buah fikiran · Catatan hati

Pengorbanan kita

Hari raya Adha ini mengingatkan kita akan ketaatan Nabi Ibrahim kepada Allah, dan bagaimana anaknya Nabi Ismail menerima perintah Allah itu untuk sama-sama mereka kerjakan.

75 tahun Nabi Ibrahim menantikan seorang anak, anak yang penyabar bukan sebarangan anak ( kalau anak jahat barangkali ringan sedikit bebanan rasa itu).

“Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!” Ia menjawab: “Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”. ( As-Saffat: 102)

Tak boleh kita bayangkan betapa besarnya Allah menguji Nabi Ibrahim. Jika logik akal kita sekarang pun kita akan persoalkan perintah Allah itu. Jika kita dapat mimpi seperti itu kita pasti akan terus melupakannya. Tetapi Nabi Ibrahim adalah kekasih Allah, khalilullah. Maka layaklah baginda mendapat ujian yang tidak sama seperti manusia biasa lainnya.

Berat, tetapi seluruh keluarga Nabi Ibrahim akur dengan perintah Allah itu.

Iblis menggoda Nabi Ismail tetapi dilemparkan dengan 7 batu kerikil oleh Nabi Ismail. Iblis pergi ke Hajar, Hajar lempar lagi 7 biji kerikil. Iblis pergi kepada Nabi Ibrahim, maka dilemparkan 7 lagi biji kerikil. (Tempat yang akhirnya dinamakan Jumrah). Konsisten Iblis menggoda mereka kerana perkara ini akan menjadi pelajaran sehingga Kiamat.

Sewaktu penyembelihan itu berlaku, 3 kali cubaan menyembelih dilakukan, tetapi pisau yang digunakan tidak berjaya memotong kepala Nabi Ismail. ( biasa kita tengok orang dihukum pancung mudah sahaja kepalanya dipotong). Berulang kali diasah tajam, sama sahaja tidak berjaya memotong kepala Nabi Ismail.

“sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.” (As-Saffat : 105-107)

Begitulah. Pengorbanan pada kita hari ini adalah sekadar mengeluarkan duit untuk membeli seekor/sebahagian kambing/lembu/unta/kerbau. Sedangkan dahulu Nabi Ibrahim diuji dengan mengorbankan rasa cintanya kepada anaknya demi memenuhi suruhan Allah. Sejauh mana kita sudah korbankan apa yang kita rasa, apa yang kita mahu, apa yang menjadi kepentingan diri kita untuk Allah?

Bila kali terakhir kita mengorbankan dan meleburkan diri kita untuk Allah? Sedangkan apa yang Allah berikan kepada kita jauh lebih besar dari apa yang kita korbankan itu?

Nabi Ibrahim mendapat hadiah seorang lagi anak bernama Nabi Ishak. Dari keturunan merekalah lahirnya para Nabi seterusnya di kalangan Bani Israel (keturunan Nabi Ishak) dan Arab (keturunan Nabi Ismail). Keturunan yang sangat barakah.

Allah pasti memberikan kita sesuatu yang lebih baik dari apa yang kita berikan.

Kita hanya harus percaya.

“Satu tempat di syurga yang sebesar cemeti lebih baik daripada dunia dan seisinya.”

Riwayat al-Bukhari (6415)

Selamat Hari Raya Adha!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s