Hijrah : Sebuah Inovasi

Bila datangnya awal Muharram, selalunya kita tak selalu menantikannya seperti mana kita menantikan tahun baru Masihi. Perasaannya pun berbeza. Jarang kita nak merasai sesuatu yang baru pada tahun baru hijrah ini.
Saya pun banyak bermuhasabah diri sewaktu masuknya tahun hijrah kali ini.
Ya,lah. Umur dah meningkat. Adakah amal ini sudah cukup meningkat? Adakah potensi diri sudah cukup digunakan? Adakah ilmu sudah banyak diamalkan?
Bila mengingati semula hijrah Rasulullah, memang satu perubahan yang besar itu memerlukan satu tindakan dan pengorbanan. Hijrahnya Rasulullah menjadikan terbentuknya negara Madinah, sehingga terbentuknya sebuah tamadun kemanusiaan sangat hebat dari negara itu.
Hadis Rasulullah S.A.W mengatakan, ‘ ”Sesungguhnya keimanan akan bersarang ke Madinah sebagaimana ular bersarang ke dalam lubangnya (sarangnya).” ( HR Bukhari dan Muslim)
Islam akan kembali ke Madinah, seperti mana satu masa dahulu ia keluar dari Madinah. Seperti mana ular keluar dari sarangnya, akan kembalinya semula ke sarang. Islam akan tertegak dan berdiri semula menjadi orde baru dunia. Persoalannya adalah bila dan bagaimana.
Untuk mendapat satu perubahan yang besar dalam diri kita, memang perlu kita berhijrah.
Berhijrah secara fizikal mahupun maknawiyahnya. Berhijrah dari satu keadaan kepada keadaan yang lain. Sehingga kepada keadaan yang tidak disangkakan.
Hijrah yang memberi kesan kepada diri ini ada 3 perkara
1) Hijrah dari kejahilan kepada pengetahuan. 
 Maka kita harus mencari ilmu secara konsisten dan berdisplin. Jika perlu ambil kelas/kursus, maka kita harus laburkan wang kita ke arah itu. Ilmu tidak akan datang dengan sendirinya, kitalah yang harus mencarinya.
2) Hijrah dari pengetahuan kepada fikrah .
Ilmu pengetahuan tersebut akan membentuk pemikiran dan ideologi kita. Tanpa ilmu, pemikiran kita takkan bercambah, kita akan jumud serta banyak menyalahkan. Kita juga akan sukar berubah dan sukar menerima perubahan. Ini kerana ilmu yang statik itu akan menjadikan pemikiran juga bersifat statik. Sesuatu yang statik akan membusuk dan membahakan situannya.
3) Hijrah dari fikrah kepada harakah ( bergerak).
Dari ideologi kefahaman tadi, akan terbentuklah sebuah tindakan. Kita akan berbuat. Kita akan beramal. Paling penting, kita akan berinovasi. Inovasi inilah yang menjadikan tamadun Islam satu masa dahulu ditiru ilmunya oleh pelbagai tamadun lain termasuk bangsa eropah dan mongol. Tanpa inovasi, tidak akan adanya perubahan seterusnya. Untuk sesebuah negara berkembang, haruslah ada inovasi. Jika kita mahu menyumbang kepada negara, maka berinovasilah jawapannya.
Hijrah kali ini menuntut kita untuk tidak hanya menjadi penonton sejarah. Malah kitalah yang harus melakarkannya, dengan kemampuan diri kita sendiri. Maka ciptalah sejarah itu, jangan kita tunggu peluang itu berlalu pergi.
Inovasi yang kecil-kecil inilah yang harus kita hargai. Lama-lama inovasi itu akan memberi impak yang besar dalam hidup kita.

Author: Muharikah

Dr Aisyah Daie di JalanNya..

One thought on “Hijrah : Sebuah Inovasi”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s