisnya rasa mendapat hidayah Allah satu masa dahulu.

 

Begitu juga berebutnya masa antara keluarga, kerjaya dan amal dakwah lain menjadikan hati kita begitu kering untuk menyantuni sesama akhawat dengan pertanyaan khabar dan juga nasihat.

 

Saya sendiri melihat teman-teman lama saya di dada FB dan sering bertanyakan apa khabar diri mereka yang sudah berbulan2 barangkali bertahun tidak bersua. Sedangkan satu masa dahulu kami saling bahu membahu dan melututi sesama sendiri saban waktu. Satu masa dahulu kami sering berkongsi rasa akan isi tarbiah dan kerisauan dakwah, namun ternyata kini, seolah-olah tenggelam dalam timbunan amanah masing-masing. Dulu masih seorang, sekarang dah bertriple quadruple. Sungguh cepatnya masa berlalu!

 

Namun saya yakin, di dalam rabithah dan doa harian, seringkali kita mengingati wajah sesama kita. Walaupun barangkali sudah tidak begitu tahu updatenya. Nak menelefon terkadang segan. Berwhatssap sering lambat di jawap. Jika pun berhubung sesama kita atas urusan dakwah semata. Untuk bertanya khabar saja-saja barangkali rasa haish, sibuk ukhti saya itu, segan nak mengganggu mereka.

 

Barangkali masing-masing kita sedang struggle di dalam keadaan masing-masing, namun segan untuk berkongsi. Barangkali ada luahan isi hati yang tak mampu diungkapkan tapi tidak tahu siapa yang harus berbincang. Barangkali terasa geram dengan diri sendiri tidak dapat perform dengan baik namun tidak tahu jalan keluar. Barangkali juga ada di antara kita yang sudah selesa dengan keadaan diri sendiri sehinggakan kita alpa akan tujuan besar yang harus kita capai di akhir sana.

 

Akhawati fillah,

 

Ikatan hati kita adalah Lillah. Ikatan hati kita adalah di atas impian bersama untuk merebut syurgaNya. Itulah ikatan yang sentiasa menyatukan hati-hati kita. Semaraknya iman kita adalah atas rasa mahu menyebarkan dakwah kepada seluruh masyarakat. Kita bertenaga disebabkan tarbiah yang kita curahkan buat masyarakat.

 

Ya, berkeluarga menjadikan kita berubah. Begitu juga bekerja. Bertemu orang baru di tempat baru menjadikan kita berubah. Beramal di medan baru di tempat yang asing akan mengubah diri kita. Namun yang pasti adalah tujuan hidup kita takkan pernah berubah. Kita adalah daie sebelum segala-galanya. Apa jua yang kita laksanakan adalah untuk melestarikan makna tersebut.

 

 

Kita adalah daie sebelum segala-galanya. Itulah moto kehidupan kita. Itulah simbol kebanggaan dan izzah kita. Itulah yang menjadikan diri kita mahu perform yang terbaik dalam setiap aspek kehidupan kita.

 

Ini akan tergambar pada keikhlasan kita untuk mengajak manusia kepada Allah. Keikhlasan ini terpancar pada pemikiran dan hati kita. Seterusnya perbuatan dan kata-kata kita. Sehinggalah mengajak manusia kepada Allah bukanlah sesuatu perkara yang dibuat-buat melainkan perkara natural yang akan sentiasa berlaku dalam kehidupan kita.

 

Benar kita pasti ada ups and down. Untuk istiqamah itu tidak mudah. Ramai yang kecewa dengan diri sendiri kerana tak mampu perform seperti dulu. Namun hakikatnya Allah mahu kita perform the best dalam semua suasana yang kita ada sehingga jadilah seluruh kehidupan kita bernuansakan dakwah. Walaupun mungkin hasilnya tidak selaju dahulu, namun hakikatnya ia membuahkan juga buah-buahan dakwah.

 

Buat akhawat fillah yang ana kasihi kerana Allah. Ikatan kita adalah fillah.

 

Maka, lazimilah nasihat menasihati untuk cemerlang dalam iman dan amal. Berilah pendorong agar kita sentiasa berada dalam rel kebaikan dan mujahadah.

 

Ya, berilah pendorong untuk sentiasa bermujahadah kerana tarikan untuk berseronok dan berehat amat mencengkam sekali. Atas pelbagai jua alasan yang dikaburi. Kerana itu untuk kekal ikhlas pada perubahan fasa amat sukar. Namun di atas nasihat dan dorongan itu yang akan menjadikan diri kita kembali ke rel yang asal.

 

Sukar untuk kita istiqamah tanpa ukhuwah ini. Ukhuwah takkan terlahir hanya dengan senyuman manis dan like di FB. Ukhuwah yang sebenar lahir dari sebuah nasihat bermakna yang menggoncangkan jiwa. Sebuah nasihat yang mengingatkan kita bahawa ; “ kita tak cukup berbuat sehabis baik untuk berdakwah kepada Allah. Kita sebenarnya banyak leka , rehat dan bermain-main sahaja dengan amal ibadah kita ( yg menjadikan kita rasa cukup baik dgn apa yang kita buat)”.

 

 

Sedangkan dakwah memerlukan kita. Dakwah memerlukan kita mencetak ribuan lagi murabbi sedangkan kita hanya mencetak sebanyak……. Maka usaha perlu dilaksanakan.

 

Ini takkan dapat dipenuhi melainkan dengan amal jamaie.

 

Saya menasihati diri saya dan akhawati fillah akan beratnya amanah ini dan sedikitnya masa yang kita ada untuk memenuhinya. Kita amat memerlukan pertolongan Allah untuk meneguhkan hati dan meluruskan saff kita. Kita harus kuat dan meneruskan perjalanan. Walaupun kita letih untuk menunggu hasilnya.

 

Bersabarlah. Allah akan kurniakan kemanisan atas keikhlasan.

Jangan berputus asa, kerana asyiknya kehidupan adalah pada sebuah perjuangan.

 

Moga bertemunya kita satu masa nanti, bertemunya mata dengan mata, di situ kita akan merasai bahawa hati kita tetap sama, walaupun tanpa bicara.

 

Bahawa diri kita tetap sedang menuju tujuan yang sama… walaupun keadaan dan rate kita sudah berbeza.

 

Moga Allah mudahkan kita mengatasi segala mehnah, ujian dan tribulasi yang sedang kita hadapi di saat ini.

 

 

 

Uhibukum fillah,

Aisyah Z

Kita adalah seorang murabbi

Salam

Saya takut artikel saya sebelum ini mengundang salah faham dan fitnah yang tidak dingini. Kerana kita akan membaca mengikut neraca keadaan kita walaupun penulis bermaksud akan yang lain.

Apabila saya bertanya pada naqibah saya kenapa begitu lambat jemaah kami melahirkan para murabbi di saat ramainya orang nak usrah ( dekat 600 sahaja melalui fb page saya), dia memberikan jawapan begitu menumbuk jiwa saya;

” Antilah perlu menjadi murabbi itu yang melahirkan ramai murabbi. Kerana dari murabbilah akan lahirnya murabbi yang lain. Daurah dan program tidak melahirkan murabbi. Yang melahirkan murabbi itu adalah seorang murabbi juga!”

Saya begitu terpelusuk dan terpukul dengan kata-katanya. Di satu sudut memang saya agak terkilan dengan penyusunan-penyusunan bahan2 pembentangan di dalam daurah yang dirasakan kurang cepat memberikan kesan untuk melahirkan seorang murabbi, dari satu sudut, kata-kata naqibah saya mempunyai peranan yang sangat besar. Barangkali saya teramat bergantung kepada program2 di kawasan untuk membina mutarabbi saya ( atas alasan saya sibuk etc etc etc. alasan je tew) sedangkan dahulu saya sendiri membentangkan tajuk2 itu di daurah2.

Ternyata naqibah saya membina mutarabbinya yang berpuluh-puluh orang itu adalah daripada cara begini juga.

Benar, tidak semua yang kita harapkan dapat dicapai. Namun, ternyata sebuah jemaah yang didirikan manusia ini memerlukan masa penyembuhan. Cumanya kita harus terus belajar untuk bekerjasama dengan orang lain dan saling berterus terang. Faktor masa amat diperlukan untuk memahami. Asasnya adalah berbaik sangka pada semua orang, walaupun benar , ia terkadang amat sukar sekali.

RAmai orang-orang hebat di dalam jemaah tidak pandai untuk menghadapi konflik perbezaan ini. Sedangkan jika kita cuba bersabar memahami, banyak hikmah-hikmah tersembunyi. Banyak telaga-telaga harus digali. Didalam keserabutan yang sedia ada, jemaah ini banyak sangat barakah dan mutiaranya.

Pernah saya ditanya, ” Kita perlu fokus ke samada buat kerja masyarakat dan kerja tarbiah?”

Ketika saya buat master ini, saya memang harus fokus untuk belajar betul-betul dengan detailnya sekali. Jika tidak detail saya takkan faham dan saya susah nak jadi pakar.

Apabila kita fokus kita memang akan jadi pakar akan sesuatu perkara. Kita akan jadi expert dan tahu nak buat sesuatu kerja itu.

Begitu jugalah dengan kerja dakwah. Jika kita fokus akan sesuatu cara kerja, kita akan pakar akan bidang tersebut dengan latihan berterusan.

Dahulu memang saya bawak 4 usrah seminggu dan hujung minggu mengisi daurah. Tapi saya tak sempat belajar dan tak sempat nak perform medic. Saya memang plan nak quit je.

Balik dari Malaysia, 6 bulan saya terumbang ambik. Belum bekerja. Belum ada komitmen dakwah. Tak ada jawatan. Masih mencari-cari niche dakwah. Saya seterusnya terjun dalam dunia bisnes. Saya belajar dan menjadi pakar di dalamnya.

Selepas 18 bulan, bisnes saya telah sedikit kukuh dan sudah ada penerajunya, saya menceburi diri dalam bidang master.

Jujurnya, sukar untuk fokus banyak benda dalam satu masa. HAsilnya tidak akan sempurna. Kita akan buat kerja secara surface sahaja. Setiap perkara harus dibuat secara fokus.

Sewaktu saya terlibat dalam bisnes dan master, saya involve  di dalam dakwah belia. Cuba mengenali GEMA. Cuba untuk mengenali dakwah belia. Saya sendiri merancang perlatihan untuk aktivis dakwah belia untuk membuat dakwah umum kepada belia untuk mentajmik mereka di dalam jemaah kami. Saya belajar skill mentajmik untuk belia. Saya rasa sangat menarik sekali.

Namun satu sahaja yang benar-benar saya yakini, tidak ada skill yang lebih hebat dan lebih harus diasah melainkan menjadi murabbi. Melihat dunia ini dengan neraca murabbi.

Persoalan haruskah fokus samada kerja masyarakat dan tarbiah adalah tidak patut wujud. Malah nak kasi percentage pun sukar.

Sebab berdakwah adalah kewajipan. Kita harus mengajak semua orang kita jumpa kepada Islam. Kita mungkin tak mampu membina mereka tapi kita mampu memberi sentuhan kepada mereka..

Ini kerana tidak sedikit orang yang dikatakan qawiy tarbiahnya, pekat bahasa harakahnya dan jitu semanagat dakwah yang tidak mampu menyantuni org terdekatnya. Malah orang terdekatnya terasa begitu asing dan jauh serta amat berkecil hati. Malah kita menjadi kekok untuk bergaul dengan orang biasa dan akhirnya kita suka menjudge dan menilai orang.

Sedangkan daie adalah seorang pembawa rahmat. Sesiapa yang berada di sekelilingnya akan mencintai dirinya dan tertarik dengan kewarakan dirinya yang begitu menyentuh. Jika Islam benar-benar mewarnai diri kita, kita seharusnya tidak mempunyai masalah untuk bergaul dengan orang lain.

Begitu juga orang yang terlalu sibuk dengan masyarakat, memang akan hilang skill membina manusia. ini terjadi pada saya. saya merasainya. Saya dah lupa untuk berDF, untuk bermutabaah, untuk follow up… saya disibukkan membalas mesej2 di fb page saya ( which is sangat menarik utk dijawap dan mengenalkan saya akan perwatakan manusia begitu berbeza di Malaysia) dan juga memenuhi ceramah umum, Ya, saya belajar skill memberi pengucapan yang memukau tapi saya alpa dalam membina mutarabbi saya untuk mencetak ramainya orang sekualiti dia.

Kesimpulannya, seorang daie itu haruslah seperti apa yang disebut oleh Abu Ammar ( Ahmad Rasyid) dalam bukunya Al-Massar ( Khitah Dakwah), seorang politikus, sekaligus sasterawan, sekaligus hakim, ahli undang-undang, pemimpin keadilan dan juga pendidik ummah.

Kita memerlukan kesemua kualiti itu untuk memenangkan dakwah di bumi ini. Kita perlu menjadi seorang murabbi dalam masa yang sama menjadi pemimpin ummah ini dengan kualiti yang sebegitu rupa.

Dan saya tak katakan ia mudah. Ia adalah perjuangan berterusan yang memerlukan kesungguhan dalam menyeimbangkannya. Untuk hebat dan bagus dalam mentarbiah dan mentakwinkan manusia, dalam masa yang sama, memiliki peribadi mempesonakan di tengah masyarakat.

Moga bertemu sesuatu di dalam artikel saya ini.

Wallahualan

I’m Lost

Salam

Saya tidak menyedari saya sudah begitu jauh beramal dari apa yang saya percaya selama ini. Saya membiarkan kehidupan saya membentuk diri saya sehingga saya lupa untuk fokus bekerja untuk apa yang saya percaya selama ini.

Teguran seorang sahabat saya di jalan Allah begitu hebat memukul dan menghentak saya. Air mata saya hampir berguguran mendengar tegurannya itu namun saya terpaksa menabahkan diri mendengarnya.  Saya tidak menyangka bahawa yang selama ini saya lakukan adalah escapisme saya kerana berputus asa dengan apa yang saya cuba perjuangkan selama ini.

 

Situasi dakwah dan tarbiah di Malaysia begitu rancak. Ramai manusia yang mahukan usrah. Namun memang ternyata tidak ramainya murabbi yang mahu membina mereka. Di saat saya leka mengajak mereka ke usrah, saya leka dalam menyediakan lapisan murabbi yang mampu menyambut mereka. Saya lupa dahulu saya pernah membina murabbi-murabbi yang hebat ini.Saya lupa saya pernah membina 3 lapisan dakwah akhawat di beberapa buah negara dalam beberapa bulan. Saya lupa hidup saya sepenuhnya diabdikan untuk membina generasi pelapis pendakwah untuk umat ini.

 

Bila pulang ke Malaysia, saya ditimpa masalah peribadi dan juga adjustment disorder untuk adapt situasi di Malaysia. Saya ditempatkan di kawasan yang tidak ramai mengenali saya ( atau tidak ada langsung..huhuh), maka begitu banyak masa harus digunakan untuk mengenali dan juga mengadaptasi.. Saya cuba laksanakan apa yang biasa saya laksanakan dahulu di luar negara, ternyata hampa kerana tidak ramai begitu memahami.Di kawasan lain, ramai berjaya kerana kehadiran mereka di sana ramai dan akhirnya mereka berjaya mengubah.

 

Saya masih buntu. Saya pernah menulis, berwhatssap, mencadangkan, berkali2 setiap kali meeting.. Saya hampa. Kecewa. Menangis usah kata.Akhirnya, pertama kali dalam kamus hidup saya, saya berhenti berharap. Akhirnya, seperti mana seorang ukhti katakan pada saya, ‘escapisme’ dari berbuat apa yang seharusnya saya buat dan laksanakan sebagai seorang murabbi kepada mutarabbi saya.

Seharusnya saya membina dan mendampingi mereka, namun saya lebih selesa untuk berbuat sesuatu yang saya nampak hasilnya.. hasilnya memang nampak dan berjaya..

 

Namun saya tahu, my bread and butter. Apa yang saya harus fokuskan. Apa yang saya harus perjuangkan.. Harus dihidupkan semula. Walaupun sukar. WAlaupun sakit.

Mungkin anda yang pertama kali membaca tulisan saya ini ( tanpa mengikuti siri2 tulisan sebelum ini) sukar memahami apa yang mahu saya katakn ini. Namun, apa yang berlaku adalah, saya sendiri ‘futur’ dalam amal dakwah yang saya rasa buat betul.. tapi tariq amalnya.. seharusnya adalah dalam neraca berbeza..

Ini kerana, dalam dakwah, kuantiti manusia tidak mampu mengubah dunia. Yang boleh mengubah adalah kualiti seseorang individu itu. Namun melahirkan seorang murabbi yang sodiq dan ampuh tidak mudah. Ia sangat sukar. Sukar sangat di situasi malaysia. saya hampir putus asa. Saya hampir ‘what-everlah’, saya buatlah apa yang saya rasa betul. Sedangkan manhaj dan toriq amalnya harus dilalui dengan tahapan yang betul.

 

‘ Aisyah, u have so much to offer. Banyak benda awak boleh berikan!’ Jujurnya saya kecewa setiap kali usrah, anak usrah datang lambat. LEpas tu minta balik awal. Lepas tu saya dah plan nak kasi macam2, tapi sebab datang lewat dan balik awal.. saya rasa sangat sedih.. mutabaah amal lagi.. perbincangan2 lain lagi.. Saya juga begitu kelemahannya. Seringkali penat sebab penat bekerja.. Weekend ada program lain2 termasuk buat round di hospital. tanggungjawap study, tanggungjawab dakwah dan tanggungjawap keluarga. Semuanya seakan2 overwhelmed. Banyak persiapan saya buat last minit.

Mungkin inilah fasa-fasa kehidupan dakwah kita. SEkejap kita begitu semangat di atas, kemudian melalui masa adaptasi kerja dan keluarga, kita futur.. kemudian bertemu akhawat yang menggoncangkan kita, kita akan semangat balik… dan akhirnya menyusun semula alignment kita.

 

Yes, I have lost. And I want to come back again. Menyusun semula prioriti. Memang sejak di Malaysia banyak masa saya digunakan untuk masyarakat dan membina based2 kewangan di dalam syarikat. Begitu juga membantu jemaah dari sudut media dan juga paparan umum. Namun, ada satu kerja yang hanya high level skilled people sahaja boleh buat. Dan ukhti saya menekankan pada saya , ‘ Tak ramai orang ada skill macam awk tu aisyah!’.

 

Dan skill itu adalah membina manusia……… mudah disebut, sukar dibuat…

Membina dia menjadi manusia super murabbi…

 

Kerja yang tidak pernah popular, tapi besar pahalanya iAllah!

I missed doing it again. And I know I should focus on doing it… trying to balance it with others if possible…

 

Sama2 kita mendoakan each other ya!

Medan yang baru…

Selalu bila nak menulis,aku  selalu akan menunggu momen-momen ada ‘rasa’, ada idea best , ada benda yang mengasyikkan untuk dikongsikan…

Even kalau perkara itu datang sekalipun, pasti aku tak sempat untuk menitipnya di sini. Somehow, aku sendiri sudah kaku menulis kerana agak sibuk dengan kekangan sedia ada.

Namun, hidup baruku di medan perubatan dalaman ini memberikan satu pengalaman baru bagi diroku.
Berdakwah di kalangan student, di fasa luar negara, cukup berbeza dengan dakwah di Malaysia, di fasa bekerja. Menyantuni mereka yang bekerja adalah berbeza dengan pelajar. Aku sendiri sudah terjun di medan belia dan memang agak sukar. sekali.

Barangkali kami harus kembali mentajmik student-student semula jika dakwah di fasa belia ini tidak berjaya. Namun, ternyata bilangan mad’u utk dicapai dikalangan belia yang tidak berkesempatan ke universiti sangat banyak juga. potensi dalam diri mereka harus di gali. Walaupun lambat hasilnya, taktik dan strategi baru harus difikirkan utk melaksanakannya.

Apabila aku ditempatkan di rotation baru di sebuah hospital universiti, ternyata ia memberikan renjatan luar biasa bagi tubuh dan jiwaku. Tidak pernah aku rasa sepenat ini bekerja sepanjang hidupku. Setiap kali pulang pasti akan tertidur selepas Isyak. Jika hadir pun usrah, mataku sudah teramat berat pada pukul 10 lebih. Esoknya aku harus keluar awal untuk meneruskan lagi rutin pekerjaan di hospital itu.

Namun, Allah menemukanku dengan peluang dakwah yang baru. Peluang berdakwah dengan rakan sebaya. Mendekati mereka dan mendalami kehidupan mereka. IA amat menggugah jiwaku. TErnyata student di luar negara berpeluang untuk tersentuh dengan tarbiah. walaupun ada yang menolak, tapi perkataan usrah, daurah dan sewaktu dengannya sering didengari.

Namun, tidak begitu untuk ramainya student perubatan terutamanya di Malaysia. Ternyata kehidupan mereka adalah kerja, belajar, kahwin, anak, dan kerja , belajar.. jika tak ambil masters then akan melancong-lancong ke banyak tempat. Ku fikirkan, dari arah mana mereka akan tersapa dengan dakwah?

TErkadang aku malu untuk sentiasa mempersembahkan teori fikrah yang hebat-hebat di dalam usrah dan daurah, tapi aku tidak mampu mencairkannya untuk aku berdakwah setiap hari pada teman sekerjaku, staff nurse dan para pesakitku.

Disebabkan itu aku berusaha untuk bangun awal, agar aku dapat breakfast dengan meerka dan pulang bersama mereka. Di waktu itulah aku akan dapat banyak menyelami dan mengenali jiwa mereka. Mencari-cari peluang agar fikrah Islam dapat disemai di dalam jiwa mereka.

Kebanyakan mereka sudah sebati dalam kehidupan sedia ada mereka. Menukar pemikiran mereka yang bekerja dan stabil kedudukannya, amat payah sekali. tapi inilah cabarannya.

Allah telah menintersectkan kehidupan aku dengan mereka, dan aku harus melakukan sesuatu untuk itu. Jika dilihat dari perwatakan, pemakaian dan cara fikir memang berbeza sekali. Tapi aku tahu, rotation aku akan sia2 jika hanya bekerja sahaja tapi tidak menghasilkan sesuatu dari tempat belajar aku ini. Bayangkan dakwah di hujung minggu pun tak sefektif mana kerana kebanyakan masa digunakan utk hadiri daurah diri sendiri, daurah adik2, cuti keluarga, kenduri kahwin dan sebagainya. Bagaimana untuk berpeluang menDF mad’u?

Aku bersyukur aku berpeluang berdakwah walaupunku tahu hasilnya tidak segah mana.

Melihat wajahnya aku tidak pasti mampukah si dia commit untuk ikut usrah. Keluar malam tidak boleh sekali utk diajak berprogram. Cuma kesukaan aku pada dia, dia akan solat pada awal waktu. Walaupun pakaiannya tak seberapa dan suaranya lantang seperti mahu menelan mikrofon, tapi aku tertarik dengan kedekatan hatinya dengan solat. Dia takkan pulang ke rumah tanpa solat dahulu. Di situlah bibit harapan hidayah itu ku rasakan mampu masuk ke relung hatinya.

Walaupun aku terkadang bosan dengan perbualan kami yang asyik berkisar tentang pekerjaan kami, tetapi sekali sekala aku selitkan hadis dan juga ayat-ayat Quran melalui kisah2 kehidupan kami.. Aku nyatakan pada dia, kita jangan hidup seperti robot. Kita menjadi doktor supaya kita dapat menyumbang sesuatu buat ummah. Dia terdiam berfikir.

‘ Thanks aisyah jadi kawan aku. Aku bersyukur Allah kurniakan aku kawan yang baik-baik.’ Tuturnya di wassap.

Dan aku tersenyum penuh berharap. Benarlah, jika kita benar-benar sayangkan seseorang kerana Allah dan mahu dia menghirup udara keimanan ini, berdoalah.  Aku mendoakan agar dia mendapat hidayah dan taufiq dari Allah. Untuk menyumbang kepda islam dari arah yang dia mampu.

Aku sedar, perjalanan aku untuk membawanya bersama jalan ini akan sangat panjang. Barangkali aku akan terlepas akan tangannya di pertengahan jalan. Namun, aku tahu, satu hari, pasti dakwah ini perlukan dia. Dan aku hanya menjadi sebuah permulaan kepada perubahan hidupnya yang ternyata panjang.

Seringkali support system dalam study dan kerjaku adalah dikalangan rabtul amku. Mereka mungkin sukar untuk commit dengan usrah. namun kasih sayang dan support yang mereka berikan tidak kurang hebat dengan akhawat. Dari merekalah aku banyak mendapatkan sokongan dan akhirnya mampu menjadi seperti diriku kini ( tak ramai akhawat amik course sepertiku).

Jika kita berfikir untuk mengusrahkan mereka semuanya, memang akan stress, sebab kita tidak akan mampu.

tapi sebaiknya perlu cuba agar mereka minat dengan fikrah kita dan menyetujui. Mereka akhirnya menjadi penyokong kuat di belakang kita dan sentiasa membantu kita di saat kita perlukan.

Kita berharap dengan sedikit yang mereka tahu namun diamalkan secara ikhlas akan meningkatkan darjat mereka di sisi Allah. Moga dengan kefahaman dn fikrah yang dibajai itu, mereka mampu mencorakkan negara Malaysia dengan neraca Islam, sekurang2nya tidak menenetang apabila berdirinya sistem Islam satu masa nanti.

Kitalah yang harus menjadi magnet buat mereka. Bukan mudah, sebab kita pun struggle utk perform dalam study dan kerjaya kita.

Namun, Allah selalu meletakkan kita di suatu tempat atas sebab yang besar. Kita harus gunakan peluang itu untuk terus menyumbang kepada sesuatu yang besar, walaupun hasilnya lambat dan tidak nampak.

Wallahualam. Sungguh setiap fasa itu, ada fiqh dakwah yang tersendiri di dalamnya.

Wassalam

ukhtikum fillah

AisyahZ

Jangan terlalu kecewa dengan usrah

Hadirnya kita sebagai daie di jalan Allah ini diibaratkan oleh Syeikh Abbas Assisi sebagai tiang- tiang elektrik yang menyebar ke seluruh penjuru tempat. Melalui tiang-tiang elektrik inilah, kuasa elektrik ini menyebar ke sluruh bandar hingga meneranginya. Semakin banyak tiang-tiang elektrik ini, semakin luaslah kawasan yang diteranginya.

Begitu jugalah dengan dakwah. Sumber utama kekuatan ‘elektrik’ itu adalah al-Quran. Dari Al-Quran itu tersebarlah cahayanya ke seluruh penjuru alam ini menerusi juru dakwahnya. Menerus Quran inilah meratanya kita sebagai daie untuk menerangi umat ini.

Barangkali masih adakah cahaya di hati kita untuk menerangi alam ini? Atau sudah pun gelap dari cahaya Al-Quran dek kesibukan kita dalam urusan dunia kita?

Luqman Al-Hakim pernah memberi nasihat kepada anaknya:

” Pertama, janganlah engkau menyibukkan dirimu dengan urusan dunia kecuali yang sesuai dengan sisa usiamu.

Kedua, sembahlah Rabbmu sesuai dengan keperluan dirimu terhadapNya.

Ketiga, beramallah untuk akhiratmu sesuasi kadar kedudukan yang kamu inginkan di sana kelak

Keempat, hendaklah kesibukan berlingkar kepada perkara-perkara yang dapat melepaskan belenggu dirimu dari neraka yang belum jelas samada kamu akan selamat darinya atau tidak.

Kelima, hendaklah keberanianmu melaluikan maksiat terhadap Allah sesuai dengan kadar kesabaran dan kesanggupanmu merasakan azab Allah.

Dan keenanmnya, bila engkau ingin melakukan maksiat, carilah tempat yang tidak boleh dilihat Allah dan juga malaikat.”

Begitu pedas sekali nasihat ini kepada diri kita. Sungguh kesibukan kita menyelesaikan urusan peribadi menjadikan kita terkadang terlupa matlamat asal kita diciptakan di dunia ini. Menjadikan kita lupa hakikatnya tugas kita adalah memimpin manusia ke jalan Allah S.W.T.

Disebabkan itulah, di fasa perubahan ke alam pekerjaan dan berkeluarga ini, satu tali dan mata rantai yang tidak boleh kita putuskan adalah usrah.

Jangan tinggalkan usrah walaupun kita begitu kecewa terhadapnya.

‘ Akak, sedihlah usrah saya kat sini. Usrah sekadar jumpa sahaja. Ukhuwah sahaja. Tapi takde pun amal dimutabaahkan. Tidak ada aktiviti dakwah dibincangkan. Saya tidak merasai pun macam bertambah meningkat dengan usrah.”

Bukan seorang dua pernah mengadu perkara ini dengan saya. Saya pun pernah merasainya. Namun, untuk keluar darinya tidak sama sekali.

Di sini kita harus memahami dan melakukan langkah proaktif. Ada yang boleh kita ubah, ada yang tidak.

Di fasa alam pekerjaan, terkadang kita tidak sempat berfikir dan bersiap untuk berusrah. Kita terkadang mahukan masukan dan jirusan sahaja. Jika perlu membentangkan apa-apa dalam usrah, kalau boleh kita mahu serahkan je pada orang. Pada usrahlah tempat kita ‘berehat’ dan menerima bekalan.

Tentu kita akan kecewa jika yang akhirnya kita sendiri terpaksa membekalkan kepada diri kita sendiri, dengan membentangkannya dalam usrah. Naqibah sendiri terkadang tidak prepare apa-apa untuk usrah. Alhamdulillah ada makanan yang sedap, namun yang kita mahukan adalah jiwa yang penuh terisi.

Disinilah kita harus menkonstruksikan kembali ‘expectation’ kita terhadap usrah.

Usrah di waktu student takkan sama di waktu kerja.

Usrah di waktu student takkan sama di waktu kerja.

ya, usrah di waktu student takkan sama di waktu kerja.

Jika kita mahukan perkara yang sama, kita akan stress, naqibah kita turut stress, ahli2 usrah akan stress.

Ada perkara, masa akan menjadi penyembuh. Ada perkara masa akan mematangkan kita dan membaiki keadaan.

Kesabaran ketika menghadiri usrah ini akan berbayar, cumanya, kita harus bertindak proaktif dan jangan degil membangkang.

Kita harus:

1) Mndoakan dengan seikhlas hati agar usrah kita dapat menjadi usrah dinamik yang menggerakkan ahli-ahli di dalamnya.

2) Proaktif berbincang dengan ahli usrah dan naqib/ah bagaimana untuk menjadikan usrah lebih hidup dan menggerakkan.

3) Mencadangkan aktiviti-aktivit yang boleh diadakan di dalam usrah.

4) buat-buat tak malu update keadaan diri dan juga dakwah yang dilaksanakan, agar naqib/ah alert yang dia perlu sama-sama proaktif membincangkan permasalah dakwah di dalam halaqah.

5) Berusaha berada dalam lingkaran jemaah sekerap mungkin dalam seminggu. Ini bermakna, jangan hanya bertemu dengan ikhwah akhawat dalam usrah sahaja. Aktif di medan dakwah. VOlunteer menjadi ajk dakwah di kawasan. Attend meeting. Attend liqa murabbi. Buat pertemuan-pertemuan dan perbincangan dakwah. Acapkali pertempuan yang kerap dalam seminggu itu akan membuahkan himmah yang luar biasa sekali. Banyak kali semangat sy yang luntur menjadi hidup apabila bertemu dengan ikhwah akhawat yang hebat-hebat di dalam mesyuarat.

Ingat, kestabilan dakwah terletak pada tiga unsur:

1) Quwwatul Ilm ( Kekuatan Ilmu)

2) Quwwatul Tanzi, ( kekuatan organisasi)

3) Quwatus silah bilah ( kekuatan hubungan dengan Allah)

kita tak mampu berdakwah tanpa jemaah yang kuat. Jemaah ini terdiri dari unit-unit usrah yang unik. Perkasakan usrah kita dengan kekuatan ilmu dan hubungan dengan Allah.

Dari itu kita akan menikmati kemenangan yang amat kita dambakan satu masa nanti.

” Apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan, Dan engkau melihat manusia masuk dalam agama Allah beramai-ramai,Maka ucapkanlah tasbih dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepadaNya, sesungguhnya Dia amat menerima taubat. ( an-nasr : 1-3)

Wallahualam

ukhtikum

AisyahZ

Berubah

Ramai sebut saya sudah berubah.

Entry pun dah kurang berbau tarbiah. Asyik cakap pasal medik dan dunia sahaja.

Dilema saya, sy amat kepenatan balik dr hospital. Jika ada masa sy akan tidur.
Terkadang sebelum balik rumah sy perlu hadir meeting dakwah.
Terkadang malamnya ada kelas medik.
Balik rumah pukul 10 malam ke ats.

Jika tidak ada kelas selepas isyak pasti ada usrah atau meeting dakwah. Jika tidak ada usrah pasti sy akan oncall.

Jika ada masa sy agak kosong pun, sy akan gunakan untuk menyantuni keluarga sy dan menyusun jadual mingguan sy.

Sisa masa sy yang ada adalah menulis satu artikel untuk JOm kalau ssmpat. Jika tidak sy gunakan untuk menjawap 100 soalan MRCp setiap hari sampailah sy tertidur. Itupun ada lagi kerja rumah lecturer kasi x siap.

Perjalanan nak jadi specialist bukan mudah. 4 tahun begitu mencabar sekali. I have to do this. I have to be someone superior untuk menyumbang lebih kepada dakwah melalui masa dan pengaruh sy Iallah.

Thats why I need to sacrifice. Jika ada pun masa sy yg ada, sy akan gunakan untuk membaca buku sejarah Islam yg dah lama pending utk dibaca.

Terkadang kita harus bersabar dan menyiapkan diri dengan segala kekuatan seperti mana disuruh Allah. Antara persiapannya adalah berjihad di medan pekerjaan masing-masing. Melaluinya kerja dakwah boleh dilajukan dan sumbangan besar boleh diberikan.

Moga selepas tempoh persediaan ini sesuatu yg luar biasa mampu dihasilkan iAllah! ( menulis buku, travel satu dunia etc)

Ini pun sy menulis melalui telefon supaya tidak distracted dgn komputer. Perlu study sebelum tidur.

Moga Allah berkati masa masa kita semua!

Budak Usrah Fail Exam

 

 

 

” Apsal bebudak fail ini cakap dia fail sebab sibuk sangat usrah?”

Aku terdengar perbualan antara pensyarah-pensyarah universitiku sewaktu menunggu assesment akhir posting. Sebelum itu aku terlihat pensyarahku sedang berbual-bual di dalam biliknya dengan seorang pelajar. Aku ingatkan berbincang perihal case report atau sewaktu dengannya. Tak sangka itulah isu yang sedang dibincangkan.

Pensyarahku lagi seorang itu tekebil-kebil mendengar persoalan itu dan menyerigai balik.

” Siapa budak itu? Usrah mana dia ikut?”

“Adalah persatuan pelajar ini buat usrah. DIa cakap sibuk sangat usrah sampai tak sempat nak study.”

Bukan sekali usrah menjadi fitnah. I just wondering, kalaulah adik itu sibuk pergi konsert dan jamming, orang akan salahkan juga tak konsert atau jamming? Ada juga adik2 yang tak sibuk dengan apapun, masih lagi boleh fail. Mungkin ada masalah peribadi ataupun barangkali memang struggle dengan studi. Adkah orang akan salahkan adik itu?

Aku pun alami situasi yang sama dengan adik tersebut. Aku pernah fail Tahun 2 di Fakulti Perubatan. Tahun 1 aku hampir-hampir fail by 1 markah. Tahun 1 tahun aku lalalala lagi, time tu  usrah pun tak jumpa. ASyik pergi jalan dan main snow sahaja.

Tahun 2 aku dah mula kenal akhawat dan dakwah. Tahun 2  aku sudah memang bergerak aktif. Di waktu itu, tidak ada akhawat di kawasan. Usrah pun 5 jam jauhnya perjalanan menaiki tren. Hujung minggu aku akan ke program untuk tarbiah.

Namun di tahun itu juga, aku alami masalah penempatan. Sepatutnya aku duduk dengan seorang akak pHD di sana, tapi last minute dia tak jadi stay di Scotland. Dengan masalah kewangan, aku terpaksa mendapatkan teman serumah untuk membayar sewa apartment saya. Tidak ada muslim yang sanggup duduk dengan saya ( disebabkan agak jauh dari universiti dalam 30 minit berjalan). Malaysian mmg sudah sedia tidak ramai. Maka, aku terpaksa duduk dengan chinese dari China dan indian dari India.

Tahun itu memang tahun depresiku dalam banyak hal. Aku akui aku struggle dalam studi. Dengan tidak ada kawan belajar. Balik rumah tak jumpa langsung orang Melayu. Aku hanya menemui kebahagian di hujung minggu di waktu program. Di waktu itu sudah masuk tahun klinikal , tapi aku tak tahu cara belajar yang betul. Aku tidak tahu yang aku sudah jauh ketinggalan. Akhirnya menjadikan dakwah di hujung minggu sebagai escapismeku.

Aku fail exam  tahun itu sehingga terpaksa repeat year.

Maknanya ibu aku terpaksa membayar yuran dan juga elaun hidup aku pada tahun repeat year itu; berjumlah RM 150k camtu! huhuuh.

( boleh bayangkan tak bagaimana ibu saya rasa nak cekik saya dan tarik tudung saya goyang2 kepala saya??)

Sepanjang tahun itu ibu aku asyik ungkit tentang kegagalan itu dan bagaimana dia rasa depress terpaksa berjimat duit untuk aku.

Dia nampak buku dakwah sahaja di atas mejaku terus dia akan maki hamun.

” Apa kau ni asyik pentingkan dakwah sahaja dari study? Ko ingat kawan-kawan dakwah ko boleh tolong ke time ko fail exam? Siapa yang bayar ko punya yuran semua? Aku tahu!’

‘ Stop doing dakwah AIsyah, Stop it!”

Telinga aku memerah dan hatiku mendidih. Tapi tidak ada ungkapan yang mampu aku lafazkan dari bibirku.

Senior-senior aku pun suruh aku berhenti berusrah dan fokus pada studi. Begitu juga adik beradik aku asyik mengungkit yang hidup mereka di Malaysia pun sangat miserable disebabkan mak kami asyik memarahi mereka kerana stress.

Tahun repeat year itu benar-benar tahun muhasabah bagi diriku. Aku benar-benar bertanya diriku adakah aku benar-benar mahu menjadi doktor.

Di waktu itu aku menyedari, yang menjadikan dakwah itu fitnah bukanlah usrah, tetapi diri kita sendiri.

Kerana kita kurang mengenal kemampuan diri kita sendiri.

SElepas aku fail exam tahun dua itu, aku diminta untuk bertemu dengan seorang kaunselor. Mula-mula aku enggan. Tapi supervisor aku meminta aku bertemu dengannya.

Itulah milestone aku sehingga menjadikan aku seperti diriku sekarang.

DAri kaunselor itu aku mengenali cara belajarku selama ini salah.

Setiap orang ada cara belajar tersendiri.

Kaunselor tersebut memperkenalkan saya tentang learning style. Kami buat sedikit test sebelum sesi kami yang pertama itu, dan baru saya tahu learning style saya adalah by visual dan kinetik ( berbuat). Bukan membaca.

Boleh cek untuk diri anda sendiri di sini http://www.learning-styles-online.com/overview/ 

Saya memang minat membaca. Cuma untuk belajar sains dan memahaminya, saya harus melihat dengan gambar. Seperti saya katakan tahun 2 saya mempunyai masalah kewangan kerana sewa rumah yang mahal. Hampir semua nota lecture saya tidak ada gambar.  ( sebab nak jimat dakwat printer) Syaa buang semua gambar2 yang ada. Yang ada cuma tulisan. Di waktu itu tidak ada youtube lagi. Maka apa yang saya belajar adalah dari buku.

Semenjak dari itu, saya pastikan setiap nota lecture saya ada gambar dan mesti berwarna warni. Thats how i remember. Sehingga sekarang, saya belajar menggunakan youtube dan gambar rajah. Dari situ saya boleh faham dan explain semua dari orang lain.

SEbenarnya, usrah harus menjadikan diri kita manusia terbaik. Yang menjadikan diri kita lemah dan teruk bukanlah usrah, tapi diri kita sendiri.

Jangan menjadikan usrah sebagai hambatan untuk kita menjadi manusia terbaik.

Saya tidak pernah merasai usrah membebankan saya. Usrah dan tarbiah adalah nadi hidup saya. Ia menjadikan saya sedar kenapa saya harus hidup kat dunia dan untuk apa saya hidup di sini. Usrah menjadikan diri saya harus bangkit berbuat sesuatu yang terbaik. Dia menarik semula rel kehidupan saya kepada rel kebenaran, selepas beberapa lama mengarah ke arah kelekaan dan kelalaian.

Dari usrah, saya beroleh barakah. Barakah itulah yang mencukupkan segala kekurangan saya. Memang ada orang ada bad experience dari usrah. Saya pun banyak pengalaman sebegitu. Namun, merasai barakah di dalam sebuah jemaah, sudah cukup menjadikan hati saya tetap akan pilihan hati saya ini.

Meninggalkan usrah, tidak sama sekali. Kerana ia merupakan nyawa kehidupan saya. Banyak kali saya tersadung langkah dalam kehidupan, usrahlah yang menarik saya dari lumpur kejijikan kepada hidup penuh kemuliaan di muka bumi ini. Melalui usrah, I gain back my strenght.

Kerana itu, sebagai budak usrah, kita kena kenal diri kita.

Kita tak boleh samakan diri kita dengan orang yang tak ikut usrah. Tak boleh bandingkan dengan orang pandai yang ikut usrah.

Kita kena KENAL kelebihan dan kelemahan diri kita. Kita kena KENAL potensi diri kita. Kita kena kenal titik kelemahan kita. Selalulah berbincang dengan naqibah supaya meletakakkan tugasan dan bebanan mengikut kemampuan diri kita.

Neraca keseimbangan itu, kita sahaja yang tahu. Orang lain tidak tahu. kita sahaja tahu di mana titik kemampuan kita.

Apa yang kita harus buat sebagai budak usrah adalah:

1) Memahami kenapa kita harus berada di atas jalan dakwah dan tarbiah.

Jalan ini adalah jalan contoh dan qudwah. Kita mahu menarik orang kepada dakwah dan kebaikan di dalamnya. Kita harus buktikan by joining usrah, banyak kebaikan telah kita perolehi. Bermakna kita lebih berjaya apabila kita join usrah.

Bukan sekadar menunjukkan mata gelap tak cukup tidur dan juga tak fokusnya kita dalam studi, tapi benar-benar menunjukkan bahawa Islam membawa barakah dalam hidup kita.

Islam menjadikan diri kita mudah faham. Dari kefahaman itu kita boleh membawa manusia kepada Allah.

Pressure memang pressure. SEbab itu kita tak boleh makan macam orang lain, lepak macam orang lain dan tidur macam orang lain!

2) Kenal cara belajar masing-masing. Kenal diri kita paling bagus belajar guna cara apa.

Ramai student fail adalah disebabkan cara belajar yang salah.

Benar, ada orang kata perlukan study group. Itu membantu. Tapi paling penting, cara belajar harus betul.

Cuba jawap soalan di sini untuk kenal diri anda http://vark-learn.com/the-vark-questionnaire/

Kalau cara belajar visual, banyakkan gambar. tengok youtube. Kalau cara belajar membaca, buat nota. Kalau cara belajar kinetik, banyakkan mengajar orang.

3) Kawan dengan orang pandai.

Di Dundee dahulu, saya takde kawan Malaysian sangat. ( kami ada dua orang je, saya dan seornag lagi lelaki). Saya lebih selesa belajar dengan kawan-kawan perempuan saya. Mereka banyaknya dari negara Asia lain. Ada seorang Scottish, Bangladesh, pakistan etc. Seminggu sekali kami akan hangout. Kadang-kadang layan mereka main kad. Tapi paling penting conversation kami tidak jauh dari medik. Begitu juga time nak exam, group kami paling aktif buat makan-makan sebab stress. Lepas makan kami akan diskas soalan.

Tapi waktu paling terbaik bagi saya adalah di waktu saya buat masters sekarang. Sebab berada di universiti, bermakna kita berkawan dengan pensyarah-pensyarah yang banyak ilmunya. Begitu juga pensyarah-pensyarah saya rajin mengajar di wasssap grup student masters. Selepas itu kalau pergi mana-mana seminar pun, jumpa orang-orang pandai ini. So benarlah kata-kata Rasulullah, kita akan menurut seperti sahabat terdekat kita.

Berkawan dengan orang pandai medic akan menjadikan kita pandai juga.

Begitu juga, berkawan dengan orang kuat dakwah, kita akan cepat pickup kefahaman dakwah itu.

Mingle with the right person!

4) Masa yang mencukupi.

Ramai juga bertanya bagaimana saya membahagikan masa dengan studi, family dan program-program dakwah.

Dalam kehidupan kita, tidak ada istilah strict timetable. Yang kita perlukan adalah masa yang mencukupi untuk berbuat sesuatu perkara. Inilah masa yang barakah.

Ada orang perlukan 5 jam untuk studi. Ada orang sejam. Antara saya dan awak, masa kita berbeza. Yang amat kita perlukan adalah masa yang barakah.

Iaitu menggunakan masa yang optimum untuk memahami suatu perkara dengan efektifnya.

Masa yang diperlukan ini juga bergantung kepada cara belajar kita yang betul. Kalau cara belajar salah, lamalah masa diperlukan. Jika betul, maka sekejap pun sudah dapat faham.

Apa yang saya lakukan, saya akan gabungkan kalendar dakwah dan juga studi saya. Maka saya akan prioritikan setiap program tersebut. Ada program dakwah yang tak penting. Ada juga program studi yang tak penting. Tak boleh pukul rata sahaja semua. You have to decide, lepas diskas dengan naqibah, apa yang penting dan apa yang tidak.

5) Belajar secara berterusan

Seterusnya, saya akan belajar berterusan. Bukan last minute. Menjadi doktor ini adalah seperti menjadi ulama. Kita tak boleh belajar untuk pass exam sahaja.

Kita harus study untuk jadi ulama’ medical. Hari-hari kena belajar. Ada masa sahaja belajar.

Jika saya tak menulis ini, saya akan belajar. Jika tak belajar, saya akan jogging. Jika tidak saya akan bawa keluarga dan adik-adik usrah saya berjalan.

Tapi belajar, harus setiap hari.

Maka, kita takkan nak cramp semua study sewaktu nak dekat exam. Tidak ada istilah cuti dari usrah untuk exam. Kalau kita belajar dari awal, dengan cara betul, kita tak perlu mengabaikan usrah kita. Malah, semua program barangkali kita boleh pergi. ( tapi biasanya memang susahlah begitu).

Dan sebagai doktor, kita harus belajar sampai mati. Lepas grad nanti pun kena belajar dan strart subscribe medical journal. Better get use to it now.

Saya berharap adik yang fail itu mampu bangkit dan lulus dalam exam.

SAya juga mendoakan bahawa kita budak-budak usrah ini akan terus sukses dan cemerlang.Kita tak boleh samakan dengan mereka yang tak ikut usrah. Orang yang tak ikut usrah barangkali studi 2 jam. Kita harus studi 4 jam barangkali. Kita harus lebih cemerlang dari mereka.

Yang perlu kita korbankan adalah masa tidur kita, masa berborak, dan masa berFB.

Yang banyak menggunakan masa kita bukanlah masa untuk usrah, tapi masa yang sering digunakan untuk sesuatu yang tak mendatangkan manfaatnya.

Moga sukses selalu!

Wassalam

Ukhtikum,

Aisyah Z

 

Be the best of what you can be

Salam

DIsebabkan masih ada mood nak menulis ( dan alhamdulillah ada masa sedikit), saya meneruskan penulisan di sini.

Saya tertarik dengan banyak komen-komen adik2 terutama dari student2 yang banyak memberikan semangat dan kesan kepada saya untuk menulis perkara ini. Moga2 adik2 akan sentiasa termotivasi dan melihat satu harapan yang besar dalam dunia perubatan ini.

Dahulu, saya memang blur kenapa saya nak jadi doktor. Jujurnya, saya takut mak saya akan marah kalau saya fail exam saya.

Tapi saya benar-benar tahu yang saya memang nak jadi doktor untuk dakwah. SEbab dengan jadi doktor, saya akan dapat bertemu orang biasa dan dapat mendakwahi mereka. Itu niat awal saya.

Sebelum saya tahu betapa horriblenya pekerjaan doktor ini sebenarnya..

Di Malaysia, di waktu kita di sekolah menengah, sewaktu kita nak memilih kerjaya kita, takde siapa yang kasi kita insight sebenar apakah kehidupan dalam setiap pekerjaan yang kita pilih. Kita memilih course-course yang glamour seperti perubatan, engineer, akauntan dan sama waktu dengannya. Yalah, course-course yang ada prestij tersendiri dan mak bapa akan sangat suka dan bangga anaknya mengikuti pelajaran seperti ini. Satu kampung mengetahuinya.

Namun, yang merasainya diri kita. Setelah saya buat medic dan melalui kehidupan sebagai seorang doktor, tidak ada kepuasan kehidupan bagi seorang manusia generasi Y melainkan pekerjaan yang tidak menjadikan kita terikat. Kita suka bebas berbuat apa yang kita mahukan. Kita nak buat ikut apa kita minat dan suka. Soal gaji dan duit jadi faktor nombor dua.

Pekerjaan doktor, engineer dan accounting tidak langsung memberikan kita peluang berbuat sedemikian unless kalau kita bekerja sendiri atau buat locum. Kita jarang terexpose dengan course perniagaan, media dan sewaktu dengannya yang sebenarnya amat diperlukan oleh Islam. course politik, sejarah juga amat diperlukan.

Namun, sudah tentu ada hikmahnya Allah menentukan kita berada dalam dunia ini; dunia perubatan.

Disebabkan kita sudah berada di sini, inilah peluang untuk kita perform dan berbuat sesuatu dengan sebaiknya.

Jujurnya, jika kita kerja sebagai doktor, for the sake of kerja, seriously u will get depressed and down. U want to resign as early as you can. Kita akan rasa lousy dan buat kerja semborono. We never care about the patient and whatever jadi pada patient jadilah. U never get into the feeling of rasa bahagia menjadi seorang doktor.

Untuk kita benar-benar melakukan yang terbaik dalam kerjaya kita, kita perlu rasa bahagia. Bahagia menjadi seorang doktor.

Kebahagiaan menjadi seorang doktor itu terletak pada dua perkara:

a) Mengajar junior ( HO atau junior MO)akan ilmu2 kedoktoran

b) membantu meringankan kesakitan pesakit ( termasuklah mendengar permasalahan mereka dan layan perasaan mereka!)

Sebagai doktor kita bukan merawat darah dan penyakit mereka, tapi kita merawat keseluruhan diri mereka. Mustahil memang. tapi itu yang kita perlu buat.

Sebab itu terkadang saya amat kecewa apabila pesakit yang stroke, tak mampu bergerak dan berjalan, tidak dapat bangun dari katil sebab tiada yang membantu. Saya sangat faham staff nurse memang kesibukan, bukan mereka tak mahu bantu, mereka tak mampu. Apabila anak-anak tiada , dan pesakit itu ditinggalkan, maka tinggallah dia di atas katil, tak bergerak2, sampai dapat lagi DVT, strok atau bed sore. It makes my heart so painful, but i know i cannot do anything about it.

‘ Doctor, can you please ask the nurse to help me open bowel on the toilet? I cannot open bowel in my pampers.’

Begitulah kata pakcik berumur 60 tahun yang baru sahaja didiagnos kanser paru-paru. Separuh anggota sudah lemah sebab strok. Sudah bercerai.Anak tiada. saudara mara tidak ada yang melawat.

Aku cuba meminta bantuan staffnurse, tapi aku lihat dirinya seorang diri melayan 10 pesakit, amat tidak mampu sekali. Aku cuba berbincang dengan Sister Wad, tapi ketidak cukupan staff tidak mampu menyebabkan mereka dapat membantu pesakit.

Aku amat berazam, jika ada peluang, kita harus memohon kerajaan menambahkan pembantu nurse, agar dapat bantu para pesakit kronik ini sekurang2nya untuk duduk di atas kerusi setiap pagi supaya takde bed sore! Dan juga physiotherapist!
( impian saya dahulu nak buka strok centre di Malaysia. Tapi di Malaysia kena jadi neurologist baru boleh jadi strok physician).

Setiap kali aku lalu dihadapan pesakit itu, dia akan memanggilku dengan suaranya yang serak-serak basah, meminta aku membantunya. Aku hanya mampu meminta dia bersabar dan aku akan cuba meminta bantuan nurse. Tapi ternyata aku sendiri hampa. Aku tahu mereka sendiri sibuk dan tak mampu.

TErkadang, kita bukan kecewa dengan orang yang kita bekerja, kita hampa dengan sistem yang ada. Di Malaysia, memang banyak impian yang kerajaan dan negara impikan, tapi masalah di Malaysia adalah masalah sistem. Nak ubah sistem bukan sesuatu yang mudah di Malaysia ( sape yang kerja kat Malaysia faham2 jelah betapa banyakkkkkkkkkkkkkkkkkk borang kena isi untuk sesuatu perkara! )

Inilah juga bits and pieces yang kita perlu hadapi.

Disebabkan itu, niat yang betul itulah yang menjadikan kita dapat mencapai kepada tujuan. Ingatlah hadis ini:

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah ra. daripada Rasulullah saw., Baginda bersabda: “Sesiapa yang meringankan daripada seorang mukmin satu kesusahan daripada kesusahan-kesusahan dunia, Allah akan meringankan daripadanya satu kesusahan daripada kesusahan-kesusahan Hari Kiamat. Sesiapa yang memudahkan kepada orang yang kesempitan, Allah akan memudahkan kepadanya di dunia dan akhirat. ( HR Muslim)

Jadikanlah setiap langkah kita untuk belajar berbuahkan pahala. Kita belajar medic untuk membantu orang lain. Duit datang nombor dua. Yang penting adalah kepuasan membantu manusia.

Jika kamu mengejarkan duit, berhentilah jadi doktor. Jadilah ahli perniagaan. Seriously. Buatlah bisnes hartanah. Gaji seorang doktor jika bukan pakar, maksima RM 7000-10000 ikut pengalaman. Gaji ahli bisnesman boleh mencapai 6 angka sebulan. If you do the right method.

Apabila kita rasa puas dan bahagia, kita akan sentiasa termotivasi untuk mengetahui dan berterusan belajar. Ini kerana, apabila kita mengorak langkah di bidang medic ini, kita telah terikat menjadi penuntut ilmu sepanjang hidup kita. Kita telah berikrar untuk sentiasa belajar dan mengetahui perkara-perkara terkini dan betul untuk merawat pesakit. Kita akan cuba dapatkan the latest management dan ubat untuk pesakit. Kita akan teruja untuk dengar studies baru tentang ubat2 dan rawatan terkini pesakit. Maknanya, belajar merupakan kegembiraan dan kepuasan. Memahami physiology dan pathology sesuatu penyakit make more sense to us dan kita akan lebih ingat.

Disebabkan itu, kita takkan rasa nak belajar sekadar pass exam. Kita akan belajar to be the best student. Kita nak orang rely kat kita sebagai seorang doktor, bukan sebaliknya.

Kenapa saya cakap begini? Sebab i can see from my houseman’s eye, siapa yang sekadar nak siapkan kerja, dan siapa yang benar2 mahu tahu dan belajar. Siapa yang ada curiosity, siapa yang whatever sahaja. Sebab attitude sebegini akan tentukan samada kita akan progress dalam dunia perubatan atau sebaliknya. Itulah niat kita paling awal ketika kita mahu menjadi doktor.

Saya sendiri sangat enjoy oncall dengan houseman yang akan kasi saya idea-idea tentang diagnosis patient. Serta mencadangkan investigation dan management. Walaupun tak betul, saya suka sebab saya tahu dia berfikir. Masa depan untuk dia lebih maju ke depan dan buat specialities akan lebih terbuka. Attitude itu yang perlu dicontohi.

Dahulu, saya takde mentor dalam dunia perubatan sampailah saya pulang ke Malaysia. Kata mentor saya, kena cepat-cepat jadi specialist supaya dapat menyumbang untuk Islam dengan masa dan tenaga yang ada.. Oncall pun dari rumah sahaja. ( oncall adalah perkara yang sangat -sangat nak diavoid oleh kebanyakan doktor).

Disebabkan itu, tanpa berfikir 2 kali saya terus apply masters dalam bidang perubatan. Tanpa saya tahu apa akan saya lalui. Tapi azam saya, apa sahaja yang boleh saya lakukan untuk Islam, saya harus lakukan. Alhamdulilllah, permohonan saya lulus.

Namun, kini,nak masuk masters pun sangat kompetitif. Terlalu ramai yang memohon dan cuma sedikit tempat yang ada.

Ada adik bertanya saya, apa nak buat untuk keluar dari belenggu uni yang ada dan bagaimana nak progress?

Pada saya, pedulikan awak grad dari mana, tapi paling penting, equip yourself to be the best doktor kat Malaysia. Imagine diri benar-benar jadi pakar untuk merawat manusia. Memang banyak benda kena belajar, tapi paling penting, belajar perkara yang betul dan cara yang betul.

Untuk graduate luar negara, gunakan masa cuti anda selama sebulan untuk buat elektif di Malaysia. Belajar bagaimana nak jadi houseman di Malaysia. Tengok requirement yang diperlukan. Ada seorang houseman saya ini selalu kena marah dengan specialist saya sebab banyak benda basic dia tak tahu ( jangan tanya saya dia grad mana hahaha!). Tapi selepas 3 minggu, dia sangat2 improve. Dia selalu semangat nak buat prosedure. Selalu cepat buat kerja. Knowledge dia makin lama makin improve dan dia yang berikan saya cadangan untuk management patient. Sangat osem. Disebabkan saya happy dengan performance dia, saya kasi dia buat chest tube insertion ( time saya HO pun tak dapat peluang masuk chest tube). I hope he will do well in his future career insyaallah).

Saya tanya dia, mana dia pandai buat banyak prosedur;

Kat tempat saya belajar dulu, medical student kena buat banyak prosedur dah doktor.

I know he has the right attitude. He will survive insyaallah.

If your are student now, bila adik2 grad nanti, akan belaku banyak lambakan HO. Sorang HO maybe jaga dua tiga pesakit/ atau maybe tidak juga. Yes, you will have less experience. JAngan jadikan itu at your disadvantage. Apa saya nasihatkan adalah, cepat-cepat amik exam specialities. Itu akan jadi bonus untuk masuk masters dan seterusnya ( tentang beza exam mrcp/mrcog etc dengan masters, i will explain in next entry). Because, untuk masters, kita kene fight for our own place.

Nak masuk masters different games.

For now, survive HO, enjoy life as doctors , try amik exam specialities at least part 1, then kita boleh bincang camne nak survive MO plak , then specialist, then consultant.. then bersara.. .

Indeed, this life ( as a doctor) is a blessful life. I can assure you that.

Till then, i wish you all best of luck. Kita memerlukan ramai doktor untuk mengubah keadaan di Malaysia ini.

Wasalam

Saudaramu

Aisyah Z

Gombak

Harap dapat manfaatnya.

Berikutan puluhan permintaan dari ramai pembaca, saya adakan semula artikel HO dr mesir tersebut. ( semalam kepenwtan dan hari ini akan oncall).

Sy berharap tidak ada komen penuh prejudis dan prasangka terutama yang tidak pernah bertemu dengan saya. If nak tegur dan tak suka cara penulisan serta apa sy tulis please emel sy personally and im happy to meet and discuss.
Ya, sy seorang naqibah. And setiap contoh sy berikan adalah mmg dibuat oleh HO yg saya personally sudah jumpa dan nasihat mereka untuk buat apa yg sy tulis di sini.
Sy tak pernah insult mereka depan sesiapa apatah lagi depan pesakit. And sampai skrg sy masih senyum dan menegur semua ho ho ini. Banyak komen yg berbentuk fitnah dan syak wassngka sehingga mesej utama penulisan tidak diambil. Sy spent 30 minit setiap hari utk ajar mereka at least satu praktikal prosedur atau during ward round.

I just wonder kenapa doktor lagi sukar memahami berbanding student. And adakah yang mengomen itu pernah traumatized dgn pengalaman yg x dpt dilupakan dr dahulu.
I can assure you im not that malignant horrible mo that people perceived. U can come to my hospital and i can assure u that.

As much as you want to change the environment. So do i. Sebab itu artikel ini ditulis.

As i said, kalau x puas hati sila pm sy sendiri dan sy willing utk belanja makan and kita borak2.

Ok nak kene gi kerja.

Pengalaman dapat SVT

Salam

 

Sepatutnya saya oncall hari ini, cuma pagi tadi ada palpitation yang sangat dahsyat. I self-diagnosed myself to have SVT sebab heart rate 180-200 camtu dan tak turun-turun. Buat valsavla manouvre ( tingkatkan intrathoracic pressure, buat tiup wisel dengan tangan,) dan carotid sinus tak jalan. sejam tunggu dalam kereta tak turun2 heart rate. time tu tengah memandu, tapi ada chest heaviness dan giddines. baru faham sangat kenapa patient post MI tak boleh bawak kereta. meamng tak stabil!

 

Disebabkan memang oncall hari ini, terpaksa gagahkan diri juga pergi ke ED. Maybe akan turun heart rate. tapi tak turun2 lepas 20 minit dalam kereta.. tiba sahaja ED, semua orang pelik, sebab mereka datang ke saya untuk refer case, tapi saya plak jadi patient. Haha. Nasib baik ada HO yang sangat baik dan bagus. she took the vitals that confirmed my hear rate beats around 200. ECG pun dibuat stat, mmg ada SVT. tapi time tu dah drowsy tahap bagai. tak cukup oxygen nak supply ke brain. rasa nak pengsan pun ada.

Terus depa kasi Adenosine 6mg. First time experience apa yang patient saya experience. selalu saya yang kasi adenosine tu kat orang Adenosine akan stopkan electrical circuit kat SA node, then back to sinus rhythm. tapi time ubat itu kena rasa macam nak collapse sebab rasa jantung berhenti sekejap. ( kene tgk gambar baru faham circuit kat jantung tu camne) Mengucap saya banyak2.

Maybe pagi tadi saya minum kopi yang triggerskan SVT ini.

Disebabkan mmg saya oncall hari ini, saya minta je HO saya clerk saya dan confirmkan management.

Alhamdulillah lepas rehat, keadaan makin baik, cuma diri kepenatan macam orang berlari. ( yalah jantung berdegup laju selama sejam lebih) . Dapat MC hari ini. Alhamdulillah dapat team yang best utk coverkan. Moga oncall mereka ok hari ini.

Artikel semalam ternyata amat viral. saya harap tidak ramai salah faham atas artikel itu. tiada niat untuk saya judgemental kerana adik2 yang saya rapat ramai yang dari mesir. saya menulis artikel ini pun untuk mereka agar mereka bertahan dan menjadi kuat.

 

Memang, sistem di malaysia tak ideal. boss pun tak best dan suka downgrade kan orang.

 

cuma mungkin ramai adik2 tak nampak yang sebenarnya MO pun kena downgradekan. Saya pun selalu je kena perli2 dan maki sewaktu saya jadi MO. time tu HOD mmg marah sangat2 kat saya.

‘ Im dissapointed at you Aisyah! Im very dissapointed!”

And dia sebut lagi kesalahan saya kat depan semua orang di dalam department kami ( tak sebutlah nama saya tapi semua orang tahu). ini terjadi sebelum saya start masters. i really do struggle. sampai sekrang specialist2 saya ingat saya sbb saya bermasalah di hospital lama saya.

 

At one point, in medical, kita akan lalui traumatized phase begitu. it make us strong though. it makes us want to be better. saya selalu rasa hampeh bila saya tak dapat detect diagnosis patient ataupun missed some blood investigations. kadang2 saya macam tengah penat dan stress tak sempat nak tengok patient details2. then time tu kesilapan akan berlaku.

Di malaysia sistem kita belum ideal lagi. support system kita sendiri belum cukup kuat lagi. tapi ramai doktor yang ada kesedaran try nak improvekan situasi ini walaupun ianya akan mengambil banyak masa.

seperti mana HO perlukan banyak latihan, MO pun sama, specialist pun sama. cuma of course pressurenya berbeza-beza.

Cuma, kena selalu berfikiran positif dan nampak matlamat besar di hadapan!

Rata-rata yang saya lihat akan progress dengan cepat dalam dunia perubatan ini adalah jika:

a) semua kawan2 dia amik masters

b) suami/isteri dah ada mrcp/mrcog etc

c) bila tgk junior dia jadi boss dia.

 

kalau graduan luar negara, ramai yang by default akan buat mrcp sampai habis dengan harapan jadi specialist kat malaysia tak payah buat kerja MO. tapi sayangnya mereka juga struggle kat mlaaysia sebab tak memahami sistem dan tak mahir praktikal prosedur.

Satu perkara dalam bidang perubatan yang harus kita fahami adalah, pembelajaran kita takkan berhenti medical school. Kita harus belajar sampai kita mati. Kena selalu updatekan knowledge. kena sentiasa aim untuk menjadi yang terbaik

 

Disebabkan itu, niat untuk jadi doktor harus bermula semenjak hari pertama di medical school.

 

Hari pertama di medical school kena nampak, aku mahu jadi doktor yang bagaimana?

 

Banyak saya nak tulis, tapi saya perlu berehat. Baru ambil bisoprolol untuk turunkan heart rate ( tak sangka umur 30 tahun ini kena makan ubat jantung juga huhuh). Ada soalan mrcp nak dibuat dan satu kes report kena buat. next time saya ceritakan kisah2 menarik yang bakal dihadapi ketika buat masters agar ramai lagi adik2 yang sanggup tempuhi jalan mencabar tapi manis ini. moga sama2 kita tingkatkan kapasiti diri dan ummah melalui bidang perubatan ini.

 

wassalam

AisyahZ

gombak

Kisah HO dari mesir

Salam

Artikel ini diadakan semula berikutan permintaan yang tinggi dari pembaca. Hanya ada satu copy sahaja. Harap dpt manfaatnya. Dari yang tak setuju, please pm me personally and we can talk. Banyak manfaat dr artikel and sy berharap tak salah faham serta prejudis ttg apa sy tulis. Tajuk tidak menggambarkan isinya. Please baca sampai habis keh.

I cannot help myself from not writing this topic. Sebab saya rasa ini amat penting dan effect ramai adik-adik yang saya pernah temui di timur tengah dahulu.

Satu yang amat saya terkilan sewaktu saya aktif berjumpa dengan pelajar-pelajar di luar negara dahulu, terutamanya di timur tengah adalah, saya kurang menekankan kepentingan untuk mereka cemerlang dalam pelajaran mereka.

Ketika itu memang amat semangat dalam dakwah. Saya pun amat blur akan suasana medic di Malaysia. Saya pun di waktu itu hanya mahu menghabiskan houseman. I have no idea what I want to be in Malaysia nanti.

Sebab itu saya jarang share tentang medikal sehingga ramai orang lebih kenal saya sebagai ustazah daripada doktor. hehe.

Suasana di Malaysia amat mengajar saya erti dakwah profesional. Bermakna dakwah itu harus berjalan dengan cemerlang di waktu kita bekerja. Be the best in what we do. Bukan berceramah dengan teman-teman ataupun pesakit, tapi melaksanakan ibadah membantu pesakit sebaiknya. Memberikan diagnosa yang tepat. Lantas mencarikan ubat-ubat paling terbaik buat mereka. Be the best in our field.

Kerana dunia pekerjaan sangat berbeza dengan dunia pelajar.

Semenjak kerja di hospital saya baru-baru ini, saya bekerja dengan HO-HO yang baru grad dari mesir. Mereka antara batch terawal lambakan student yang dihantar ke sana melalui ejen dan juga persendirian.

Ada yang saya kenal, ada yang saya tidak. Ada yang bagus, namun saya perhatikan, ramai yang lebih struggle. Ada ilmu yang tidak lengkap dalam diri mereka, yang dapat membantu mereka survive dalam dunia HO. Jujurnya, saya selalu risau meninggalkan mereka menjaga pesakit. Specialist saya selalu minta saya check apa yang mereka chartingkan ( dengan 20 pesakit + referral patient keadaan ini sangat mustahil). Saya sendiri tidak gemar nak scrutinise dan cek satu2 sebab saya sendiri tak suka orang cek2 apa saya buat. tapi sya faham, terkdang sangat perlu.

Bukan dari graduan mesir sahaja, ada juga graduan UK yang turut struggle. Ada yang dari indonesia, ada juga dari rusia. rata-rata mereka pertama kali mengenal clinical work di Malaysia.  ( ada juga HO dari malaysia yang struggle, basiccally tak boleh nak generalisekanlah!)

namun yang menentukan samada seseorang HO itu boleh survive housemanship adalah ilmu asas seorang doktor yang ada dalam dirinya.

Inilah bekalan yang mempu menyelamatkan pesakit dan kerjaya mereka di akhirnya! ( Prof saya pernah ajar kitorg nak tahu basic knowledge seorang doktor tu, tengok buku rujukan apa yang dia selalu bawak dalam beg dia. kami tak pernah tinggalkan buku oxford clinical handbook dari kocek kami)

Perkara basic yang saya maksudkan termasuklah untuk interpret blood result, ABG, ECG, vital signsdan bertindak jika ada sesuatu yang salah mengenainya.

Ada juga yang bagus dan faham apa mereka laksanakan serta comptent. tapi sangat ramai yang sebaliknya. ini amat merisaukan kami.

SAya menulis ini kerana saya memikirkan adik-adik yang pernah santuni dengan cinta dan kasih sayang. Saya berkongsikan ilmu dan tarbiah dengan mereka. Tetapi saya tidak memberikan mereka perkongsian persediaan kehidupan untuk bekerja sebagai houseman di Malaysia .

Bersedialah untuk menghadapi cabarannya. Bekerja di Malaysia memang tidak mudah. Terutama medical. Bukan menakutkan. tapi memberikan persediaan.

SAya pernah trauma ketika jadi HO di medical department. Time tu posting pertama saya. Hari pertama terus kena oncall dan attend collapse patient. Di UK alhamdulillah adanya nurse practitioner yang lagi competent dari kami. ketika itu MO saya tengking dan marah2 saya sebab ABG saya amik asyik tak dapat2. saya terus balik dan menangis.

 

Saya bertaubat takkan buat medical for the rest of my life.

But things do get better after 2-3 months. SAya jaga 24 patient sorang2. DApat attend collapse patient. dapat markah bagus ketika assesment saya. specialist saya puji saya dan kata peningkatan saya bagus sekali. knowledge saya dalam medical meningkat exponentially walaupun saya tak pandai pun nak interpret ECG sangat time tu. tahu normal dengan tak normal je. ubat2 pun takdelah hafal sangat asyik tengok guideline sahaja.

tapi alhamdulillah saya survive period yang horror itu. the rest is history. memang dengan pengalaman kita akan meningkat matang.

Sebagai MO, kami tak pernah expect HO yang pandai2 dan tahu semua benda ( sebab bahaya juga kalau jenis tak consult senior), tapi kami expect some common sense, logical thinking and basic knowledge.

What we mean by that is kalau patient COPD, jangan kasi HFM.

Kalau Hb 7.0 top up darah. Kalau K 2.4, order terus ECG, kalau ada changes, top up. Kalau takde pun, patient ada IHD, top up.

Dan time ward round, mmg kene tanya balik senior plan walaupun senior akan annoyed. but u know, at least u save.

kerana nak buat masters dan specialities, sangat memerlukan pengetahuan dan skils. ini sepatutnya dibina di medical school selama 5 tahun dahulu.

Antara ramai adik-adik houseman yang ditanya, rata-rata tak pernah buatt elektif di malaysia. rata-rata tak pernah jumpa patient di medical school.. barangkali tidak tahu dan tidak ada yang menasihati. DAn kini saya nasihati adik2 di mana sahaja medical school yang anda belajar –> jumpa patient dan INGAT disease mereka. Dahulu saya takdelah pandai sgt dan aktif dengan persatuan pelajar. Tapi apa saya buat setiap hari saya clerk seorang patient. seorang je tak banyak. tapi saya studi betul2 disease patient itu dan management dia. thats how i understand dan ingat.

 

kalau tak faham, boleh google dan tengok youtube ( my time youtube tak banyak video medik.

kita perlu bersedia meningkatkan kapasiti keilmuan dalam bidang perubatan ini. senior2 sekarang ramai yang chill dan baik. Mereka akan lagi suka kalau HO tahu tentang case dan examine patient sebelum ward round. mereka tak kisah tak pandai, tapi at least tahu tentang pesakit. then mereka akan happy mengajar. then everyday will be bright days for everyone.

 

kita akan rasa semangat dan tertunggu-tunggu untuk datang kerja, bukan sebaliknya.

Ingatlah,

Jadi doktor bukan untuk dapat kerja mudah dan selesa. Bukan untuk dapat gaji tetap tiap bulan.

Jadi doktor adalah untuk memberikan khidmat terbaik untuk pesakit.

Untuk jadi sedemikian, tugas doktor bukanlah kerja kerani, tapi harus berfikir berbuat kerja menyelamatkan manusia.

Bagaimana nak selamatkan manusia? Bukan dengan hafalan tetapi dengan BERFIKIR secara lojik. Bukan main belasah, tapi berfikir kenapa jadi sakit begini, dan bagaimana nak atasinya.

Aku tak mampu membantu HO-HO ini kerana kesibukan. sekali sekala aku mengajar jika kesempatan. tapi tak dapat nak ajar pelajaran yang sepatutnya dikuasi sewaktu 3rd and 4th year medical school. sedangkan adik2 yang aku pernah temui barangkali hadapi nasib yang sama, moga allah membantu mereka dan memberikan mereka kekuatan.

Bukan sedikit Ho-Ho ini pernah dimarahi kami, kerana membahayakan pesakit. mereka terdiri dari orang yang baik2. pergi solat.sopan. dan sering meminta maaf ketika melakukan kesilapan.

sayangnya meminta maaf tidak membantu mengurangkan sakit dan mengelakkan kematian pesakit.

Ilmu dan fikiran yang menyelamatkan.

Ini perlu dimiliki sewaktu medical school. bukan sebagai HO. HO kita yang perlu berkerja. Fully function. And betul2 kene equip untuk hadapinya.

Untuk adik2 yang saya kenali di jalan Allah ini,

ketahuilah adikku,

dunia pekerjaan doktor ini tough dan banyak ranjau. Perlu kuatkan azam dan hati. Duit memang dapat banyak, tetapi kehdiupanya sedikit memeritkan. tidak sedikit orang yang nak berhenti kerja menjadi doktor.

Namun telah kau tempuhinya separuh jalan maka haruslah kau tempuhinya sampai habis ( kalau tak awal2 silalah quit. hehe).

Antara yang saya mahu nasihatkan buat kamu sebelum kamu menjadi HO nanti:

1) kuasailah ilmu medik ini dengan kefahaman dan minat. bukan dengan hafalan. belajarlah bukan untuk lulus exam, tapi untuk FAHAM kenapa penyakit-penyakit manusia ini boleh terjadi dan bagaimana merawatnya.

belajarlah kerana minat buka sebab mak ayah suruh.

2) exposekan diri dengan suasana kerja di Malaysia. jangan mengelat. buat elektif di Malaysia. jika takde pun elektif, buatlah sendiri. PENTING sangat untuk u all tahu kerja di Malaysia bagaimana. KENA TAHU bagaimana nak kerja dan function as HO. kene tahu penyakit2 di malaysia.

Paling penting SENTUH patient dan dapatkan history dari mereka. tengok cara student malaysia present. tengok bagaimana doktor2 di malaysia manage mereka.

Sistem di uk, kami buat tagging dengan HO sewaktu medical student lain. 6 bulan. walaupun ponteng2 sekali sekala. tapi kami buat kerja macam HO. so bila jadi HO terus boleh function walaupun takdelah pandai sangat.

3) tak perlu pandai nak jadi doktor, perlu rajin sahaja. tontonlah video medic untuk faham. kawanlah dengan rakan2 medic di malaysia. baca buku2 yang bagus yang menjadi rujukan student di malaysia. jadi proaktif. bukan hanya menunggu bantuan dari langit.

ingat, kita jdi doktor, bukan setakat nak jadi HO sahaja. kita nak jadi MO dan specialist. perjalanan jadi doktor ini panjang lagi. semua itu ditentukan oleh asas yang kita ada sewaktu menjadi medical student. Seperti contohnya, kita tak boleh nak baca quran kalau tak pandai alif ba ta. begitu juga, susah nak jadi HO kalau tak pandai nak interpret blood result dan tak tahu BP yang low itu adalah low dan perlu buat sesuatu tentangnya. ( walaupun analogi ini kurang menarik).

Adik2, u have to fight this for urself. Kalau awak bekerja bawah saya pun, tapi awak membahayakan pesakit, i still need to scold advice  you because it really dangerous. i dont want to do that. so , kita kena sama-sama perlu jadi competent untuk menjadi doktor yang berwibawa dan amanah, keh.

mungkin satu hari nanti sistem di malaysia akan berubah, di mana, semua graduan perubatan diwajibkan buat shadowing/tagging selama 3 bulan ( of course tanpa gaji) sebelum mereka boleh bekerja. itu pun kena ada penilaian dan exam sebelum mereka boleh kerja.

Supaya ini memberikan keadilan kepada pesakit dan semua graduan-graduan perubatan yang ada.

Registar saya pernah melatah; ‘ sapa suruh mereka studi kat egypt? Thats their choice!’

Saya kenal sebahagian dari mereka, dan saya tahu kenapa mereka pilih mesir adalah kerana mereka tak tahu keadaan di universiti di sana dan kualiti silibus mereka..

Tapi saya yakin kamu semua ada pilihan dalam menentukan doktor yang bagaimana kamu harus jadi. Doktor cabukkah, Doktor biasa-biasa sahaja, atau doktor yang terbaik?

Kita tahu Islam mahu yang mana satu dari diri kita.

Moga lagi beberapa tahun, kita dapat lihat semua adik2 HO, dari graduan mana pun mereka menjadi doktor-doktor yang terbaik lagi terpercaya di Malaysia ini, iAllah.

 

PS: banyak juga kelemahan dan kesalahan MO dan specialist, but we do learn from our mistakes. Dan kami harapkan juga ramainya HO2 yang pandai menasihati kami pula.

Wassalam

AisyahZ

doktor biasa-biasa juger.

Kenapa aku menjadi doktor?

403406_10150832361335903_920979218_n

 

” Kenapa kau jadi doktor eh? Bukan kau dah ada syarikat penerbitan, boleh menulis. Kenapa susah payah buat master?”

 

Tanya registrarku seusai sahaja habis ward round kami. Kebiasaan selepas sahaja ward round kami akan berbual perihal-perihal kerjaya kami bersama geng UITM yang lainnya.

” AKu ingin menyumbang kepada dakwah. Aku rasa inilah jalannya..”

” Banyak lagi cara menyumbang Aisyah..”

Aku terkesima memikirkan kata-katanya. Tidak ramai mengenali kehidupanku yang sebenarnya dan aktivitiku di luar waktu hospitalku. Disebabkan dia seorang ikhwah, dia mengetahui ruang lingkup kesibukan dan kehidupanku di sebalik stetoskopku.

 

” Kita boleh menyumbang dengan wang, dengan tenaga, tak semestinya menjadi doktor boleh menyumbang..”

Memang sukar untuk membuat keputusan samada untuk terus berada di jalan medikal ini, ataupun berhenti dan menceburi bidang bisnes dan penulisannya.
Continue reading

Kenapa saya buat masters?

Salam

lama dah tak mencoret di sini. Selalu ada mindset nak tulis pasal dakwah dan tarbiah sahaja. Namun sejak kebelakangan ini, tumpuan saya banyak diberikan kepada core speciality yang sedang saya bina sekarang : medical.

Dakwah ini mengajar kita untuk menggunakan segenap potensi kita untuk memberi kebaikan kepada ummah dan membawa manusia kepada Allah. Dari banyak-banyak potensi kita tersebut, kita harus pilih untuk benar-benar menjadi pakar di dalam bidangnya.

Saya memilih bidang perubatan, kerana ALlah memberi saya peluang yang banyak di dalamnya.
Walaupun minat saya teramat besar dalam bidang usul dakwah, penulisan sastera, dan bisnes. Namun, semakin meningkat usia, kita benar2 tak mampu untuk berbuat banyak perkara dalam satu masa.

Banyak pengisian dakwah dan tarbiah yang saya dapat di Malaysia, saya muntahkan kembali dalam bentuk pembinaan di medan dan ucapan-ucapan di dalam liqa usrah dan ceramah. Banyak masa difokuskan untuk membuat powerpoint dan juga membaca beberapa buku sebelum dapat membentangkan usrah. Tugasan penulisan di dalam JOM juga sedikit sebanyak terabai kerana kesuntukan masa yang ada.

Tambahan pula, saya sudah memasuki tahun kedua dalam bidang masters, which i am quite enjoying it, tapi amat banyak memakan masa dan tenaga saya. Dahulu selepas habis kerja kol 5pm, saya sempat utk singgah di ofis majalah jom untuk berbual2 dan berbincang dengan staff di sana. Kini, amat sukar sekali untuk balik lebih awal pukul 5.30pm. jika balik awal pun akan baring dan berehat sebentar di bilik doktor kerana keletihan teramat sangat.

Expectation dari registrar dan specialist begitu besar sekali terhadap masters student.

” Benda ini ko tak tahu? Ko ni master student ke tak?”

Oi. Pedas sungguh kata-kata kau ya, duhai registrar. Dia seorang ikhwah. Saya kenal rapat dengan isterinya. Sebab itu buat-buat tak tahu je dengan kata-kata sindirannya itu. WAlaupun begitu dia amat rajin mengajarku perkara-perkara basic yang telah aku pelajari 10 tahun yang lalu di medical school.

” Kau ini masters student. Ko tak bolehlah takat tahu macam houseman tahu.” Begitu expectation specialist saya sewktu dia bertanyakan saya cause of pulmonary hypertension atau treatment for idiopathic pulmonary fibrosis.

Balik ke rumah, kami diminta bukan sahaja membaca semula teori-teori tentang apa yang dipelajar di ward round, kami diminta juga untuk present journal club dan juga teaching material setiap minggu. Tidak termasuk case report dan research yang kami perlu buat dalam masa dua tiga tahun ini.

Tidak termasuk perlu beroncall di hujung minggu sehingga kepenatan dan tak mampu untuk hadir ke mana-mana program.

Untuk perform di dalam program dakwah pun, ternyata agak terbatas.

Namun di sudut hatiku, aku amat bersyukur aku melalui jalan penuh berilmu ini.

Ternyata, keputusanku memilih bidang masters ini membawa banyak barakah dalam kehidupanku.

Sebagai seorang Muslim, benar kita mahu mempunyai pekerjaan yang mampu memberikan sumbangan terbesar dalam dakwah. Doktor adalah salah satunya. Namun doktor yang bagaimana? Kita harus menjadi doktor pakar. Bukan untuk dapatkan respect dari masyarakat atau rakan sekerja, namun paling penting adalah untuk kita mendapat kepuasan.

Kepuasan bagaimana? Kepuasan memberikan yang terbaik untuk pesakit. Kepuasan kerana dapat menyelamatkan pesakit. Kepuasan kerana dapat meringankan bebanan pesakit. Kepuasan sepertimana yang dinyatakan oleh Rasulullah:

Baginda bersabda: “Sesiapa yang meringankan daripada seorang mukmin satu kesusahan daripada kesusahan-kesusahan dunia, Allah akan meringankan daripadanya satu kesusahan daripada kesusahan-kesusahan Hari Kiamat. Sesiapa yang memudahkan kepada orang yang kesempitan, Allah akan memudahkan kepadanya di dunia dan akhirat. ( HR Muslim)

Apabila setiap pagi saya memberikan salam kepada pesakit, menyentuh tangan dan bahu mereka. Meletakkan stetoskop di dada mereka. Seterusnya membantu meringankan kesakitan mereka, itulah kepuasan yang dirasai. Apatah lagi dapat boss yang sukakan environment knowledge rather than condemn. Setiap kali round dengan consultant, ada sahaja benda baru kami belajar menyebabkan kepenatan berdiri selama 6 jam tidak begitu dirasai.

Pernah saya melihat CXR pesakit saya yang mendapat pneumothorax post procedure pleuroscopy pukul 5pm. Ketika itu saya sudah ada temujanji dengan akhawat. Saya boleh passkan kerja itu pada colleague saya. Namun melihatkan pesakit itu, nurani saya tidak tergamak. Saya terus tolak dia untuk buat chest tube insertion. Itulah chest tube terpantas pernah saya buat dalam masa 10 minit dari awal sehingga akhir. Pesakit begitu selesa selepas itu. Kepuasan itu.

Namun, tanggungjawap dakwah di luar ternyata penting. Pada pesakit terkadang kita tak sempat nak cerita tentang Islam dan dakwah. Kita boleh nasihatkan mereka solat dan berdoa. Kita boleh nasihatkan mereka untuk bersabar. Namun menarik mereka bersama-sama dengan kita membawa agenda dakwah, ternyata saya masih tersipu-sipu lagi.

Disebabkan itulah kita harus progress dan cepat-cepat menjadi specialist. Memang menjadi MO medical itu sengsara. Sapa suka oncall 36 jam?? Sapa suka kene call kol 3-4am patient collapse pastu ada 10 referral kena tengok di ED. Siapa suka break bad news to family bila patient meninggal dan tak survive CPR sebab lambat pergi HD. BAnyak benda yang menyebabkan ramai orang akhirnya give up dengan bidang ini. Yang ada anak dan suami, pasti harus memikirkan 10-20 kali untuk menceburi bidang ini.

Memang benar ia memerlukan pengorbanan, cuma di hujungnya ada kemanisan.

Melalui masters, kita akan dikelilingi oleh ulama medic. Yang terpandai di kalangan doktor perubatan ada di universiti. Environment university amat berbeza dengan suasana di Kementerian kesihatan. Rakan2 sebaya kita pun saling bahu membahu dalam bidang keilmuan dan kebaikan. Rata-rata orang berilmu ini hatinya soleh dan baik. Biasanya kalau kita kawan dengan orang baik, kita akan menjadi baik juga.

Melalui masters juga, kita dapat mempertajamkan skills kita dengan sebaiknya dalam bidang yang penting sebagai pakar perubatan. Ilmu kita amat meluas dan kita lebih cepat dan cekap menentukan treatment terbaik untuk pesakit kita.

Melalui masters juga, perjalanan untuk menjadi pakar adalah 4 tahun. Sengsara itu cuma 4 tahun sahaja. Selepas 4 tahun kita boleh oncall dari rumah. Kita boleh bagi talk dan conference di serata dunia. Kita boleh engage dengan ramai orang. Kita boleh buat rumah kebajikan atau kempen kesihatan. Kita mampu menulis pelbagai buku yang mempu menghidupkan hati ramai manusia lagi.

Cuma untuk bertahan selama 4 tahun. Dan 4 tahun itulah yang kita harus uruskan:

anak2
pasangan
mak ayah
jiran-jiran
anak usrah
tarbiah sendiri
program jemaah.

Dan lain2.

Saya sendiri amat struggle sekali walaupun mungkin ramai melihat saya macam takde apa-apa masalah. Acap kali saya mahu quit semua benda dan fokus pada masters sahaja. Namun, kita harus ingat, niat mengambil masters adalah untuk dakwah. Ternyata dakwah itu sendiri tidak boleh diabaikan.

Buat adik-adik saya, terutama yang akan jadi HO dan masih HO, perjalanan antum di dalam bidang perubatan akan datang amat mencabar. Sistem tidak menyebelahi kita, kitalah harus bersabar mengharunginya dan cuba mencari jalan mengatasinya.

Jadilah doktor yang terbaik dalam bidang yang diceburi. Bercita-cita tinggilah demi dakwah. Jika kita mahu jalan yang mudah, ternyata jalan itu banyak, tapi itu bukanlah jalan terbaik untuk dilalui. Dakwah memerlukan kepakaran. Dan jalan melalui kepakaran itu memerlukan kesabaran dan pengorbanan.

Masters adalah salah satunya. Ada cara lain boleh dilalui. Setakat ini, pengalaman ini, masih manis lagi untuk saya.

Ukhtikum fillah
Aisyah Z

Dakwah era baru

Salam.

Seringkali saya bermuhasabah akan usaha dakwah kami di bumi ini.

 

Ternyata ia sukar, meletihkan dan kelihatan seolah-olah tidak mendatangkan hasil.

Saban minggu aku melihat wajah mutarabbiku dan berharap agar mereka dapat mengembirakan aku dengan hasil ‘tangkapan’ yang baru; iaitu kemunculan murabbi baru atau terbentuknya usrah baru yang semua ahli di dalamnya begitu bersemangat untuk belajar segala sesuatu yang baru tentang Islam.

Benar, keghairahan menempuhi alam dakwah sungguh berbeza di era Malaysia.

Juga berbeza di era perkahwinan dan pekerjaan.

Mana2 nuqaba yang membawa usrah manusiawi ini akan amat menyedari bahawa pentarbiahan di era dewasa ini lebih banyak mentarbiah diri mereka sebagai murabbi dari mentarbiah diri anak usrah mereka sendiri.

Sebagai murabbi, kita belajar erti kesabaran memahami keadaan mutarabbi yang turun proaktivitinya akibat fasa berbeza. kita amat memahami mereka terikat dnegan kerja-kerja pejabat yang tidak pernah surut, serta kecemburuan masa yang diingini ahli keluarga terhadap dirinya, amat banyak menduga amal tarbawi di bumi ini. Kita sering rasa kecewa kerana masa yang harus digunakan untuk tarbiah terpaksa dikorbankan untuk perkara yang lain.
Continue reading

Sebaik-baik manusia

عن ابن عمر ، أن رجلا جاء إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم ، فقال : يا رسول الله أي الناس أحب إلى الله ؟ وأي الأعمال أحب إلى الله عز وجل ؟ فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم : « أحب الناس إلى الله أنفعهم للناس ، وأحب الأعمال إلى الله سرور تدخله على مسلم ، أو تكشف عنه كربة ، أو تقضي عنه دينا ، أو تطرد عنه جوعا ، ولأن أمشي مع أخ لي في حاجة أحب إلي من أن أعتكف في هذا المسجد ، يعني مسجد المدينة ، شهرا ، ومن كف غضبه ستر الله عورته ، ومن كظم غيظه ، ولو شاء أن يمضيه أمضاه ، ملأ الله عز وجل قلبه أمنا يوم القيامة ، ومن مشى مع أخيه في حاجة حتى أثبتها له أثبت الله عز وجل قدمه على الصراط يوم تزل فيه الأقدام »

Dari Ibnu Umar bahwa seorang lelaki mendatangi Rasulullah Shallallahualaihiwassalam dan berkata,”Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling diicintai Allah ? dan amal apakah yang paling dicintai Allah swt?” Rasulullah Shallallahualaihiwassalam menjawab,”Orang yang paling dicintai Allah adalah orang yang paling bermanfaat buat manusia dan amal yang paling dicintai Allah adalah kebahagiaan yang engkau masukkan kedalam diri seorang muslim atau engkau menghilangkan suatu kesulitan atau engkau melunasi utang atau menghilangkan kelaparan. Dan sesungguhnya aku berjalan bersama seorang saudaraku untuk (menuaikan) suatu kebutuhan lebih aku sukai daripada aku beritikaf di masjid ini—yaitu Masjid Madinah—selama satu bulan. Dan barangsiapa yang menghentikan amarahnya maka Allah akan menutupi kekurangannya dan barangsiapa menahan amarahnya padahal dirinya sanggup untuk melakukannya maka Allah akan memenuhi hatinya dengan harapan pada hari kiamat. Dan barangsiapa yang berjalan bersama saudaranya untuk (menunaikan) suatu keperluan sehingga tertunaikan (keperluan) itu maka Allah akan meneguhkan kakinya pada hari tidak bergemingnya kaki-kaki (hari perhitungan).” (HR. Thabrani)

 

 

Afwan, tak sempat nak update panjang2. Baru siap artikel untuk Muslim teens. Sekarang sedang siapkan utk majalah jom pula :)

Burnt Out Daie

Salam

Selalu susah nak bertemu kalian di sini. I wonder ada tak orang yang masih menjenguk blog ini. Di saat saya menulis tulisan ini, ada program wajib yang saya harus lalui malam ini. Dalam masa yang sama, banyak amanah penulisan perlu saya tunaikan; majalah jom, majalah muslim teens, case reports, research study dan tidak dilupakan dua buku yang patut saya terbitkan untuk dua syarikat saya; deen prints dan iman publication. ( owh, ucapan selamat masuk ramadhan untuk Pertubuhan Gema Malaysia).

Entah kenapa, jadi berat untuk memenuhi hak-hak penulisan tersebut pada malam ini. Saya lebih tenang menulis di sini, di mana saya menjadi diri saya sendiri ketika berbicara dengan kamu semua. Ternyata penulisan sebegini walaupun kurang popular namun lebih dekat dengan diri saya sendiri.

Continue reading

I almost forget this feeling

Salam

it has been a while since I wrote about how I felt after attending a program.

Things are a lot difference back in Malaysia. Those who are never anticipated these, will have tarbiyah ‘culture shock’.

From being in the conducive environment of knowledgable and open minded people, you will face the real people of Malay, the attitude are still much moulded by the society, although you are dealing with dakwah people.

 

Even you tried to explain and share the ideas, they struggle to understand what do you really means. They never experience what you have felt and the way you were taught in terms of tarbiah are difference from others.

A brother once told:

‘ What I learn from tarbiah is what i learned from the field ( medan),’

I sort of understand that what he learned from his experience is more than what he received from his wasilah of tarbiah.

Whenever I tried to share my actual feeling of my own tarbiah, how I felt so dampen and plateau since I back home, I was not alone. A lot of people struggle to maintain , not even enhance their knowledge about dakwah in our home country.

The understanding might be difference, as you can see, from previous many years, things got repeated over and over again. As you grew older, definitely the way u understand would be differ.

But the methodology of delivering the message are the same. It seems never change although the globe already change and advance. This kind of method is good to create more followers, but not leaders and thinkers. People like me felt so drowned and was not able to sit tight to face this. I know I have make the ultimate change!

Not a few akhawat came to me and told how they felt unmotivated to go to daurah, not that they are not an eager learner, but becuase they know, if given choice between daurah and nouman ali khan, nouman ali khan will give them a better understanding about their deen compare to their own daurah.

Whenever our sisters felt excited and exhilarate after attended ilmfest and big programs organise by others than my own jemaah,deep in my heart, i felt dysharmony and contemplating. I know this shouldnt be right.

I mainly learnt about the deen and dakwah from this jemaah. I have met so many knowleadgable person in jemaah and i know how can this caravan move further. I know the best people had be the best person after knowing their deen. Through this wasilah, I have met so many free hair sisters wearing hijab and became the workers of Allah. Their life changes 360 degrees upon knowing about Islam and commited to tarbiah and dakwah.

A lot of wonder had happen through this jemaah. I remember the moment second hidayah entered my life. I never felt my heart felt so much light and energy until i was unable to sleep for a few days, thinking how can I spread this feeling of iman to others.

I missed those feelings.

Continue reading

Saya juga pernah terjatuh satu masa dahulu

Salam

Seringkali orang melihat diri saya sekarang dan menyangka bahawa diri saya sudah berjaya. Seolah-olah saya apa yang saya miliki sekarang ini mudah sahaja.

Orang yang mengenali kehidupan saya dan ranjaunya perjalanan itu, barangkali akan tersenyum sengih mengimbau kembali kenangan saya bersama mereka. Orang yang mengenali saya tentunya mengetahui apa yang telah berlaku satu masa dahulu dan bagaimana saya belajar untuk bangkit semula.

Tidak semua yang saya miliki hari ini terjadi dalam masa sehari.

Tidak semua kejayaan yang saya perolehi itu datang bergolek begitu sahaja.

Hanya orang yang bersusah payah di awal kehidupannya sahaja yang mampu bersenang lenang di masa tuanya.

Orang yang dari awal kehidupannya telah bersenang lenang, masakan dia mampu bersara dengan aman dan tenteram dari kerisauan kewangannya?

Inilah sunnatullah dalam kehidupan.

Kehidupan kita ini ibarat roda. Sekejap kita berada di atas, sekejap pula di bawah. Dan perjalanan mendakinya semula itulah perjalanan yang sentiasa memberi pelajaran baru dalam kehidupan kita.
Continue reading