dakwah

Kita adalah seorang murabbi

Posted on

Salam

Saya takut artikel saya sebelum ini mengundang salah faham dan fitnah yang tidak dingini. Kerana kita akan membaca mengikut neraca keadaan kita walaupun penulis bermaksud akan yang lain.

Apabila saya bertanya pada naqibah saya kenapa begitu lambat jemaah kami melahirkan para murabbi di saat ramainya orang nak usrah ( dekat 600 sahaja melalui fb page saya), dia memberikan jawapan begitu menumbuk jiwa saya;

” Antilah perlu menjadi murabbi itu yang melahirkan ramai murabbi. Kerana dari murabbilah akan lahirnya murabbi yang lain. Daurah dan program tidak melahirkan murabbi. Yang melahirkan murabbi itu adalah seorang murabbi juga!”

Saya begitu terpelusuk dan terpukul dengan kata-katanya. Di satu sudut memang saya agak terkilan dengan penyusunan-penyusunan bahan2 pembentangan di dalam daurah yang dirasakan kurang cepat memberikan kesan untuk melahirkan seorang murabbi, dari satu sudut, kata-kata naqibah saya mempunyai peranan yang sangat besar. Barangkali saya teramat bergantung kepada program2 di kawasan untuk membina mutarabbi saya ( atas alasan saya sibuk etc etc etc. alasan je tew) sedangkan dahulu saya sendiri membentangkan tajuk2 itu di daurah2.

Ternyata naqibah saya membina mutarabbinya yang berpuluh-puluh orang itu adalah daripada cara begini juga.

Benar, tidak semua yang kita harapkan dapat dicapai. Namun, ternyata sebuah jemaah yang didirikan manusia ini memerlukan masa penyembuhan. Cumanya kita harus terus belajar untuk bekerjasama dengan orang lain dan saling berterus terang. Faktor masa amat diperlukan untuk memahami. Asasnya adalah berbaik sangka pada semua orang, walaupun benar , ia terkadang amat sukar sekali.

RAmai orang-orang hebat di dalam jemaah tidak pandai untuk menghadapi konflik perbezaan ini. Sedangkan jika kita cuba bersabar memahami, banyak hikmah-hikmah tersembunyi. Banyak telaga-telaga harus digali. Didalam keserabutan yang sedia ada, jemaah ini banyak sangat barakah dan mutiaranya.

Pernah saya ditanya, ” Kita perlu fokus ke samada buat kerja masyarakat dan kerja tarbiah?”

Ketika saya buat master ini, saya memang harus fokus untuk belajar betul-betul dengan detailnya sekali. Jika tidak detail saya takkan faham dan saya susah nak jadi pakar.

Apabila kita fokus kita memang akan jadi pakar akan sesuatu perkara. Kita akan jadi expert dan tahu nak buat sesuatu kerja itu.

Begitu jugalah dengan kerja dakwah. Jika kita fokus akan sesuatu cara kerja, kita akan pakar akan bidang tersebut dengan latihan berterusan.

Dahulu memang saya bawak 4 usrah seminggu dan hujung minggu mengisi daurah. Tapi saya tak sempat belajar dan tak sempat nak perform medic. Saya memang plan nak quit je.

Balik dari Malaysia, 6 bulan saya terumbang ambik. Belum bekerja. Belum ada komitmen dakwah. Tak ada jawatan. Masih mencari-cari niche dakwah. Saya seterusnya terjun dalam dunia bisnes. Saya belajar dan menjadi pakar di dalamnya.

Selepas 18 bulan, bisnes saya telah sedikit kukuh dan sudah ada penerajunya, saya menceburi diri dalam bidang master.

Jujurnya, sukar untuk fokus banyak benda dalam satu masa. HAsilnya tidak akan sempurna. Kita akan buat kerja secara surface sahaja. Setiap perkara harus dibuat secara fokus.

Sewaktu saya terlibat dalam bisnes dan master, saya involve  di dalam dakwah belia. Cuba mengenali GEMA. Cuba untuk mengenali dakwah belia. Saya sendiri merancang perlatihan untuk aktivis dakwah belia untuk membuat dakwah umum kepada belia untuk mentajmik mereka di dalam jemaah kami. Saya belajar skill mentajmik untuk belia. Saya rasa sangat menarik sekali.

Namun satu sahaja yang benar-benar saya yakini, tidak ada skill yang lebih hebat dan lebih harus diasah melainkan menjadi murabbi. Melihat dunia ini dengan neraca murabbi.

Persoalan haruskah fokus samada kerja masyarakat dan tarbiah adalah tidak patut wujud. Malah nak kasi percentage pun sukar.

Sebab berdakwah adalah kewajipan. Kita harus mengajak semua orang kita jumpa kepada Islam. Kita mungkin tak mampu membina mereka tapi kita mampu memberi sentuhan kepada mereka..

Ini kerana tidak sedikit orang yang dikatakan qawiy tarbiahnya, pekat bahasa harakahnya dan jitu semanagat dakwah yang tidak mampu menyantuni org terdekatnya. Malah orang terdekatnya terasa begitu asing dan jauh serta amat berkecil hati. Malah kita menjadi kekok untuk bergaul dengan orang biasa dan akhirnya kita suka menjudge dan menilai orang.

Sedangkan daie adalah seorang pembawa rahmat. Sesiapa yang berada di sekelilingnya akan mencintai dirinya dan tertarik dengan kewarakan dirinya yang begitu menyentuh. Jika Islam benar-benar mewarnai diri kita, kita seharusnya tidak mempunyai masalah untuk bergaul dengan orang lain.

Begitu juga orang yang terlalu sibuk dengan masyarakat, memang akan hilang skill membina manusia. ini terjadi pada saya. saya merasainya. Saya dah lupa untuk berDF, untuk bermutabaah, untuk follow up… saya disibukkan membalas mesej2 di fb page saya ( which is sangat menarik utk dijawap dan mengenalkan saya akan perwatakan manusia begitu berbeza di Malaysia) dan juga memenuhi ceramah umum, Ya, saya belajar skill memberi pengucapan yang memukau tapi saya alpa dalam membina mutarabbi saya untuk mencetak ramainya orang sekualiti dia.

Kesimpulannya, seorang daie itu haruslah seperti apa yang disebut oleh Abu Ammar ( Ahmad Rasyid) dalam bukunya Al-Massar ( Khitah Dakwah), seorang politikus, sekaligus sasterawan, sekaligus hakim, ahli undang-undang, pemimpin keadilan dan juga pendidik ummah.

Kita memerlukan kesemua kualiti itu untuk memenangkan dakwah di bumi ini. Kita perlu menjadi seorang murabbi dalam masa yang sama menjadi pemimpin ummah ini dengan kualiti yang sebegitu rupa.

Dan saya tak katakan ia mudah. Ia adalah perjuangan berterusan yang memerlukan kesungguhan dalam menyeimbangkannya. Untuk hebat dan bagus dalam mentarbiah dan mentakwinkan manusia, dalam masa yang sama, memiliki peribadi mempesonakan di tengah masyarakat.

Moga bertemu sesuatu di dalam artikel saya ini.

Wallahualan

Advertisements

Kenapa saya buat masters?

Posted on

Salam

lama dah tak mencoret di sini. Selalu ada mindset nak tulis pasal dakwah dan tarbiah sahaja. Namun sejak kebelakangan ini, tumpuan saya banyak diberikan kepada core speciality yang sedang saya bina sekarang : medical.

Dakwah ini mengajar kita untuk menggunakan segenap potensi kita untuk memberi kebaikan kepada ummah dan membawa manusia kepada Allah. Dari banyak-banyak potensi kita tersebut, kita harus pilih untuk benar-benar menjadi pakar di dalam bidangnya.

Saya memilih bidang perubatan, kerana ALlah memberi saya peluang yang banyak di dalamnya.
Walaupun minat saya teramat besar dalam bidang usul dakwah, penulisan sastera, dan bisnes. Namun, semakin meningkat usia, kita benar2 tak mampu untuk berbuat banyak perkara dalam satu masa.

Banyak pengisian dakwah dan tarbiah yang saya dapat di Malaysia, saya muntahkan kembali dalam bentuk pembinaan di medan dan ucapan-ucapan di dalam liqa usrah dan ceramah. Banyak masa difokuskan untuk membuat powerpoint dan juga membaca beberapa buku sebelum dapat membentangkan usrah. Tugasan penulisan di dalam JOM juga sedikit sebanyak terabai kerana kesuntukan masa yang ada.

Tambahan pula, saya sudah memasuki tahun kedua dalam bidang masters, which i am quite enjoying it, tapi amat banyak memakan masa dan tenaga saya. Dahulu selepas habis kerja kol 5pm, saya sempat utk singgah di ofis majalah jom untuk berbual2 dan berbincang dengan staff di sana. Kini, amat sukar sekali untuk balik lebih awal pukul 5.30pm. jika balik awal pun akan baring dan berehat sebentar di bilik doktor kerana keletihan teramat sangat.

Expectation dari registrar dan specialist begitu besar sekali terhadap masters student.

” Benda ini ko tak tahu? Ko ni master student ke tak?”

Oi. Pedas sungguh kata-kata kau ya, duhai registrar. Dia seorang ikhwah. Saya kenal rapat dengan isterinya. Sebab itu buat-buat tak tahu je dengan kata-kata sindirannya itu. WAlaupun begitu dia amat rajin mengajarku perkara-perkara basic yang telah aku pelajari 10 tahun yang lalu di medical school.

” Kau ini masters student. Ko tak bolehlah takat tahu macam houseman tahu.” Begitu expectation specialist saya sewktu dia bertanyakan saya cause of pulmonary hypertension atau treatment for idiopathic pulmonary fibrosis.

Balik ke rumah, kami diminta bukan sahaja membaca semula teori-teori tentang apa yang dipelajar di ward round, kami diminta juga untuk present journal club dan juga teaching material setiap minggu. Tidak termasuk case report dan research yang kami perlu buat dalam masa dua tiga tahun ini.

Tidak termasuk perlu beroncall di hujung minggu sehingga kepenatan dan tak mampu untuk hadir ke mana-mana program.

Untuk perform di dalam program dakwah pun, ternyata agak terbatas.

Namun di sudut hatiku, aku amat bersyukur aku melalui jalan penuh berilmu ini.

Ternyata, keputusanku memilih bidang masters ini membawa banyak barakah dalam kehidupanku.

Sebagai seorang Muslim, benar kita mahu mempunyai pekerjaan yang mampu memberikan sumbangan terbesar dalam dakwah. Doktor adalah salah satunya. Namun doktor yang bagaimana? Kita harus menjadi doktor pakar. Bukan untuk dapatkan respect dari masyarakat atau rakan sekerja, namun paling penting adalah untuk kita mendapat kepuasan.

Kepuasan bagaimana? Kepuasan memberikan yang terbaik untuk pesakit. Kepuasan kerana dapat menyelamatkan pesakit. Kepuasan kerana dapat meringankan bebanan pesakit. Kepuasan sepertimana yang dinyatakan oleh Rasulullah:

Baginda bersabda: “Sesiapa yang meringankan daripada seorang mukmin satu kesusahan daripada kesusahan-kesusahan dunia, Allah akan meringankan daripadanya satu kesusahan daripada kesusahan-kesusahan Hari Kiamat. Sesiapa yang memudahkan kepada orang yang kesempitan, Allah akan memudahkan kepadanya di dunia dan akhirat. ( HR Muslim)

Apabila setiap pagi saya memberikan salam kepada pesakit, menyentuh tangan dan bahu mereka. Meletakkan stetoskop di dada mereka. Seterusnya membantu meringankan kesakitan mereka, itulah kepuasan yang dirasai. Apatah lagi dapat boss yang sukakan environment knowledge rather than condemn. Setiap kali round dengan consultant, ada sahaja benda baru kami belajar menyebabkan kepenatan berdiri selama 6 jam tidak begitu dirasai.

Pernah saya melihat CXR pesakit saya yang mendapat pneumothorax post procedure pleuroscopy pukul 5pm. Ketika itu saya sudah ada temujanji dengan akhawat. Saya boleh passkan kerja itu pada colleague saya. Namun melihatkan pesakit itu, nurani saya tidak tergamak. Saya terus tolak dia untuk buat chest tube insertion. Itulah chest tube terpantas pernah saya buat dalam masa 10 minit dari awal sehingga akhir. Pesakit begitu selesa selepas itu. Kepuasan itu.

Namun, tanggungjawap dakwah di luar ternyata penting. Pada pesakit terkadang kita tak sempat nak cerita tentang Islam dan dakwah. Kita boleh nasihatkan mereka solat dan berdoa. Kita boleh nasihatkan mereka untuk bersabar. Namun menarik mereka bersama-sama dengan kita membawa agenda dakwah, ternyata saya masih tersipu-sipu lagi.

Disebabkan itulah kita harus progress dan cepat-cepat menjadi specialist. Memang menjadi MO medical itu sengsara. Sapa suka oncall 36 jam?? Sapa suka kene call kol 3-4am patient collapse pastu ada 10 referral kena tengok di ED. Siapa suka break bad news to family bila patient meninggal dan tak survive CPR sebab lambat pergi HD. BAnyak benda yang menyebabkan ramai orang akhirnya give up dengan bidang ini. Yang ada anak dan suami, pasti harus memikirkan 10-20 kali untuk menceburi bidang ini.

Memang benar ia memerlukan pengorbanan, cuma di hujungnya ada kemanisan.

Melalui masters, kita akan dikelilingi oleh ulama medic. Yang terpandai di kalangan doktor perubatan ada di universiti. Environment university amat berbeza dengan suasana di Kementerian kesihatan. Rakan2 sebaya kita pun saling bahu membahu dalam bidang keilmuan dan kebaikan. Rata-rata orang berilmu ini hatinya soleh dan baik. Biasanya kalau kita kawan dengan orang baik, kita akan menjadi baik juga.

Melalui masters juga, kita dapat mempertajamkan skills kita dengan sebaiknya dalam bidang yang penting sebagai pakar perubatan. Ilmu kita amat meluas dan kita lebih cepat dan cekap menentukan treatment terbaik untuk pesakit kita.

Melalui masters juga, perjalanan untuk menjadi pakar adalah 4 tahun. Sengsara itu cuma 4 tahun sahaja. Selepas 4 tahun kita boleh oncall dari rumah. Kita boleh bagi talk dan conference di serata dunia. Kita boleh engage dengan ramai orang. Kita boleh buat rumah kebajikan atau kempen kesihatan. Kita mampu menulis pelbagai buku yang mempu menghidupkan hati ramai manusia lagi.

Cuma untuk bertahan selama 4 tahun. Dan 4 tahun itulah yang kita harus uruskan:

anak2
pasangan
mak ayah
jiran-jiran
anak usrah
tarbiah sendiri
program jemaah.

Dan lain2.

Saya sendiri amat struggle sekali walaupun mungkin ramai melihat saya macam takde apa-apa masalah. Acap kali saya mahu quit semua benda dan fokus pada masters sahaja. Namun, kita harus ingat, niat mengambil masters adalah untuk dakwah. Ternyata dakwah itu sendiri tidak boleh diabaikan.

Buat adik-adik saya, terutama yang akan jadi HO dan masih HO, perjalanan antum di dalam bidang perubatan akan datang amat mencabar. Sistem tidak menyebelahi kita, kitalah harus bersabar mengharunginya dan cuba mencari jalan mengatasinya.

Jadilah doktor yang terbaik dalam bidang yang diceburi. Bercita-cita tinggilah demi dakwah. Jika kita mahu jalan yang mudah, ternyata jalan itu banyak, tapi itu bukanlah jalan terbaik untuk dilalui. Dakwah memerlukan kepakaran. Dan jalan melalui kepakaran itu memerlukan kesabaran dan pengorbanan.

Masters adalah salah satunya. Ada cara lain boleh dilalui. Setakat ini, pengalaman ini, masih manis lagi untuk saya.

Ukhtikum fillah
Aisyah Z

Be the best in what you do

Posted on Updated on

Salam,

Ternyata fasa dan masa kita telah berbeza. Walaupun saya tahu kamu menanti-nantikan kisah seterusnya dariku. Namun, hakikatnya, kisah hidupku telah berbeza sama sekali.

 

Tidak ada lagi bayuan laut yang menyapa wajahku pada keheningan subuh yang indah. Tidak ada lagi jirusan salji yang menyegat seluruh jemariku dengan ketajaman sejuknya. Tidak ada lagi riang ria berbasikal di sebuah pulau yang mudah sahaja aku pergi seusai dari waktu persekolahan dan pekerjaanku.

Dunia aku amat berbeza. Kehidupanku begitu juga.

Malaysia telah mengajarku dimensi kehidupan berbeza sekali. Wajah dakwahnya. Pelangi tarbiahnya. Kanvas kehidupanya. Warnanya berirama sangat berbeza sekali dengan dakwah di luar negara.

Jika dahulu kamu bangun dan tidur dengan tulisanku. Aku tidak pasti kini adakah tulisanku masih kau amati lagi.

Namun aku bersyukur Allah hadirkan dirimu dalam kehidupanku. Membaca tulisanku agar kamu menjadi bertambah baik dari diriku. Agar akan tiba satu saat kamu akan menyedarkanku dari tidur-tidur ayamku akan hakikat perjuangan yang aku harus lalui seterusnya.

 

Penulisan dan pemikiran tidak dapat lari dari kehidupan sebenarku. Kehidupan yang aku sembunyikan dari ramai orang. Aku tahu ramai yang tertanya-tanya. Ramai yang mengagak-agak. Dan ramai berbisik-bisik tentang diriku. Namun, untuk menulis dan berkongsi akan cerita itu, ternyata tidak mudah sama sekali. Kerana endingnya belum lagi bertemu dengan sesuatu jawapan. Belum lagi boleh dijadikan panduan. Belum lagi boleh dijadikan sebuah hikayat. Walaupun ternyata setiap perjuangan dalam kehidupan itu tidak bernoktah dalam kebahagiaan.

Namun, aku mahu tiupkan harapan bagi setiap perjalanan hidupmu. Setiap dari kita struggle dalam kehidupan kita. In our own very way. Cuma aku memilih untuk rasa gembira dan menghargai setiap detik yang Allah kurniakan buatku. Walaupun disebalik wajah tersebut ada terpalit kisah sejarah begitu pahit sekali. Aku ingin berkongsi.

Cuma, masanya belum tiba lagi. iAllah, satu masa nanti. Kelak kamu akan faham mengapa kisah-kisah di dalam ini kelihatan seperti tidak ‘hidup’, tidak seperti yang kau harapkan. Moga satu hari nanti kamu berpeluang untuk faham.

 

Disebabkan itulah, aku memilih kehidupan yang aku boleh laksanakan sesuatu dengan cemerlang sekali. I can do things at my very best.
Read the rest of this entry »

Sukarnya untuk cemerlang dalam semua perkara

Posted on

Salam

Selalu kami dibentangkan dengan kisah-kisah orang terdahulu. Dengan kehebatan dan kejayaan mereka.

Membuka sekolah, membina hospital. Menjadi pakar itu. Pakar ini.

Dan kami?

Hanya menjadi insan marhaen sahaja yang teraba-raba di dalam mencari identiti sendiri.

 

Dahulu, tidak ada yang menjadi kecintaan saya melainkan dakwah. Mengembara ke serata dunia hanya untuk mengenali adik-adik baru dan membina lahan-lahan dakwah yang baru di sana. Itulah keseronokan hidup yang amat luar biasa sekali. Di samping mengembara, mengumpulkan ilmu-ilmu berharga yang ditemui dari guru-guru di sana.
Read the rest of this entry »

Potensimu yang terbaik

Posted on

Salam

Saya masih teringat seorang ikhwah yang sering meminta nasihat dari saya tentang dakwah dan tarbiahnya. Dua orang kakaknya sempat menjadi mutarabbi saya sewaktu di Mesir, dan saya tahu, mereka datang dari keluarga yang bukan calang-calang orangnya.

Dari situ saya cuba membimbing dengan segala keterbatasan yang ada. Bukan kerana tiadanya ikhwah, namun mungkin pengalaman dan pengetahuan tentang sesuatu waqie itu menyebabkan pertanyaan itu diberikan kepada saya. Apabila teringatkan Mesir, saya masih terkenang detik-detik pertama saya menjejakkan kaki di sana.

Menjadi impian saya semenjak tingkatan 4 untuk melanjutkan pelajaran di Mesir. Saya mahu sedut udara yang dihirup oleh Hassan Al-Banna dan para sahabat ikhwan. Saya mahu menghafal al-Qur’an. Saya mahu qawiyy di dalam bahan2 fikrah. Saya mahu benar-benar menguasai Deen-Nya.

Namun, Allah menetapkan cara yang terbaik untuk saya memahami Deen-Nya. Lalu, saya gagal untuk mendapat tempat di Mesir dan dihantar ke negeri paling ceruk di UK iaitu di Dundee. Alhamdulillah.
Read the rest of this entry »

Selendang malam

Posted on

Salam

 

Lama tak mencoret di sini. Banyak pengalaman telah dilakarkan tetapi ternyata jemari ini tidak singgah di sini. Seringkali jika bertemu sahaja masa, pasti diri ini akan terus berada dalam dilema:

 

a) menulis utk JOM –> tapi selalu ambil masa utk kaji dahulu isi kandungannya

b) menulis buku–> ini pun kene rujuk

c) buat soalan2 MRCP –> selalu dah start buat ini akan hanyut dan tak menulis

d) menulis blog–> selalu inilah yang terabai.
Read the rest of this entry »

Takleh fokus study, nak all out dakwah dan tarbiyah

Posted on Updated on

salam

Saya menerima sepucuk emel, sebulan lebih yang lalu. Lama saya ingin membalasnya, tetapi kesempatan sering tiada.

Soalannya saya rasa amat penting sekali. Ia juga merupakan dilema saya satu masa dahulu.

Saya merupakan pelajar tahun akhir school of engineering di salah sebuah universiti. Saya juga bergiat aktif dalam dnt dimana saya merupakan slah seorang qiyadah. Saya ingin bertanya pendapat antunna.. Read the rest of this entry »