buah fikiran · Catatan hati

Pengorbanan kita

Hari raya Adha ini mengingatkan kita akan ketaatan Nabi Ibrahim kepada Allah, dan bagaimana anaknya Nabi Ismail menerima perintah Allah itu untuk sama-sama mereka kerjakan.

75 tahun Nabi Ibrahim menantikan seorang anak, anak yang penyabar bukan sebarangan anak ( kalau anak jahat barangkali ringan sedikit bebanan rasa itu).

“Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!” Ia menjawab: “Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”. ( As-Saffat: 102)

Tak boleh kita bayangkan betapa besarnya Allah menguji Nabi Ibrahim. Jika logik akal kita sekarang pun kita akan persoalkan perintah Allah itu. Jika kita dapat mimpi seperti itu kita pasti akan terus melupakannya. Tetapi Nabi Ibrahim adalah kekasih Allah, khalilullah. Maka layaklah baginda mendapat ujian yang tidak sama seperti manusia biasa lainnya.

Berat, tetapi seluruh keluarga Nabi Ibrahim akur dengan perintah Allah itu.

Iblis menggoda Nabi Ismail tetapi dilemparkan dengan 7 batu kerikil oleh Nabi Ismail. Iblis pergi ke Hajar, Hajar lempar lagi 7 biji kerikil. Iblis pergi kepada Nabi Ibrahim, maka dilemparkan 7 lagi biji kerikil. (Tempat yang akhirnya dinamakan Jumrah). Konsisten Iblis menggoda mereka kerana perkara ini akan menjadi pelajaran sehingga Kiamat.

Sewaktu penyembelihan itu berlaku, 3 kali cubaan menyembelih dilakukan, tetapi pisau yang digunakan tidak berjaya memotong kepala Nabi Ismail. ( biasa kita tengok orang dihukum pancung mudah sahaja kepalanya dipotong). Berulang kali diasah tajam, sama sahaja tidak berjaya memotong kepala Nabi Ismail.

“sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.” (As-Saffat : 105-107)

Begitulah. Pengorbanan pada kita hari ini adalah sekadar mengeluarkan duit untuk membeli seekor/sebahagian kambing/lembu/unta/kerbau. Sedangkan dahulu Nabi Ibrahim diuji dengan mengorbankan rasa cintanya kepada anaknya demi memenuhi suruhan Allah. Sejauh mana kita sudah korbankan apa yang kita rasa, apa yang kita mahu, apa yang menjadi kepentingan diri kita untuk Allah?

Bila kali terakhir kita mengorbankan dan meleburkan diri kita untuk Allah? Sedangkan apa yang Allah berikan kepada kita jauh lebih besar dari apa yang kita korbankan itu?

Nabi Ibrahim mendapat hadiah seorang lagi anak bernama Nabi Ishak. Dari keturunan merekalah lahirnya para Nabi seterusnya di kalangan Bani Israel (keturunan Nabi Ishak) dan Arab (keturunan Nabi Ismail). Keturunan yang sangat barakah.

Allah pasti memberikan kita sesuatu yang lebih baik dari apa yang kita berikan.

Kita hanya harus percaya.

“Satu tempat di syurga yang sebesar cemeti lebih baik daripada dunia dan seisinya.”

Riwayat al-Bukhari (6415)

Selamat Hari Raya Adha!

artikel · buah fikiran

HARI RAYA EIDUL ADHA – memoar Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail dalam pengorbanan yang ‘real’ dan tulen.

.
download-dp-bbm-hewan-kurban-bergerak-lucu

Sebagai penyempurna haji, ibadah korban atau ‘udhiyyah’ disyariatkan pada hari ini, dan juga hari-hari Taysriq 11-13 Zulhijjah.
.
“Maka dirikanlah solat kerana Tuhanmu dan berkorbanlah” ( QS Al-Kausar 2)
“Sesiapa yg mampu berkorban, tapi tidak berkorban, jangan hampiri tempat solat kami”. (HR Hasan. Riwayat Ahmad, Ibnu Majah, Al-Daraqutni, Al-Hakim)
.
Hadis dari Abu Ayyub, “Pada zaman Rasulullah seseorang menyembelih seekor kambing sebagai korban bagi dirinya dan keluarganya.” (Al-Tirmidzi)
.
Walaupun kita tak pergi haji, disunatkan juga kita melakukan ibadah korban ini.
.
“Tidak ada suatu amalan yang paling dicintai oleh Allah dari Bani Adam ketika hari raya Idul Adha selain menyembelih hewan kurban. Sesungguhnya hewan itu akan datang pada hari kiamat (sebagai saksi) dengan tanduk, bulu, dan kukunya. Dan sesungguhnya darah hewan kurban telah terletak di suatu tempat di sisi Allah sebelum mengalir di tanah. Karena itu, bahagiakan dirimu dengannya.” (HR. Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Hakim)
.
Kenapa hebat sangat ibadah korban ini? Kenapa ditekankan dan dijadikan ibadah yang amat disunatkan serta besar pahalanya?
Nabi Ibrahim adalah seorang yang agak berusia ketika mendapat kelahiran Nabi Ismail. Berpuluh tahun baginda doa dapat anak soleh seperti Nabi Ismail.
” Dan Nabi Ibrahim pula berkata: “Aku hendak (meninggalkan kamu) pergi kepada Tuhanku, Ia akan memimpinku (ke jalan yang benar). Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku anak yang terhitung dari orang-orang yang soleh. Lalu Kami berikan kepadanya berita yang mengembirakan, bahawa ia akan beroleh seorang anak yang penyabar.” ( As-Saffat : 99-101)
Tentu Nabi Ibrahim happy sangat sebenarnya bila dapat anak selepas dah tunggu lama. Maka membesarlah Ismail, menjadi harapan pewaris dan penyambung salah-silah keluarga.
Satu hari Nabi Ibrahim bermimpikan wahyu dari Allah, untuk sembelih anaknya.
Boleh imagine? Dahlah lama tunggu anak, pastu kene sembelih?
“Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: “Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?”. ( As-Saffaat: 102)
Ramai orang melihat, Nabi Ibrahim sahaja yang berkorban di sini. Korbankan rasa cintakan seorang ayah kepada anaknya. Namun sebenarnya, yang hebat berkorban juga adalah Nabi Ismail!
“Anaknya menjawab: “Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; Insya Allah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang yang sabar”.
Nabi Ismail minta pada ayahnya; ikat kuat-kuat agar dia tak gerak, tanggalkan pakaian jangan kena darah, tajamkan parang dan segera sembelihan. Dia tak mahu rasa kesakitan ketika perkara itu dijalankan.
Dalam perjalanan ke tempat korban, syaitan goda Nabi Ibrahim dan Ismail untuk tak buat, tapi Nabi Ismail dan Nabi Ibrahim dengan tekadnya menepis godaan tu.
Nabi Ismail minta ayahnya Nabi Ibrahim tutup wajah beliau supaya ayah dia tak ragu-ragu nak sembelih sebab rasa sayang dan sedih pada anaknya.
Nabi Ismail barangkali sebaya atau lebih muda dari kita. Baginda telah korbankan diri dan kepentingan peribadi untuk bantu ayahnya taat perintah Allah.
Nabi Ibrahim sudah tentu tak dapat nak sembelih anaknya kalau anaknya melawan dan memujuk. Tapi Nabi Ismail berkata, dia termasuk orang yang sabar. Malah, memudahkan ayahnya untuk melaksanakan arahan Allah itu.
Sebenarnya, kesabaran itu kurang ada dalam diri kita sebagai anak muda.
Kita selfish, kita ego, suka ikut kepala sendiri,tak sanggup berkorban utk mak ayah.
Nabi Ismail, pada usianya seperti kita, bantu ayahnya mentaati perintah Allah yang sangat berat bagi mereka berdua!
Akhirnya, di saat sembelihan itu dibuat, parang Nabi Ibrahim tidak berjaya menyembelih Nabi Ismail. Malah Allah gantikan dengan kibasyh(kambing).
“Wahai Ibrahim, sungguh kamu telah benarkan mimpimu. Sungguh Kami berikan balasan kepada orang yg buat baik. Sungguh ini ujian yang nyata. Dan kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar. Kami abadikan untuk Ibrahim itu pujian baik pada orang akan datang. Kesejahteraan ke atas Ibrahim. Sungguh Kami beri balasan kepada orang yang buat baik.” ( As-Saffaat: 105-110)
Kita kerjakan ibadah korban untuk ingati peristiwa ini setiap tahun. Nabi Ibrahim dan Ismail korbankan “the only thing they love the most!”
“For the sake of Allah!”
Semata-mata nak dapat redha Allah!
Kita sanggup tak korban benda paling kita sayang untuk Allah?
Inilah erti korban yang sebenar. Letak Allah no 1.
Korbankan perasaan dan diri kita untuk Dia.
Ganjarannya lebih baik dari apa kita sangka.
Moga ibadah korban kita diterima oleh Allah.
Moga kita mampu berkorban seperti Nabi kita Ibrahim dan Ismail, insyaallah!