buah fikiran · BUKU · catatan

KL World Book Capital 2020

Hari Jumaat, 8/3/19 yang lalu, saya berpeluang bertemu dengan secretariat KL World Book Capital 2020 (KLWBC) bersama dengan penggerak industri buku yang lainnya. Ternyata begitu ramai pencinta buku serta penulis yang bersungguh-sungguh mahu menjadikan Kuala Lumpur sebagai kota buku tumpuan dunia.

World Book Capital (WBC) ini telah diasaskan oleh UNESCO pada 2001, di mana kota Madrid menjadi ibu kota pertama mengendalikannya. Tujuan utama diwujudkan konsep kota buku ini adalah untuk mempromosikan budaya membaca serta buku melalui aktiviti sepanjang tahu. Melalui konsep WBC inilah banyak kota dan bandar yang dahulunya sunyi dan malap aktiviti pembacaan dan industri bukunya bangkit menjadi sebuah kota yang membaca.

Apabila Malaysia terpilih menjadi WBC2020, sudah tentu ia akan menaikkan nama Malaysia di mata dunia. Tetapi semua tahu, menjadi Kota Buku Dunia tidak sekadar menambah dan membaiki infrastruktur sedia ada. Tidak juga sekadar menaikkan iklan-iklan yang menghujani papan billboard. Tidak juga tergambar pada jualan buku yang murah. Tetapi sebenarnya mengubah masyarakat Malaysia menjadi masyarakat membaca.

Kajian terbaru pada tahun 2014 menunjukkan kadar buku yang dibaca oleh rakyat Malaysia adalah 12 buku setahun. Ia adalah jumlah yang sama dibaca oleh rakyat Amerika, kerana rata-rata mereka lebih banyak menggunakan audiobooks dan Kindle.

Tetapi mengapa industri buku kelihatan merudum? Kenapa semakin kurang orang membeli buku di kedai ataupun di pesta buku? Sehingga ramai penerbit terpaksa menurunkan harga buku dan dijual lelong sehingga mendukacitakan para penulis demi survaviliti bisnes. Kesannya, semakin ramai penulis yang mempromosikan ‘selfpublishing books’.

IMG_0598
Bersama penulis-penulis yang banyak gerakkan industri buku

Saya percaya, rakyat Malaysia masih ramai mahu membaca. Kita memahami kepentingan membaca ini. Membaca adalah ‘exercise’ kepada otak. Ia melancarkan salur darah dan mempercepatkan ‘connectivity’ di dalam otak. Ini menjadikan otak kita lebih tajam dan dapat mengeluarkan idea-idea yang luar biasa. Dalam masa yang sama, mampu mengkoordinasikan pelbagai ‘task’ dalam masa yang singkat. Membaca mengurangkan risiko dementia atau nyanyuk di masa tua nanti.

Oleh itu, usaha untuk menjadikan Malaysia negara membaca adalah usaha dari semua pihak. Bermula dari penulis, yang menulis bukan sekadar menulis, tetapi mengkaji keperluan pembaca. Seterusnya penerbit buku yang bukan sekadar mengedit dan mencetak, tetapi juga membantu dalam usaha permasaran dan promosi pada ‘content’ bukan pada potongan harga. Juga kepada pembaca yang memberikan feedback kepada penulis dan pembaca lain, agar ekosistem membaca di negara ini akan terus hidup.

Ada buku yang baik, tetapi tidak sampai ‘awareness’nya kepada pembaca yang tepat. Ada pembaca yang mahu membaca, tetapi tidak jumpa buku yang dia mahukan. Yang kita tidak mahu adalah, insan yang merasakan dia tak suka membaca, dan boleh hidup tanpa membaca. Kerana kesannya amat merbahaya buat individu dan masyarakat secara keseluruhannya.

Moga KLWBC2020 tidak akan jadi sekadar slogan, tetapi menjadi satu aspirasi rakyat Malaysia keseluruhannya untuk menjadikan rakyat kita, suka membaca.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s