buah fikiran

Mengejar cita-cita

” Kenapa kau tak berhenti je kerja jadi doktor dan fokus je menulis dan bisnes? Kau dah ada company kot?”

Bukan sekali dua soalan begitu ditanya kepada saya.

Diri ini sentiasa berbolak balik samada nak fokus jadi doktor sahaja, atau buat bisnes sahaja. Atau jadi penulis sahaja ( eh, jadi penulis boleh hidup ke kat Malaysia?) But why not do 3 of them together?

Ada orang memilih berniaga untuk dapat bersara awal dan menikmati dividen dari syarikatnya. Ada yang buat bisnes part time untuk tambahkan income dari sedia ada.

Saya telah memilih satu kerjaya yang menjadi satu kewajipan bagi saya untuk melaksanakannya sampai saya mati; itulah kerjaya sebagai seorang doktor.

” Kerana menjadi doktor ini adalah fardhu kifayah.” begitu kata seorang murabbi saya.

Menyelamatkan seorang manusia pahalanya bagaikan menyelamatkan seluruh manusia sendiri kan?

” Tapi bisnes juga satu fardhu kifayah Kak Aisyah. Memenangkan ekonomi Islam adalah tanggungjawap kita.”

Biasalah berjumpa dengan brother yang jihadnya begitu tegar dalam ekonomi, ucapan sebegitu sangat mengoncang jiwa.

Saya takkan boleh keluar dari menjadi seorang doktor. Bukan sebab gelaran Dr di depan nama saya, tetapi kerana kehidupan itu sudah sebati dalam diri kita. Nampak kaki bengkak, nampak leher benjol, dengar orang batuk berkahak; sel dalam otak terus menghubungkan maklumat yang memberikan jawapan untuk terus mengubati orang tersebut.

Begitu juga saya takkan dapat keluar dari sesuatu yang telah saya mulakan satu masa dahulu. IMAN bukanlah Muharikah, but Muharikah selamanya milik IMAN. Kerana founder, begitu jiwanya.

Niat asalnya adalah untuk menyampaikan dakwah melalui buku dan penulisan.

” So, you menulis, you jadi doktor pakar, dan you pun ada kedai buku ( dan publishing house)?”

Saya tersenyum. Saya bukanlah manusia power. Cuma gambaran orang, bukan sesuatu yang biasa seseorang itu buat 3 perkara sekaligus. Cuma yang ramai tidak tahu adalah , saya menulis semenjak umur 12 tahun. Saya menulis hampir setiap hari sewaktu belajar di UK. Saya mengasah penulisan sehingga menjadi mastery dalam penulisan. Disebabkan saya menulis itu jugalah saya membaca hampir satu buku setiap hari. Sehingga saya master terhadap content yang dibaca.

Apakah itu mastery?

“Endless quest to reduce effort without reducing effectiveness.” James Clear – Penulis Atomic Habit.

So bagaimana pula boleh menjadi doktor pakar?

Again, doing and knowing the right thing, every day. I programmed my life such that I can consumed the information and knowledge with the constraint that I have.

Jika menulis itu adalah dengan menulis setiap hari.
Belajar medik pula adalah dengan membaca dan bekerja setiap hari melihat kes yang sama berulang kali.

Bagaimana dengan bisnes pula?

Jauh sangat bezanya dari bidang perubatan dan penulisan.

Betul, ramai rakan-rakan yang pandai menulis, sedikit sangat yang pandai manage syarikat penerbitan sendiri.
Ramai juga rakan-rakan doktor buat bisnes klinik sendiri, tapi tak dapat sustain dan expand bisnes itu sendiri.

So what is different with me?

Saya pun tak pandai. Tapi saya bersyukur sangat Allah ajarkan saya pada usia yang muda supaya bila dah berusia, I dont have to face same mistakes and start all over again.

Allah temukan dengan orang yang menjadi jambatan saya kepada bisnes. Some tidak lagi menjadi bisnes partners saya, but I always remember them as someone who taught me how to start the business and give me strength to take up the risk. ( risiko paling besar adalah nak gajikan 4-5 staffs bila gaji sendiri pun bawah 4k time tu).

Kemudian Allah temukan dengan individu yang mempunyai impian dan obsesi yang sama ; buku, penulisan dan dakwah. Bersama mereka, kami scale up the company – satu fasa yang 10x ganda lebih susah dari start up.

Degree = Start Up
Master+PhD = Scale Up.

Tapi dari fasa scale uplah saya manfaatkan 20 tahun pengalaman saya dalam sistem tarbiah dan dakwah. Formula dalam pembinaan dan kepimpinan dapat saya aplikasikan, dan saya amat puas.

Kerana dakwah dan tarbiah, harus beriringan dengan harakah dan jihad. Di mana kehidupan harakah dan jihad yang saya betul-betul boleh berkarya tanpa ada sekatan : jihad ekonomi melalui bisnes ( dulu buka kawasan atau ramaikan anak usrah, tapi sekarang buka few business unit dan ramaikan staff). Dan saya puas. Satu keadaan yang barangkali mustahil jika saya bergerak di tempat kerja mahupun NGO sendiri – teori ramai kata boleh; but i have been there, thats why I ended up exploring business as ways to escalate my potentials.

Kini, dengan pertolongan Allah, staff yang bertambah 7 kali ganda dari 5 tahun dahulu, tidak lagi saya runsing membayar gaji mereka setiap bulan. Cash reserve kami cukup untuk lebih 6 bulan gaji ( buat masa inilah ). Alhamdulillah.

Saya manusia biasa. Tapi Allah nampakkan jalan.

Dan inilah satu-satunya event yang saya akan kongsikan dengan panjang supaya saya boleh bantu ramainya rakan-rakan, samada doktor mahupun profesional lain untuk mengejar mimpinya melalui bisnes.

Saya benar-benar menjadikan bisnes ini sebagai karya dakwah saya, seperti mana buku juga sebahagian karya dakwah saya.

“Jika kita nak kaya, kena kaya betul. Sebab dengan kaya betullah itu kita dapat impak negara.” begitu kata murabbi bisnes kami.

Baru tadi saya lihat di IG Tony Fernandes, beliau menerima buku dari Barrack Obama, mendoakan kesembuhannya.

Kami melihat, menjadi kaya itu tidak diukur dengan simbol kemewahan, tetapi sejauh mana bisnes ini memberikan impak kepada negara. Buku IMAN telah pun sampai ke istana negara. Selepas ini, istana mana pula? Buckhingham Palace?

Perjumpaan dan perkongsian sebegini adalah rare. Moga dapat memberikan keyakinan buat ramainya wanita yang selalu tidak yakin akan dirinya sendiri. Sedangkan dia adalah seorang yang hebat, dan boleh menciptakan banyak kebaikan.

Daftar di sini bit.ly/WEEConference2019. Masukkan code WEEMUHARIKAH untuk dapat harga RM 91.34.

PS: Part nak kaya betul tu, memang nampak jalurnya seperti medical field ( more than RM 5 billions total available market banding industri buku- RM 1.5bilion sahaja), tapi again, become the master of business ( mampu capai certain amount of revenue dulu), baru pi cuba yang lain. Yang penting fokus, jalan terus.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s