Introvert Partner

Jam menunjukkan sudah hampir pukul 7 malam. Kami masih setia di ruang bilik berkaca kedap udara di pejabat yang baru kami duduki beberapa bulan yang lepas.

Entah kuasa magis apa menyebabkan aku begitu all out utk IMAN semenjak bulan Julai lepas. Ternyata keadaan dan pemikiranku berubah setelah partnerku menarikku untuk menyelam begitu mendalam dalam dunia bisnes.

Walaupun begitu sibuk dengan tesis, dan kami struggle mencari masa untuk berjumpa, bercoach dan belajar untuk scale up bisnes kami, I have to admit, I really enjoy the process that I have gone through with her.

Bila IMAN bermula dengan IMANSHOPPE pada April 2012, saya tidak pernah berfikir bagaimana IMAN mampu berkembang. Di minda saya, saya hanya mahu membantu ramainya kawan-kawan yang tidak memiliki pekerjaan untuk bekerja, seterusnya memudahkan lebih ramai orang untuk membeli dan memiliki buku dakwah. Di waktu itu, partner pertama saya bekerja di sebuah bank yang terkemuka di dalam negara. Ilmu finance dan akaunnya mantap. Dia juga sanggup berkorban menanggung risiko untuk kami memulakan bisnes dalam keadaan begitu naif sekali dengan dunia perniagaan.

Masa berlalu, komitmen yang saya harapkan dari beliau tidak dapat ditunaikan. Ketika IMANSHOPPE berkembang laju, saya memerlukan rakan yang mampu menumpukan perhatian yang sepenuhnya pada IMANSHOPPE. Revenue makin bertambah sehingga ke tahap, kami tak mampu lagi kekal sebagai enterprise.

Dalam keadaan naif dan blur itulah, saya mengajak adik saya Arinah dan rakan yang baru kami kenal ( akhawat juga) untuk berpartner bersama. Menggunakan duit enterprise sedia ada, kami bangunkan IMANSHOPPE, dalam keadaan barangkali akaun sendiri begitu huru hara.

Dalam keadaan sedemikian, saya bersama murabbi saya melihat adanya gap antara buku yang harus diterbitkan untuk dakwah, dan buku yang available untuk dijual. Dalam keadaan ramainya orang-orang usrah membeli buku dengan mudah, kami juga kekurangan bahan yang sesuai untuk pembaca di Malaysia. Kebanyakan buku IMANSHOPPE di waktu itu adalah dari indonesia.

 

Dan tahu apa berlaku selepas itu? Setelah beberapa siri perbincangan, akhirnya saya dan murabbi saya mewujudkan satu lagi syarikat enterprise, khas untuk menerbitkan buku-buku bernuansa dakwah.

Sebenarnya bila fikir balik, agak gila langkah dan tindakan saya itu. Saya tidak begitu mengetahui selok belok perniagaan. Di waktu itu, saya sendiri sudah menjalankan perniagaan bersama senior sekolah saya untuk menerbitkan majalah dakwah, majalah JOM namanya yang bertahan lebih kurang 3++tahun lamanya. Saya berfikir untuk mengajak partner saya di waktu itu untuk bergabung dengan murabbi saya untuk melahirkan sebuah syarikat penerbitan bersama, namun keadaan tidak semudah itu.

Disebabkan keperluannya untuk melahirkan dan menerbitkan sendiri, maka tertubuhlah IMAN Publication dengan segala kekurangan yang ada, saya masih menjadi editor di majalah jom, dalam masa yang sama melihat perniagaan di IMANSHOPPE.

Hanya apabila 4-5 tahun selepas itu, baru saya menyedari kelemahan dan kesalahan yang telah saya lakukan. Bila kita tidak berguru dan tidak belajar, banyak kesilapan fatal yang telah kita lakukan, sehingga menyebabkan kita kehilangan sesuatu yang sangat besar sekali, iaitu persahabatan yang telah kita bina sebelum itu dengan partner kita.

Satu pelajaran yang saya belajar dalam perniagaan adalah ; CHOOSE YOU RIGHT PARTNER. Dan setelah memiliki barangkali hampir 9 partner dalam beberapa syarikat, baru saya faham sangat perkara ini. Dan bukan sebarang orang sesuai jadi partner kita dalam bisnes.

Ya, semua partner yang saya pilih adalah mereka yang membesar bersama saya dalam dakwah. Merekalah guru, abang, kakak, rakan baik, adik yang bersama dalam perjuangan dakwah.

Namun ternyata, hakikatnya tak sama jika kita bekerja dengan seseorang dalam dakwah dan dalam bisnes. Budaya kerja sangat berbeza!

Dalam jemaah, memang kita diajar untuk membudayakan amalan syura, amalan bekerjasama, tapi dalam bisnes, ramai cenderung mengamalkan budaya secara towkey. Begitu juga dalam dakwah kita boleh ikut cara kita, tapi dalam bisnes, semuanya ada disiplin dan corporate governance. Dan kerana itu, budaya kerja yang clash ini tidak memungkinkan dua perwatakan berbeza untuk bekerja sekali.

Namun, yang menjadi satu kepahitan adalah saya kehilangan kemanisan hubungan mereka disebabkan kesilapan ini.

Ada antara mereka memang saya anggap keluarga saya sendiri, namun saya tahu, untuk pergi jauh, IMAN harus memiliki pasukan bisnes yang begitu tinggi disiplin korporat dan mematuhi undang-undang pensyarikatan yang ketat. Baru boleh sustain dan bertahan lama.

Maka, jika memilih partner dalam bisnes, JANGAN pilih guru, kawan baik, abang, kakak, adik yang rapat dengan kita. Jika kita sayangkan persahabatan dengan mereka, JANGAN partner dengan mereka, unless kita boleh bezakan antara personal dan professional.

Saya bertemu dengan partner yang match dengan saya cuma pada tahun ini. Funny though she was my anak usrah way back in UK. I met her 4 years ago, offering her job as manager in IMAN publication bila dia pun have no ideas what is business all about. She learned fast and a lot. And I come to realise she is more passionate about IMAN more than I do. Dalam saya sibuk buat masters, dia juga sibuk membangunkan IMAN publication seperti mana arinah dan partner kami membangunkan IMANSHOPPE.

Masa berlalu, ekonomi turun dan naik. Zaman bisnes yang bagus akhirnya bertukar kepada zaman bisnes yang sangat mencabar, IMANSHOPPE terkena pukulannya. Saya melihat, tak semestinya jika seorang bisnesman itu boleh buat syarikat start up, dia mampu untuk bawa scale up company. Saya melihat ramai gagal untuk membina dan memimpin syarikat yang makin berkembang dan serius dalam bisnesnya.

Di waktu kemelut inilah akhirnya partner bisnes saya menarik tangan saya untuk bersama dengannya, membangunkan bisnes kami bersama.

I want to involve you in our company. Because I can’t afford to do it alone. Our company is getting bigger now.

Transisi untuk melihat dirinya dari seorang staff kepada partner barangkali merupakan transisi yang mencabar bagi saya.

Kenapa?

Kerana we are both so different.

I happened to bawa so many anak usrah, berkawan dengan ramai orang, handle orang bawahan, tapi jujurnya, walaupun kami rapat, tapi bila jadi partner ini, rasa lain relationship dia. We are both equal, but compliment each other. Jarak beza umur kami 7 tahun, I do feel kadang2 kene switch position jadi kakak, then jadi boss dia, then dia jadi my boss, then kami equal – you know that kind of stuff. And I have to lower down my ego so much so I can learn from her tiny brilliant brain. Despite having no experience in bussiness, she used her own money, learn MBA, and led our company to achieve our sale target revenue, 3 months before end of the year.

Barulah saya belajar, hakikatnya, kita pilih partner bukan sebab kita suka dia semata-mata ( faktor ni penting juga), tapi sebab kita perlukan dia. Kita perlukan set skill yang dia ada, begitu juga dia perlukan set skill kitayang dia tidak ada.

And both kena clear dan faham role masing-masing.

I am a person with vision and she is the executor. I will bring something from nothing, and she will exponential bring that something to something even bigger.

You know, people said , partnership in business is like marriage. We really have to like each other very well.

After I know I will ride a very long marathon journey with her, I decided to spend a night together, just to get to know her personally and her willingness to be my partner in business. It is a long life commitment.

But, most importantly, I don’t want to ‘lose’ her like I did with my other partners. I don’t want us to end up hate and fighting for each other.

I am at the high end of being an extrovert, and she is an introvert , quite, reserve introspective lady.

I can think while I am talking, whereas she will process all the information and tell me her opinion 3 days later. I wanted the answer after 2 minutes I sent my whatssap, and she will just left my message unanswered, sometimes for 3 days.

All I know, Allah has His plan, by sending this lady to my life 4 years ago. just to be a great partner in making our dream of IMAN to reality.

I learned how to understand her, work with her, and appreciate her the way she is. At times I sent her 4-5 emails a week and she end up replied only once.

For a person who prefers sense of recognition, I found it challenging and frustrating when I did’nt get the response and feedback that I wanted. Begitu juga sometimes we argue with many issues, mainly due to our differences in communicating our ideas. Though it is very stimulating to discuss our ideas together, but I do feel demotivated when we have our differences in certain things.

At first, I found it very heavy to accept the differences. And I asked myself, am I not good enough to understand, be transparent and make my relationship with my partner the best as I can, like I did with my anak usrah?

Then I realize, I have worked with so many extroverts and accustomed by their way. But, untuk introvert, I never really go into deeper relationship. Memang ada anak usrah introvert, tapi mereka extrovert in expressing their feeling and love. And normally jenis ikut dan taat. In business, tak boleh guna konsep yang sama. We suppose to challenge each other ideas so it will bring miracle to our company.

Sebenarnya, banyak jenis karekter introvert ni. And maybe this is first time saya deal dengan introvert yang ada leadership quality. And I think, I am blessed to find her and learn about her. Jika anda memiliki partner bisnes mahupun life partner yang introvert; kita perlu fahami karekter mereka ini:

  1. They take time to process, think and only deliver well thought decision. Orang macam saya yang susah nak sabar kadang2 rasa nak gila menunggu, tapi with a lot of practice and preseverence, I learned sebenarnya, saya perlukan orang sepertinya untuk betul-betul fikir mendalam segala info yang ada. At times, kita memang kena pergi laju, at times, kena pause, cari info, and decide properly.
  2. Dia susah nak memulakan conversation awal. Disebabkan itu normally jika kami bertemu dengan client atau rakan bisnes lain, I am the one yang memulakan perbualan, dia yang akan go into details yang saya pun tak mampu capai.
  3. Dia merupakan pendengar yang setia. Memang dia dengar every details and ingat. Surprisingly, saya boleh cerita semua benda dekat dia and dia know even my darkest secret. Sebab memang mereka ini mendengar and pay attention to details. Sebab tu extrovert person like me kene belajar mendengar dari orang seperti mereka.
  4. She like to be in her own cave. At times , saya pelik nape tetiba partner saya ni akan senyap sahaja time hujung minggu. Tak reply mesej. tak respon apa-apa. tweet pun tak update. Then I come to realise, they need a day to recharge themselves. Apatah lagi the whole week being socialising and have to press their limited extrovert juice, so they need a time when they can just be alone, and read books.
  5. They can be sensitives. Means, mereka memang senang simpati dengan orang lain. Part ini saya struggle nak faham. Mereka takdelah meluahkan perasaan mereka pada kita or public, and memang susah nak tengok mereka ni show love atau appreciation, tapi hati mereka cepat tersentuh dan sensitif akan sesuatu perkara. Though saya ini penulis dan sepatutnya saya lebih peka dan sensitif dengan bahasa, tapi jadi terbalik, partner saya lebih sensitif dengan saya.
  6. When they talk, listen really carefully. Sebab introvert ini memang quite, and sometimes memang susah nak mereka cakap. maka, bila mereka cakap. dengarlah properly. Introvert sangat susah bersembang dekat telefon. Jangan berharap jika kawan baik atau partner anda introvert, anda nak bergayut berjam dengan dia. Bercakap dan sembang lama di telefon adalah satu cabaran baginya.
  7. Mereka bercakap dengan bahasa dan isi yang proper. Or should I say, well formed speech? Ramai staff IMAN kagum dengan cara partner saya menerangkan sesuatu perkara, deep and touched, sometimes even better than I explained ( though banyak kali saya jadi public speaker).

Setelah mempelajari perkara ini tentang dia, barulah saya kurang terasa sedikit dengan tindakan-tindakan beliau yang sering saya salah ertikan. Dalam apa jua hubungan, kena selalu give-and- take. Kenali betul-betul pasangan anda, supaya hubungan yang terbina dapat menjadi utuh, seterusnya kita rasa happy untuk terus bersama. Sangat penting apatah lagi nak membangunkan perkara besar bersama!

Ukhti, jangan merajuk dengan dakwah.

Salam

 

lama dah tak tulis di sini. Rasa berhabuk. majalah jom pun tak ditukar. haish. Moga Allah berikan kelapangan masa.

 

Saya amat terkesan baru2 ini apabila beberapa orang akhawat seperjuangan saya seorang demi seorang saya ketahui telah pun menyendiri dari jalan dakwah. Mungkin mencari diri. Mungkin mencari erti.

 

Cuma saya, saya masih berfikir kenapa itu semua terjadi.

 

Kami membesar bersama. Belajar dari guru yang sama. cuma medan berbeza. lingkungan pun berbeza.

 

Ada yang saya ketahui sedikit2 kisahnya kenapa terjadi demikian. Ada yang terasa dengan akhawat. Ada yang terasa dengan jemaah. Ada pula kerana masalah BM dan keluarga. Pelbagai lagi.

 

Saya cuba refleksi kisah2 kami yang terdahulu. Dahulu tidak ada erti kehidupan melainkan melakukan sesuatu untuk dakwah. Kami bahagia bawa usrah. Kami bahagia bentangkan ISK dan muntalaq. Kami bahagia kerana dapat menyantuni adik2 dan bawak usrah mereka.

 

Akhirnya kehidupan berlalu. Selepas 5 tahun dalam tarbiah, tentu keadaan diri dan perasaan berubah. tentu status begitu juga. tentu banyak mehnah2 yang berlaku… ada yang masih bersabar, ada yang tidak.

selepas 8-10 tahun, kemungkinan kecewa dengan tarbiah. KEcewa dengan jemaah. Akhirnya masih tidak lagi bersama2.

 

Apabila kaki mula mahu menyendiri selepas keluarga, memang sangat sukar utk masuk kembali. Perasaan segan dan malu tentu menyelubungi diri.
Apabila saya fikirkan kembali, rakan2 saya tersebut semuanya hebat sekali. Saya amat tersentuh dengan mereka. Mereka juga dahulu adalah mereka yang amat menyantuni saya. potensi mereka amat luar biasa sekali.. seandainya mereka bersabar, dan bertemu dengan orang yang sepatutnya, barangkali diri mereka masih berada dalam jemaah ini dan beraksi.

 

Seseorang yang sudah keluar dari jemaah pernah memberitahu saya ( walaupun saya cuba menarik dia kembali),

 

” banyak cara kita boleh menyumbang, tak semestinya dalam usrah dan jemaah.”

 

Namun, berada dalam jemaah adalah kunci keselamatan untuk menuju syurga. IA menjaga kita dari termasuk ke dalam perangkap jahiliyah. Kerana diri kita amat rapuh dan amat longgar apabila berseorangan.

 

Saya mahu katakan pada sahabat-sahabat saya itu, jika mereka membaca makalah ini, ukhti, sungguh diri anda tersangat mahal untuk dakwah. Ukhti tidak mengalami masalah ini seorang diri. Ramai lagi merasai perkara yang sama.

 

Ada seorang syuyukh, makcik yang begitu senior di jalan dakwah. Dia adalah antara pioneer dalam jemaah. Dia pernah sebut pada saya:

 

” Makcik pernah buat something yang besar utk jemaah, tapi akhirnya takde sapa yang appreciate apa yang makcik buat”.

 

Wow! I was like, makcik rasa benda yang sama saya rasa??? Like, wow! We are the same! Makcik itu antara yang senior. Pelik orang sepertinya pernah juga terasa dan merajuk dengan jemaah.

” Bila kita disakiti oleh ahli keluarga kita, kita tak rasa sakit sangat. tapi bila akhawat kita menyakitkan hati kita dengan ketidak pedulian mereka terhadap kita, wow, sakitnya terasa di hati!”

 

Aku duduk terdiam mendengarkan kata-katanya. How I have felt the same before. Saya pun pernah rasa tidak dihargai dan rasa sedih dengan sikap beberapa orang akhawat. Nak keluar jemaah memang banyak kali terasa.

 

Namun, who cares anywhere. Kita buat dakwah kerana Allah. Dan dalam dakwah mesti ada ujian. Sadly ujian terbesar kita adalah ujian sesama akhwat.Because we cannot make sense why akhwat will hurt other akhawat’s heart. Itu yang berlaku.

 

 

Ukhtiku, mungkin kita hadapi masalah yang berbeza. Mungkin ujian itu terlalu berat untuk engkau sehingga sukar utk kau terus berada di atas jalan ini.

 

Aku sendiri tak dapat menjanjikan bahagianya dikau jika kembali di jalan ini, kerana jemaah ini sangat penuh kecacatannya.

 

Namun, apa yang membuatkan aku terus stay walaupun banyak perkara yang telah berlaku:

 

a) terus menziarahi dan tabayun sesama akhawat. Bila terus komunikasi, perasaan benci akan hilang. Yang ada adalah cinta.

b) aku pernah merasai peritnya hidup dalam kegelapan tanpa pegangan. nak buat dakwah secara berseorangan sangatttttt mustahil sekali!

c) kehidupan berjemaah sangat membuahkan keberkatan. Di situ, walaupun ukhuwah itu kering, namun Allah akan ciptakan bahagia di hujungnya.

 

AKu amat berharap, dirimu akan kembali. Kerana aku mahu kita berlari bersama. Aku mahu memimpin tangan bersamamu ke syurga. Aku mahu nikmat hidayah dan iman ini terus mewarnai hidup kita.

 

KErana dahulu aku pernah ucapkan padamu wahai ukhtiku: ‘ Ana uhibbukum fillah – aku cintakan kamu kerana Allah’ Kerana jalan dakwah ini telah menemukan kita. Dan kita amat cintakan Allah, dari cinta itulah kita saling mencintai.

 

Aku berharap aku dapat terus ucapkan ucapan itu padamu kembali.

 

Kerana hidup ini hanya punya erti, apabila dakwah menjadi sebuah visi hidup kita .

 

Wassalam

 

ukhtikum fillah,

Aisyah

Medan yang baru…

Selalu bila nak menulis,aku  selalu akan menunggu momen-momen ada ‘rasa’, ada idea best , ada benda yang mengasyikkan untuk dikongsikan…

Even kalau perkara itu datang sekalipun, pasti aku tak sempat untuk menitipnya di sini. Somehow, aku sendiri sudah kaku menulis kerana agak sibuk dengan kekangan sedia ada.

Namun, hidup baruku di medan perubatan dalaman ini memberikan satu pengalaman baru bagi diroku.
Berdakwah di kalangan student, di fasa luar negara, cukup berbeza dengan dakwah di Malaysia, di fasa bekerja. Menyantuni mereka yang bekerja adalah berbeza dengan pelajar. Aku sendiri sudah terjun di medan belia dan memang agak sukar. sekali.

Barangkali kami harus kembali mentajmik student-student semula jika dakwah di fasa belia ini tidak berjaya. Namun, ternyata bilangan mad’u utk dicapai dikalangan belia yang tidak berkesempatan ke universiti sangat banyak juga. potensi dalam diri mereka harus di gali. Walaupun lambat hasilnya, taktik dan strategi baru harus difikirkan utk melaksanakannya.

Apabila aku ditempatkan di rotation baru di sebuah hospital universiti, ternyata ia memberikan renjatan luar biasa bagi tubuh dan jiwaku. Tidak pernah aku rasa sepenat ini bekerja sepanjang hidupku. Setiap kali pulang pasti akan tertidur selepas Isyak. Jika hadir pun usrah, mataku sudah teramat berat pada pukul 10 lebih. Esoknya aku harus keluar awal untuk meneruskan lagi rutin pekerjaan di hospital itu.

Namun, Allah menemukanku dengan peluang dakwah yang baru. Peluang berdakwah dengan rakan sebaya. Mendekati mereka dan mendalami kehidupan mereka. IA amat menggugah jiwaku. TErnyata student di luar negara berpeluang untuk tersentuh dengan tarbiah. walaupun ada yang menolak, tapi perkataan usrah, daurah dan sewaktu dengannya sering didengari.

Namun, tidak begitu untuk ramainya student perubatan terutamanya di Malaysia. Ternyata kehidupan mereka adalah kerja, belajar, kahwin, anak, dan kerja , belajar.. jika tak ambil masters then akan melancong-lancong ke banyak tempat. Ku fikirkan, dari arah mana mereka akan tersapa dengan dakwah?

TErkadang aku malu untuk sentiasa mempersembahkan teori fikrah yang hebat-hebat di dalam usrah dan daurah, tapi aku tidak mampu mencairkannya untuk aku berdakwah setiap hari pada teman sekerjaku, staff nurse dan para pesakitku.

Disebabkan itu aku berusaha untuk bangun awal, agar aku dapat breakfast dengan meerka dan pulang bersama mereka. Di waktu itulah aku akan dapat banyak menyelami dan mengenali jiwa mereka. Mencari-cari peluang agar fikrah Islam dapat disemai di dalam jiwa mereka.

Kebanyakan mereka sudah sebati dalam kehidupan sedia ada mereka. Menukar pemikiran mereka yang bekerja dan stabil kedudukannya, amat payah sekali. tapi inilah cabarannya.

Allah telah menintersectkan kehidupan aku dengan mereka, dan aku harus melakukan sesuatu untuk itu. Jika dilihat dari perwatakan, pemakaian dan cara fikir memang berbeza sekali. Tapi aku tahu, rotation aku akan sia2 jika hanya bekerja sahaja tapi tidak menghasilkan sesuatu dari tempat belajar aku ini. Bayangkan dakwah di hujung minggu pun tak sefektif mana kerana kebanyakan masa digunakan utk hadiri daurah diri sendiri, daurah adik2, cuti keluarga, kenduri kahwin dan sebagainya. Bagaimana untuk berpeluang menDF mad’u?

Aku bersyukur aku berpeluang berdakwah walaupunku tahu hasilnya tidak segah mana.

Melihat wajahnya aku tidak pasti mampukah si dia commit untuk ikut usrah. Keluar malam tidak boleh sekali utk diajak berprogram. Cuma kesukaan aku pada dia, dia akan solat pada awal waktu. Walaupun pakaiannya tak seberapa dan suaranya lantang seperti mahu menelan mikrofon, tapi aku tertarik dengan kedekatan hatinya dengan solat. Dia takkan pulang ke rumah tanpa solat dahulu. Di situlah bibit harapan hidayah itu ku rasakan mampu masuk ke relung hatinya.

Walaupun aku terkadang bosan dengan perbualan kami yang asyik berkisar tentang pekerjaan kami, tetapi sekali sekala aku selitkan hadis dan juga ayat-ayat Quran melalui kisah2 kehidupan kami.. Aku nyatakan pada dia, kita jangan hidup seperti robot. Kita menjadi doktor supaya kita dapat menyumbang sesuatu buat ummah. Dia terdiam berfikir.

‘ Thanks aisyah jadi kawan aku. Aku bersyukur Allah kurniakan aku kawan yang baik-baik.’ Tuturnya di wassap.

Dan aku tersenyum penuh berharap. Benarlah, jika kita benar-benar sayangkan seseorang kerana Allah dan mahu dia menghirup udara keimanan ini, berdoalah.  Aku mendoakan agar dia mendapat hidayah dan taufiq dari Allah. Untuk menyumbang kepda islam dari arah yang dia mampu.

Aku sedar, perjalanan aku untuk membawanya bersama jalan ini akan sangat panjang. Barangkali aku akan terlepas akan tangannya di pertengahan jalan. Namun, aku tahu, satu hari, pasti dakwah ini perlukan dia. Dan aku hanya menjadi sebuah permulaan kepada perubahan hidupnya yang ternyata panjang.

Seringkali support system dalam study dan kerjaku adalah dikalangan rabtul amku. Mereka mungkin sukar untuk commit dengan usrah. namun kasih sayang dan support yang mereka berikan tidak kurang hebat dengan akhawat. Dari merekalah aku banyak mendapatkan sokongan dan akhirnya mampu menjadi seperti diriku kini ( tak ramai akhawat amik course sepertiku).

Jika kita berfikir untuk mengusrahkan mereka semuanya, memang akan stress, sebab kita tidak akan mampu.

tapi sebaiknya perlu cuba agar mereka minat dengan fikrah kita dan menyetujui. Mereka akhirnya menjadi penyokong kuat di belakang kita dan sentiasa membantu kita di saat kita perlukan.

Kita berharap dengan sedikit yang mereka tahu namun diamalkan secara ikhlas akan meningkatkan darjat mereka di sisi Allah. Moga dengan kefahaman dn fikrah yang dibajai itu, mereka mampu mencorakkan negara Malaysia dengan neraca Islam, sekurang2nya tidak menenetang apabila berdirinya sistem Islam satu masa nanti.

Kitalah yang harus menjadi magnet buat mereka. Bukan mudah, sebab kita pun struggle utk perform dalam study dan kerjaya kita.

Namun, Allah selalu meletakkan kita di suatu tempat atas sebab yang besar. Kita harus gunakan peluang itu untuk terus menyumbang kepada sesuatu yang besar, walaupun hasilnya lambat dan tidak nampak.

Wallahualam. Sungguh setiap fasa itu, ada fiqh dakwah yang tersendiri di dalamnya.

Wassalam

ukhtikum fillah

AisyahZ

Kenapa aku menjadi doktor?

403406_10150832361335903_920979218_n

 

” Kenapa kau jadi doktor eh? Bukan kau dah ada syarikat penerbitan, boleh menulis. Kenapa susah payah buat master?”

 

Tanya registrarku seusai sahaja habis ward round kami. Kebiasaan selepas sahaja ward round kami akan berbual perihal-perihal kerjaya kami bersama geng UITM yang lainnya.

” AKu ingin menyumbang kepada dakwah. Aku rasa inilah jalannya..”

” Banyak lagi cara menyumbang Aisyah..”

Aku terkesima memikirkan kata-katanya. Tidak ramai mengenali kehidupanku yang sebenarnya dan aktivitiku di luar waktu hospitalku. Disebabkan dia seorang ikhwah, dia mengetahui ruang lingkup kesibukan dan kehidupanku di sebalik stetoskopku.

 

” Kita boleh menyumbang dengan wang, dengan tenaga, tak semestinya menjadi doktor boleh menyumbang..”

Memang sukar untuk membuat keputusan samada untuk terus berada di jalan medikal ini, ataupun berhenti dan menceburi bidang bisnes dan penulisannya.
Continue reading “Kenapa aku menjadi doktor?”

Kekeringan di musim hujan

Salam

sejak berada di Malaysia ini saya telah mencatat rekod agak buruk dengan membiarkan blog ini kusam dan masai. Dalam keadaan dunia teknologi makin pesat, wordpress mungkin akan menjadi sejarah, begitu juga facebook dan twitter. Tapi sebelum iaya berlaku, elok juga diabadikan kisah-kisah di sini.

 

Apa yang menjadi faktor terbesar mengapa saya lambat update juga adalah untuk mencari sesuatu untuk dikongsikan. Kisah-kisah yang mampu membasahi hati di kala kemarau kekeringan tarbiyah. Kami di ofis majalah jom sering kali akan mengambil masa dua tiga hari bertafakur dan membaca sebelum kami jumpa untuk brainstorm isu-isu seterusnya. Seringkali juga aku hadir pada pertemuan itu dengan otak yang tidak puas dan hati yang kaku. Ini kerana, untuk melahirkan ‘makna’ pada sebuah penulisan bukannya mudah.

 

Teori sudah tersedia banyak. Boleh copy and paste. Boleh sahaja ambil poin dan ubah-ubah ayat kasi sedap dan menarik. Namun, untuk masuk ke jantung hati manusia dan menyentuh mereka… tentunya harus menyentuh dan mengubah hati kami semua terlebih dahulu. Ingat senang ke? Hu...

 

Begitu jugalah dengan dakwah. Apabila hati kita kering, kering juga bicara-biacara dan perbuatan kita.

 

Yahya bin Muaz pernah berkongsi ayat-ayat ini:

Manusia akan segan denganmu menurut kadarmu takut kepada Allah. Manusia akan mencintaimu menurut kadar cintamu kepada Allah. Dan manusia akan sibuk menolong urusanmu menurut kadar kesibukanmu untuk Allah.

 

Ramai yang rapat denganku bertanya-tanya mengapa hujung mingguku tidaklah sekencang sewaktu di luar negara. Mereka acapkali pelik kenapa tenagaku tidak digunakan sepenuhnya untuk dakwah di bumi dakwah yang baru ini.

Aku juga sering bertanya pada diriku sendiri adakah aku sudah selesa dengan keadaan yang ada ini. Disibukkan dengan perkara-perkara yang tidak direct membina manusia. Sukar untuk aku explain lebih lanjut, tapi untuk yang memahami pasti akan faham. Kita boleh membawa usrah, tapi tidak semestinya dapat membina diri anak usrah kita sepenuhnya tanpa daurah dan aktiviti sokongan lainnya.

 

Di Malaysia ini, situasinya agak kompleks dan setiap individu ada keunikannya. yang belajar dan bekerja juga berbeza.

Di Malaysia ini aku mula untuk tidak berfikir besar untuk dakwah kerana jalan di hadapan sangat samar-samar. tidak tahu ke mana nak gerakkan adik2. tak tahu nak letakkan orang di mana. tak tahu nak offer diri camne. tak tahu apa perlu dilakukan. dan ruang2 yang dioffer utk dibantu juga tidak mampu kulaksanakan kerana kekangan kerja dan juga aktiviti lain yang agak berisiko utk kakitangan kerajaan.

 

Ada juga yang berkata,’ Apalah orang2 overseas ini asyik nak kawan sesama dia sahaja. kalau boleh, bantulah banyak2 negeri lain supaya semua negeri dapat manfaat dari pelajar luar negara.’

 

Dari satu sisi, memanglah nampak logik. Dari satu sisi yang sebenar dan realiti, orang2 luar negara banyak collapse dan pengsan di tengah jalan kerana sangat awkward berada di sebuah tempat yang dia hanya mengenali dirinya sahaja. Collapse tanpa sedar lagi ramai dari yang sedar. Sibuk dengan kerjaya sampai mmg tak sedar diri sudah semakin jauh dari dakwah. Selesa dan tak kisah apa yang sedang berlaku dengan dunia.

 

Mengubah dalam keadaan aku tidak tahu jalannya, adalah sesuatu yang mustahil. Mencari teman baru untuk difahamkan dan cuba berkongsi rasa pun sangat sukar. Untuk explain, something is wrong pun sukar. Sudahlah kekangan kerja menyebabkan sukar untuk menyertai aktiviti-aktiviti tambahan lain. masa bersama sangat terhad selain dari daurah dan usrah.

 

Dahulu, emel2 amat banyak dihujani dengan diskusi dakwah dan tarbiyah. Kini hanya menerima sahaja maklumat program. Diri pun menjadi selesa dengan kesibukan yang ada, sedangkan keghairahan yang ada makin kering dan makin tiada.

 

Mngkin perlunya hijrah ke negeri yang basah. Negeri yang mengingatkan semula makna-makna yang syahdu. Murabbiku menasihati, janganlah lari dari masalah.Ini bukan masalah lari. Ini masalah menyelamatkan diri. Kita tak mampu memahami orang lain yang tidak mengalami apa yang kita rasa. kita sahaja merasai kekringan hati, dan setiap kali kita meminta sesuatu tambahan, sukar kita sampaikan maksud itu. lantas, kita hanya belajar sendiri dan buat-buat pandai. akhirnya kita pun menjadi keliru dan tidaklah berbuat seperti yang sepatutnya.

 

Jemaah tarbiyah ini, amat banyak impiannya. Ia mahu memimpin manusia di Malaysia seterusnya dunia. Namun, seperti mana jemaah lainnya , cabaran utama adalah komunikasi. Ia lahir dari pelbagai latar belakang. ia lahir dari pelbagai cara didikan. Setiap insan di dalamnya akan sangat menggungguli cara dia dididk dan memahami dakwah ini. Datang orang lain dengan pendapat lain, sering mengambil masa untuk menghadamkan dan menerima. Apa yang kita ingini tidak semestinya difahami dan diberikan. Kita hanya boleh menerima apa yang ia sediakan dan move forward. Seteusnya menunggu masa dan keadaan yang benar dan tepat untuk memberitahu dengan harapan mengubah. Itupun mengambil masa agak lama. terkadang kita dah fedup terlalu awal, sehinggalah keadaan menjadi kronik dan parah. Sehinggalah sesorang datang menziarahi kita dan memberi pendapat:

‘ saya rasa, potensi awak tak digunakan sepenuhnya untuk dakwahlah aisyah’

tergamam apabila saya menerima nasihat penuh jujur dari sahabat dakwah yang sudah saya kenali hampir 10 tahun di jalan dakwah ini. Saya bertemunya 10 tahun dahulu di kota London ketika dia mahu menDF sahabat saya. Saya bersyukur setelah lama masa berlalu, kami maish bersama di jalan dakwah ini. Dia sering menjadi lampu-lampu yang mengingatkan hati kami yang telah tidur. Dia tidaklah sepopular ramai orang, namun dirinya sangat penting dan istimewa buat kami semua.

Setelah menerima kunjungannya yang berharga itu, fikiran saya tak pernah berhenti sehinggalah sekarang. RUmahnya dekat sahaja dengan rumahku. Namun kerana kawasan daerah dakwah kami berbeza, aku hanya dapat bertemunya sekali setiap 6 bulan sahaja, kerana tidak ada wajihah untuk kami bertemu. Sedih. Dan kami tahu, kami perlu atasi perkara ini dengan segera, agar tidakkan putus ukhuwah yang hangat ini.

 

Episod rasa down, lemah, lembab, takde energi, seolah-olah menjadi simfoni biasa di dalam perjuangan ini. Depends kat mana kira berada dan lingkungan mana kita dicampakkan. terasa hati, tak puas hati, geram, sesama ahli juga merupakan asam garam yang kita perlu pelajari seninya.

‘CArilah hiburan yang menggembirakan kita. Keluar dari jemaah, tidak sama sekali.’

Sekali sekala aku bertemu murabbiku itu, belajar tentang bisnes, Sekaligus tentang dakwah. Dia banyak mengajarkan kami hikmah dan jalan-jalan untuk terus istiqamah di atas jalan dakwah. Walaupun banyaknya cacat cela jemaah ini, jemaah ini banyak potensi dan barakahnya. Hanya perlu sabar dalam mengubah dan membaikinya. Tidak ada orang lain dapat mengubahnya kecuali kita juga.

 

Sepertimana dirimu mengadu pada diriku adikku,

‘ akak, saya keringlah. takde pengisian kat sini walaupun dah minta. Kawan2 ana semua futur dan malas buat dakwah’

Di bumi yang ramainya juga orang2 kuat dakwah, aku juga mengalami fasa yang sama, walaupun keadaannya berbeza. Ada orang kata, berada di medan juga tarbiyah. Tak pelah kalau tak dapat pengisian usrah atau tarbiyah formal.

Tapi, sukar untuk beraksi di medan tanpa taujihaat tarbawiyah yang boleh dinampaki visi dakwah ke hapadan. Seperti ISHAB sering berkhutbah tentang perancangan ikhwan, tentang prestasi ikhwan tentang impian ikhwan, kita masih kekurangan itu. banyak yang masih kita blur. kadang2 tak tahu nak bentangkan apa dalam usrah, buka jelah buku dan baca. walaupun zaman sudah jauh ke hadapan, dna kita tak boleh lagi bersikap dan melakukan cara tarbiyah yang sama lagi. perlukan banyak input2 yang menggabungkan semua elemen yang diperlukan dalam jemaah. bukan hanya baku di dalam buku dan boleh tanda dah cover sesuatu bahan. Kita perlukan integrasi yang mencantumkan kefahaman kita tentang di syria,di turkey, di mesir, menggabungkan elemen sirah, tafsir, dan hadis. dalam masa yang sama memantapkan juga pohonan aqidah melalui pengetahuan tauhid yang mendalam mengikut kaedah moden yang mudah difahami.

 

Dalam sebuah negara, kejayaan satu bangsa amat bergantung kepada sistem pendidikan. Begitu juga dengan jemaah. Namun, tarbiyahlah antara perkara paling crucial namun masih amat perlu kita bantu dan sama-sama baiki. Ini tidak lain hanya kerana kekurangan asatizah kita yang menguasai bahan dan bahasa arab. hampir 70% ahli kita tidak memahami bahasa arab dan berlatar belakangkan profesionalisme sains tulen. Maka kefahaman tentang tarbiyah turut lemah. Antum yang pernah lalui tafsir dalam bahasa arab dan melayu akan rasai bezanya memahami isi dalam bahasa arab banding melayu.

Generasi Y memang lain dengan generasi baby boomers. Kita amat sukar menjadi mereka yang dahulu, kerana kita just difference. Rakan2 kita lain. suasana sekeliling kita pun begitu. Adakah kita mengenali diri kita dan generasi kita?

Kita memang boleh complaint dan mengomen. Namun tak banyak akan boleh berubah dengan bercakap. Kitalah perlu beraksi dan mengubah keadaan yang ada.

 

MEmang kita down , memang kita lemah. Kita tengok diri kita sedikit sahaja bekalan. Namun, kita masih ada sesuatu yang amat mahal, pernah ditanam oleh murabbi kita dahulu:

‘ Kefahaman’

Inilah yang menjadikan diri kita masih tegap berdiri di sini dan terus berjalan walaupun terasa ketempangan tiada taranya.

 

Dari kefahaman itulah kita terus mencari jawapan dan jalan keluar.

Satu yang perlu kita pegang untuk mengatasi masalah yang kita rasai ini, jangan putus asa . Peganglah sedikit semangat yang ada, dan nyalakan ia selalu. Carilah baraannya. Jangan biarkan diri kita larut dengan keselesaan yang ada. Tak sibuk dengan dakwah adalah sebuah keselesaan. Jika kita tidak sibuk membina orang, kita pasti akan sibuk dengan sesuatu yang lain. Macam saya, sibuk kasi makan staff saya burger king time tengah nak dekat dateline hantar mockup majalah jom ke printer. Heh.

Memang, kami amat happy dengan keadaan kami. Kami rasa kami tak perlukan sesiapa. Kami bahagia, hidup rileks dan tenang. Takde masalah. Tak serabut sangat fikir anak usrah. Usrah jalan oklah. datang daurah. program pun boleh tahan. semua ok.

heheh. bila semua dirasakan ok, mmg tak oklah tu. mana ada dakwah rileks? mana ada dakwah takde masalah. Dakwah mmg bawak masalah. SEbab itu perlu adanya qadhaya. Bila takde qadhaya itu yang takde masalah sedangkan masalah dakwah makin lama makin bertimbun.

Akhirnya, kesibukan dan kepenatan dalam dakwahlah yang menjadikan hidup kita amat manis dan indah sekali. Manjdikan diri kita amat bersemangat di pagi hari kerana kita merasai harapan-harapan yang baru dalam hidup kita. Menjadikan diri kita nampak visi baru di hadapan.

Ya, anak2 binaan aku akan gantikan nurul izzah malah jadi ulama rujukan para muslimah! Aiwah! Fuh!

 

Oklah. Saya menulis ini supaya kamu pun tahu saya mengalami fasa amal paling meurudum dalam hidup saya. Saya pun tak tahu apakah penyelesaian boleh dilakukan. Option terdekat adalah hijrah. Tapi adakah hijrah itu akan mengubah keadaan yang ada pun? saya tidak tahu.

 

Nasihat saya juga, jika kamu berada di sebuah kawasan baru, dapatkan geng. Geng dakwah. Geng yang boleh semarakkan semangatmu di kala kamu down. Memang, bila kita ke daurah, kita tak kenal sesiapa dan tak boleh cerita apa kita rasa, perasannya macam .. erghh… ini baru ke daurah. belum lagi bicara soal2 anak usrah, soal2 masalah lain. Sukar nak jadi hero di tempat baru. Kita masih belum kuat. Saya sendiri belum kuat.

 

Oklah. Harus tumpu kerja lain pula. Alhamdulillah minggu lepas dah daftar Masters programme in internal medicine. Supervisor saya dah nasihatkan amik MRCP. Exam yang telah menfailkan ramai orang dan menjadikan badan exam itu kaya sebab orang asyik amik exam tu berkali-kali.

‘Kenapa weyh kene susah-susah amik exam?’ aku kadang-kadang rasa tak best mengejar dunia tak seberapa ini.

‘ Kau ini. lagi kau naik pangkat, lagi kurang kerja ko, lagi banyak gaji, tau tak?’ Begitu  kata kawanku. iAllah kami akan amik MRCP bersama nanti.

 

Di sebabkan itulah kene juga kuatkan hati untuk amik juga exam2 yang boleh naik pangkat cepat, so gaji banyak, masa pun banyak, then banyakkkkkkkkkkk benda boleh buat untuk membantu manusia lain.

 

Moga Allah redhai amal-amal sederhana kita ini.

 

Salam menuju Ramadhan

Ukhtikum fil Islam

AisyahZ

 

 

Sebuah hijrah

Dahulu….

Hijrah adalah satu perkara yang amat sukar. Berpindah ke dunia yang asing, yang  tidak mereka ketahui apakah yang bakal mereka temui di dunia baru itu.

Di waktu itu, Rasulullah bersama 300 lebih sahabatnya mengorak langkah, menuju Madinah, demi satu tujuan semata: menyelamatkan aqidah dan dakwah mereka.

Dari episod ini kita belajar sesuatu yang luar biasa sekali.

Hijrah kerana ALlah, akan mendapat ALlah.

Hirah kerana wanita, akan mendapat wanita.
Continue reading “Sebuah hijrah”

Indahnya saat pertama mengecap tarbiyah!

Tulisan ini bertarikh 18/1/2009

Kenangan berprogram di musim sejuk tahun 2009 di Scotland.

Pernah tak rasa..

bila sudah lama dalam tarbiyah….

himmah, semangat dan ‘bestnya’ tarbiyah seolah-olah sudah hilang ditelan masa dan zaman..

aku terlupa bagaimana perasan syoknya pertama kali mengenal Islam dan dakwah.

terkadang aku lupa bagaimana rasanya ketika membeli tiket last minit ke ireland untuk mendengar sesuap ilmu dari murabbi..

dan akhirnya dengan cahaya yang ku dapat darinya dapat kurasai menembusi relung hatiku…

ternyata sudah lama masa itu berlaku…
Continue reading “Indahnya saat pertama mengecap tarbiyah!”