buah fikiran · marketing · Organisasi · takwin

Apa yang menyebabkan seseorang itu berbuat?

Pagi tadi saya menyertai perhimpunan #solidarity4peace. Perhimpunan itu diadakan bagi mempromosikan Islam sebagai agama keamanaan, bersempena dengan pembunuhan 51 orang Muslim di Christchurch. Satu perhimpunan yang sangat bagus, tetapi sambutannya amat kurang sekali.

WhatsApp Image 2019-03-23 at 22.20.05
Selain dari kempen permasaran yang lemah , ramai juga yang mengetahui tetapi barangkali tidak ada keinginan yang tinggi untuk pergi. Saya juga pada awalnya tidak mengetahui pokok pangkal perhimpunan itu dan agak keberatan untuk hadir sehingga sehari sebelum itu.

Saya teringatkan teori behavioural model yang dibuat oleh BJ Fogg, seorang pakar persuasif dari Stanford University. Formula beliau untuk mempengaruhi seseorang itu berbuat adalah B=MAT, Behaviour = Motivation X Ability X Trigger.

Manusia berbuat apabila adanya:
1) perkara yang memotivasikannya berbuat – samada ’cause’, kefahaman, atau rasa belong kepada sesuatu perkara. Sebagai contoh, dalam marketing, motivasinya adalah manfaat produk. Dalam dakwah, motivasinya adalah kebaikan. Dalam pekerjaan, motivasinya adalah keseronokan melihat keberhasilan.

2) Ability – kemampuan berbuat. Ini terbahagi kepada 6 perkara – masa, duit, kemampuan fizikal, fikiran, rutin dan faktor kebersamaan.

Jika ada motivasi untuk ke perhimpunan solidariti pagi tadi, tetapi tidak ada masa, tidak ada duit, kesihatan terbatas, atau kene fikir banyak, atau tempatnya jauh, dan rasa seorang diri sahaja yang pergi, itu antara halangan seseorang itu berbuat.

Solusi kepada halangan ini adalah – mudahkan prosesnya. Dalam bisnes, mudahkan proses pembelian. Dalam dakwah, mudahkan proses untuk seseorang itu beramal. Dalam pekerjaan, automatedkan dan sistemkan proses kerja.

3) Trigger – right trigger atau call to action ini yang akhirnya menyebabkan seseorang itu bergerak. Kena ada arahan untuk berbuat. Contohnya kalau tak beli produk itu sekarang, harga akan jadi mahal. Kalau tak pergi program pengajian, akan rugi tak dapat ilmu.

Seseorang itu takkan berubah jika tidak ada tiga-tiga ini. Apabila seseorang itu sukar untuk berbuat, maka perhatikan, masalahnya pada motivasi, ability, atau trigger? Baiki kesemuanya. Salah satu tidak ada, orang takkan membeli produk kita, orang takkan ikut panggilan dakwah kita, orang takkan datang ke program kita.

Jangan kita salahkan orang lain kenapa tak ikut join kita buat kebaikan? Kita harus fahami, manusia bertindak, atas tiga faktor di atas.

Bacaan lanjut boleh dapati di sini = https://www.growthengineering.co.uk/bj-foggs-behavior-model/

bj-fogg-behavior-model-grapic

buah fikiran · BUKU

Dai Disruptor – Buku Baru

Salam,

I was waiting for my new website http://www.muharikah.com to be up and so we can all meet up there. But Insyaallah, it will be available soon. For the time being, let me share little updates on what’s new that is happening.

Bila sibuk tulis buku, sebenarnya tak sempat nak update sosial media untuk update tentang content. Apatah lagi nak update di blog. People already move away from writing blogs to writing it in social media. But the SEO is only as good as in website or blog. Hence, penting juga untuk update di sini. Cuma of course, bila update kat blog ini, agak kurang disiplin sedikit untuk menulis secara skema. Hihihi.

 

WhatsApp Image 2018-11-15 at 21.06.46

Lama sebenarnya proses tulis buku ini. And paling last minit ditulis because there is so much new things, so much uncertainty. Tetapi, banyak persoalan-persoalan yang perlu dijawap dan harus dikongsikan. Tidak cukup hanya tulis di blog, kerana akhirnya di blog ini tulisan takkan diambil secara serius berbanding dengan buku.

Setelah 18 tahun di dalam tarbiah, 7 tahun berada di Malaysia selepas 8 tahun di UK, banyak mengajarkan saya pelbagai perkara. Belajar tentang kehidupan, paling penting, bagaimana tarbiah itu berinteraksi dengan kehidupan secara real.

Yang sentiasa membuatkan saya sedih dan termenung adalah apabila mengenang wajah-wajah rakan seperjuangan yang dahulu pernah menarik saya sendiri kepada usrah, dan juga pernah sama-sama membantu menggerakkan dakwah, tetapi tidak lagi memilih jalan yang sama. Namun, alhamdulillah, masing-masing masih berada dalam jalan kebaikan.

Jemaah dan dakwah bukanlah satu destinasi. Keduanya adalah satu proses yang harus dilalui untuk mendapatkan syurga. Bagaimana harus kita memandang sisi kehidupan yang baru, melihat dakwah dalam neraca yang baru dan mengaplikasikan cara baru untuk memastikan bahawa , berada di jalan dakwah ini masih tetap relevan?

 

Inilah yang cuba saya kupaskan dalam buku ini. Supaya rata-rata penggerak dakwah berfikir dan merasai bahawa, kita tidak boleh stuck pada keadaan yang sama. Kita tidak boleh redha diri kita tidak ada peningkatan dan pertumbuhan. Serta kita sentiasa perlu merasa bahawa, diri kita ini harus tetap segar mekar hidup, dengan berlakunya inovasi dalam dakwah.

“Jika anti merasakan bahawa tarbiah yang sekarang sepatutnya seperti dulu, anti silap. Anti akan rasa tertekan. Tapi jika anti melihat bahawa tarbiah itu harus evolve, seiring dengan kehidupan anti, anti akan rasa tarbiah itu lebih bermakna.”

“Usrah itu pada perasaan. Bukan sekadar pada content.”

Mutiara kata-kata murabbi kami menjirus deras pagi itu. Setiap butiran katanya ternyata berbekas. Kami benar-benar mendapat rejuvenasi semangat dakwah di pagi hari hujung minggu itu. Rata-rata yang hadir sudah berbelas dan puluhan tahun berada di jalan dakwah dan membawa usrah. Ternyata, menghidupkan dan memaknai usrah memerlukan usaha yang berterusan.

Kupasan mengenai usrah dan dakwah, semuanya terhimpun dalam buku terbaru keluaran Iman Publication ini, Dai Disruptor.

Akan dilancarkan di Perhimpunan Tahunan IKRAM 2018 ini di PICC. Kemudiannya akan dijual di kedai buku IMANSHOPPE atau online di http://www.imanshoppe.com.