buah fikiran · Catatan hati

Pengorbanan kita

Hari raya Adha ini mengingatkan kita akan ketaatan Nabi Ibrahim kepada Allah, dan bagaimana anaknya Nabi Ismail menerima perintah Allah itu untuk sama-sama mereka kerjakan.

75 tahun Nabi Ibrahim menantikan seorang anak, anak yang penyabar bukan sebarangan anak ( kalau anak jahat barangkali ringan sedikit bebanan rasa itu).

“Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!” Ia menjawab: “Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”. ( As-Saffat: 102)

Tak boleh kita bayangkan betapa besarnya Allah menguji Nabi Ibrahim. Jika logik akal kita sekarang pun kita akan persoalkan perintah Allah itu. Jika kita dapat mimpi seperti itu kita pasti akan terus melupakannya. Tetapi Nabi Ibrahim adalah kekasih Allah, khalilullah. Maka layaklah baginda mendapat ujian yang tidak sama seperti manusia biasa lainnya.

Berat, tetapi seluruh keluarga Nabi Ibrahim akur dengan perintah Allah itu.

Iblis menggoda Nabi Ismail tetapi dilemparkan dengan 7 batu kerikil oleh Nabi Ismail. Iblis pergi ke Hajar, Hajar lempar lagi 7 biji kerikil. Iblis pergi kepada Nabi Ibrahim, maka dilemparkan 7 lagi biji kerikil. (Tempat yang akhirnya dinamakan Jumrah). Konsisten Iblis menggoda mereka kerana perkara ini akan menjadi pelajaran sehingga Kiamat.

Sewaktu penyembelihan itu berlaku, 3 kali cubaan menyembelih dilakukan, tetapi pisau yang digunakan tidak berjaya memotong kepala Nabi Ismail. ( biasa kita tengok orang dihukum pancung mudah sahaja kepalanya dipotong). Berulang kali diasah tajam, sama sahaja tidak berjaya memotong kepala Nabi Ismail.

“sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.” (As-Saffat : 105-107)

Begitulah. Pengorbanan pada kita hari ini adalah sekadar mengeluarkan duit untuk membeli seekor/sebahagian kambing/lembu/unta/kerbau. Sedangkan dahulu Nabi Ibrahim diuji dengan mengorbankan rasa cintanya kepada anaknya demi memenuhi suruhan Allah. Sejauh mana kita sudah korbankan apa yang kita rasa, apa yang kita mahu, apa yang menjadi kepentingan diri kita untuk Allah?

Bila kali terakhir kita mengorbankan dan meleburkan diri kita untuk Allah? Sedangkan apa yang Allah berikan kepada kita jauh lebih besar dari apa yang kita korbankan itu?

Nabi Ibrahim mendapat hadiah seorang lagi anak bernama Nabi Ishak. Dari keturunan merekalah lahirnya para Nabi seterusnya di kalangan Bani Israel (keturunan Nabi Ishak) dan Arab (keturunan Nabi Ismail). Keturunan yang sangat barakah.

Allah pasti memberikan kita sesuatu yang lebih baik dari apa yang kita berikan.

Kita hanya harus percaya.

“Satu tempat di syurga yang sebesar cemeti lebih baik daripada dunia dan seisinya.”

Riwayat al-Bukhari (6415)

Selamat Hari Raya Adha!

BUKU · Catatan hati · Novel · Penulisan · Pesta Buku

Buku Terbaru 2019 : Karma

Baru berkesempatan untuk update mengenai buku terbaru saya, Karma di sini. Di era sosial media, memang lebih mudah update di sosial media berbanding blog. Saya sendiri masih menanti website saya http://www.muharikah.com sepenuhnya siap. Sudah dua tahun dalam construction mode.

Di dunia era konten ini sangat penting untuk meletakkan konten di website atau blog. Bila kita sudah meninggal dunia atau akaun sosial media kita deactivate, masih ada lagi konten kita yang boleh dibaca di sini.

Alhamdulillah, tahun ini merupakan tahun ke enam aku menulis buku, dan buku ke 10. Rasa hidup seperti roller coaster pun ada apabila terpaksa juggle antara karier seorang doktor, usahawan dan penulis buku. In between, menjadi seorang murabbi dan ahli keluarga juga. Tetapi kehidupan sebagai seorang penulis ini sangat rewarding sebenarnya, kerana saya boleh menjadi diri saya sewaktu saya menulis. Jujur dan berterus terang.

Apabila karier sebagai seorang penulis ini ibarat roller coaster, saya tak pernah ada concrete plan mengenai perjalanan kehidupan saya sebagai penulis. Barangkali sebab saya hanya menulis kerana saya suka menulis dan berkongsi. Sebahagiannya juga kerana ingin memenuhi permintaan para pembaca saya. Merekalah motivasi utama saya menulis.

Seiring dengan waktu, saya melihat ramai penulis Iman Publication berjaya mencapai kedudukan sebagai penulis best seller apabila berjaya menduduki carta buku terlaris di kedai buku MPH dan Popular. Sudah tentu saya berfikir, kesibukan saya menguruskan dua karier besar saya menjadikan saya kurang fokus di dalam penulisan. Saya sendiri masih mencari niche yang tepat penulisan saya.

Pembaca saya yang terawal ramainya dari kalangan orang usrah dan dakwah. Mereka banyak membaca tulisan-tulisan perkongsian berbentuk dakwah. Seterusnya mereka yang meminati penulisan selfhelp dan perkongsian kehidupan. Di waktu itu sambutan buku saya Hidup Yang Aku Pilih, agak suam-suam, tidak selaju buku-buku Iman yang lain. Akhirnya saya memilih untuk serius menceburi bidang penulisan novel, satu genre yang begitu mencabar skil penulisan saya.

Ini kerana saya perlu meletakkan diri saya pada watak utama dan buang ciri-ciri watak wanita muslimah solehah yang ideal di dalam watak tersebut. Dalam buku saya sebelum ini, kebiasaan saya banyak menyebut tentang kehidupan sebagai seorang Muslim dan daie, tetapi dalam novel pertama saya, Stigma, saya terpaksa memasukkan diri saya di dalam diri Iman Syahirah, seorang lesbian yang sudah pun bertaubat.

Jujurnya saya rasa teruja setiap kali menulis novel. Penceritaan selalunya menghidupkan. Perjalanan menulis novel ini benar-benar mengenalkan diri saya sendiri. Saya mengkaji dan merentasi pelbagai dimensi watak dan cerita. Saya mula menjadi peka dan prihatin terhadap peristiwa yang berlaku pada pesakit saya. Kerana latar belakang novel saya memang kesemuanya berdasarkan kehidupan pesakit saya.

Disebabkan novel Stigma hanya ditulis dalam masa kurang sebulan, endingnya kelihatan abrupt. Ramai yang kecewa. Ramai yang mahu supaya novel itu lebih panjang lagi. Maka saya hadirkan Karma, dengan masukan penceritaan karakter yang lebih detail dan deskriptif. Editor Iman banyak membantu saya dalam menyusun plot, dan invest lebih banyak masa dalam pembinaan karakter. Inilah perjalanan penulisan yang agak bermakna bagi diri saya.

Perjalanan yang melekakan? Barangkali benar. Membaca novel memang melekakan. Kita akan rasa bersalah adakah membaca novel ini akan memberikan pahala tak seperti mana kita membaca buku dakwah yang lain? Tetapi 4 tahun dahulu, cucu usrah saya membeli novel cinta di Pesta Buku. Saya bertanya kepada dia, kenapa beli buku tersebut sedangkan memang sinopsisnya memang purely cinta.

” Dalam ini banyak je unsur dakwah kak. Best cara dia tulis novel ni.” Di waktu itu saya telah pun mengeluarkan beberapa buku, tetapi satu pun dia tak membeli dan membacanya.

karma

Dari detik itu saya berazam, saya mahu berdakwah melalui novel, walaupun saya harus memasuki dunia yang gelap untuk membawa obor cahaya itu. Dari kisah-kisah manusiawi yang real berlaku, saya selitkan unsur-unsur harapan bahawa ujian di dunia hanya sementara sahaja. Kita perlu keep on fighting dan berusaha berbuat yang terbaik di dunia ini. Walaupun ia bertentangan dengan apa yang kita mahukan.

Novel Karma merupakan sambungan kisah Iman dan Faris. Kisah dua dunia bertemu pada ikatan yang sama. Bertemu dengan konflik dan perselisihan yang berlaku barangkali disebabkan oleh kisah silam mereka. Di setiap ujian yang mendatang, ada sesuatu yang Allah mahu berikan di hujungnya.

Akan keluar di Pesta Buku Antarabangsa 2019 di PWTC, bermula 29 Mac sehingga 7 April 2019 ini di booth Iman Shoppe.

Maklumat lanjut boleh layari website Imanshoppe.

Trailer video Karma.

 

buah fikiran · Catatan hati

Menjadi diri sendiri

Salam,

Penulis ini memiliki jiwa perindu.

Rindu menjadi dirinya sendiri.

Rindu pada nukilan yang penuh tulus tanpa berharap pujian.

Rindu untuk menulis dari lubuk hati rasa yang dalam.

Semenjak menerbitkan beberapa buku, memang aku sedari tulisanku sudah sedikit sebanyak terpengaruh memikirkan apa expectation orang lain dari tulisan aku itu. Pasti akan terfikir, akan ada orang baca tak tulisan ini? Ada orang sanggup beli tak?
Sedangkan satu zaman dahulu, aku tak pernah memikirkan expectation orang. Aku hanya menyampaikan. Yang aku mahu adalah berkongsi rasa dari jiwa yang tak seberapa ini, agar berkocaklah semangat orang yang membacanya, dan terinspirasilah jiwanya untuk bangun meneruskan kehidupannya penuh bersemangat.
Seringkali aku bertemu insan yang pernah terasa terbangkit dengan penulisanku. Paling terkesan adalah apabila beberapa ikhwah muda yang sering menyapa dan mengucapkan terima kasih, kerana katanya, ” Tulisan akak banyak menyedarkan saya.”

Di zaman itu, aku belum mengambil keputusan untuk berada di publik. Di waktu itu fikiranku hanya memikirkan untuk menggerakkan dakwah di tempatku bermastautin, united kingdom. Seterusnya memberikan semangat kepada adik-adik yang datang bertandang menziarahi di bumi Scotland itu untuk mengutip rasa hamasah dan semangat.

Tentu, fasa hidup yang bertambah usia ini mengubah persepsi dan cara kita melihat dunia. Aku pun sering ditampar-tampar dengan hakikat kehidupan sehingga kedu untuk menulis kelemahan diri di dada wordpress ini. Apabila dikenali, memang tidak dapat lari dari dinilai manusia. Satu aspek yang agak sukar untuk berbuat pada tahap itu adalah menjadi diri sendiri.

 

Menjadi diri sendiri ini bermakna, mengakui kelemahan dan ketidak pandaian dalam aspek kehidupan. Mahupun kegagalan yang amat dimalu dikongsi, namun hakikatnya kegagalan itulah yang menciptakan citra hidup yang begitu pelangi sekali dalam kehidupan ini.

 

” Akak , tak semua orang positif macam akak.”

” Akak, tak semua orang tahu apa yang mereka nak buat dalam kehidupan mereka macam akak.”

 

Jujurnya, barangkali apa yang aku tulis dalam buku aku itu merupakan sisi kebaikan yang ditonjolkan disebalik pengalaman yang begitu mendukacitakan.

Jujur, aku mahu katakan pada mereka, aku pun tidak pasti jalan apa yang aku lalui ini. Aku tidak pasti adakah penghujung hayatnya itu berbuah kebaikan, ataupun kerugian. Yang pasti, aku luruskan niat, agar walau gagal sekalipun langkahku ini, pasti sekali berbuah pahala.

Banyak yang aku mahu kongsikan, namun penulisanku kali ini ingin memberitahu kalian pembacaku yang setia, yang mengenaliku sejak 10 tahun yang lampau ( wow! Membesarnya kita semua!) bahawa penulisanku kali ini akan beranjak dewasa serta berubah dimensinya.

Dari persoalan tarbiah dan fikrah, akan aku kongsikan erti kata kehidupan dari kaca mataku sendiri, yang terlibat dengan penglibatan dakwah sejak berada di Malaysia.

Juga tindakan yang aku ambil sepanjang hayat aku di sini.

Aku mahu ia diabadikan di sini sebagai pedoman. Barangkali bermanfaat buat kamu, agar kamu alirkan ilmu dan pengalaman ini buat generasi akan datang. Jika sempat, barangkali mampu dibukukan, jika tidak, jadilah ia mutiara yang menjadi rujukan pada kesempatan yang tidak pernah enggan.

Buat followerku yang setia, kalianlah sumber inspirasi saya untuk terus menulis!

buah fikiran · Catatan hati · motivasi

What makes us keep on going?

 

Apa yang menjadikan seseorang itu sentiasa bersemangat dalam kehidupanya?

Jika kita melihat seorang wanita berpangkat nenek berlayar merentasi lautan meditaranean menuju ke Gaza walaupun diketahui akan mendapat sekatan, tentu kita akan bertanya soalan yang sama.

What makes her so enthusiastic to get there?

Kenapa dia begitu bersemangat untuk ke sana sedangkan dia boleh sahaja duduk di rumah berehat menikmati usia yang semakin senja. Tidak ada sebab kenapa dia perlu ke Gaza.

Namun kata beliau, ” Saya pergi ini untuk Ummah. Saya mewakili Umah untuk menyedarkan ramai manusia tentang isu Gaza.”

Tubuh yang kecil penuh ikhlas itu menyentak jutaan manusia di seluruh dunia akan isu Gaza. Dengan menggadaikan nyawanya sendiri untuk ke sana.

Gol adalah motivasi terbesar kita di dunia.

Apa lagi motivasi terbesar kita melainkan syurga?

Tidak ada nikmat paling manis melainkan berjuang di atas jalan Allah dengan harta dan jiwa kita untukNya.

Mulakan dengan apa yang ada pada diri kita.

Berusahalah menuntut ilmu dengan mempelajari ayat-ayat Allah.

Dari apa yang dipelajari itu, sampaikanlah pada orang lain.

Sedikit demi sedikit kita membiasakan diri kita untuk sentiasa berkongsi dan berdakwah di jalan Allah.

Dari situ kita akan merasai kemanisan yang sebenarnya, berjuang di atas jalanNya, menuju syurgaNya!

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

“Sesungguhnya Akulah Allah, tiada Tuhan yang sebenarnya berhak disembah kecuali Aku. Rahmat-Ku sudah mendahului kemurkaan-Ku. Barang sesiapa yang naik saksi bahawa tiada Tuhan yang sebenarnya berhak disembah kecuali Allah dan Nabi Muhammad SAW adalah hamba dan utusan-Nya, nescaya ia berhak mendapat syurga.” – (Hadis diriwayatkan al-Daimali)

Moga kita dapat bertemu di syurga kelak insyaallah!

Catatan hati

It has been a while….

Salam

44609_467283065902_6369464_n

Hi blog, lama dah tak menjenguk diri. Kenapalah hidup rasa lain sejak kebelakangan ini.

What happened today really make me think a lot.

Deeply.

 

Walaupun banyaknya kilauan flash camera dan juga terkenalnya kita di mata manusia, Allah tetap mengetahui isi hati kita.

Allah tetap mengetahui kisah silam kita dan dosa-dosa kita. Allah tetap tahu kelemahan diri kita.

Bila selesainya usrah dengan adik-adik malam ini, aku termenung memikirkan, sewaktu mereka hantar mereka pulang ke rumah masing-masing, ternyata aku amat kasih dan cintakan jalan ini.

Disebabkan itu, ketika adik2 usrah lamaku masih lagi menegur dan mengcontact aku , aku terasa begitu bahagia sekali. Jujurnya aku tidak berniat memperolehi populariti kerana aku mahukan popular itu. Aku juga tak sukakan perhatian kerana padaku cukuplah perhatian itu aku dapati orang terdekatku. Aku mendakwahi anak-anak usrahku kerana aku mahu mereka cintakan Islam dan dakwah ini seperti mana aku mencintainya.

 

Walaupun ada yang sudah tidak mengikut lagi usrah, namun hubungan ukhuwah kami mesra dan masih basah. Tiada kecintaan bermakna melainkan kecintaan hanya kerana Allah.

 

Muncul di media massa adalah kerana satu perkara sahaja –> menyebarkan agenda kebaikan. Ini kerana masyarakat memerlukan tokoh yang boleh dijadikan ikon untuk dijadikan contoh dan sandaran. Dan saya mahu ceritakan pada adik-adik yang masih belajar di universiti dan sekolah menengah bahawa kita mampu untuk berjaya di bahagian pelajaran dan agama. Untuk berjaya dalam pelajaran, kita juga harus menjadi orang yang paling dekat dengan Tuhan.

Kita juga harus menjadi manusia yang seimbang emosi, akal dan jasadnya. Maknanya bukan sekadar dapat jadi scorer di universiti, tetapi keimanan dan peribadi kita terbentuk sewaktu kita masih studi lagi .

 

Ini kerana pembentukan peribadi sewaktu di universiti lebih mudah dan berkesan, berbanding sewaktu di universiti.

 

Tentu saya sendiri jauh dari kesempurnaan. Cuma orang yang terdekat sahaja mengetahui keterukan dan juga kelemahan diri saya. Namun untuk membiarkan peluang dakwah dari berlalu, tidak sama sekali. Dengan tawakal dan bantuan dari Allah, segalanya dimudahkan.

 

Kini masa untuk terus beramal. Saya lebih seronok untuk belajar sesuatu tentang Islam, menghafal ayat-ayat Quran dan hadis, seterusnya membentuk masyarakat melaluinya. Namun, cabaran utama juga adalah untuk cemerlang dalam kerjaya. Buat masters dan ambil exam MRCP sangatlah tidak mudah. Menghafal penyakit-penyakit , memahami dan mampu untuk mengubatinya tidak mudah. Ini semua pengorbanan. Kalau saya ceritakan anda akan bosan.

Namun di sudut hati saya, saya berharap Allah memerhatikan saya dan memelihara saya. Saya berharap Allah memimpin tangan saya untuk menentukan kebaikan dalam setiap langkah yang saya ambil..

Terkadang ( atau banyak kali) saya membuat pilihan yang akhirnya saya ragu-ragu akannya. Terkadang saya ‘tak nampak’ apabila neraca iman itu berkurang. Lama saya berada di dalamnya. Kadang-kadang saya keliru akan apa yang sedang berlaku dalam diri saya. Sehinggalah setiap kali lepas solat, Allah akan ‘mencerahkan’ pandangan dan memandu saya dalam berbuat pilihan.

Walaupun satu dunia menegah dan bertanyakan keputusan saya itu, namun di hati saya, tanda-tandanya sudah jelas dan pasti. WAlaupun nafsu saya kelihatan menyanggah dan mahu berbuat sesuatu yang sebaliknya.

Apabila kita memilih sesuatu kerana Allah, Allah akan buka jalan-jalanNya, walaupun pada logik akal manusia, jalannya buntu dan mati.

 

Apabila kita berbuat keputusan untuk dapatkan redha Allah, Allah akan membuka hati kita melihat cahaya-cahayaNya. Janganlah memilih atau berbuat sesuatu kerana apa yang kita mahu. Buatlah sesuatu kerana Allah mahu kita buat perkara itu.

Biarlah sifat submissive itu hanya pada Allah. Biarlah Allah menjadi raja kita. Biarlah Allah menjadi pilihan utama kita. Biarlah apa yang Allah mahukan menjadikan denyut nadi pemikiran kita. Walaupun hati kita memberontak mahukan sebaliknya..

Kerana hati orang beriman, teramat-amat cintakan Allah, sehinggakah dirinya begitu mudah sekali mengikuti apa yang Allah mahukan.

Adapun orang-orang yang beriman Amat sangat cintanya kepada Allah.” (QS. Al Baqarah [2]: 165)

Life is not easy. So does Jannah. Only those who persevere will eventually enter it.