buah fikiran · Catatan hati

Mengurus perasaan

Di Oxford University sewaktu saya melawatnya Oktober lepas

Saya sering menyangka semakin dewasanya saya, semakin saya dapat mengawal perasaan. Tetapi semakin kita berusia, semakin kita sensitif, semakin kita demand perhatian, semakin kita mahu dihargai, semakin kita mahu dicintai.

Ternyata, di sebalik saya cuba ignore beberapa perkara kecil dalam kehidupan, semakin saya tak boleh deny yang saya cepat terasa. Terasa apabila orang paling dekat dengan kita tidak memberi perhatian terhadap apa kita katakan. Terasa apabila sahabat kita menyisihkan kita di atas alasan kita sibuk, Sedih apabila adik beradik kita diutamakan ibubapa kita berbanding kita. Terasa apabila boss tegur sedikit. Saya ingat saya seorang sahaja begitu, tetapi ternyata, ramai lalui perkara yang sama.

Yang membezakan kita adalah bagaimana kita uruskan perasaan itu.

Baru-baru ini saya berhadapan lagi dengan situasi ini. Pada awalnya saya ingatkan saya tak patut terasa. Tetapi disebabkan beberapa perkara berlaku serentak, akhirnya emosi saya tak mampu ditanggung lagi. Jujurnya disaat emosi sedang geram dan kecewa, memang terasa enak jika ada punching bag atau pun bantal untuk dibaling-baling. Tapi saya tahu, saya takkan puas begitu. Saya cuba berkomunikasi dengan beliau dan meluahkan rasa hati saya, saya ingat saya lega. Tapi rasa itu tetap juga ada ; sedih, kecewa, marah. Akhirnya saya menangis sepuas-puasnya. Ternyata nangis itu memenatkan. Tetapi ia juga melegakan. Saya kemudian mengambil wudhu dan meminta kepada Allah untuk menenangkan hati saya. Saya pasti sahabat saya sudah tentu tidak mengerti gejolak rasa yang saya rasai. Saya tahu bahkan jika saya meluahkan kepadanya, dia akan rasa drain dan penat, seterusnya menjarakkan diri dengan saya. Saya tahu, apa juga yang bakal buat, ia takkan mengubah keadaan dirinya bahkan situasai kami berdua.

Mesej yang saya sampaikan akhirnya saya delete. Saya berdoa untuk menguatkan saya. Seringkali kita kecewa, tetapi manusia yang kecewakan kita takkan faham apa kita rasa. Bila kita mahu luahkan secara emosi, seringkali keadaan buruk yang berlaku, bukannya bertambah baik. Pada waktu itu, saya tahu, perasaan apa yang saya rasa tidak penting baginya, maka apa yang saya boleh buat adalah baiki keadaan yang ada agar perkara yang sama takkan berlaku lagi. Seringkali yang berlaku adalah kerana salah faham, dan salah komunikasi. Untuk baikinya adalah bukan dengan emosi, tetapi dengan penyelesaian yang objektif.

Kita akan sentiasa struggle dengan emosi kita. Maka melatihnya setiap waktu adalah penting agar kita matang dalam kendalikannya, Kerana seringkali kita kecewa apabila kita tak dapat apa yang kita mahukan

 

Saya melihat, bergantung pada Allah, pemilik hati kita semua amat membantu emosi kita untuk stabil semula. Benar, meroyan pada sahabat, meroyan di blog atau muntahkan segalanya di wassap juga membantu, tetapi biasanya perasaan itu takkan berhenti di situ sahaja. Kita perlukan sesuatu yang boleh rasionalkan diri kita. Selain dari orang yang dekat dengan kita ( yang sering kali emosinya akan terefek sebab kita), mengadu pada Allah itulah sebaik-baik jawapan.

“Katakanlah (Wahai Muhammad): “Jika kamu sembunyikan apa yang ada dalam dada kamu atau kamu melahirkannya, nescaya Allah mengetahuinya; dan ia mengetahui segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Dan Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.” ( Ali-Imran 29)

Jika datangnya orang lain untuk membantu menenangkan emosi kita, itu disebabkan Allah yang datangkan bantuan itul

 

Berbicaralah dengan Allah di sepanjang waktu. Sewaktu saya menangis kekecewaan itu, saya terus berdoa dan mengadu pada Allah. Tapi rasa serba salah pula mengadu sambil baring dan muka telekap pada bantal. Akhirnya saya bangun, ambil wudhu, solat dua rakaat, kemudian saya menangis dan luahkan segala isi hati saya pada Allah. Subhanallah. Lega sangat! Setelah solat itu saya mula berfikiran rasional. Dan saya cuba tidak melakukan tindakan yang saya menyesal setelah itu. Mujur sahabat saya belum baca mesej wassap saya itu dan saya berjaya deletenya. Saya mula sedar, dia tidak bersalah dalam hal ini. Cuma saya berada di spektrum fragile dan mudah terpecah perasaan, menyebabkan perkara dia buat menyebabkan saya burst into tears. Apatah lagi seringkali harapan saya begitu tinggi padanya. Berharaplah pada Allah, dan maafkan manusia. Itu yang saya belajar.

Moga Allah bantu menjaga hati kita dan menguruskan perasaan kita.

Wassalam

Muharikah

buah fikiran

Mengejar cita-cita

” Kenapa kau tak berhenti je kerja jadi doktor dan fokus je menulis dan bisnes? Kau dah ada company kot?”

Bukan sekali dua soalan begitu ditanya kepada saya.

Diri ini sentiasa berbolak balik samada nak fokus jadi doktor sahaja, atau buat bisnes sahaja. Atau jadi penulis sahaja ( eh, jadi penulis boleh hidup ke kat Malaysia?) But why not do 3 of them together?

Ada orang memilih berniaga untuk dapat bersara awal dan menikmati dividen dari syarikatnya. Ada yang buat bisnes part time untuk tambahkan income dari sedia ada.

Saya telah memilih satu kerjaya yang menjadi satu kewajipan bagi saya untuk melaksanakannya sampai saya mati; itulah kerjaya sebagai seorang doktor.

” Kerana menjadi doktor ini adalah fardhu kifayah.” begitu kata seorang murabbi saya.

Menyelamatkan seorang manusia pahalanya bagaikan menyelamatkan seluruh manusia sendiri kan?

” Tapi bisnes juga satu fardhu kifayah Kak Aisyah. Memenangkan ekonomi Islam adalah tanggungjawap kita.”

Biasalah berjumpa dengan brother yang jihadnya begitu tegar dalam ekonomi, ucapan sebegitu sangat mengoncang jiwa.

Saya takkan boleh keluar dari menjadi seorang doktor. Bukan sebab gelaran Dr di depan nama saya, tetapi kerana kehidupan itu sudah sebati dalam diri kita. Nampak kaki bengkak, nampak leher benjol, dengar orang batuk berkahak; sel dalam otak terus menghubungkan maklumat yang memberikan jawapan untuk terus mengubati orang tersebut.

Begitu juga saya takkan dapat keluar dari sesuatu yang telah saya mulakan satu masa dahulu. IMAN bukanlah Muharikah, but Muharikah selamanya milik IMAN. Kerana founder, begitu jiwanya.

Niat asalnya adalah untuk menyampaikan dakwah melalui buku dan penulisan.

” So, you menulis, you jadi doktor pakar, dan you pun ada kedai buku ( dan publishing house)?”

Saya tersenyum. Saya bukanlah manusia power. Cuma gambaran orang, bukan sesuatu yang biasa seseorang itu buat 3 perkara sekaligus. Cuma yang ramai tidak tahu adalah , saya menulis semenjak umur 12 tahun. Saya menulis hampir setiap hari sewaktu belajar di UK. Saya mengasah penulisan sehingga menjadi mastery dalam penulisan. Disebabkan saya menulis itu jugalah saya membaca hampir satu buku setiap hari. Sehingga saya master terhadap content yang dibaca.

Apakah itu mastery?

“Endless quest to reduce effort without reducing effectiveness.” James Clear – Penulis Atomic Habit.

So bagaimana pula boleh menjadi doktor pakar?

Again, doing and knowing the right thing, every day. I programmed my life such that I can consumed the information and knowledge with the constraint that I have.

Jika menulis itu adalah dengan menulis setiap hari.
Belajar medik pula adalah dengan membaca dan bekerja setiap hari melihat kes yang sama berulang kali.

Bagaimana dengan bisnes pula?

Jauh sangat bezanya dari bidang perubatan dan penulisan.

Betul, ramai rakan-rakan yang pandai menulis, sedikit sangat yang pandai manage syarikat penerbitan sendiri.
Ramai juga rakan-rakan doktor buat bisnes klinik sendiri, tapi tak dapat sustain dan expand bisnes itu sendiri.

So what is different with me?

Saya pun tak pandai. Tapi saya bersyukur sangat Allah ajarkan saya pada usia yang muda supaya bila dah berusia, I dont have to face same mistakes and start all over again.

Allah temukan dengan orang yang menjadi jambatan saya kepada bisnes. Some tidak lagi menjadi bisnes partners saya, but I always remember them as someone who taught me how to start the business and give me strength to take up the risk. ( risiko paling besar adalah nak gajikan 4-5 staffs bila gaji sendiri pun bawah 4k time tu).

Kemudian Allah temukan dengan individu yang mempunyai impian dan obsesi yang sama ; buku, penulisan dan dakwah. Bersama mereka, kami scale up the company – satu fasa yang 10x ganda lebih susah dari start up.

Degree = Start Up
Master+PhD = Scale Up.

Tapi dari fasa scale uplah saya manfaatkan 20 tahun pengalaman saya dalam sistem tarbiah dan dakwah. Formula dalam pembinaan dan kepimpinan dapat saya aplikasikan, dan saya amat puas.

Kerana dakwah dan tarbiah, harus beriringan dengan harakah dan jihad. Di mana kehidupan harakah dan jihad yang saya betul-betul boleh berkarya tanpa ada sekatan : jihad ekonomi melalui bisnes ( dulu buka kawasan atau ramaikan anak usrah, tapi sekarang buka few business unit dan ramaikan staff). Dan saya puas. Satu keadaan yang barangkali mustahil jika saya bergerak di tempat kerja mahupun NGO sendiri – teori ramai kata boleh; but i have been there, thats why I ended up exploring business as ways to escalate my potentials.

Kini, dengan pertolongan Allah, staff yang bertambah 7 kali ganda dari 5 tahun dahulu, tidak lagi saya runsing membayar gaji mereka setiap bulan. Cash reserve kami cukup untuk lebih 6 bulan gaji ( buat masa inilah ). Alhamdulillah.

Saya manusia biasa. Tapi Allah nampakkan jalan.

Dan inilah satu-satunya event yang saya akan kongsikan dengan panjang supaya saya boleh bantu ramainya rakan-rakan, samada doktor mahupun profesional lain untuk mengejar mimpinya melalui bisnes.

Saya benar-benar menjadikan bisnes ini sebagai karya dakwah saya, seperti mana buku juga sebahagian karya dakwah saya.

“Jika kita nak kaya, kena kaya betul. Sebab dengan kaya betullah itu kita dapat impak negara.” begitu kata murabbi bisnes kami.

Baru tadi saya lihat di IG Tony Fernandes, beliau menerima buku dari Barrack Obama, mendoakan kesembuhannya.

Kami melihat, menjadi kaya itu tidak diukur dengan simbol kemewahan, tetapi sejauh mana bisnes ini memberikan impak kepada negara. Buku IMAN telah pun sampai ke istana negara. Selepas ini, istana mana pula? Buckhingham Palace?

Perjumpaan dan perkongsian sebegini adalah rare. Moga dapat memberikan keyakinan buat ramainya wanita yang selalu tidak yakin akan dirinya sendiri. Sedangkan dia adalah seorang yang hebat, dan boleh menciptakan banyak kebaikan.

Daftar di sini bit.ly/WEEConference2019. Masukkan code WEEMUHARIKAH untuk dapat harga RM 91.34.

PS: Part nak kaya betul tu, memang nampak jalurnya seperti medical field ( more than RM 5 billions total available market banding industri buku- RM 1.5bilion sahaja), tapi again, become the master of business ( mampu capai certain amount of revenue dulu), baru pi cuba yang lain. Yang penting fokus, jalan terus.

buah fikiran · Catatan hati

Pengorbanan kita

Hari raya Adha ini mengingatkan kita akan ketaatan Nabi Ibrahim kepada Allah, dan bagaimana anaknya Nabi Ismail menerima perintah Allah itu untuk sama-sama mereka kerjakan.

75 tahun Nabi Ibrahim menantikan seorang anak, anak yang penyabar bukan sebarangan anak ( kalau anak jahat barangkali ringan sedikit bebanan rasa itu).

“Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!” Ia menjawab: “Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”. ( As-Saffat: 102)

Tak boleh kita bayangkan betapa besarnya Allah menguji Nabi Ibrahim. Jika logik akal kita sekarang pun kita akan persoalkan perintah Allah itu. Jika kita dapat mimpi seperti itu kita pasti akan terus melupakannya. Tetapi Nabi Ibrahim adalah kekasih Allah, khalilullah. Maka layaklah baginda mendapat ujian yang tidak sama seperti manusia biasa lainnya.

Berat, tetapi seluruh keluarga Nabi Ibrahim akur dengan perintah Allah itu.

Iblis menggoda Nabi Ismail tetapi dilemparkan dengan 7 batu kerikil oleh Nabi Ismail. Iblis pergi ke Hajar, Hajar lempar lagi 7 biji kerikil. Iblis pergi kepada Nabi Ibrahim, maka dilemparkan 7 lagi biji kerikil. (Tempat yang akhirnya dinamakan Jumrah). Konsisten Iblis menggoda mereka kerana perkara ini akan menjadi pelajaran sehingga Kiamat.

Sewaktu penyembelihan itu berlaku, 3 kali cubaan menyembelih dilakukan, tetapi pisau yang digunakan tidak berjaya memotong kepala Nabi Ismail. ( biasa kita tengok orang dihukum pancung mudah sahaja kepalanya dipotong). Berulang kali diasah tajam, sama sahaja tidak berjaya memotong kepala Nabi Ismail.

“sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.” (As-Saffat : 105-107)

Begitulah. Pengorbanan pada kita hari ini adalah sekadar mengeluarkan duit untuk membeli seekor/sebahagian kambing/lembu/unta/kerbau. Sedangkan dahulu Nabi Ibrahim diuji dengan mengorbankan rasa cintanya kepada anaknya demi memenuhi suruhan Allah. Sejauh mana kita sudah korbankan apa yang kita rasa, apa yang kita mahu, apa yang menjadi kepentingan diri kita untuk Allah?

Bila kali terakhir kita mengorbankan dan meleburkan diri kita untuk Allah? Sedangkan apa yang Allah berikan kepada kita jauh lebih besar dari apa yang kita korbankan itu?

Nabi Ibrahim mendapat hadiah seorang lagi anak bernama Nabi Ishak. Dari keturunan merekalah lahirnya para Nabi seterusnya di kalangan Bani Israel (keturunan Nabi Ishak) dan Arab (keturunan Nabi Ismail). Keturunan yang sangat barakah.

Allah pasti memberikan kita sesuatu yang lebih baik dari apa yang kita berikan.

Kita hanya harus percaya.

“Satu tempat di syurga yang sebesar cemeti lebih baik daripada dunia dan seisinya.”

Riwayat al-Bukhari (6415)

Selamat Hari Raya Adha!

bisnes · buah fikiran

Menyumbang, lebih dahulu dari menerima

Salam,

Dunia sosial menjadikan dunia blog seperti ini usang sekali. Walaupun untuk SEO dan dapatan di google, seharusnya blog ini harus terus dapat diupdate. Tetapi seperti mana cara komunikasi berubah, barangkali cara menyampaikan melalui penulisan pun turut harus berubah juga.

Contribution, more than receiving rewards

Apa yang saya pelajari sepanjang kehidupan ini adalah, lagi banyak kita memberi, lagi banyak kebaikan dan rewards yang datang pada kita. Selagi mana kita fokus memberikan value dan kebaikan kepada orang lain, di situlah Allah akan lipat gandakan pahala dan kebaikan buat diri kita.

 

Banyak hadis yang mengajarkan kita perkara ini. Seringkali kita terlalu mengajar reward dan ganjaran, sehinggalah ketika kita menerima reward dan ganjaran itu kita berkira sekali. Setiap kali kita diminta untuk menghulurkan bantuan dan membantu, kita begitu berkira dengan masa dan wang ringgit kita. Orang yang semakin bertambah hartanya tetapi semakin kedekut dan tidak menyumbang, maka dia kebaikan dan pernambahan kekayannya berkurangan.

 

Kekayaan yang bertambah berkadar langsung dengan value dan kebaikan yang kita buat. Kita takkan nampak sekarang, tapi ia pasti berlaku.

“Siapa yang menolong  saudaranya yang lain maka Allah akan menuliskan baginya tujuh kebaikan bagi  setiap langkah yang dilakukannya ” (HR. Thabrani ).

Kebaikan yang datang pada kita semula tak semestinya berbentuk wang dan harta, tetapi berbentuk kesihatan fizikal dan mental, serta hubungan yang baik sesama manusia.

“Sedekah  itu dapat menolak tujuh puluh pintu bala ” (HR Thabrani ).

 

Apabila kita berfikir untuk memberi hanya kerana kita mahu mendapatkan reward dan ganjaran, bukan kerana ikhlas memberikan value kepada seseorang, maka kebaikan itu akan statik pada saat kita menerima reward itu sahaja. Ia takkan bertambah, apatah lagi akan semakin berkurangan.

 

“Sesungguhnya Allah akan menolong seorang hamba-Nya selama  hamba itu menolong orang yang lain“. (Hadits muslim, abu daud dan tirmidzi)

Disebabkan itu, apabila kekayaan diraih, maka semakin tamaklah kita berbuat kebaikan. Hakikatnya kita mahu berjaya dan menjadi kaya itu hanya kerana kita mahu memberi nilai dan bantuan kepada orang lain.

Apabila kita fokus memberikan nilai, kejayaan akan datang kepada kita. Tetapi apabila fokus kepada reward dan ganjaran, maka kejayaan itu terkadang tidak datang sama sekali.

Contribute before seeking reward.

Beri nilai dan kebaikan, sentiasa fokus kepada proses pemberian, bukannya melihat kepada hasilnya itu sahaja.

“Manusia yang paling dicintai oleh  Allah adalah manusia yang paling banyak bermanfaat dan berguna bagi manusia  yang lain; sedangkan perbuatan yang paling dicintai Allah adalah memberikan  kegembiraan kepada orang lain atau menghapuskan kesusahan orang lain, atau  melunasi hutang orang yang tidak mampu untuk membayarnya, atau memberi makan  kepada mereka yang sedang kelaparan dan jika seseorang itu berjalan untuk  menolong orang yang sedang kesusahan itu lebih aku sukai daripada beri’tikaf di  masjidku ini selama satu bulan ”
( Hadits riwayat Thabrani ).

 

Moga kita tergolong di kalangan orang yang obses mahu memberikan nilai, kurang meminta ganjaran dan terus menerus ikhlas dalam menyumbang.

buah fikiran · Formula kehidupan · motivasi

4M Yang Mampu Mengubah Kita

Ada 4 perkara yang menyebabkan seseorang itu berjaya mencapai apa dia mahukan, tidak kira di fasa mana dia berada.

1) Mulakan
Sesuatu perkara takkan berlaku, sehinggalah kita memulakannya. Ramai orang stuck di fasa pertama ini. Ramai ragu-ragu dalam memulakan. Tidak sedikit yang takut memulakan. Kita sering dibayangi oleh fikiran negatif dan keburukan yang berlaku pada orang lain atau kisah silam kita, menjadikan kita pesimis akan masa depan kita.

Jika kita tak mulakan, kita takkan tahu kita boleh buat atau tidak. Jika kita tak mulakan, kita takkan boleh mengubah kehidupan kita.

Saya sering ditanya, apa yang menyebabkan saya memilih jalan kehidupan saya sekarang ini. Adakah saya tahu apa akan berlaku pada kehidupan saya, Adakah saya ada ilmu yang cukup sebelum berbuat satu perkara? Jujurnya saya tak pernah bayangkan apa yang bakal berlaku sewaktu saya memulakan sesuatu, samada dalam bidang medik, penulisan mahupun bisnes. Yang penting di waktu itu, keadaan menuntut saya berbuat dan memulakan. Tawakal kepada Allah, dengan niat yang jitu, Allah memudahkan urusan setelah itu.

Mulakan, dan belajar dari kesilapan itu lebih baik dari duduk selesa meneruskan rutin kehidupan tanpa mengubah keadaan diri kita.

Bila kita tidak mulakan, kita tidak akan ada progress. Bila tidak ada progress, tidak akan ada growth. Bila kita stagnan, kita akan jadi tidak lagi relevan.

2) Mental

“Victory begin in mind first before the actual battle.”

Dalam nasihatnya kepada orang bisnes, Tony Robbins berkata;

“80% is psychology, 20% is operation.”

Bila kita positif dan yakin akan berjaya, kita sudah hampir 80% berjaya. Ramai orang pandai dia jadi gagal kerana tidak yakin diri. Ada ramai orang yang biasa sahaja, tetapi sebab konfiden dia tinggi, dia berjaya dapat apa dia mahukan.

Setiap orang yang berjaya telah memetakan atau menggambarkan kejayaan tersebut di minda mereka. Ini dipanggil ‘mental mapping’ atau ‘vision planning’ yang bermula di minda dahulu sebelum ditulis di atas kertas.

3) Motivasi
Selain memulakan dan berfikiran positif, kita perlukan motivasi yang dapat ‘drive’ kita like crazy untuk capai apa kita mahukan itu. Bila obses, barulah ada energy untuk completekan gol kita tersebut. Seringkali motivasi itu datang dan pergi. Disebabkan itu kita perlukan social support untuk bantu kita sentiasa hidup dalam motivasi tersebut.
Setiap hari tanya kepada diri sendiri; “Kenapa aku buat perkara ini? Kenapa aku perjuangkan benda ini?” Dari situ, cari jawapan yang boleh motivasikan diri kita.

4) Momentum
Apabila berlakunya progress, akan adanya perkembangan, maka seterusnya yang berlaku adalah momentum. Berterusan berbuat. Kita akan perlu pergi step seterusnya sehinggalah kematian menjemput kita.

Setelah dapat degree, kita belajar masters, seterusnya PhD, seterusnya post doc…. Inilah dinamakan momentum.

Setelah jadi specialist, belajar subspeciality, selepas consultant, jadi senior consultant, jadi pengarah hospital, jadi dekan. Inilah dinamakan momentum.

Setelah buka satu syarikat, gajikan 10 orang, seterusnya 20 orang, seterusnya 100 orang. Dari satu syarikat, menjadi puluhan syarikat. Dari RM 1 juta revenue kepada RM 100 juta revenue. Inilah dinamakan momentum.

Peningkatan adalah hasil dari momentum ini. Bagaimana momentum ini berlaku? Apabila kita memutuskan untuk memulakan sesuatu. Kita akan ditolak sendiri oleh keadaan untuk meneruskan momentum itu sehinggalah kita memilih untuk berhenti.

Saya bergerak atas momentum ini. Dari satu buku ke buku seterusnya. Dari satu jawatan ke jawatan seterusnya. Dari menerbitkan majalah, sehinggalah memiliki kedai buku, seterusnya syarikat penerbitan dan seterusnya….

Dari sekadar menjadi seorang naqibah dan murabbi usrah, kini menjadi wakil CSO Malaysia di peringkat Asean. Ini adalah momentum.

Yang penting, jangan takut memulakan!

buah fikiran · marketing · Organisasi · takwin

Apa yang menyebabkan seseorang itu berbuat?

Pagi tadi saya menyertai perhimpunan #solidarity4peace. Perhimpunan itu diadakan bagi mempromosikan Islam sebagai agama keamanaan, bersempena dengan pembunuhan 51 orang Muslim di Christchurch. Satu perhimpunan yang sangat bagus, tetapi sambutannya amat kurang sekali.

WhatsApp Image 2019-03-23 at 22.20.05
Selain dari kempen permasaran yang lemah , ramai juga yang mengetahui tetapi barangkali tidak ada keinginan yang tinggi untuk pergi. Saya juga pada awalnya tidak mengetahui pokok pangkal perhimpunan itu dan agak keberatan untuk hadir sehingga sehari sebelum itu.

Saya teringatkan teori behavioural model yang dibuat oleh BJ Fogg, seorang pakar persuasif dari Stanford University. Formula beliau untuk mempengaruhi seseorang itu berbuat adalah B=MAT, Behaviour = Motivation X Ability X Trigger.

Manusia berbuat apabila adanya:
1) perkara yang memotivasikannya berbuat – samada ’cause’, kefahaman, atau rasa belong kepada sesuatu perkara. Sebagai contoh, dalam marketing, motivasinya adalah manfaat produk. Dalam dakwah, motivasinya adalah kebaikan. Dalam pekerjaan, motivasinya adalah keseronokan melihat keberhasilan.

2) Ability – kemampuan berbuat. Ini terbahagi kepada 6 perkara – masa, duit, kemampuan fizikal, fikiran, rutin dan faktor kebersamaan.

Jika ada motivasi untuk ke perhimpunan solidariti pagi tadi, tetapi tidak ada masa, tidak ada duit, kesihatan terbatas, atau kene fikir banyak, atau tempatnya jauh, dan rasa seorang diri sahaja yang pergi, itu antara halangan seseorang itu berbuat.

Solusi kepada halangan ini adalah – mudahkan prosesnya. Dalam bisnes, mudahkan proses pembelian. Dalam dakwah, mudahkan proses untuk seseorang itu beramal. Dalam pekerjaan, automatedkan dan sistemkan proses kerja.

3) Trigger – right trigger atau call to action ini yang akhirnya menyebabkan seseorang itu bergerak. Kena ada arahan untuk berbuat. Contohnya kalau tak beli produk itu sekarang, harga akan jadi mahal. Kalau tak pergi program pengajian, akan rugi tak dapat ilmu.

Seseorang itu takkan berubah jika tidak ada tiga-tiga ini. Apabila seseorang itu sukar untuk berbuat, maka perhatikan, masalahnya pada motivasi, ability, atau trigger? Baiki kesemuanya. Salah satu tidak ada, orang takkan membeli produk kita, orang takkan ikut panggilan dakwah kita, orang takkan datang ke program kita.

Jangan kita salahkan orang lain kenapa tak ikut join kita buat kebaikan? Kita harus fahami, manusia bertindak, atas tiga faktor di atas.

Bacaan lanjut boleh dapati di sini = https://www.growthengineering.co.uk/bj-foggs-behavior-model/

bj-fogg-behavior-model-grapic

buah fikiran · BUKU · catatan

KL World Book Capital 2020

Hari Jumaat, 8/3/19 yang lalu, saya berpeluang bertemu dengan secretariat KL World Book Capital 2020 (KLWBC) bersama dengan penggerak industri buku yang lainnya. Ternyata begitu ramai pencinta buku serta penulis yang bersungguh-sungguh mahu menjadikan Kuala Lumpur sebagai kota buku tumpuan dunia.

World Book Capital (WBC) ini telah diasaskan oleh UNESCO pada 2001, di mana kota Madrid menjadi ibu kota pertama mengendalikannya. Tujuan utama diwujudkan konsep kota buku ini adalah untuk mempromosikan budaya membaca serta buku melalui aktiviti sepanjang tahu. Melalui konsep WBC inilah banyak kota dan bandar yang dahulunya sunyi dan malap aktiviti pembacaan dan industri bukunya bangkit menjadi sebuah kota yang membaca.

Apabila Malaysia terpilih menjadi WBC2020, sudah tentu ia akan menaikkan nama Malaysia di mata dunia. Tetapi semua tahu, menjadi Kota Buku Dunia tidak sekadar menambah dan membaiki infrastruktur sedia ada. Tidak juga sekadar menaikkan iklan-iklan yang menghujani papan billboard. Tidak juga tergambar pada jualan buku yang murah. Tetapi sebenarnya mengubah masyarakat Malaysia menjadi masyarakat membaca.

Kajian terbaru pada tahun 2014 menunjukkan kadar buku yang dibaca oleh rakyat Malaysia adalah 12 buku setahun. Ia adalah jumlah yang sama dibaca oleh rakyat Amerika, kerana rata-rata mereka lebih banyak menggunakan audiobooks dan Kindle.

Tetapi mengapa industri buku kelihatan merudum? Kenapa semakin kurang orang membeli buku di kedai ataupun di pesta buku? Sehingga ramai penerbit terpaksa menurunkan harga buku dan dijual lelong sehingga mendukacitakan para penulis demi survaviliti bisnes. Kesannya, semakin ramai penulis yang mempromosikan ‘selfpublishing books’.

IMG_0598
Bersama penulis-penulis yang banyak gerakkan industri buku

Saya percaya, rakyat Malaysia masih ramai mahu membaca. Kita memahami kepentingan membaca ini. Membaca adalah ‘exercise’ kepada otak. Ia melancarkan salur darah dan mempercepatkan ‘connectivity’ di dalam otak. Ini menjadikan otak kita lebih tajam dan dapat mengeluarkan idea-idea yang luar biasa. Dalam masa yang sama, mampu mengkoordinasikan pelbagai ‘task’ dalam masa yang singkat. Membaca mengurangkan risiko dementia atau nyanyuk di masa tua nanti.

Oleh itu, usaha untuk menjadikan Malaysia negara membaca adalah usaha dari semua pihak. Bermula dari penulis, yang menulis bukan sekadar menulis, tetapi mengkaji keperluan pembaca. Seterusnya penerbit buku yang bukan sekadar mengedit dan mencetak, tetapi juga membantu dalam usaha permasaran dan promosi pada ‘content’ bukan pada potongan harga. Juga kepada pembaca yang memberikan feedback kepada penulis dan pembaca lain, agar ekosistem membaca di negara ini akan terus hidup.

Ada buku yang baik, tetapi tidak sampai ‘awareness’nya kepada pembaca yang tepat. Ada pembaca yang mahu membaca, tetapi tidak jumpa buku yang dia mahukan. Yang kita tidak mahu adalah, insan yang merasakan dia tak suka membaca, dan boleh hidup tanpa membaca. Kerana kesannya amat merbahaya buat individu dan masyarakat secara keseluruhannya.

Moga KLWBC2020 tidak akan jadi sekadar slogan, tetapi menjadi satu aspirasi rakyat Malaysia keseluruhannya untuk menjadikan rakyat kita, suka membaca.