Kehidupanku

Menjadi diri sendiri

Posted on Updated on

Salam,

Penulis ini memiliki jiwa perindu.

Rindu menjadi dirinya sendiri.

Rindu pada nukilan yang penuh tulus tanpa berharap pujian.

Rindu untuk menulis dari lubuk hati rasa yang dalam.

Semenjak menerbitkan beberapa buku, memang aku sedari tulisanku sudah sedikit sebanyak terpengaruh memikirkan apa expectation orang lain dari tulisan aku itu. Pasti akan terfikir, akan ada orang baca tak tulisan ini? Ada orang sanggup beli tak?
Sedangkan satu zaman dahulu, aku tak pernah memikirkan expectation orang. Aku hanya menyampaikan. Yang aku mahu adalah berkongsi rasa dari jiwa yang tak seberapa ini, agar berkocaklah semangat orang yang membacanya, dan terinspirasilah jiwanya untuk bangun meneruskan kehidupannya penuh bersemangat.
Seringkali aku bertemu insan yang pernah terasa terbangkit dengan penulisanku. Paling terkesan adalah apabila beberapa ikhwah muda yang sering menyapa dan mengucapkan terima kasih, kerana katanya, ” Tulisan akak banyak menyedarkan saya.”

Di zaman itu, aku belum mengambil keputusan untuk berada di publik. Di waktu itu fikiranku hanya memikirkan untuk menggerakkan dakwah di tempatku bermastautin, united kingdom. Seterusnya memberikan semangat kepada adik-adik yang datang bertandang menziarahi di bumi Scotland itu untuk mengutip rasa hamasah dan semangat.

Tentu, fasa hidup yang bertambah usia ini mengubah persepsi dan cara kita melihat dunia. Aku pun sering ditampar-tampar dengan hakikat kehidupan sehingga kedu untuk menulis kelemahan diri di dada wordpress ini. Apabila dikenali, memang tidak dapat lari dari dinilai manusia. Satu aspek yang agak sukar untuk berbuat pada tahap itu adalah menjadi diri sendiri.

 

Menjadi diri sendiri ini bermakna, mengakui kelemahan dan ketidak pandaian dalam aspek kehidupan. Mahupun kegagalan yang amat dimalu dikongsi, namun hakikatnya kegagalan itulah yang menciptakan citra hidup yang begitu pelangi sekali dalam kehidupan ini.

 

” Akak , tak semua orang positif macam akak.”

” Akak, tak semua orang tahu apa yang mereka nak buat dalam kehidupan mereka macam akak.”

 

Jujurnya, barangkali apa yang aku tulis dalam buku aku itu merupakan sisi kebaikan yang ditonjolkan disebalik pengalaman yang begitu mendukacitakan.

Jujur, aku mahu katakan pada mereka, aku pun tidak pasti jalan apa yang aku lalui ini. Aku tidak pasti adakah penghujung hayatnya itu berbuah kebaikan, ataupun kerugian. Yang pasti, aku luruskan niat, agar walau gagal sekalipun langkahku ini, pasti sekali berbuah pahala.

Banyak yang aku mahu kongsikan, namun penulisanku kali ini ingin memberitahu kalian pembacaku yang setia, yang mengenaliku sejak 10 tahun yang lampau ( wow! Membesarnya kita semua!) bahawa penulisanku kali ini akan beranjak dewasa serta berubah dimensinya.

Dari persoalan tarbiah dan fikrah, akan aku kongsikan erti kata kehidupan dari kaca mataku sendiri, yang terlibat dengan penglibatan dakwah sejak berada di Malaysia.

Juga tindakan yang aku ambil sepanjang hayat aku di sini.

Aku mahu ia diabadikan di sini sebagai pedoman. Barangkali bermanfaat buat kamu, agar kamu alirkan ilmu dan pengalaman ini buat generasi akan datang. Jika sempat, barangkali mampu dibukukan, jika tidak, jadilah ia mutiara yang menjadi rujukan pada kesempatan yang tidak pernah enggan.

Buat followerku yang setia, kalianlah sumber inspirasi saya untuk terus menulis!

Benarkah ini?

Posted on

Salam

 

the only thing that I always ask Allah to help me with is MEDICINE.

 

Yes, i find it intrigue and hard. Macam mendaki gunung ibaratnya.

 

One thing in my life that I have to dozenly force myself to do is MEDICINE.

 

It never made me feel alive and conquered compare with dakwah and bussiness.

 

Tak tahu nape. And i kinda need to force myself again to do one thing that against my  stream of interest.

 

Kalau kat atas meja ada buku dakwah, bisnes, dan medic, saya akan baca dulu buku dakwah, then jump to buku sastera, then mungkin majalah, then mungkin bisnes, then lastly medic.

 

Sigh.

 

Astaghfirullah.

 

Tapi saya tahu, being a professional in medicine will exponential my ‘value’ in dakwah’s market.

Being a consultant and professor of medicine will allow me to influence many thousands other to submit to Allah.

 

 

The magnetic power of influence of having the title, to hook up people to dakwah, is soooo indespensable, and only foolish ppl would let the opportunity to pass by.

Namun,

 

kita bekerja,

bukan untuk mengejar title,

 

tapi untuk mengejar alat-alat yang boleh membawa manusia kepada Allah.

 

Itulah dia kebolehan dalam menyampaikan dakwah,

 

begitu juga dengan wang yang banyak

begitu juga dengan ketokohan di dalam masyarakat.

 

Dan padaku, mengejar kedudukan dalam dunia medic ini amat sukar sekali.

Sangat sukar. Dan mmg rasa payah dan berat.

 

And i only have Allah to help me going through this process.

With dakwah and family in one hand, bussiness on the other, as well as medic in front of my path.

But, we have to do everything, and ensure every thing needs the be put in balance.

 

Semuanya harus beroleh kecemerlangan. Pekerjaan, dakwah, keluarga, kewangan, semuanya.

 

Dahulu sewaktu single, saya hanya menumpukan dua perkara sahaja dalam kehidupan saya : dakwah dan bekerja.

 

Sehinggalah saya pulang ke Malaysia dengan zero simpanan dalam bank akibat kenaifan saya dalam mengurus wang. Entah, selalu assume orang boleh membantu kita, tetapi mmg akhirnya kita perlu berdikari.

Pengalaman perit melalui zaman2 penuh kepayahan di Malaysia ini, membuka mata untuk menyeimbangkan semuanya dalam kehidupan, berusaha ke arah financial freedom, ke arah keluarga bahagia dan ke arah kecemerlangan dari sudut dakwahnya. Dan cemerlang dari sudut dakwah, i need to be a specialist!

Dan ini langkah amat berat di samping kerja menjadi editor mengedit dan memikirkan flow of artikel untuk setiap keluaran yang amat bombastik isinya.

 

I am doing a 5 persons’ job at one time. But I will try, sebab seorang mukmin itu, dia mmg memainkan peranan penting dalam semua aspek.

 

Doakan saya menempuh alam pekerjaan yang sangat lama sudah saya tinggalkan. Doakan juga agar saya boleh imbangkan antara kerjaya, dakwah, bisnes dan keluarga, tanpa mengabaikan mana-mana hak sedikitpun.

 

Sungguh dunia ini adalah perjalanan yang berterusan perjuangannya.

 

Mana kita ada masa untuk berehat dan melipat tangan duduk di hadapan television melayan cerita Hero?

 

Wassalam

Aisyahz

KL

PS: akan posting di UITM selayang, ambil masters dalam internal medicine iAllah.