buah fikiran · Catatan hati

Mengurus perasaan

Di Oxford University sewaktu saya melawatnya Oktober lepas

Saya sering menyangka semakin dewasanya saya, semakin saya dapat mengawal perasaan. Tetapi semakin kita berusia, semakin kita sensitif, semakin kita demand perhatian, semakin kita mahu dihargai, semakin kita mahu dicintai.

Ternyata, di sebalik saya cuba ignore beberapa perkara kecil dalam kehidupan, semakin saya tak boleh deny yang saya cepat terasa. Terasa apabila orang paling dekat dengan kita tidak memberi perhatian terhadap apa kita katakan. Terasa apabila sahabat kita menyisihkan kita di atas alasan kita sibuk, Sedih apabila adik beradik kita diutamakan ibubapa kita berbanding kita. Terasa apabila boss tegur sedikit. Saya ingat saya seorang sahaja begitu, tetapi ternyata, ramai lalui perkara yang sama.

Yang membezakan kita adalah bagaimana kita uruskan perasaan itu.

Baru-baru ini saya berhadapan lagi dengan situasi ini. Pada awalnya saya ingatkan saya tak patut terasa. Tetapi disebabkan beberapa perkara berlaku serentak, akhirnya emosi saya tak mampu ditanggung lagi. Jujurnya disaat emosi sedang geram dan kecewa, memang terasa enak jika ada punching bag atau pun bantal untuk dibaling-baling. Tapi saya tahu, saya takkan puas begitu. Saya cuba berkomunikasi dengan beliau dan meluahkan rasa hati saya, saya ingat saya lega. Tapi rasa itu tetap juga ada ; sedih, kecewa, marah. Akhirnya saya menangis sepuas-puasnya. Ternyata nangis itu memenatkan. Tetapi ia juga melegakan. Saya kemudian mengambil wudhu dan meminta kepada Allah untuk menenangkan hati saya. Saya pasti sahabat saya sudah tentu tidak mengerti gejolak rasa yang saya rasai. Saya tahu bahkan jika saya meluahkan kepadanya, dia akan rasa drain dan penat, seterusnya menjarakkan diri dengan saya. Saya tahu, apa juga yang bakal buat, ia takkan mengubah keadaan dirinya bahkan situasai kami berdua.

Mesej yang saya sampaikan akhirnya saya delete. Saya berdoa untuk menguatkan saya. Seringkali kita kecewa, tetapi manusia yang kecewakan kita takkan faham apa kita rasa. Bila kita mahu luahkan secara emosi, seringkali keadaan buruk yang berlaku, bukannya bertambah baik. Pada waktu itu, saya tahu, perasaan apa yang saya rasa tidak penting baginya, maka apa yang saya boleh buat adalah baiki keadaan yang ada agar perkara yang sama takkan berlaku lagi. Seringkali yang berlaku adalah kerana salah faham, dan salah komunikasi. Untuk baikinya adalah bukan dengan emosi, tetapi dengan penyelesaian yang objektif.

Kita akan sentiasa struggle dengan emosi kita. Maka melatihnya setiap waktu adalah penting agar kita matang dalam kendalikannya, Kerana seringkali kita kecewa apabila kita tak dapat apa yang kita mahukan

 

Saya melihat, bergantung pada Allah, pemilik hati kita semua amat membantu emosi kita untuk stabil semula. Benar, meroyan pada sahabat, meroyan di blog atau muntahkan segalanya di wassap juga membantu, tetapi biasanya perasaan itu takkan berhenti di situ sahaja. Kita perlukan sesuatu yang boleh rasionalkan diri kita. Selain dari orang yang dekat dengan kita ( yang sering kali emosinya akan terefek sebab kita), mengadu pada Allah itulah sebaik-baik jawapan.

“Katakanlah (Wahai Muhammad): “Jika kamu sembunyikan apa yang ada dalam dada kamu atau kamu melahirkannya, nescaya Allah mengetahuinya; dan ia mengetahui segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Dan Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.” ( Ali-Imran 29)

Jika datangnya orang lain untuk membantu menenangkan emosi kita, itu disebabkan Allah yang datangkan bantuan itul

 

Berbicaralah dengan Allah di sepanjang waktu. Sewaktu saya menangis kekecewaan itu, saya terus berdoa dan mengadu pada Allah. Tapi rasa serba salah pula mengadu sambil baring dan muka telekap pada bantal. Akhirnya saya bangun, ambil wudhu, solat dua rakaat, kemudian saya menangis dan luahkan segala isi hati saya pada Allah. Subhanallah. Lega sangat! Setelah solat itu saya mula berfikiran rasional. Dan saya cuba tidak melakukan tindakan yang saya menyesal setelah itu. Mujur sahabat saya belum baca mesej wassap saya itu dan saya berjaya deletenya. Saya mula sedar, dia tidak bersalah dalam hal ini. Cuma saya berada di spektrum fragile dan mudah terpecah perasaan, menyebabkan perkara dia buat menyebabkan saya burst into tears. Apatah lagi seringkali harapan saya begitu tinggi padanya. Berharaplah pada Allah, dan maafkan manusia. Itu yang saya belajar.

Moga Allah bantu menjaga hati kita dan menguruskan perasaan kita.

Wassalam

Muharikah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s