buah fikiran · Formula kehidupan · motivasi

4M Yang Mampu Mengubah Kita

Ada 4 perkara yang menyebabkan seseorang itu berjaya mencapai apa dia mahukan, tidak kira di fasa mana dia berada.

1) Mulakan
Sesuatu perkara takkan berlaku, sehinggalah kita memulakannya. Ramai orang stuck di fasa pertama ini. Ramai ragu-ragu dalam memulakan. Tidak sedikit yang takut memulakan. Kita sering dibayangi oleh fikiran negatif dan keburukan yang berlaku pada orang lain atau kisah silam kita, menjadikan kita pesimis akan masa depan kita.

Jika kita tak mulakan, kita takkan tahu kita boleh buat atau tidak. Jika kita tak mulakan, kita takkan boleh mengubah kehidupan kita.

Saya sering ditanya, apa yang menyebabkan saya memilih jalan kehidupan saya sekarang ini. Adakah saya tahu apa akan berlaku pada kehidupan saya, Adakah saya ada ilmu yang cukup sebelum berbuat satu perkara? Jujurnya saya tak pernah bayangkan apa yang bakal berlaku sewaktu saya memulakan sesuatu, samada dalam bidang medik, penulisan mahupun bisnes. Yang penting di waktu itu, keadaan menuntut saya berbuat dan memulakan. Tawakal kepada Allah, dengan niat yang jitu, Allah memudahkan urusan setelah itu.

Mulakan, dan belajar dari kesilapan itu lebih baik dari duduk selesa meneruskan rutin kehidupan tanpa mengubah keadaan diri kita.

Bila kita tidak mulakan, kita tidak akan ada progress. Bila tidak ada progress, tidak akan ada growth. Bila kita stagnan, kita akan jadi tidak lagi relevan.

2) Mental

“Victory begin in mind first before the actual battle.”

Dalam nasihatnya kepada orang bisnes, Tony Robbins berkata;

“80% is psychology, 20% is operation.”

Bila kita positif dan yakin akan berjaya, kita sudah hampir 80% berjaya. Ramai orang pandai dia jadi gagal kerana tidak yakin diri. Ada ramai orang yang biasa sahaja, tetapi sebab konfiden dia tinggi, dia berjaya dapat apa dia mahukan.

Setiap orang yang berjaya telah memetakan atau menggambarkan kejayaan tersebut di minda mereka. Ini dipanggil ‘mental mapping’ atau ‘vision planning’ yang bermula di minda dahulu sebelum ditulis di atas kertas.

3) Motivasi
Selain memulakan dan berfikiran positif, kita perlukan motivasi yang dapat ‘drive’ kita like crazy untuk capai apa kita mahukan itu. Bila obses, barulah ada energy untuk completekan gol kita tersebut. Seringkali motivasi itu datang dan pergi. Disebabkan itu kita perlukan social support untuk bantu kita sentiasa hidup dalam motivasi tersebut.
Setiap hari tanya kepada diri sendiri; “Kenapa aku buat perkara ini? Kenapa aku perjuangkan benda ini?” Dari situ, cari jawapan yang boleh motivasikan diri kita.

4) Momentum
Apabila berlakunya progress, akan adanya perkembangan, maka seterusnya yang berlaku adalah momentum. Berterusan berbuat. Kita akan perlu pergi step seterusnya sehinggalah kematian menjemput kita.

Setelah dapat degree, kita belajar masters, seterusnya PhD, seterusnya post doc…. Inilah dinamakan momentum.

Setelah jadi specialist, belajar subspeciality, selepas consultant, jadi senior consultant, jadi pengarah hospital, jadi dekan. Inilah dinamakan momentum.

Setelah buka satu syarikat, gajikan 10 orang, seterusnya 20 orang, seterusnya 100 orang. Dari satu syarikat, menjadi puluhan syarikat. Dari RM 1 juta revenue kepada RM 100 juta revenue. Inilah dinamakan momentum.

Peningkatan adalah hasil dari momentum ini. Bagaimana momentum ini berlaku? Apabila kita memutuskan untuk memulakan sesuatu. Kita akan ditolak sendiri oleh keadaan untuk meneruskan momentum itu sehinggalah kita memilih untuk berhenti.

Saya bergerak atas momentum ini. Dari satu buku ke buku seterusnya. Dari satu jawatan ke jawatan seterusnya. Dari menerbitkan majalah, sehinggalah memiliki kedai buku, seterusnya syarikat penerbitan dan seterusnya….

Dari sekadar menjadi seorang naqibah dan murabbi usrah, kini menjadi wakil CSO Malaysia di peringkat Asean. Ini adalah momentum.

Yang penting, jangan takut memulakan!

buah fikiran · marketing · Organisasi · takwin

Apa yang menyebabkan seseorang itu berbuat?

Pagi tadi saya menyertai perhimpunan #solidarity4peace. Perhimpunan itu diadakan bagi mempromosikan Islam sebagai agama keamanaan, bersempena dengan pembunuhan 51 orang Muslim di Christchurch. Satu perhimpunan yang sangat bagus, tetapi sambutannya amat kurang sekali.

WhatsApp Image 2019-03-23 at 22.20.05
Selain dari kempen permasaran yang lemah , ramai juga yang mengetahui tetapi barangkali tidak ada keinginan yang tinggi untuk pergi. Saya juga pada awalnya tidak mengetahui pokok pangkal perhimpunan itu dan agak keberatan untuk hadir sehingga sehari sebelum itu.

Saya teringatkan teori behavioural model yang dibuat oleh BJ Fogg, seorang pakar persuasif dari Stanford University. Formula beliau untuk mempengaruhi seseorang itu berbuat adalah B=MAT, Behaviour = Motivation X Ability X Trigger.

Manusia berbuat apabila adanya:
1) perkara yang memotivasikannya berbuat – samada ’cause’, kefahaman, atau rasa belong kepada sesuatu perkara. Sebagai contoh, dalam marketing, motivasinya adalah manfaat produk. Dalam dakwah, motivasinya adalah kebaikan. Dalam pekerjaan, motivasinya adalah keseronokan melihat keberhasilan.

2) Ability – kemampuan berbuat. Ini terbahagi kepada 6 perkara – masa, duit, kemampuan fizikal, fikiran, rutin dan faktor kebersamaan.

Jika ada motivasi untuk ke perhimpunan solidariti pagi tadi, tetapi tidak ada masa, tidak ada duit, kesihatan terbatas, atau kene fikir banyak, atau tempatnya jauh, dan rasa seorang diri sahaja yang pergi, itu antara halangan seseorang itu berbuat.

Solusi kepada halangan ini adalah – mudahkan prosesnya. Dalam bisnes, mudahkan proses pembelian. Dalam dakwah, mudahkan proses untuk seseorang itu beramal. Dalam pekerjaan, automatedkan dan sistemkan proses kerja.

3) Trigger – right trigger atau call to action ini yang akhirnya menyebabkan seseorang itu bergerak. Kena ada arahan untuk berbuat. Contohnya kalau tak beli produk itu sekarang, harga akan jadi mahal. Kalau tak pergi program pengajian, akan rugi tak dapat ilmu.

Seseorang itu takkan berubah jika tidak ada tiga-tiga ini. Apabila seseorang itu sukar untuk berbuat, maka perhatikan, masalahnya pada motivasi, ability, atau trigger? Baiki kesemuanya. Salah satu tidak ada, orang takkan membeli produk kita, orang takkan ikut panggilan dakwah kita, orang takkan datang ke program kita.

Jangan kita salahkan orang lain kenapa tak ikut join kita buat kebaikan? Kita harus fahami, manusia bertindak, atas tiga faktor di atas.

Bacaan lanjut boleh dapati di sini = https://www.growthengineering.co.uk/bj-foggs-behavior-model/

bj-fogg-behavior-model-grapic

buah fikiran · BUKU · catatan

KL World Book Capital 2020

Hari Jumaat, 8/3/19 yang lalu, saya berpeluang bertemu dengan secretariat KL World Book Capital 2020 (KLWBC) bersama dengan penggerak industri buku yang lainnya. Ternyata begitu ramai pencinta buku serta penulis yang bersungguh-sungguh mahu menjadikan Kuala Lumpur sebagai kota buku tumpuan dunia.

World Book Capital (WBC) ini telah diasaskan oleh UNESCO pada 2001, di mana kota Madrid menjadi ibu kota pertama mengendalikannya. Tujuan utama diwujudkan konsep kota buku ini adalah untuk mempromosikan budaya membaca serta buku melalui aktiviti sepanjang tahu. Melalui konsep WBC inilah banyak kota dan bandar yang dahulunya sunyi dan malap aktiviti pembacaan dan industri bukunya bangkit menjadi sebuah kota yang membaca.

Apabila Malaysia terpilih menjadi WBC2020, sudah tentu ia akan menaikkan nama Malaysia di mata dunia. Tetapi semua tahu, menjadi Kota Buku Dunia tidak sekadar menambah dan membaiki infrastruktur sedia ada. Tidak juga sekadar menaikkan iklan-iklan yang menghujani papan billboard. Tidak juga tergambar pada jualan buku yang murah. Tetapi sebenarnya mengubah masyarakat Malaysia menjadi masyarakat membaca.

Kajian terbaru pada tahun 2014 menunjukkan kadar buku yang dibaca oleh rakyat Malaysia adalah 12 buku setahun. Ia adalah jumlah yang sama dibaca oleh rakyat Amerika, kerana rata-rata mereka lebih banyak menggunakan audiobooks dan Kindle.

Tetapi mengapa industri buku kelihatan merudum? Kenapa semakin kurang orang membeli buku di kedai ataupun di pesta buku? Sehingga ramai penerbit terpaksa menurunkan harga buku dan dijual lelong sehingga mendukacitakan para penulis demi survaviliti bisnes. Kesannya, semakin ramai penulis yang mempromosikan ‘selfpublishing books’.

IMG_0598
Bersama penulis-penulis yang banyak gerakkan industri buku

Saya percaya, rakyat Malaysia masih ramai mahu membaca. Kita memahami kepentingan membaca ini. Membaca adalah ‘exercise’ kepada otak. Ia melancarkan salur darah dan mempercepatkan ‘connectivity’ di dalam otak. Ini menjadikan otak kita lebih tajam dan dapat mengeluarkan idea-idea yang luar biasa. Dalam masa yang sama, mampu mengkoordinasikan pelbagai ‘task’ dalam masa yang singkat. Membaca mengurangkan risiko dementia atau nyanyuk di masa tua nanti.

Oleh itu, usaha untuk menjadikan Malaysia negara membaca adalah usaha dari semua pihak. Bermula dari penulis, yang menulis bukan sekadar menulis, tetapi mengkaji keperluan pembaca. Seterusnya penerbit buku yang bukan sekadar mengedit dan mencetak, tetapi juga membantu dalam usaha permasaran dan promosi pada ‘content’ bukan pada potongan harga. Juga kepada pembaca yang memberikan feedback kepada penulis dan pembaca lain, agar ekosistem membaca di negara ini akan terus hidup.

Ada buku yang baik, tetapi tidak sampai ‘awareness’nya kepada pembaca yang tepat. Ada pembaca yang mahu membaca, tetapi tidak jumpa buku yang dia mahukan. Yang kita tidak mahu adalah, insan yang merasakan dia tak suka membaca, dan boleh hidup tanpa membaca. Kerana kesannya amat merbahaya buat individu dan masyarakat secara keseluruhannya.

Moga KLWBC2020 tidak akan jadi sekadar slogan, tetapi menjadi satu aspirasi rakyat Malaysia keseluruhannya untuk menjadikan rakyat kita, suka membaca.

 

buah fikiran · Pesta Buku

#TerbangBersama

IMG_0550.PNG

Dahulu sewaktu belajar lama di UK, saya tak pernah ambil pusing akan pesta buku di sana. Barangkali disebabkan pesta buku antarabangsa kebiasaanya adalah untuk traders atau penjual/penulis buku. Bukan untuk pembaca buku.

Tetapi di Malaysia, ternyata suasana berbeza sekali. Pesta buku memang benar-benar dibuat untuk pembaca buku. Untuk kita yang memang tegar membaca buku, sewaktu pesta bukulah kita berpeluang untuk beli buku yang kita mahu pada harga yang rendah. Saya masih ingat sewaktu di sekolah menengah, saya akan pergi ke booth buku second hand di Pesta Buku Antarabangsa di PWTC. Ada waktu saya pergi berulang kali sebab nak baca buku di booth di situ. Bahan-bahan saya pilih sewaktu itu adalah fiksyen Melayu dan Inggeris.

Kini booth seperti itu sudah tiada, saya sendiri sering terpinga-pinga booth mana yang harus saya tujui, setiap tahun pasti berbeza. Yang sentiasa menjadi minat saya sebagai pembaca adalah booth yang menjual buku yang rare pada harga yang murah. Terutama buku terjemahan sejarah-sejarah Islam ataupun tafsir Quran.

Seringkali juga saya akan burui buku-buku bisnes yang terbaru dan dijual pada harga yang murah.

Namun, kegembiraan paling besar pada setiap kali pesta buku adalah bertemu dengan ramainya orang yang mempunyai kegilaan yang sama. Perbicaraan pun berkenaan dengan buku. Tidak ada tempat yang begitu bermakna berbanding dengan berbicara dengan buku.

Dari beberapa buku, menjadi banyak betul buku yang dibelinya! Tapi hati sangat puas! Sangat gembira. Ternyata masih ramai menyintai membaca, cuma hanya perlu ada buku yang tepat pada orang yang tepat sahaja.

Semenjak pulang ke Malaysia tahun 2011, saya sering melihat banner PBAKL berterbangan, memanggil saya untuk menyertainya. Bukan sekadar sebagai pembaca, tetapi sebagai penulis.

Dengan izin Allah, pada tahun 2015, Iman Publication dan Iman Shoppe ( penerbit dan penjual buku saya) berjaya menyewa satu booth di dewan Mawar di PWTC, sesuatu tindakan yang sangat berani tapi bermakna di waktu itu. Di waktu itulah buku pertama saya dilancarkan. Selepas itu, semuanya menjadi sejarah yang besar buat saya sendiri dan team IMAN.

Tahun ini Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur akan berlangsung pada 29 Mac – 7 April 2019. Kebiasaanya berlaku pada bulan May. Tetapi diawalkan kerana bulan puasa sebulan setelah itu.

Semakin tahu saya semakin teruja. Namun ada juga kegusaran yang dirasai bersama teman penerbit lain.

Secara statistiknya, purata kehadiran pelanggan ke PBAKL adalah 2.5 juta hampir setiap tahun kecuali tahun 2018, di mana jumlah kehadiran dikatakan jatuh sehingga 1.7-1.8 juta kehadiran.

Tahun 2019 ini juga menyaksikan ramai rakan industri lama mengecilkan saiz booth dan juga tidak lagi menjadi pempamer. Penerbit self publishing yang menerbitkan buku mereka sendiri pula yang hadir mengisi kekosongan yang ada.

Adakah benar rakyat Malaysia seperti kita kurang membaca? Adakah kita sudah puas dengan tulisan di sosial media? Adakah kita sudah tidak ada masa untuk membaca?

Saya percaya, semakin kita pandai, semakin kita nak cari buku dan cari lagi ilmu. Lagi kita curious, lagi kita nak belajar banyak perkara. Banyaknya pelajaran itu tentunya adalah dari buku ; tidak di sosial media, tidak juga di TV.

Cuma, adakah buku yang kita cari itu ada dijual di booth-booth di PWTC nanti?

Hubungan antara pembaca,penulis, penerbit, pengedar serta penjual buku sangat penting di dalam industri buku , seterusnya membangunkan negara kita ini.

Di mana kita nak bertemu dengan mereka semua ini? Di pesta buku antarabangsa kuala lumpur.

Saya kira, sudah tiba masanya kita mengubah cara kita menjadi pembaca pasif yang menerima sahaja sebarang bacaan yang ditawarkan kepada pembaca yang aktif, minta kepada penulis untuk menulis apa yang kita perlukan untuk diri kita. Bertemu dan berbincang dengan mereka di pesta buku nanti. Pertemuan ini sangat bermakna bagi saya secara peribadinya.

Insyaallah, moga panjang umur dan murah rezeki. Buat yang berkelapangan, sudikan hadir ke pesta buku antarabangsa, antara pesta yang barakah bagi saya yang berlangsung di Malaysia ini. Moga kehadiran semua menyemarakkan lagi industri buku kita.

Saya akan bersama team IMANSHOPPE kali ini dengan tema tahun ini #terbangbersama.

buah fikiran

Impostor Syndrome

Salam.

 

Maaf semua kerana begitu lama senyap dan sepi. Saya secara jujurnya sedang mencari rentak penulisan content yang mahu saya kongsikan kepada umum. Terutamanya apabila penglibatan saya ada dalam pelbagai bidang; perubatan, kepimpinan, penulisan, dakwah dan bisnes. Saya sendiri baru menyiapkan manuskrip novel terbaru untuk pbakl 2019 dan sedang sibuk dengan persiapan pesta buku antarabangsa yang akan berlangsung pada hujung bulan Mac ini 28-7 April.

Saya mulakan dengan sharing berkeaan impostor syndrome. Baru ini saya bertemu dengan seorang pelajar perubatan di Pulau Pinang sewaktu saya memberi ceramah di sana. Dia menyatakan bahawa dia begitu kurang keyakinan diri sambal mengalirkan air mata ketika bertemu saya. Saya juga baru bertemu dengan seorang teman yang sedang mengikuti pembelajaran di peringkat yang tinggi, tetapi menghadapi isu yang sama, kurang konfiden diri.

 

Mesti ramai yang menghadapi struggle yang sama. Bila kita mula membandingkan diri kita dengan orang lain, kita akan lose confident dengan apa yang kita buat. Apatah lagi apabila kerja-kerja yang kita buat, tidak mendapat penghargaan dari boss, rakan atau pun rakan-rakan sekeliling kita. Untuk stop comparing agak sukar, kerana kita membuka social media setiap hari. Tetapi apa yang kitab oleh buat adalah, menukar mindset kita, dari comparekan diri kita dengan orang lain, kepada mendapatkan inspirasi dari orang itu.

 

Kita sebenarnya berlawan dengan pencapaian diri kita sendiri. Barangkali orang yang kita lihat Berjaya itu sedang compete dengan dirinya sendiri juga. Allah sendiri akan memberikan kita pahala atas usaha yang baik, yang kita lakukan setiap hari. Bukan atas kita dapat lebih bagus atau menang atas orang lain.

 

Tidak ada yang lebih istimewa melainkan diri kita sendiri. Kita sahaja dapat melihat diri kita sebagai insan istimewa, terlebih dahulu dari orang lain. Bila kita dapat menukar mindset ini, barulah kita rasa lebih tenang, lebih berkeyakinan dan lebih menghargai diri kita sendiri. Kita sebenarnya lebih hebat dari apa yang kita sangkakan!

 

Bertemu lagi di perkongsian seterusnya.

 

Muharikah

buah fikiran · dakwah · tarbiyah

2019 yang menumbuhkan.

Salam akhir tahun dan juga tahun baru buat akhawat semua.

Lama tidak berkongsi di sini. Sudah tentu tahun 2018 memberi satu lonjakan baru buat dakwah, juga cara kita melihat diri kita ini.

Maka, apa yang perlu kita persiapkan menjelang tahun 2019? Apa hala tuju diri kita seterusnya dakwah kita? Ke mana kita harus pergi?

Bagi saya sendiri, tahun 2019 ini merupakan tahun ke-20 mengenali jalan dakwah ini. 2 dekad yang agak panjang untuk menganalisa serta melihat jatuh bangun, juga keluar masuknya sahabat seperjuangan dari jalan dakwah ini. Saya juga melalui fasa tarbiah di mana IKRAM masih belum terwujud

 

sehinggalah kini apabila IKRAM sudah dikenali masyarakat Malaysia, ahlinya menjadi menteri malah sudah ada tempat sebagai pengarah/pengurus di dalam agensi negara ini.

Satu lonjakan baru tahun 2018 ini adalah bagaimana jemaah kita ini bertumbuh menjadi NGO yang relevan dan berperanan besar di dalam masyarakat.

Maka tahun 2019 memberitahu kepada kita, ada sesuatu yang besar yang harus kita persiapkan bagi diri kita, agar persediaan itu memberi impak yang besar pada dakwah itu sendiri.

Namun, sudah tentu, masih ramai tidak tahu, ke mana harus dia pergi? Apa hala tuju hidupnya? Apa yang dia harus cari? Sepatutnya tenaganya harus ditujukan kepada apa? Persoalan yang barangkali berulangkali muncul dalam hidup kita tetapi kita gagal mendapatkan jawapannya. Akhirnya, apa yang berlaku, ramai yang akhirnya, “follow with the flow”.

Sedangkan seorang daie, kitalah seharusnya “drive the flow”. Kita yang seharusnya memimpin umat ini, akhirnya masyrakat mengikuti kita, kerana kitalah pembawa obornya yang menjadikan masyarakat tertarik dengan cahaya yang kita bawa.

Antara cabaran yang ramai hadapi pada tahun ini adalah;

a) kepayahan mentajmik/merekrut ahli baru/millenial ke dalam relung tarbiah IKRAM.

b) karier di dalam kehidupan diri, seterusnya karier di dalam jemaah ( peranan yang boleh dimainkan di dalam jemaah).

Dunia sudah berubah. Begitu juga orang-orangnya. Kita hidup di dunia yang amat berbeza dengan dunia di mana kita mendapat tarbiah dahulunya.

Dunia yang “borderless and unlimited informations”, yang membentuk psikologi dan cara pergaulan generasi baru. Teknologi lebih membentuk peribadi dan cara fikir seseorang, menjadikan budaya tarbiah ‘duduk sebentar beriman sejenak’ perlu berevolusi cara pendekatannya.

Dunia yang” high demand” dari sudut aspek kehidupan juga menjadikan kita harus lebih “self-sustain” dari aspek pengurusan kewangan peribadi kita.

Apa yang boleh saya simpulkan untuk menjawab dua persoalan di atas adalah:

1) peribadi kita akan menjadi magnet kepada mad’u yang kita bakal tarik. Content yang kita ada itu akan menarik mereka untuk mendengar bicara kita.

Maka kita harus menjadikan content itu content yang relevan dengan kehidupan mereka. Bukan content yang kita mahukan, tetapi content yang mereka perlukan.

Tanpa mendidik diri kita ke arah ’empower’kan aspek content ini, we have no stories to tell.

Pekerjaan kita amat berperanan ‘content’ apa yang kita nak ceritakan kepada dunia.

2) Karier peribadi penentu istiqamahnya seseorang itu di atas jalan dakwah.

Setiap kali saya dijemput memberi taujihaat di luar negara, antara ‘concern’ terbesar penggerak di sana adalah menyediakan pelapis murabbi sebelum para seniors back for good. Fokus utama yang mereka sering minta saya kongsikan adalah bagaimana untuk mentajmik adik-adik baru dan bagaimana menjadikan adik muhib mampu menjadi murabbi sebelum naik ke muayyid. 12 tahun dahulu, saya mempunyai ‘concern’ yang sama. Passion saya adalah menjadikan semua anak usrah saya sebagai murabbi yang hebat. Tidak ada rasa keghairahan yang mengatasi rasa keasyikan membina mutarabbi di dalam relung tarbiah yang pelbagai, memastikan mereka bertumbuh menjadi murabbi yang mencetak puluhan lagi manusia.

Namun, masa telah menunjukkan kepada saya, seorang demi seorang sahabat seperjuangan memilih jalan lain dari jemaah ini setelah pulangnya ke Malaysia. Begitu juga melihat adik-adik yang dahulu begitu hebatmenjadi penggerak, tetapi sudah tidak lagi kelihatan di mana-mana di program dakwah di Malaysia. Sudah tentu detik hati ini berfikir, ” Is there something wrong dengan tarbiah kita? Adakah tarbiah kita gagal melahirkan peribadi yang istiqamah di atas jalan dakwah? ”

Apa yang berlaku adalah, kita diberikan kefahaman dan juga jalan jenjangan kenaikan di atas jalan tarbiah. Tetapi tarbiah tidak menyediakan hala tuju karier kehidupan kita.

Kita bebas menentukan kita mahu kerja apa, kerja di mana, dan fokuskan potensi manusiawi kita di mana. Kerjaya kita tidak difikirkan dan dibincangkan secara mendalam di dalam tarbiah kita sendiri.

Sedangkan perkerjaan kita itu yang menentukan sumbangan kita di dalam dakwah. 1/3 masa kita berada di tempat kerja. Jika yang perlu overtime dan stay back, masa itu menjadi 2/3 masa kita. masa dakwah?Jika diambil porsi masa dakwah adalah masa usrah, maka 1/100 atau 1% sahaja dari masa itu malah kurang dari itu. Bagaimana kita dapat menjadikan semua urusan kehidupan kita adalah untuk dakwah, dan sebagai hambaNya yang bersyukur, menjadikan seluruh pekerjaannya membawa manusia kepada Allah?

Inilah peranan pekerjaan yang mampu melorongkan pekerjaan kita sebagai sebahagian dari dakwah dan ibadah. Pekerjaan sangat penting yang membentuk keperibadian dan seterusnya dakwah kita.

Kini, ‘concern’ terbesar saya yang sering saya ulangkan adalah ” Yang penting, saya nak antum semua istiqamah di atas jalan dakwah ini, sampai bila-bila.”

Relavannya peranan kita di dalam jemaah, sangat bergantung kepada pekerjaan kita – bagaimana self sustainnya kita financiallnya, dan bagaimana pekerjaan kita membuka lagi banyak peluang-peluang dakwah yang lain. Lihatlah pekerjaan kita sekarang, berapa banyak peluang dakwah yang boleh kita ciptakan, itulah peluang medan kita untuk beramal.

]Jika perlu, ciptakan sendiri pekerjaan menerusi perniagaan agar lebih banyak sumbangan yang dapat dibuat.

Dakwah adalah kehidupan kita. Kehidupan ini dibentuk oleh pekerjaan kita, apapun ia.

Generasi baru melihat siapa kita. Apa “brand” story kita. Apa yang kita bawa? Adakah mereka ikut kita, kita dapat relate dengan kehidupan. Apa manfaatnya mereka mengikuti kita?

IKRAM bukanlah sebuah jenama mahupun lembaga. IKRAM adalah pada orang-orangnya, kita semua. Manusia tertarik kepada kita dahulu, baru dapat tengok association kita pada jemaah kita. Maka, invest kepada pembangunan diri kita. Kita takkan pernah merugi.

Kerana orang-orang inilah yang menjadikan hidup kita ini terasa barakah dan ‘terjaga’. Bila bertemu dengan orang-orang yang menaikkan iman kita di saat kita tak menyedari iman kita memerlukan rawatannya. Jemaah kita mempunyai talents pool terbesar dan terhebat di dalam negara kita, samada kita sedar atau tidak. Disebabkan itu, talent ini harus dimanfaatkan untuk dakwah.

Saya mengakhiri perjalanan akhir tahun ini dengan menziarahi akhawat di Nihon dan beretreat bersama IKRAMEDIA Pusat. Tak pernah rasa merugi untuk bertemu dan belajar dari ramainya manusia hebat di dalam IKRAM ini.

 

Saya harap anda semua merasa benda yang sama.

Selamat menjalani tahun 2019 yang baru, tentunya untuk menjadi manusia bertumbuh yang lebih relevan dan bermanfaat untuk umat ini.

Uhibbukum fillah,
Aisyah Z / Muharikah
Gombak

buah fikiran · BUKU

Dai Disruptor – Buku Baru

Salam,

I was waiting for my new website http://www.muharikah.com to be up and so we can all meet up there. But Insyaallah, it will be available soon. For the time being, let me share little updates on what’s new that is happening.

Bila sibuk tulis buku, sebenarnya tak sempat nak update sosial media untuk update tentang content. Apatah lagi nak update di blog. People already move away from writing blogs to writing it in social media. But the SEO is only as good as in website or blog. Hence, penting juga untuk update di sini. Cuma of course, bila update kat blog ini, agak kurang disiplin sedikit untuk menulis secara skema. Hihihi.

 

WhatsApp Image 2018-11-15 at 21.06.46

Lama sebenarnya proses tulis buku ini. And paling last minit ditulis because there is so much new things, so much uncertainty. Tetapi, banyak persoalan-persoalan yang perlu dijawap dan harus dikongsikan. Tidak cukup hanya tulis di blog, kerana akhirnya di blog ini tulisan takkan diambil secara serius berbanding dengan buku.

Setelah 18 tahun di dalam tarbiah, 7 tahun berada di Malaysia selepas 8 tahun di UK, banyak mengajarkan saya pelbagai perkara. Belajar tentang kehidupan, paling penting, bagaimana tarbiah itu berinteraksi dengan kehidupan secara real.

Yang sentiasa membuatkan saya sedih dan termenung adalah apabila mengenang wajah-wajah rakan seperjuangan yang dahulu pernah menarik saya sendiri kepada usrah, dan juga pernah sama-sama membantu menggerakkan dakwah, tetapi tidak lagi memilih jalan yang sama. Namun, alhamdulillah, masing-masing masih berada dalam jalan kebaikan.

Jemaah dan dakwah bukanlah satu destinasi. Keduanya adalah satu proses yang harus dilalui untuk mendapatkan syurga. Bagaimana harus kita memandang sisi kehidupan yang baru, melihat dakwah dalam neraca yang baru dan mengaplikasikan cara baru untuk memastikan bahawa , berada di jalan dakwah ini masih tetap relevan?

 

Inilah yang cuba saya kupaskan dalam buku ini. Supaya rata-rata penggerak dakwah berfikir dan merasai bahawa, kita tidak boleh stuck pada keadaan yang sama. Kita tidak boleh redha diri kita tidak ada peningkatan dan pertumbuhan. Serta kita sentiasa perlu merasa bahawa, diri kita ini harus tetap segar mekar hidup, dengan berlakunya inovasi dalam dakwah.

“Jika anti merasakan bahawa tarbiah yang sekarang sepatutnya seperti dulu, anti silap. Anti akan rasa tertekan. Tapi jika anti melihat bahawa tarbiah itu harus evolve, seiring dengan kehidupan anti, anti akan rasa tarbiah itu lebih bermakna.”

“Usrah itu pada perasaan. Bukan sekadar pada content.”

Mutiara kata-kata murabbi kami menjirus deras pagi itu. Setiap butiran katanya ternyata berbekas. Kami benar-benar mendapat rejuvenasi semangat dakwah di pagi hari hujung minggu itu. Rata-rata yang hadir sudah berbelas dan puluhan tahun berada di jalan dakwah dan membawa usrah. Ternyata, menghidupkan dan memaknai usrah memerlukan usaha yang berterusan.

Kupasan mengenai usrah dan dakwah, semuanya terhimpun dalam buku terbaru keluaran Iman Publication ini, Dai Disruptor.

Akan dilancarkan di Perhimpunan Tahunan IKRAM 2018 ini di PICC. Kemudiannya akan dijual di kedai buku IMANSHOPPE atau online di http://www.imanshoppe.com.