Introvert Partner

Jam menunjukkan sudah hampir pukul 7 malam. Kami masih setia di ruang bilik berkaca kedap udara di pejabat yang baru kami duduki beberapa bulan yang lepas.

Entah kuasa magis apa menyebabkan aku begitu all out utk IMAN semenjak bulan Julai lepas. Ternyata keadaan dan pemikiranku berubah setelah partnerku menarikku untuk menyelam begitu mendalam dalam dunia bisnes.

Walaupun begitu sibuk dengan tesis, dan kami struggle mencari masa untuk berjumpa, bercoach dan belajar untuk scale up bisnes kami, I have to admit, I really enjoy the process that I have gone through with her.

Bila IMAN bermula dengan IMANSHOPPE pada April 2012, saya tidak pernah berfikir bagaimana IMAN mampu berkembang. Di minda saya, saya hanya mahu membantu ramainya kawan-kawan yang tidak memiliki pekerjaan untuk bekerja, seterusnya memudahkan lebih ramai orang untuk membeli dan memiliki buku dakwah. Di waktu itu, partner pertama saya bekerja di sebuah bank yang terkemuka di dalam negara. Ilmu finance dan akaunnya mantap. Dia juga sanggup berkorban menanggung risiko untuk kami memulakan bisnes dalam keadaan begitu naif sekali dengan dunia perniagaan.

Masa berlalu, komitmen yang saya harapkan dari beliau tidak dapat ditunaikan. Ketika IMANSHOPPE berkembang laju, saya memerlukan rakan yang mampu menumpukan perhatian yang sepenuhnya pada IMANSHOPPE. Revenue makin bertambah sehingga ke tahap, kami tak mampu lagi kekal sebagai enterprise.

Dalam keadaan naif dan blur itulah, saya mengajak adik saya Arinah dan rakan yang baru kami kenal ( akhawat juga) untuk berpartner bersama. Menggunakan duit enterprise sedia ada, kami bangunkan IMANSHOPPE, dalam keadaan barangkali akaun sendiri begitu huru hara.

Dalam keadaan sedemikian, saya bersama murabbi saya melihat adanya gap antara buku yang harus diterbitkan untuk dakwah, dan buku yang available untuk dijual. Dalam keadaan ramainya orang-orang usrah membeli buku dengan mudah, kami juga kekurangan bahan yang sesuai untuk pembaca di Malaysia. Kebanyakan buku IMANSHOPPE di waktu itu adalah dari indonesia.

 

Dan tahu apa berlaku selepas itu? Setelah beberapa siri perbincangan, akhirnya saya dan murabbi saya mewujudkan satu lagi syarikat enterprise, khas untuk menerbitkan buku-buku bernuansa dakwah.

Sebenarnya bila fikir balik, agak gila langkah dan tindakan saya itu. Saya tidak begitu mengetahui selok belok perniagaan. Di waktu itu, saya sendiri sudah menjalankan perniagaan bersama senior sekolah saya untuk menerbitkan majalah dakwah, majalah JOM namanya yang bertahan lebih kurang 3++tahun lamanya. Saya berfikir untuk mengajak partner saya di waktu itu untuk bergabung dengan murabbi saya untuk melahirkan sebuah syarikat penerbitan bersama, namun keadaan tidak semudah itu.

Disebabkan keperluannya untuk melahirkan dan menerbitkan sendiri, maka tertubuhlah IMAN Publication dengan segala kekurangan yang ada, saya masih menjadi editor di majalah jom, dalam masa yang sama melihat perniagaan di IMANSHOPPE.

Hanya apabila 4-5 tahun selepas itu, baru saya menyedari kelemahan dan kesalahan yang telah saya lakukan. Bila kita tidak berguru dan tidak belajar, banyak kesilapan fatal yang telah kita lakukan, sehingga menyebabkan kita kehilangan sesuatu yang sangat besar sekali, iaitu persahabatan yang telah kita bina sebelum itu dengan partner kita.

Satu pelajaran yang saya belajar dalam perniagaan adalah ; CHOOSE YOU RIGHT PARTNER. Dan setelah memiliki barangkali hampir 9 partner dalam beberapa syarikat, baru saya faham sangat perkara ini. Dan bukan sebarang orang sesuai jadi partner kita dalam bisnes.

Ya, semua partner yang saya pilih adalah mereka yang membesar bersama saya dalam dakwah. Merekalah guru, abang, kakak, rakan baik, adik yang bersama dalam perjuangan dakwah.

Namun ternyata, hakikatnya tak sama jika kita bekerja dengan seseorang dalam dakwah dan dalam bisnes. Budaya kerja sangat berbeza!

Dalam jemaah, memang kita diajar untuk membudayakan amalan syura, amalan bekerjasama, tapi dalam bisnes, ramai cenderung mengamalkan budaya secara towkey. Begitu juga dalam dakwah kita boleh ikut cara kita, tapi dalam bisnes, semuanya ada disiplin dan corporate governance. Dan kerana itu, budaya kerja yang clash ini tidak memungkinkan dua perwatakan berbeza untuk bekerja sekali.

Namun, yang menjadi satu kepahitan adalah saya kehilangan kemanisan hubungan mereka disebabkan kesilapan ini.

Ada antara mereka memang saya anggap keluarga saya sendiri, namun saya tahu, untuk pergi jauh, IMAN harus memiliki pasukan bisnes yang begitu tinggi disiplin korporat dan mematuhi undang-undang pensyarikatan yang ketat. Baru boleh sustain dan bertahan lama.

Maka, jika memilih partner dalam bisnes, JANGAN pilih guru, kawan baik, abang, kakak, adik yang rapat dengan kita. Jika kita sayangkan persahabatan dengan mereka, JANGAN partner dengan mereka, unless kita boleh bezakan antara personal dan professional.

Saya bertemu dengan partner yang match dengan saya cuma pada tahun ini. Funny though she was my anak usrah way back in UK. I met her 4 years ago, offering her job as manager in IMAN publication bila dia pun have no ideas what is business all about. She learned fast and a lot. And I come to realise she is more passionate about IMAN more than I do. Dalam saya sibuk buat masters, dia juga sibuk membangunkan IMAN publication seperti mana arinah dan partner kami membangunkan IMANSHOPPE.

Masa berlalu, ekonomi turun dan naik. Zaman bisnes yang bagus akhirnya bertukar kepada zaman bisnes yang sangat mencabar, IMANSHOPPE terkena pukulannya. Saya melihat, tak semestinya jika seorang bisnesman itu boleh buat syarikat start up, dia mampu untuk bawa scale up company. Saya melihat ramai gagal untuk membina dan memimpin syarikat yang makin berkembang dan serius dalam bisnesnya.

Di waktu kemelut inilah akhirnya partner bisnes saya menarik tangan saya untuk bersama dengannya, membangunkan bisnes kami bersama.

I want to involve you in our company. Because I can’t afford to do it alone. Our company is getting bigger now.

Transisi untuk melihat dirinya dari seorang staff kepada partner barangkali merupakan transisi yang mencabar bagi saya.

Kenapa?

Kerana we are both so different.

I happened to bawa so many anak usrah, berkawan dengan ramai orang, handle orang bawahan, tapi jujurnya, walaupun kami rapat, tapi bila jadi partner ini, rasa lain relationship dia. We are both equal, but compliment each other. Jarak beza umur kami 7 tahun, I do feel kadang2 kene switch position jadi kakak, then jadi boss dia, then dia jadi my boss, then kami equal – you know that kind of stuff. And I have to lower down my ego so much so I can learn from her tiny brilliant brain. Despite having no experience in bussiness, she used her own money, learn MBA, and led our company to achieve our sale target revenue, 3 months before end of the year.

Barulah saya belajar, hakikatnya, kita pilih partner bukan sebab kita suka dia semata-mata ( faktor ni penting juga), tapi sebab kita perlukan dia. Kita perlukan set skill yang dia ada, begitu juga dia perlukan set skill kitayang dia tidak ada.

And both kena clear dan faham role masing-masing.

I am a person with vision and she is the executor. I will bring something from nothing, and she will exponential bring that something to something even bigger.

You know, people said , partnership in business is like marriage. We really have to like each other very well.

After I know I will ride a very long marathon journey with her, I decided to spend a night together, just to get to know her personally and her willingness to be my partner in business. It is a long life commitment.

But, most importantly, I don’t want to ‘lose’ her like I did with my other partners. I don’t want us to end up hate and fighting for each other.

I am at the high end of being an extrovert, and she is an introvert , quite, reserve introspective lady.

I can think while I am talking, whereas she will process all the information and tell me her opinion 3 days later. I wanted the answer after 2 minutes I sent my whatssap, and she will just left my message unanswered, sometimes for 3 days.

All I know, Allah has His plan, by sending this lady to my life 4 years ago. just to be a great partner in making our dream of IMAN to reality.

I learned how to understand her, work with her, and appreciate her the way she is. At times I sent her 4-5 emails a week and she end up replied only once.

For a person who prefers sense of recognition, I found it challenging and frustrating when I did’nt get the response and feedback that I wanted. Begitu juga sometimes we argue with many issues, mainly due to our differences in communicating our ideas. Though it is very stimulating to discuss our ideas together, but I do feel demotivated when we have our differences in certain things.

At first, I found it very heavy to accept the differences. And I asked myself, am I not good enough to understand, be transparent and make my relationship with my partner the best as I can, like I did with my anak usrah?

Then I realize, I have worked with so many extroverts and accustomed by their way. But, untuk introvert, I never really go into deeper relationship. Memang ada anak usrah introvert, tapi mereka extrovert in expressing their feeling and love. And normally jenis ikut dan taat. In business, tak boleh guna konsep yang sama. We suppose to challenge each other ideas so it will bring miracle to our company.

Sebenarnya, banyak jenis karekter introvert ni. And maybe this is first time saya deal dengan introvert yang ada leadership quality. And I think, I am blessed to find her and learn about her. Jika anda memiliki partner bisnes mahupun life partner yang introvert; kita perlu fahami karekter mereka ini:

  1. They take time to process, think and only deliver well thought decision. Orang macam saya yang susah nak sabar kadang2 rasa nak gila menunggu, tapi with a lot of practice and preseverence, I learned sebenarnya, saya perlukan orang sepertinya untuk betul-betul fikir mendalam segala info yang ada. At times, kita memang kena pergi laju, at times, kena pause, cari info, and decide properly.
  2. Dia susah nak memulakan conversation awal. Disebabkan itu normally jika kami bertemu dengan client atau rakan bisnes lain, I am the one yang memulakan perbualan, dia yang akan go into details yang saya pun tak mampu capai.
  3. Dia merupakan pendengar yang setia. Memang dia dengar every details and ingat. Surprisingly, saya boleh cerita semua benda dekat dia and dia know even my darkest secret. Sebab memang mereka ini mendengar and pay attention to details. Sebab tu extrovert person like me kene belajar mendengar dari orang seperti mereka.
  4. She like to be in her own cave. At times , saya pelik nape tetiba partner saya ni akan senyap sahaja time hujung minggu. Tak reply mesej. tak respon apa-apa. tweet pun tak update. Then I come to realise, they need a day to recharge themselves. Apatah lagi the whole week being socialising and have to press their limited extrovert juice, so they need a time when they can just be alone, and read books.
  5. They can be sensitives. Means, mereka memang senang simpati dengan orang lain. Part ini saya struggle nak faham. Mereka takdelah meluahkan perasaan mereka pada kita or public, and memang susah nak tengok mereka ni show love atau appreciation, tapi hati mereka cepat tersentuh dan sensitif akan sesuatu perkara. Though saya ini penulis dan sepatutnya saya lebih peka dan sensitif dengan bahasa, tapi jadi terbalik, partner saya lebih sensitif dengan saya.
  6. When they talk, listen really carefully. Sebab introvert ini memang quite, and sometimes memang susah nak mereka cakap. maka, bila mereka cakap. dengarlah properly. Introvert sangat susah bersembang dekat telefon. Jangan berharap jika kawan baik atau partner anda introvert, anda nak bergayut berjam dengan dia. Bercakap dan sembang lama di telefon adalah satu cabaran baginya.
  7. Mereka bercakap dengan bahasa dan isi yang proper. Or should I say, well formed speech? Ramai staff IMAN kagum dengan cara partner saya menerangkan sesuatu perkara, deep and touched, sometimes even better than I explained ( though banyak kali saya jadi public speaker).

Setelah mempelajari perkara ini tentang dia, barulah saya kurang terasa sedikit dengan tindakan-tindakan beliau yang sering saya salah ertikan. Dalam apa jua hubungan, kena selalu give-and- take. Kenali betul-betul pasangan anda, supaya hubungan yang terbina dapat menjadi utuh, seterusnya kita rasa happy untuk terus bersama. Sangat penting apatah lagi nak membangunkan perkara besar bersama!

Advertisements

HARI RAYA EIDUL ADHA – memoar Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail dalam pengorbanan yang ‘real’ dan tulen.

.
download-dp-bbm-hewan-kurban-bergerak-lucu

Sebagai penyempurna haji, ibadah korban atau ‘udhiyyah’ disyariatkan pada hari ini, dan juga hari-hari Taysriq 11-13 Zulhijjah.
.
“Maka dirikanlah solat kerana Tuhanmu dan berkorbanlah” ( QS Al-Kausar 2)
“Sesiapa yg mampu berkorban, tapi tidak berkorban, jangan hampiri tempat solat kami”. (HR Hasan. Riwayat Ahmad, Ibnu Majah, Al-Daraqutni, Al-Hakim)
.
Hadis dari Abu Ayyub, “Pada zaman Rasulullah seseorang menyembelih seekor kambing sebagai korban bagi dirinya dan keluarganya.” (Al-Tirmidzi)
.
Walaupun kita tak pergi haji, disunatkan juga kita melakukan ibadah korban ini.
.
“Tidak ada suatu amalan yang paling dicintai oleh Allah dari Bani Adam ketika hari raya Idul Adha selain menyembelih hewan kurban. Sesungguhnya hewan itu akan datang pada hari kiamat (sebagai saksi) dengan tanduk, bulu, dan kukunya. Dan sesungguhnya darah hewan kurban telah terletak di suatu tempat di sisi Allah sebelum mengalir di tanah. Karena itu, bahagiakan dirimu dengannya.” (HR. Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Hakim)
.
Kenapa hebat sangat ibadah korban ini? Kenapa ditekankan dan dijadikan ibadah yang amat disunatkan serta besar pahalanya?
Nabi Ibrahim adalah seorang yang agak berusia ketika mendapat kelahiran Nabi Ismail. Berpuluh tahun baginda doa dapat anak soleh seperti Nabi Ismail.
” Dan Nabi Ibrahim pula berkata: “Aku hendak (meninggalkan kamu) pergi kepada Tuhanku, Ia akan memimpinku (ke jalan yang benar). Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku anak yang terhitung dari orang-orang yang soleh. Lalu Kami berikan kepadanya berita yang mengembirakan, bahawa ia akan beroleh seorang anak yang penyabar.” ( As-Saffat : 99-101)
Tentu Nabi Ibrahim happy sangat sebenarnya bila dapat anak selepas dah tunggu lama. Maka membesarlah Ismail, menjadi harapan pewaris dan penyambung salah-silah keluarga.
Satu hari Nabi Ibrahim bermimpikan wahyu dari Allah, untuk sembelih anaknya.
Boleh imagine? Dahlah lama tunggu anak, pastu kene sembelih?
“Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: “Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?”. ( As-Saffaat: 102)
Ramai orang melihat, Nabi Ibrahim sahaja yang berkorban di sini. Korbankan rasa cintakan seorang ayah kepada anaknya. Namun sebenarnya, yang hebat berkorban juga adalah Nabi Ismail!
“Anaknya menjawab: “Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; Insya Allah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang yang sabar”.
Nabi Ismail minta pada ayahnya; ikat kuat-kuat agar dia tak gerak, tanggalkan pakaian jangan kena darah, tajamkan parang dan segera sembelihan. Dia tak mahu rasa kesakitan ketika perkara itu dijalankan.
Dalam perjalanan ke tempat korban, syaitan goda Nabi Ibrahim dan Ismail untuk tak buat, tapi Nabi Ismail dan Nabi Ibrahim dengan tekadnya menepis godaan tu.
Nabi Ismail minta ayahnya Nabi Ibrahim tutup wajah beliau supaya ayah dia tak ragu-ragu nak sembelih sebab rasa sayang dan sedih pada anaknya.
Nabi Ismail barangkali sebaya atau lebih muda dari kita. Baginda telah korbankan diri dan kepentingan peribadi untuk bantu ayahnya taat perintah Allah.
Nabi Ibrahim sudah tentu tak dapat nak sembelih anaknya kalau anaknya melawan dan memujuk. Tapi Nabi Ismail berkata, dia termasuk orang yang sabar. Malah, memudahkan ayahnya untuk melaksanakan arahan Allah itu.
Sebenarnya, kesabaran itu kurang ada dalam diri kita sebagai anak muda.
Kita selfish, kita ego, suka ikut kepala sendiri,tak sanggup berkorban utk mak ayah.
Nabi Ismail, pada usianya seperti kita, bantu ayahnya mentaati perintah Allah yang sangat berat bagi mereka berdua!
Akhirnya, di saat sembelihan itu dibuat, parang Nabi Ibrahim tidak berjaya menyembelih Nabi Ismail. Malah Allah gantikan dengan kibasyh(kambing).
“Wahai Ibrahim, sungguh kamu telah benarkan mimpimu. Sungguh Kami berikan balasan kepada orang yg buat baik. Sungguh ini ujian yang nyata. Dan kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar. Kami abadikan untuk Ibrahim itu pujian baik pada orang akan datang. Kesejahteraan ke atas Ibrahim. Sungguh Kami beri balasan kepada orang yang buat baik.” ( As-Saffaat: 105-110)
Kita kerjakan ibadah korban untuk ingati peristiwa ini setiap tahun. Nabi Ibrahim dan Ismail korbankan “the only thing they love the most!”
“For the sake of Allah!”
Semata-mata nak dapat redha Allah!
Kita sanggup tak korban benda paling kita sayang untuk Allah?
Inilah erti korban yang sebenar. Letak Allah no 1.
Korbankan perasaan dan diri kita untuk Dia.
Ganjarannya lebih baik dari apa kita sangka.
Moga ibadah korban kita diterima oleh Allah.
Moga kita mampu berkorban seperti Nabi kita Ibrahim dan Ismail, insyaallah!

Dunia sudah berubah, bagaimana pula dengan kita?

Salam.

Dunia blogging juga sudah berubah. Dahulu begitu ramai mencari input dari blog untuk pengisian jiwa mereka. Kini, dunia sudah mula mencari sesuatu pengisian dengan cepat dan mudah. Maka YouTubelah menjadi pilihannya.

I guess ramai juga struggle sekarang untuk menulis konten berbisa yang mampu ‘hook’ orang membacanya. Malah anak usrah saya sendiri struggle untuk membaca lebih dari 30 minit sehari. Blog saya? Bertuah juga jika mereka sekali sekala membuka dan membacanya.

Moga negara merah di atas mampu bertukar menjadi hijau selepas ini..

Tidak seperti belasan tahun yang lampau di mana kami bertaut kasih dan membina inspirasi menerusi penulisan. Maka penulisanlah tempat kami mengayam kasih dan mengugah idea baru membina gagasan dalam perjuangan dakwah.

Barangkali penulisan saya juga turut mengikat ilmu-ilmu yang dipelajari lewat usrah mahupun bacaan buku.

 

Kini, segalanya kelihatan begitu malap dan hambar. Walaupun suara kebangkitan sering berkumandangan untuk memberikan peringatan, barangkali kerana desakan dan tekanan begitu dahsyat di negara ini, sesuatu yang drastik harus dilakukan dengan segera. Menukar pemerintahan merupakan agenda utama, termasuk penyiapan melahirkan kepimpinan negara baru yang lebih amanah dan cekap mengurus tadbir negara ini.

 

Kefahaman dakwah yang dipelajari lewat pelajaran buku tarbiah sendiri harus mampu diterjemahkan ke atas waqie negara yang sama sekali sekala berbeza setiap penggerak dakwah menafsirkannya. Pada tahapan yang sama, desas desus bahawa penggerak dakwah di Indonesia mahupun di Mesir juga mengalami kemalapan yang sama.

Jumlah ahli terlalu ramai dan terlalu cepat diterima menjadikan sistem tarbiah dan penyusunan tanzim mengalami kepincangan tersendiri. Walau usaha pembaikan tetap ada, namun tentu memerlukan masa dan tenaga berterusan.

Apabila melihat perkara ini, aku sendiri terketuk dan harus menerima dengan realiti yang perit bahawa realiti dakwah tidaklah seperti yang diharapkan. Bekerja dalam sebuah kumpulan yang besar, kita harus terutama sekali menurunkan keegoan dan pendapat peribadi, serta cuba mencari titik pertemuan dan persamaan. Perlu lebih banyak mendengar dari memberi pendapat. Malah jika kita nak sesuatu perkara dilakukan, kita perlu terima perkara itu akan mengambil masa untuk diputuskan. Kerana itu ramai anak muda akhirnya suka bebas bekerja sendiri tanpa terikat dengan mana-mana jemaah, kerana itu lebih mudah can cepat buat mereka.

Namun, tentu ada kebaikan pada jemaah walaupun ada kelemahan yang harus sama-sama ditampal.

Jemaah tidak pernah sempurna. Namun, dalam ketidak sempurnaan itu, jemaah membantu kita menjadi manusia sempurna, hanya apabila kita benar-benar menghidupkan tiga rukun usrah yang Hasan Al-Banna sentiasa sebutkan.

  1. Taaruf
  2. Tafahum
  3. Takaful.

 

Tafahum itu berlaku apabila saling menasihati. Taaruf itu menghasilkan cinta. Takaful itu manifestasi hubungan kasih sayang teramat erat.

Benar, golongan salafi, ilmuan, malah pendakwah terkemuka jarang mahu terikat dengan jemaah/NGO gerakan dakwah. Malah, ramai berkomentar akan kepincangan sistem usrah yang jemaah NGO ini bawakan. Apatah lagi mereka datang dari background syariah, malah bertalaqi dan menuntut ilmu dari ulama besar dari Mekah/Madinah/Jordan, apalah yang ada sangat pada kader dakwah yang hafalan Quran sendiri masih tergagap, malah barangkali tidak menguasai kitab-kitab popular Imam Hadis sekalipun.

Dahulu barangkali kader-kader dakwah mampu merasa yakin bahawa kefahaman dakwah mereka lebih kebal berbanding ilmu-ilmu yang dimiliki oleh para pelajar dari timur tengah. Namun, kita sendiri melihat kecairan ramai kader dakwah ini, terutama yang berlatar belakangkan ilmu pendidikan sains. Apabila mereka bekerja, mereka tidak lagi berkesempatan untuk menambahkan ilmu agama mereka sendiri. Pekerjaan mereka sendiri tidak menambahkan suasana keilmuan. Usrah sendiri hambar. Daurah terkadang hampir tiada. Masa yang ada disibukkan dengan mesyuarat dan agenda perubahan masyarakat.

Maka, apabila diminta mengisi tazkirah mahupun ceramah, tidak mampu mereka menandingi asatizah dari latar belakang syariah yang lain. Maka jemaah dakwah ini hilang magnetnya menarik potensi insan lain ke dalam jemaah.

Beza jika kader dakwah itu memiliki sumber keilmuan begitu mendalam sekali. Hasan Albanna, Abdul Qader Audah, Imam Maududi, kesemua mereka memiliki magnet ilmu tersendiri. Mereka ada substance yang unik bagi menarik orang mengikuti mereka. Begitu juga jika di kawasan Asia, Ustaz Anis Matta, Burhanudin Helmi, Tuan Guru Nik Aziz, Ustaz Dahlan, juga beberapa asatizah dari IKRAM mahupun ISMA, sebahagian mereka ada kualiti ilmu begitu mengagumkan.

Ilmu itu, apabila digabungkan dengan khazanah dakwah, maka ia mampu melassokan ramai anak muda bekerja di dalam jemaah dakwah mereka.

Ironinya, anak muda penggerak dakwah, amat kurang sekali sebegitu. Ramai antara kita berada dalam background medik dan engineering. Apabila dah begitu menjurus dalam bidang perubatan, maka tumpuan lebih kepada pekerjaan di hospital mahupun research-research yang begitu mengambil masa. Apabila sudah berkeluarga, maka di situ tumpuan harus diberikan.

Maka, bila saatnya engineer dan para doktor ini mampu menjadi ilmuan yang dapat menjadi magnet kepada orang baru masuk ke dalam jemaah dakwah?

Akhirnya, terpaksalah dikorbankan masa dan tenaga, untuk menguasai ilmu quran, hadis, sirah, fiqh, dakwah, syariah dan lain-lain. Begitu juga harus berusaha untuk menghafal al-Quran dan hadis yang popular.

Ada juga mengatakan biarlah para doktor ini fokus kepada ilmu kedoktoran dan berdakwah di bahagian itu. Namun, jujurnya telah dicuba perkara itu, namun tidak setinggi kemanisan apabila kita mampu menguasai ilmu Islam dan menjuarai kefahaman itu di dalam masyarakat.

Dunia sudah berubah.

Mad’u kita sendiri pun. Kita tidak lagi dapat menjadi jaguh usrah apabila diri kita tidak ditingkatkan secara eksponensialnya. Pangkat di tempat kerja kita makin meningkat. Duit kita makin membiak. Rumah dan kereta semakin bertambah. Namun, itu bukanlah tarikan manusia kepada dakwah kita. Dakwah kita tetap menjadi tarikan dan perhatian kerana ‘content’ yang kita bawa, disamping keikhlasan begitu tinggi untuk melihat agama Allah ini ditegakkan di atas muka bumi ini.

Perjuangan kita semakin mencabar, kita melawan bukan sahaja mehnah dari pihak luar, namun dari dalam diri kita juga. Bekerja dalam jemaah yang besar, tentu mencabar berbanding jemaah yang lebih kecil. Masing-masing dengan kelebihannya. Cuma terfikir, jika negara Islam dapat ditegakkan, bukankah kita bertanggungjawap kepada jutaan manusia lain di negara-negara tersebut. Mampukah kita?

Sungguh, tempat akhiratlah kerehatan sebenar. Selagi nyawa masih dikandung badan, selagi nafas ini berhembus, selagi itulah dunia merupakan tempat perjuangan teramat mengasyikkan sekali.

 

Moga kita semua beroleh syurga insyaallah.

Muharikah

21 Syawal 1438H

Menjadi diri sendiri

Salam,

Penulis ini memiliki jiwa perindu.

Rindu menjadi dirinya sendiri.

Rindu pada nukilan yang penuh tulus tanpa berharap pujian.

Rindu untuk menulis dari lubuk hati rasa yang dalam.

Semenjak menerbitkan beberapa buku, memang aku sedari tulisanku sudah sedikit sebanyak terpengaruh memikirkan apa expectation orang lain dari tulisan aku itu. Pasti akan terfikir, akan ada orang baca tak tulisan ini? Ada orang sanggup beli tak?
Sedangkan satu zaman dahulu, aku tak pernah memikirkan expectation orang. Aku hanya menyampaikan. Yang aku mahu adalah berkongsi rasa dari jiwa yang tak seberapa ini, agar berkocaklah semangat orang yang membacanya, dan terinspirasilah jiwanya untuk bangun meneruskan kehidupannya penuh bersemangat.
Seringkali aku bertemu insan yang pernah terasa terbangkit dengan penulisanku. Paling terkesan adalah apabila beberapa ikhwah muda yang sering menyapa dan mengucapkan terima kasih, kerana katanya, ” Tulisan akak banyak menyedarkan saya.”

Di zaman itu, aku belum mengambil keputusan untuk berada di publik. Di waktu itu fikiranku hanya memikirkan untuk menggerakkan dakwah di tempatku bermastautin, united kingdom. Seterusnya memberikan semangat kepada adik-adik yang datang bertandang menziarahi di bumi Scotland itu untuk mengutip rasa hamasah dan semangat.

Tentu, fasa hidup yang bertambah usia ini mengubah persepsi dan cara kita melihat dunia. Aku pun sering ditampar-tampar dengan hakikat kehidupan sehingga kedu untuk menulis kelemahan diri di dada wordpress ini. Apabila dikenali, memang tidak dapat lari dari dinilai manusia. Satu aspek yang agak sukar untuk berbuat pada tahap itu adalah menjadi diri sendiri.

 

Menjadi diri sendiri ini bermakna, mengakui kelemahan dan ketidak pandaian dalam aspek kehidupan. Mahupun kegagalan yang amat dimalu dikongsi, namun hakikatnya kegagalan itulah yang menciptakan citra hidup yang begitu pelangi sekali dalam kehidupan ini.

 

” Akak , tak semua orang positif macam akak.”

” Akak, tak semua orang tahu apa yang mereka nak buat dalam kehidupan mereka macam akak.”

 

Jujurnya, barangkali apa yang aku tulis dalam buku aku itu merupakan sisi kebaikan yang ditonjolkan disebalik pengalaman yang begitu mendukacitakan.

Jujur, aku mahu katakan pada mereka, aku pun tidak pasti jalan apa yang aku lalui ini. Aku tidak pasti adakah penghujung hayatnya itu berbuah kebaikan, ataupun kerugian. Yang pasti, aku luruskan niat, agar walau gagal sekalipun langkahku ini, pasti sekali berbuah pahala.

Banyak yang aku mahu kongsikan, namun penulisanku kali ini ingin memberitahu kalian pembacaku yang setia, yang mengenaliku sejak 10 tahun yang lampau ( wow! Membesarnya kita semua!) bahawa penulisanku kali ini akan beranjak dewasa serta berubah dimensinya.

Dari persoalan tarbiah dan fikrah, akan aku kongsikan erti kata kehidupan dari kaca mataku sendiri, yang terlibat dengan penglibatan dakwah sejak berada di Malaysia.

Juga tindakan yang aku ambil sepanjang hayat aku di sini.

Aku mahu ia diabadikan di sini sebagai pedoman. Barangkali bermanfaat buat kamu, agar kamu alirkan ilmu dan pengalaman ini buat generasi akan datang. Jika sempat, barangkali mampu dibukukan, jika tidak, jadilah ia mutiara yang menjadi rujukan pada kesempatan yang tidak pernah enggan.

Buat followerku yang setia, kalianlah sumber inspirasi saya untuk terus menulis!

Tips Menulis dengan Cepat dan Tepat

IMG_20170430_185617.jpg
Percaya atau tidak, saya tulis buku ini selama 2 jam! 

Setelah jelas Target Market, Topik Dan Bahasa yang mahu digunakan, kemudian, seorang penulis itu haruslah:

1) Idea
Jika ada idea, tulis. Rekod. Jadikan status FB, apa sahaja. Jangan biarkan idea itu berlalu pergi. Sekarang sudah ada wattpad. Boleh juga.

2) Rangka
Buat rangka untuk buku yang ditulis. Tuliskan poin untuk muqadimah, poin isi penting dan poin penutup. Framework ini penting supaya tak tersasar idea. Jika ada idea lain, buka folder/file lain untuk tulis idea itu.

3) Masa
Allocate masa khas untuk menulis dan sambung kembali poin tadi dengan baik. Setkan dateline. Jangan lebih 3 bulan. Paling bagus sebulan. Usahakan sehabis baik sampai siap satu buku. Allocate sejam sehari sampai siap

4) Jangan edit
Tulis sahaja idea sampai habis. Jangan edit. Biarkan sahaja idea itu flow.

5)Baca semula dan peram
Peram ini penting untuk kita membuat research dan berbincang dengan sahabat handai akan content kita. Lebih mengkayakan dan mencantikkan. Peram jangan terlalu lama, Paling lama 3 bulan. Paling cepat sehari.

6) Edit
Edit supaya sedap dan seronok dibaca publisher. Setiap publisher menerima purata 5-6 manuskrip seminggu. Manuskrip yang sedap dibaca biasanya menjadi minat bagi publisher.

Yang penting, kene tulis dan buat. Dari 20 orang yang saya temui inginkan menulis, hanya 1 orang yang akhirnya usaha menulis, walaupun sekadar sebuah artikel. Sebab itu, kita jangan cerita kita nak tulis buku, kita tulis terus. Masa takkan lapang bagi kita, kitalah yang harus ciptakan masa itu. Dan tentu kita tak boleh mengatakan kita tak cukup masa, hakikatnya, kita harus menguruskan masa itu agar cukup.

Moga berjaya!

Menulis untuk Generasi Millenium

File 02-05-2017, 23 11 13.jpeg
Fenomena Hijrah Indie 2017. Kami sendiri tidak menyangka bahawa belia Malaysia masih ramai cinta dan sukakan membaca. Barangkali mereka hanya perlu tahu bahan bacaan apakah yang sesuai untuk mereka!

Di sekeliling booth Hijrah Indie ramai yang kaget bagaimana booth tersebut sering dipenuhi oleh belia remaja berumur 16-30 tahun. Sampai ada yang mahu berbincang dan bergabung bersama untuk pesta buku tahun hadapan.

Generasi millenium sekarang ini, kita berhadapan dengan generasi yang ada ownership pada pilihan mereka. Dan mereka sangat memilih trusted brand yang mereka yakin boleh deliver produk yang mereka mahukan.

Kita berhadapan dengan generasi yang akan survey dahulu barang yang mereka mahu beli. Mereka akan bersembang di twitter dan IG, kemudiannya akan hypekan sesuatu buku sesama mereka. Hattakan mereka akan beli sesuatu yang muncul di timeline mereka kerana tidak mahu ketinggalan sekarang.

Kerana itu, apabila kita hendak menulis, kita perlulah menjadi trusted brand mereka. Samada kita bina follower kita sendiri, jika tidak, ‘menumpang’ brand publisher yang sudah ada trusted brand mereka. Ini bukan sekadar marketing, tapi lebih kepada untuk beli kepercayaan mereka.

File 02-05-2017, 23 15 40.jpeg
Kunjungan seramai  hampir 1000 orang setiap hari ke booth kami

Disebabkan itu saya sendiri ambil masa begitu lama sebelum buku saya dikeluarkan, kerana mahu bina follower yang begitu kukuh, sehinggalah apa jua buku yang ditulis, mampu dipercayai oleh pembaca.

Menjual buku sekarang, tidak sekadar pada contentnya, tetapi kepada sejauh mana kita menjadi penulis yang dipercayai oleh pembaca millenium kita.

Cuba lihat dan kaji bagaimana sesuatu buku itu boleh berjaya, dan bagaimana buku lainnya tidak. Adakah kita telah membina sokongan pembaca yang benar-benar percaya kita hanya mahu deliver yang terbaik sahaja dari mereka. Their RM 25 spend on our book is worth to spend on.

Selamat mencuba dan melakarkan penulisan yang baru untuk generasi millenium ini!

Tips untuk terbitkan buku

18119007_1408615289182459_7075808083906596274_n.jpg
Buku Terbaru saya 2017

Salam semua, lama tak share something di sini. Sempena pesta buku, ramai orang bertanya tentang tips untuk terbitkan buku. Di sini saya sharekan sedikit apa yang saya tahu dan observe.

Sesuatu buku itu, tidak kira sebagus mana pun isinya, tidak boleh lari dari tiga perkara penting ini:

1) Target audience
2) Content
3) bahasa yang sesuai dengan target audience.

Jika anda sedang menulis buku, mahupun sudah ada manuskrip, pastikan perkara no 1 jelas sekali. Akhirnya anda menulis untuk audience anda. Anda sedang bercakap dengan mereka. Anda sedang bercerita dengan mereka. Siapakah mereka ini? Perlu jelas dan terang. Jika no 1 itu jelas, maka yang lain-lain akan mudah. Perlu spesifik, umur mereka, latar belakang mereka, minat mereka, semua perlu diketahui sebelum sesuatu penulisan diterbitkan.

Conten/Plot cerita juga memainkan peranan yang penting. Jurujual dan pekedai mudah promosikan buku kita jika content bagus. Pembaca kita akan buat review dan share content dengan pembaca lain. Buku ini laku disebabkan perbualan orang sekeliling. Biasanya jika rakan rekemen, kebarangkalian untuk rakan lain membeli itu ada. Pastikan content anda itu memberi kesan kepada pembaca.

Bahasa . Ini memainkan peranan dari sudut memastikan buku anda ‘cangkuk’ mata pembaca hingga ke akhirnya. Tidak perlu berbunga, cukuplah bagi mereka melekat untuk membacanya.

Lastly, selamat berjaya! Menulis ini ibarat memandu kereta. Lagi lama praktis, lagi cekap kita jadinya. Yang penting, kene terus menulis tanpa henti!

#tipspenulisan
#sharingmuharikah
http://telegram.me/Muharikah