buah fikiran · Catatan hati

Pengorbanan kita

Hari raya Adha ini mengingatkan kita akan ketaatan Nabi Ibrahim kepada Allah, dan bagaimana anaknya Nabi Ismail menerima perintah Allah itu untuk sama-sama mereka kerjakan.

75 tahun Nabi Ibrahim menantikan seorang anak, anak yang penyabar bukan sebarangan anak ( kalau anak jahat barangkali ringan sedikit bebanan rasa itu).

“Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!” Ia menjawab: “Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”. ( As-Saffat: 102)

Tak boleh kita bayangkan betapa besarnya Allah menguji Nabi Ibrahim. Jika logik akal kita sekarang pun kita akan persoalkan perintah Allah itu. Jika kita dapat mimpi seperti itu kita pasti akan terus melupakannya. Tetapi Nabi Ibrahim adalah kekasih Allah, khalilullah. Maka layaklah baginda mendapat ujian yang tidak sama seperti manusia biasa lainnya.

Berat, tetapi seluruh keluarga Nabi Ibrahim akur dengan perintah Allah itu.

Iblis menggoda Nabi Ismail tetapi dilemparkan dengan 7 batu kerikil oleh Nabi Ismail. Iblis pergi ke Hajar, Hajar lempar lagi 7 biji kerikil. Iblis pergi kepada Nabi Ibrahim, maka dilemparkan 7 lagi biji kerikil. (Tempat yang akhirnya dinamakan Jumrah). Konsisten Iblis menggoda mereka kerana perkara ini akan menjadi pelajaran sehingga Kiamat.

Sewaktu penyembelihan itu berlaku, 3 kali cubaan menyembelih dilakukan, tetapi pisau yang digunakan tidak berjaya memotong kepala Nabi Ismail. ( biasa kita tengok orang dihukum pancung mudah sahaja kepalanya dipotong). Berulang kali diasah tajam, sama sahaja tidak berjaya memotong kepala Nabi Ismail.

“sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.” (As-Saffat : 105-107)

Begitulah. Pengorbanan pada kita hari ini adalah sekadar mengeluarkan duit untuk membeli seekor/sebahagian kambing/lembu/unta/kerbau. Sedangkan dahulu Nabi Ibrahim diuji dengan mengorbankan rasa cintanya kepada anaknya demi memenuhi suruhan Allah. Sejauh mana kita sudah korbankan apa yang kita rasa, apa yang kita mahu, apa yang menjadi kepentingan diri kita untuk Allah?

Bila kali terakhir kita mengorbankan dan meleburkan diri kita untuk Allah? Sedangkan apa yang Allah berikan kepada kita jauh lebih besar dari apa yang kita korbankan itu?

Nabi Ibrahim mendapat hadiah seorang lagi anak bernama Nabi Ishak. Dari keturunan merekalah lahirnya para Nabi seterusnya di kalangan Bani Israel (keturunan Nabi Ishak) dan Arab (keturunan Nabi Ismail). Keturunan yang sangat barakah.

Allah pasti memberikan kita sesuatu yang lebih baik dari apa yang kita berikan.

Kita hanya harus percaya.

“Satu tempat di syurga yang sebesar cemeti lebih baik daripada dunia dan seisinya.”

Riwayat al-Bukhari (6415)

Selamat Hari Raya Adha!

bisnes · buah fikiran

Menyumbang, lebih dahulu dari menerima

Salam,

Dunia sosial menjadikan dunia blog seperti ini usang sekali. Walaupun untuk SEO dan dapatan di google, seharusnya blog ini harus terus dapat diupdate. Tetapi seperti mana cara komunikasi berubah, barangkali cara menyampaikan melalui penulisan pun turut harus berubah juga.

Contribution, more than receiving rewards

Apa yang saya pelajari sepanjang kehidupan ini adalah, lagi banyak kita memberi, lagi banyak kebaikan dan rewards yang datang pada kita. Selagi mana kita fokus memberikan value dan kebaikan kepada orang lain, di situlah Allah akan lipat gandakan pahala dan kebaikan buat diri kita.

 

Banyak hadis yang mengajarkan kita perkara ini. Seringkali kita terlalu mengajar reward dan ganjaran, sehinggalah ketika kita menerima reward dan ganjaran itu kita berkira sekali. Setiap kali kita diminta untuk menghulurkan bantuan dan membantu, kita begitu berkira dengan masa dan wang ringgit kita. Orang yang semakin bertambah hartanya tetapi semakin kedekut dan tidak menyumbang, maka dia kebaikan dan pernambahan kekayannya berkurangan.

 

Kekayaan yang bertambah berkadar langsung dengan value dan kebaikan yang kita buat. Kita takkan nampak sekarang, tapi ia pasti berlaku.

“Siapa yang menolong  saudaranya yang lain maka Allah akan menuliskan baginya tujuh kebaikan bagi  setiap langkah yang dilakukannya ” (HR. Thabrani ).

Kebaikan yang datang pada kita semula tak semestinya berbentuk wang dan harta, tetapi berbentuk kesihatan fizikal dan mental, serta hubungan yang baik sesama manusia.

“Sedekah  itu dapat menolak tujuh puluh pintu bala ” (HR Thabrani ).

 

Apabila kita berfikir untuk memberi hanya kerana kita mahu mendapatkan reward dan ganjaran, bukan kerana ikhlas memberikan value kepada seseorang, maka kebaikan itu akan statik pada saat kita menerima reward itu sahaja. Ia takkan bertambah, apatah lagi akan semakin berkurangan.

 

“Sesungguhnya Allah akan menolong seorang hamba-Nya selama  hamba itu menolong orang yang lain“. (Hadits muslim, abu daud dan tirmidzi)

Disebabkan itu, apabila kekayaan diraih, maka semakin tamaklah kita berbuat kebaikan. Hakikatnya kita mahu berjaya dan menjadi kaya itu hanya kerana kita mahu memberi nilai dan bantuan kepada orang lain.

Apabila kita fokus memberikan nilai, kejayaan akan datang kepada kita. Tetapi apabila fokus kepada reward dan ganjaran, maka kejayaan itu terkadang tidak datang sama sekali.

Contribute before seeking reward.

Beri nilai dan kebaikan, sentiasa fokus kepada proses pemberian, bukannya melihat kepada hasilnya itu sahaja.

“Manusia yang paling dicintai oleh  Allah adalah manusia yang paling banyak bermanfaat dan berguna bagi manusia  yang lain; sedangkan perbuatan yang paling dicintai Allah adalah memberikan  kegembiraan kepada orang lain atau menghapuskan kesusahan orang lain, atau  melunasi hutang orang yang tidak mampu untuk membayarnya, atau memberi makan  kepada mereka yang sedang kelaparan dan jika seseorang itu berjalan untuk  menolong orang yang sedang kesusahan itu lebih aku sukai daripada beri’tikaf di  masjidku ini selama satu bulan ”
( Hadits riwayat Thabrani ).

 

Moga kita tergolong di kalangan orang yang obses mahu memberikan nilai, kurang meminta ganjaran dan terus menerus ikhlas dalam menyumbang.

buah fikiran · Formula kehidupan · motivasi

4M Yang Mampu Mengubah Kita

Ada 4 perkara yang menyebabkan seseorang itu berjaya mencapai apa dia mahukan, tidak kira di fasa mana dia berada.

1) Mulakan
Sesuatu perkara takkan berlaku, sehinggalah kita memulakannya. Ramai orang stuck di fasa pertama ini. Ramai ragu-ragu dalam memulakan. Tidak sedikit yang takut memulakan. Kita sering dibayangi oleh fikiran negatif dan keburukan yang berlaku pada orang lain atau kisah silam kita, menjadikan kita pesimis akan masa depan kita.

Jika kita tak mulakan, kita takkan tahu kita boleh buat atau tidak. Jika kita tak mulakan, kita takkan boleh mengubah kehidupan kita.

Saya sering ditanya, apa yang menyebabkan saya memilih jalan kehidupan saya sekarang ini. Adakah saya tahu apa akan berlaku pada kehidupan saya, Adakah saya ada ilmu yang cukup sebelum berbuat satu perkara? Jujurnya saya tak pernah bayangkan apa yang bakal berlaku sewaktu saya memulakan sesuatu, samada dalam bidang medik, penulisan mahupun bisnes. Yang penting di waktu itu, keadaan menuntut saya berbuat dan memulakan. Tawakal kepada Allah, dengan niat yang jitu, Allah memudahkan urusan setelah itu.

Mulakan, dan belajar dari kesilapan itu lebih baik dari duduk selesa meneruskan rutin kehidupan tanpa mengubah keadaan diri kita.

Bila kita tidak mulakan, kita tidak akan ada progress. Bila tidak ada progress, tidak akan ada growth. Bila kita stagnan, kita akan jadi tidak lagi relevan.

2) Mental

“Victory begin in mind first before the actual battle.”

Dalam nasihatnya kepada orang bisnes, Tony Robbins berkata;

“80% is psychology, 20% is operation.”

Bila kita positif dan yakin akan berjaya, kita sudah hampir 80% berjaya. Ramai orang pandai dia jadi gagal kerana tidak yakin diri. Ada ramai orang yang biasa sahaja, tetapi sebab konfiden dia tinggi, dia berjaya dapat apa dia mahukan.

Setiap orang yang berjaya telah memetakan atau menggambarkan kejayaan tersebut di minda mereka. Ini dipanggil ‘mental mapping’ atau ‘vision planning’ yang bermula di minda dahulu sebelum ditulis di atas kertas.

3) Motivasi
Selain memulakan dan berfikiran positif, kita perlukan motivasi yang dapat ‘drive’ kita like crazy untuk capai apa kita mahukan itu. Bila obses, barulah ada energy untuk completekan gol kita tersebut. Seringkali motivasi itu datang dan pergi. Disebabkan itu kita perlukan social support untuk bantu kita sentiasa hidup dalam motivasi tersebut.
Setiap hari tanya kepada diri sendiri; “Kenapa aku buat perkara ini? Kenapa aku perjuangkan benda ini?” Dari situ, cari jawapan yang boleh motivasikan diri kita.

4) Momentum
Apabila berlakunya progress, akan adanya perkembangan, maka seterusnya yang berlaku adalah momentum. Berterusan berbuat. Kita akan perlu pergi step seterusnya sehinggalah kematian menjemput kita.

Setelah dapat degree, kita belajar masters, seterusnya PhD, seterusnya post doc…. Inilah dinamakan momentum.

Setelah jadi specialist, belajar subspeciality, selepas consultant, jadi senior consultant, jadi pengarah hospital, jadi dekan. Inilah dinamakan momentum.

Setelah buka satu syarikat, gajikan 10 orang, seterusnya 20 orang, seterusnya 100 orang. Dari satu syarikat, menjadi puluhan syarikat. Dari RM 1 juta revenue kepada RM 100 juta revenue. Inilah dinamakan momentum.

Peningkatan adalah hasil dari momentum ini. Bagaimana momentum ini berlaku? Apabila kita memutuskan untuk memulakan sesuatu. Kita akan ditolak sendiri oleh keadaan untuk meneruskan momentum itu sehinggalah kita memilih untuk berhenti.

Saya bergerak atas momentum ini. Dari satu buku ke buku seterusnya. Dari satu jawatan ke jawatan seterusnya. Dari menerbitkan majalah, sehinggalah memiliki kedai buku, seterusnya syarikat penerbitan dan seterusnya….

Dari sekadar menjadi seorang naqibah dan murabbi usrah, kini menjadi wakil CSO Malaysia di peringkat Asean. Ini adalah momentum.

Yang penting, jangan takut memulakan!

buah fikiran · marketing · Organisasi · takwin

Apa yang menyebabkan seseorang itu berbuat?

Pagi tadi saya menyertai perhimpunan #solidarity4peace. Perhimpunan itu diadakan bagi mempromosikan Islam sebagai agama keamanaan, bersempena dengan pembunuhan 51 orang Muslim di Christchurch. Satu perhimpunan yang sangat bagus, tetapi sambutannya amat kurang sekali.

WhatsApp Image 2019-03-23 at 22.20.05
Selain dari kempen permasaran yang lemah , ramai juga yang mengetahui tetapi barangkali tidak ada keinginan yang tinggi untuk pergi. Saya juga pada awalnya tidak mengetahui pokok pangkal perhimpunan itu dan agak keberatan untuk hadir sehingga sehari sebelum itu.

Saya teringatkan teori behavioural model yang dibuat oleh BJ Fogg, seorang pakar persuasif dari Stanford University. Formula beliau untuk mempengaruhi seseorang itu berbuat adalah B=MAT, Behaviour = Motivation X Ability X Trigger.

Manusia berbuat apabila adanya:
1) perkara yang memotivasikannya berbuat – samada ’cause’, kefahaman, atau rasa belong kepada sesuatu perkara. Sebagai contoh, dalam marketing, motivasinya adalah manfaat produk. Dalam dakwah, motivasinya adalah kebaikan. Dalam pekerjaan, motivasinya adalah keseronokan melihat keberhasilan.

2) Ability – kemampuan berbuat. Ini terbahagi kepada 6 perkara – masa, duit, kemampuan fizikal, fikiran, rutin dan faktor kebersamaan.

Jika ada motivasi untuk ke perhimpunan solidariti pagi tadi, tetapi tidak ada masa, tidak ada duit, kesihatan terbatas, atau kene fikir banyak, atau tempatnya jauh, dan rasa seorang diri sahaja yang pergi, itu antara halangan seseorang itu berbuat.

Solusi kepada halangan ini adalah – mudahkan prosesnya. Dalam bisnes, mudahkan proses pembelian. Dalam dakwah, mudahkan proses untuk seseorang itu beramal. Dalam pekerjaan, automatedkan dan sistemkan proses kerja.

3) Trigger – right trigger atau call to action ini yang akhirnya menyebabkan seseorang itu bergerak. Kena ada arahan untuk berbuat. Contohnya kalau tak beli produk itu sekarang, harga akan jadi mahal. Kalau tak pergi program pengajian, akan rugi tak dapat ilmu.

Seseorang itu takkan berubah jika tidak ada tiga-tiga ini. Apabila seseorang itu sukar untuk berbuat, maka perhatikan, masalahnya pada motivasi, ability, atau trigger? Baiki kesemuanya. Salah satu tidak ada, orang takkan membeli produk kita, orang takkan ikut panggilan dakwah kita, orang takkan datang ke program kita.

Jangan kita salahkan orang lain kenapa tak ikut join kita buat kebaikan? Kita harus fahami, manusia bertindak, atas tiga faktor di atas.

Bacaan lanjut boleh dapati di sini = https://www.growthengineering.co.uk/bj-foggs-behavior-model/

bj-fogg-behavior-model-grapic

buah fikiran · BUKU · catatan

KL World Book Capital 2020

Hari Jumaat, 8/3/19 yang lalu, saya berpeluang bertemu dengan secretariat KL World Book Capital 2020 (KLWBC) bersama dengan penggerak industri buku yang lainnya. Ternyata begitu ramai pencinta buku serta penulis yang bersungguh-sungguh mahu menjadikan Kuala Lumpur sebagai kota buku tumpuan dunia.

World Book Capital (WBC) ini telah diasaskan oleh UNESCO pada 2001, di mana kota Madrid menjadi ibu kota pertama mengendalikannya. Tujuan utama diwujudkan konsep kota buku ini adalah untuk mempromosikan budaya membaca serta buku melalui aktiviti sepanjang tahu. Melalui konsep WBC inilah banyak kota dan bandar yang dahulunya sunyi dan malap aktiviti pembacaan dan industri bukunya bangkit menjadi sebuah kota yang membaca.

Apabila Malaysia terpilih menjadi WBC2020, sudah tentu ia akan menaikkan nama Malaysia di mata dunia. Tetapi semua tahu, menjadi Kota Buku Dunia tidak sekadar menambah dan membaiki infrastruktur sedia ada. Tidak juga sekadar menaikkan iklan-iklan yang menghujani papan billboard. Tidak juga tergambar pada jualan buku yang murah. Tetapi sebenarnya mengubah masyarakat Malaysia menjadi masyarakat membaca.

Kajian terbaru pada tahun 2014 menunjukkan kadar buku yang dibaca oleh rakyat Malaysia adalah 12 buku setahun. Ia adalah jumlah yang sama dibaca oleh rakyat Amerika, kerana rata-rata mereka lebih banyak menggunakan audiobooks dan Kindle.

Tetapi mengapa industri buku kelihatan merudum? Kenapa semakin kurang orang membeli buku di kedai ataupun di pesta buku? Sehingga ramai penerbit terpaksa menurunkan harga buku dan dijual lelong sehingga mendukacitakan para penulis demi survaviliti bisnes. Kesannya, semakin ramai penulis yang mempromosikan ‘selfpublishing books’.

IMG_0598
Bersama penulis-penulis yang banyak gerakkan industri buku

Saya percaya, rakyat Malaysia masih ramai mahu membaca. Kita memahami kepentingan membaca ini. Membaca adalah ‘exercise’ kepada otak. Ia melancarkan salur darah dan mempercepatkan ‘connectivity’ di dalam otak. Ini menjadikan otak kita lebih tajam dan dapat mengeluarkan idea-idea yang luar biasa. Dalam masa yang sama, mampu mengkoordinasikan pelbagai ‘task’ dalam masa yang singkat. Membaca mengurangkan risiko dementia atau nyanyuk di masa tua nanti.

Oleh itu, usaha untuk menjadikan Malaysia negara membaca adalah usaha dari semua pihak. Bermula dari penulis, yang menulis bukan sekadar menulis, tetapi mengkaji keperluan pembaca. Seterusnya penerbit buku yang bukan sekadar mengedit dan mencetak, tetapi juga membantu dalam usaha permasaran dan promosi pada ‘content’ bukan pada potongan harga. Juga kepada pembaca yang memberikan feedback kepada penulis dan pembaca lain, agar ekosistem membaca di negara ini akan terus hidup.

Ada buku yang baik, tetapi tidak sampai ‘awareness’nya kepada pembaca yang tepat. Ada pembaca yang mahu membaca, tetapi tidak jumpa buku yang dia mahukan. Yang kita tidak mahu adalah, insan yang merasakan dia tak suka membaca, dan boleh hidup tanpa membaca. Kerana kesannya amat merbahaya buat individu dan masyarakat secara keseluruhannya.

Moga KLWBC2020 tidak akan jadi sekadar slogan, tetapi menjadi satu aspirasi rakyat Malaysia keseluruhannya untuk menjadikan rakyat kita, suka membaca.

 

buah fikiran · Pesta Buku

#TerbangBersama

IMG_0550.PNG

Dahulu sewaktu belajar lama di UK, saya tak pernah ambil pusing akan pesta buku di sana. Barangkali disebabkan pesta buku antarabangsa kebiasaanya adalah untuk traders atau penjual/penulis buku. Bukan untuk pembaca buku.

Tetapi di Malaysia, ternyata suasana berbeza sekali. Pesta buku memang benar-benar dibuat untuk pembaca buku. Untuk kita yang memang tegar membaca buku, sewaktu pesta bukulah kita berpeluang untuk beli buku yang kita mahu pada harga yang rendah. Saya masih ingat sewaktu di sekolah menengah, saya akan pergi ke booth buku second hand di Pesta Buku Antarabangsa di PWTC. Ada waktu saya pergi berulang kali sebab nak baca buku di booth di situ. Bahan-bahan saya pilih sewaktu itu adalah fiksyen Melayu dan Inggeris.

Kini booth seperti itu sudah tiada, saya sendiri sering terpinga-pinga booth mana yang harus saya tujui, setiap tahun pasti berbeza. Yang sentiasa menjadi minat saya sebagai pembaca adalah booth yang menjual buku yang rare pada harga yang murah. Terutama buku terjemahan sejarah-sejarah Islam ataupun tafsir Quran.

Seringkali juga saya akan burui buku-buku bisnes yang terbaru dan dijual pada harga yang murah.

Namun, kegembiraan paling besar pada setiap kali pesta buku adalah bertemu dengan ramainya orang yang mempunyai kegilaan yang sama. Perbicaraan pun berkenaan dengan buku. Tidak ada tempat yang begitu bermakna berbanding dengan berbicara dengan buku.

Dari beberapa buku, menjadi banyak betul buku yang dibelinya! Tapi hati sangat puas! Sangat gembira. Ternyata masih ramai menyintai membaca, cuma hanya perlu ada buku yang tepat pada orang yang tepat sahaja.

Semenjak pulang ke Malaysia tahun 2011, saya sering melihat banner PBAKL berterbangan, memanggil saya untuk menyertainya. Bukan sekadar sebagai pembaca, tetapi sebagai penulis.

Dengan izin Allah, pada tahun 2015, Iman Publication dan Iman Shoppe ( penerbit dan penjual buku saya) berjaya menyewa satu booth di dewan Mawar di PWTC, sesuatu tindakan yang sangat berani tapi bermakna di waktu itu. Di waktu itulah buku pertama saya dilancarkan. Selepas itu, semuanya menjadi sejarah yang besar buat saya sendiri dan team IMAN.

Tahun ini Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur akan berlangsung pada 29 Mac – 7 April 2019. Kebiasaanya berlaku pada bulan May. Tetapi diawalkan kerana bulan puasa sebulan setelah itu.

Semakin tahu saya semakin teruja. Namun ada juga kegusaran yang dirasai bersama teman penerbit lain.

Secara statistiknya, purata kehadiran pelanggan ke PBAKL adalah 2.5 juta hampir setiap tahun kecuali tahun 2018, di mana jumlah kehadiran dikatakan jatuh sehingga 1.7-1.8 juta kehadiran.

Tahun 2019 ini juga menyaksikan ramai rakan industri lama mengecilkan saiz booth dan juga tidak lagi menjadi pempamer. Penerbit self publishing yang menerbitkan buku mereka sendiri pula yang hadir mengisi kekosongan yang ada.

Adakah benar rakyat Malaysia seperti kita kurang membaca? Adakah kita sudah puas dengan tulisan di sosial media? Adakah kita sudah tidak ada masa untuk membaca?

Saya percaya, semakin kita pandai, semakin kita nak cari buku dan cari lagi ilmu. Lagi kita curious, lagi kita nak belajar banyak perkara. Banyaknya pelajaran itu tentunya adalah dari buku ; tidak di sosial media, tidak juga di TV.

Cuma, adakah buku yang kita cari itu ada dijual di booth-booth di PWTC nanti?

Hubungan antara pembaca,penulis, penerbit, pengedar serta penjual buku sangat penting di dalam industri buku , seterusnya membangunkan negara kita ini.

Di mana kita nak bertemu dengan mereka semua ini? Di pesta buku antarabangsa kuala lumpur.

Saya kira, sudah tiba masanya kita mengubah cara kita menjadi pembaca pasif yang menerima sahaja sebarang bacaan yang ditawarkan kepada pembaca yang aktif, minta kepada penulis untuk menulis apa yang kita perlukan untuk diri kita. Bertemu dan berbincang dengan mereka di pesta buku nanti. Pertemuan ini sangat bermakna bagi saya secara peribadinya.

Insyaallah, moga panjang umur dan murah rezeki. Buat yang berkelapangan, sudikan hadir ke pesta buku antarabangsa, antara pesta yang barakah bagi saya yang berlangsung di Malaysia ini. Moga kehadiran semua menyemarakkan lagi industri buku kita.

Saya akan bersama team IMANSHOPPE kali ini dengan tema tahun ini #terbangbersama.

buah fikiran

Impostor Syndrome

Salam.

 

Maaf semua kerana begitu lama senyap dan sepi. Saya secara jujurnya sedang mencari rentak penulisan content yang mahu saya kongsikan kepada umum. Terutamanya apabila penglibatan saya ada dalam pelbagai bidang; perubatan, kepimpinan, penulisan, dakwah dan bisnes. Saya sendiri baru menyiapkan manuskrip novel terbaru untuk pbakl 2019 dan sedang sibuk dengan persiapan pesta buku antarabangsa yang akan berlangsung pada hujung bulan Mac ini 28-7 April.

Saya mulakan dengan sharing berkeaan impostor syndrome. Baru ini saya bertemu dengan seorang pelajar perubatan di Pulau Pinang sewaktu saya memberi ceramah di sana. Dia menyatakan bahawa dia begitu kurang keyakinan diri sambal mengalirkan air mata ketika bertemu saya. Saya juga baru bertemu dengan seorang teman yang sedang mengikuti pembelajaran di peringkat yang tinggi, tetapi menghadapi isu yang sama, kurang konfiden diri.

 

Mesti ramai yang menghadapi struggle yang sama. Bila kita mula membandingkan diri kita dengan orang lain, kita akan lose confident dengan apa yang kita buat. Apatah lagi apabila kerja-kerja yang kita buat, tidak mendapat penghargaan dari boss, rakan atau pun rakan-rakan sekeliling kita. Untuk stop comparing agak sukar, kerana kita membuka social media setiap hari. Tetapi apa yang kitab oleh buat adalah, menukar mindset kita, dari comparekan diri kita dengan orang lain, kepada mendapatkan inspirasi dari orang itu.

 

Kita sebenarnya berlawan dengan pencapaian diri kita sendiri. Barangkali orang yang kita lihat Berjaya itu sedang compete dengan dirinya sendiri juga. Allah sendiri akan memberikan kita pahala atas usaha yang baik, yang kita lakukan setiap hari. Bukan atas kita dapat lebih bagus atau menang atas orang lain.

 

Tidak ada yang lebih istimewa melainkan diri kita sendiri. Kita sahaja dapat melihat diri kita sebagai insan istimewa, terlebih dahulu dari orang lain. Bila kita dapat menukar mindset ini, barulah kita rasa lebih tenang, lebih berkeyakinan dan lebih menghargai diri kita sendiri. Kita sebenarnya lebih hebat dari apa yang kita sangkakan!

 

Bertemu lagi di perkongsian seterusnya.

 

Muharikah