JOM! Selepas 2 tahun.

Salam,

Apabila terkenangkan apa yang berlaku semenjak dua tahun yang lalu, sering terkuntum senyuman tersendiri di bibir dan wajahku.

Balik dari UK sahaja, terus saya bertemu dengan team bro arts untuk berbincang akan penerbitan majalah ini.  Teman saya paling tegar saya adalah ukhti faizah di tengah2 tu :)
Balik dari UK sahaja bulan November 2011, terus saya bertemu dengan team bro arts untuk berbincang akan penerbitan majalah ini.
Teman saya paling tegar saya adalah ukhti faizah di tengah2 tu 🙂 Gambar ini diambil pada Disember 2011. Majalah jom mula ditulis Januari 2012.

Sungguh, amat pantas masa berlalu. Tiadalah apa yang berlaku pada hari ini melainkan kesemuanya itu adalah kurniaan dan pertolongan dari Allah S.W.T semata.
Continue reading “JOM! Selepas 2 tahun.”

Advertisements

Detik tarbiyah yang kita rindui

Salam,

baiklah, saya terima saranan untuk kekal menulis di sini. iALlah saya akan cuba menulis di kedua2nya supaya akhirnya ramai dapat manfaat.

Terkadang saya tidak tahu apakah sumbangan paling terbaik untuk dakwah boleh diberikan pada ruang-ruang sempit yang ada.

Apabila saya ada masa menulis, selalunya saya dihimpit oleh beberapa pilihan:

1) Edit artikel jom

2) tulis artikel untuk jom ! —> ini palinggggg susah sebab kene tunggu semua artikel siap baru boleh buat kesimpulan ( khulasah)

3) habiskan penulisan buku saya –> dah half. tunggu! nipis je tapi. bahan tarbiyah yang diolah je pun

4) susun balik artikel2 di muharikah.com/wordpress utk dibukukan.

Akhirnya yang saya pilih adalah, blog ini. Entah. Saya menjadi diri saya di sini. Dan saya senang menulis tanpa memikirkan huruf besar dan kecil, serta ejaan tersalah dan ayat yang tunggang langgang. ( owh ya, saya adalah editor paling tak cermat! hoho)

Saya tersentuh dengan ucapan murabbi saya yang amat merindui zaman-zaman kami di tarbiyah dahulu di UK. Masyaallah, sungguh indah kenangan itu dan ternyata amat manis.

Terkadang memori itu mengimbau halaman-halaman indah dalam kehidupan ini. Kisah merantau ke negara Ireland seorang diri, menunggu bestfren saya siha ambil saya di dublin airport. Kemudiannya membayar duit teksi teramat mahal ke rumahnya sejauh 30km dari airport. Selalu sampai waktu malam yang tiadanya teksi. Suasana di Ireland amat mengimbau perasaan dan kenangan. Di situlah aku menghirup banyaknya mutiara tarbiyah dan pengalaman. Di situlah aku mendengar bait-bait muntalaq yang begitu tertancap di jiwaku sehingga terngiang-ngiang lagi suara murabbiku menempelak diriku:

Pada diri anti, masih ada jahiliyah

Continue reading “Detik tarbiyah yang kita rindui”

Why?

I just found myself really struggle to put my ideas into words when coming back to malaysia.

 

Every idea seems to melt within the time when I have to perform other duties and obligation.

 

Although, there are so many things to write and share.

 

Sigh.

 

It will be never ending, heh? Just so much to do, with such little time. Sometimes I just wish there is tape recorder to translate what my brain has to say before i forget to write it down.

 

One thing I learn in life, although there is so much things u want to achieve in life, to much things u wanted, only Allah has the right to give to u, and He would granted whatever He wants to who ever He want.

“Sesungguhnya dikumpulkan penciptaan setiap kamu di dalam rahim ibu selama 40 hari dalam bentuk nuthfah (sperma), kemudian menjadi ‘alaqah (segumpal darah) selama itu juga, kemudian menjadi mudghah (segumpal daging) selama itu juga, kemudian diutuskan malaikat untuk meniupkan roh kepadanya. Lalu diperintahkan untuk menuliskan empat perkara; rezekinya, ajalnya, amal perbuatannya dan sensara atau bahagianya. Maka demi ALLAH yang tiada Tuhan selainNYA, ada seseorang antara kamu mengerjakan amalan ahli Syurga, sehingga tidak ada jarak antara dirinya dan Syurga kecuali sehasta sahaja. Maka dahululah atasnya takdir ALLAH, lalu dia melakukan perbuatan ahli neraka hingga ia masuk ke dalamnya. Ada seseorang antara kamu mengerjakan amalan neraka, sehingga tiada lagi jarak antara dirinya dan neraka kecuali sehasta sahaja. Maka dahululah ketentuan ALLAH, lalu dia melakukan perbuatan ahli Syurga, dia pun masuk ke dalam Syurga.” ( Hadis 4 dari hadis arbain)

And that I learn, only Him , I should my trust and whole loyalty in what ever happens in my life.

 

Such a reminscene year..

too many things had happened. Sad and happy things. Good and bad things.

A year full of tarbiyah. A year full of reflection.

I promised myself to share with you what had happened and what I have learned. But soon. Not now.

 

Ur ukhti fid deen,

Aisyah,

1 year after coming back from UK

12 Nov 11 – 13 Nov 12

Insan biasa

Salam

 

Kedatanganku tidak sampai 24jam di bumi brunei darus salam sangat banyak mengimbau kenangan silam. Saat terlalu banyak peristiwa yang berlaku dalam hidupku dan akhirnya aku bertemu dengan nafas baru di bumi sejahtera itu

 

Kedatanganku dengan niat hanya membawa ibuku berjalan akhirnya ternoktah saat manis bersama akak2,makcik2 serta akhawat yang amat aku kagumi.

 

Pada bumi itulah kenangan seoalah-olah tercipta semula.

 

Membaca balik entry2 lamaku tentang brunei sewaktu attachmentku 4 tahun lepas, mengundang senyum dan sebak di dadaku.

( semua entri ntah apa2- https://muharikah.wordpress.com/2008/08/06/dah-syaaban/)

Ada satu entri peribadi ( ada 3 entri) yang aku nukilkan berbentuk emel kerana mungkin agak terlalu peribadi, tapi sarat dengan banyak makna pengalaman attachment aku 3 minggu di sana.
Continue reading “Insan biasa”

Nikmat di jalan dakwah

Kamu semua tahu apa nikmat itu.

Itulah ia ukhuwah fillah.

Walaupun mungkin kamu hanya dapat meneguk sedikit dari manisan itu.

Aku bukan seperti yang kebanyakan dari kamu sangkakan.

Seperti kata seorang adikku:

” Alaa… akak tu, orang minat akak sebab tulisan akak je.. tapi akak tu sendiri.. bukannya layan orang sangat ,’

Aku tersenyum melihat dirinya. Banyak juga hikmah yang aku pelajari dari dirinya.

Walaupun begitu ramai memandang pelik akan hubungan kami yang suka-gaduh-macam-anjing-dan-kucing, tetapi ramai juga amazed bagaimana aku amat menyintai dirinya.

Mungkin acapkali dia cuba menyedarkan aku akan hakikat diriku di waktu manusia lain cuma mengenali luaranku.

Pada keistimewaan itulah aku temui kasih penuh makna :itulah dia persahabatan kerana Allah.

Dari situ juga aku maknai hubungan istimewaku dengan ramainya akhawat, walaupun pertemuan kami singkat dan sebentar, tapi, penuh kemanisan.
Continue reading “Nikmat di jalan dakwah”