Uncategorized

A Day with Paramedics

The paramedics try to lift a child (Patient’s pic is
confidential)

Alhamdulillah. I have experienced one of many tremendous moments in my medical school. As part of my course, I need to do the community visits with the paramedics. We can choose from nursing, health centre, district nurse but my friend came up with brilliant suggestion which is paramedics. The reason why Dundee Medics School send us there so that we can observe other aspect of health medical professionals that work outside the hospital box. I found it quite interesting as we never been experience it before except those been showed the ER.

Im using my phone camera while Ive got the chance . I would love to take their photos but the confidentiality is taken very seriously in United Kingdom.

We went to visit 5 cases in which 4 of them need to be admitted to hospital. Elaine, one of the paramedics told me that 80% of ppl who called 999 are not emergency. I thought that being paramedics are quite hectic. Rush and Fast. But it was not as what I expected.

I can feel the adrenaline rushed into my head as the paramedic drove to the casualty scene(if you can call it that, it is actually a patient’s house). The driver was a female by the way but her driving can beat up MacLaren! I bet you! It just so good being in the vehicle because you can see loads of cars moving awa to the other side of the road when they heard the sirens. I felt like a VIP for a wee while.

I had to observe how the paramedics handle the patient and talk to them.The paramedics that broght me were 2 tough ladies. But they were really friendly. The talked to me about their life and experiences.But the only thing that I dont really like about them wa, every time we sent the patient to A&E, they went to this discreet area at the hospital and start to puff out the smoke. ooo man! I hate the smell of smoke! HUHHUH, but i didnt run away from them, try to have wee chat while wondering how can they still alive by smoking almost a pack a day.

However, the best thing I learned is how can I relate myself to real patient. Seeing them in their own context of conditions. I wonder how would it differ from Malaysia. Should be more interesting i guess. But I am still glad that i got this in dundee. Having to explore other human beings from other country.

Malaysia is just a call away.

Bru dapat call dari family 🙂

Uncategorized

Mengapa perasaan perempuan selalunya lemah?

Duhai Hawa, mengapa kite terlalu lemah? Saya selalu terfikir mengapalah perasaan perempuan itu selalu lembut dan tersentuh. Bukan kita tak pernah dengar, sekeras-keras hati perempuan, akan lembut juga. Kerana itu rasanya Allah jadikan ibu seorang perempuan. Seorang ibu itu dia lembut dalam garang, marah dalam sayang. Dua sifat antagonis ni sangat sebati dalam diri seorang insan bergelar Hawa. Sensitifnya terlebih kadang-kadang, penyanyang bukan main lagi sometimes. Peliknya kadang-kadang untuk memahami perasaan naluri diriku sendiri , hatiku kadang2 seperti sebuah sampan di atas ombak yang kuat. Bergulir-gulir tanpa tujuan walaupun sudah dikayuh dengan kuat ke arah yang sudah ditetapkan.

Benar umum sudah mengetahui, cinta pada Allah itulah paling hakiki. Tetapi untuk mereliasasikan cinta itu tidak semudah seperti sebutan di lidah semata. Banyak halangan yang perlu ditempuhi dan cabaran yang selalu menarik-narik diri ini untuk beralih arah dari mencapai Ilahi. Benar, hakikatnya untuk mencapai cinta Ilahi ini, tidak cukup hanya dengan mentaati perintahNya semata-mata, dengan hanya menunaikan solat 5 waktu, puasa di bulan ramadhan dan juga membaca al-quran. Tetapi memerlukan pengorbanan yang lebih besar dari itu! Betapa ramai manusia hattakan orang-orang soleh sendiri gagal dari meraih cinta dari Allah saat kematian mereka kerana gagal melaksanakan perintah ini.

Itulah menahan diri dari perkara-perkara yang dimurkai Allah. Sukarnya menahan diri dari melakukan perkara-perkara yang Allah larang kerana nafsu kita sangat-sangat cenderung kepada perkara tersebut.

Umar pernah berkata :‘ Seorang yang memiliki kualiti taqwa adalah seperti seorang yang berjalan di atas jalan berduri dengan berhati-hati. Seperti mana dia sangat berhati-hati untuk memastikan pakaiannya tidak terkena duri tersebut seperti itu jugalah seorang yang bertaqwa itu harus berhati-hati dalam setiap perbuatan yang dilakukannya’

Ali ada cakap juga :’ Taqwa adalah takutkan Allah, berbuat seperti mana yang disuruh oleh Allah , puas dengan apa yang ada dan bersiap sedia untuk hari perlepasan(kematian)’

Indahnya hikmah kata-kata mereka.Kadang-kadang aku rasa marah pada diri sendiri. Kenapalah susah sangat nak tahan hawa nafsu? Terutama dalam perkara-perkara untuk menundukan pandangan. Mmg benarlah Allah ada sebut dalam qur’an dalam surah An-Nur:

24:30
Say to the believing men that they should lower their gaze and guard their modesty: that will make for greater purity for them: And God is well acquainted with all that they do.
24:31
And say to the believing women that they should lower their gaze and guard their modesty


Kerana pandangan itulah akar kepada banyak perkara-perkara maksiat yang lain juga yang berlaku sesama berlainan jantina.

Bagi aku, sometimes sikap double standard itu selalu ada apabila berhadapan dengan kawan yang bukan muslim. Namun rasanya tidak boleh sebegitu kerana dari situ kita dapat berlatih untuk membersihkan hati kita. Paling penting bukanlah menundukkan pandangan ie dengan menundukkan mata semata-mata, namun adalah menundukkan perasaan. Jika hawa dan adam berbual tanpa memandang sesama sendiri , namun jika gagal mengawal perasaan, banyak benda lain boleh jadi juga.

Selain dari itu, mungkin saja kita gagal dari menahan diri dari menonton rancangan televisyen yang mungkin mendedahkan aurat-aurat yang tidak patut kita nikmati. Bukan itu sahaja, mungkin sahaja kita memandang kawan sekelas kita dengan merasakan sesuatu di dalam hati. Dalam umur yang memasuki dewasa ini, perasaan adalah satu-satunya harta berharga yang perlu dijaga. Dan alangkahnya susah sebaenarnnya. Kerana itu kita lihat ramai orang solat dan menutup aurat namun tidak ramai yang dapat menjaga pergaulan. Sungguh jalan menuju redha Allah penuh dengan duri dan jalan ke neraka penuh dengan keenakan duniawi.

Ramadhan masih berbaki 14 hb lagi. Wajar selama ni syaitan tidak dipersalahkan atas kelalaian dan dosa2 yang kita lakukan. Sumenya adalah kerana perbuatan kita sendiri.

Kaum Hawa, kuatkan jati dirimu dan lindungilah tamanmu dari dicemari oleh pandangan orang yang bukan menjadi hakmu.

Kaum Adam, peliharalah hatimu dari menjadi milik selain dari RabMu. Semoga kita semua menang dalam menempuh ujian di dunia dan mendapat manfaat yang besar dari bulan rahmah ini. Ameen!

Uncategorized

A Great Night Out



I had a great time just now. We were having iftar at Nida, Syma and Umayma’s place and as usual, there’s huge crowd coming.

Umayma made pakora, samosa, curry meat, pasta and some cakes. Not quite a Malaysian choice for breaking the fast but I wasam glad that I came. I met with other Scottish classmates that I have spoken as well .We have great time meeting each other.

I had great laff and get to know my muslims friends better. It is so weird because all of us are completely different in the class and we were so much alike when we are outside of the school box. We were all so content I think by the responsibility that we need to hold, so all we can think of when we are in school just tonnes of work that would never end.I think thats what medical school is all about.

I am more attached to them now. Probably because I am quite used to them. And maybe because the warmth that my Glaswegian-born-Bangladeshi was everly warmth to everyone and makes everyone so attached to each other. I remember when i first came to Islamic circle inDundee, I never received a quite welcoming greeting. All I had was Salam but no one was actually talking to me. They were content with their other local friends who can speak with same speed like them. I was too shy to speak up but worstly, i have no idea what they are talking about! Dundonian accent was the worst accent I have ever heard of! It was so hard back then.

But Alhamdulillah, after 2 years in Dundee, I kinda get use to them, adapting some of the languange and phrases also begin to have self-confidence when talking to them. You see, being the only Malay girl in the class is not easy.I need to force myself to be included in the circle. And I have to push myself to be as friendly as I can.

And now it is time for me I think, to open my circle of attention to do the dakwah not only towards my malaysians communities, but most importantly, towards those people who I acquainted the most every day. I hope Allah will make it easy for me. Ameen.

Uncategorized

Ramadhan is Still Here


I was so moved by the poem written by someone about ramadhan entitled :

One night I heard a knock on my door;
Who can it be,I wasn’t quite sure.
I open the door and am filled with glee;
The visitor ahead is no stranger to me.
I welcome the guest with utmost delight;
For I know it has come to give me respite.
An air of happiness fills the space;
My home now seems, a better place!
Here Ramadhan is;
A guest to my home.
Beautiful indeed. When i read it, i cant help myself not to feel ashamed. Feeling ashamed for not becoming a good hostess to my most honourable visitor, ramadhan. As times pass by, ramadhan also say bye bye. How can I make it stay?Like the sahabah always wish Ramadhan stay for the whole year.
This is the only month where it provides the school for us to educate and train ourselves, to become the true servant of Allah…But then again, I always ask myself, do I really appreciate my time in this school? Do i feel like i want to gain anything? Most of my time, i do feel nothing, like a normal day. But alhamdulillah, the spirit is always there. Any muslims even non will acknowledge its existence and help us to sustain our own desire in this month. So it is ashamed, if we dont take the opportunity wisely and optimisely to purify ourselves in front of our Lords, isntead still act the same as we were before….

Yet another bore thought of mine but a great reminder for within …….

Uncategorized

salam… i came across this article from my bunch…


salam…
i came across this article from my bunch of email. A very enlightening reading to boost our faith in this holy month. For further reading please go here .

Picture : Ihsan MUNCUNG

Risalah Tsulasa’ oleh Imam Syahid Hasan Al-Banna

Tajuk: Renungan tentang Bulan Ramadhan
Kita panjatkan puji syukur ke hadirat Allah swt. Kita ucapkan shalawat dan salam untuk junjungan kita Nabi Muhammad, juga untuk segenap keluarga dan sahabatnya, serta siapa saja yang menyerukan dakwahnya hingga hari kiamat.
Wahai Ikhwan yang mulia. Saya sampaikan salam penghormatan Islam, salam penghormatan dari sisi Allah yang diberkati dan baik: assalamu ‘alaikum wa rahmatullah wa barakatuh.
Pada malam ini, yang merupakan akhir bulan Sya’ban, kita menutup serial kajian kita tentang Al-Qur’anul Karim, tentang kitab Allah swt. Insya Allah, pada sepuluh malam yang pertama bulan Syawal, kita kembali kepada tema tersebut. Setelah itu kita akan membuka serial baru dari ceramah-ceramah Ikhwan, yang temanya insya Allah: Kajian-Kajian tentang Sirah Nabi dan Tarikh Islam.
Ramadhan adalah bulan perasaan dan ruhani, serta saat untuk menghadapkan diri kepada Allah. Sejauh yang saya ingat, ketika bulan Ramadhan menjelang, sebagian Salafush Shalih mengucapkan selamat tinggal kepada sebagian lain sampai mereka berjumpa lagi dalam shalat ‘Id. Yang mereka rasakan adalah ini bulan ibadah, bulan untuk melaksanakan shiyam (puasa) dan qiyam (shalat malam) dan kami ingin menyendiri hanya dengan Tuhan kami.
Ikhwan sekalian, sebenarnya saya berupaya untuk mencari kesempatan untuk mengadakan kajian Selasa pada bulan Ramadhan, tetapi saya tidak mendapatkan waktu yang sesuai. Jika sebagian besar waktu selama setahun telah digunakan untuk mengadakan kajian-kajian tentang Al-Qur’an, maka saya ingin agar waktu yang ada di bulan Ramadhan ini kita gunakan untuk melaksanakan hasil dari kajian-kajian tersebut. Apalagi, banyak di antara ikhwan yang melaksanakan shalat tarawih dan memanjangkannya, sampai mengkhatamkan Al-Qur’an satu kali di bulan Ramadhan. Ini merupakan cara mengkhatamkan yang indah. Jibril biasa membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an dari Nabi saw. Sekali dalam setahun. Nabi saw. mempunyai sifat dermawan, dan sifat dermawan beliau ini paling menonjol terlihat pada bulan Ramadhan ketika Jibril membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an beliau. Beliau lebih dermawan dan pemurah dibandingkan dengan angin yang ditiupkan. Kebiasaan membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an ini terus berlangsung sampai pada tahun ketika Rasulullah saw. diberi pilihan untuk menghadap kepada Ar-afiq Al-A’la (Allah swt. — pen.), maka ketika itu Jibril membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an beliau dua kali. Ini merupakan isyarat bagi Nabi saw. bahwa tahun ini merupakan tahun terakhir beliau hidup di dunia.
Ikhwan sekalian, Ramadhan adalah bulan Al-Qur’an. Rasulullah saw. pernah bersabda mengenainya, “Puasa dan Al-Qur’an itu akan memberikan syafaat kepada hamba di hari kiamat. Puasa akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalangi-nya dari makan dan syahwat, maka perkenankanlah aku memberikan syafa ‘at untuknya.’ Sedangkan Al-Qur’an akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalanginya dan tidur di malam hari, maka perkenankan aku memberikan syafaat untuknya. ‘Maka Allah memperkenankan keduanya memberikan syafaat. ” (HR. Imam Ahmad dan Ath Thabrani)
Wahai Ikhwan, dalam diri saya terbetik satu pemikiran yang ingin saya bicarakan. Kerana kita berada di pintu masuk bulan Puasa, maka hendaklah pembicaraan dan renungan kita berkaitan dengan tema bulan Ramadhan.
Ikhwan sekalian, kita telah berbicara panjang lebar tentang sentuhan perasaan cinta dan persaudaraan yang dengannya Allah telah menyatukan hati kita, yang salah satu dampaknya yang paling terasa adalah terwujudnya pertemuan ini kerana Allah. Bila kita tidak akan berjumpa dalam masa empat pekan atau lebih, maka bukan berarti bara perasaan ini harus padam atau hilang. Kita tidak mesti melupakan prinsip-prinsip luhur tentang kemuliaan dan persaudaraan kerana Allah, yang telah dibangun oleh hati dan perasaan kita dalam majelis yang baik ini. Sebaliknya, saya yakin bahwa ia akan tetap menyala dalam jiwa sampai kita biasa berjumpa kembali setelah masa percutian ini, insyaAllah. Jika ada salah seorang dari Anda melaksanakan shalat pada malam Rabu, maka saya berharap agar ia mendoakan kebaikan untuk ikhwannya. Jangan Anda lupakan ini! Kemudian saya ingin Anda selalu ingat bahwa jika hati kita merasa dahaga akan perjumpaan ini selama minggu-minggu tersebut, maka saya ingin Anda semua tahu bahwa dahaganya itu akan dipuaskan oleh mata air yang lebih utama, lebih lengkap, dan lebih tinggi, yaitu hubungan dengan Allah swt., yang merupakan cita-cita terbaik seorang mukmin bagi dirinya, di dunia maupun akhirat.
Kerana itu, Ikhwan sekalian, hendaklah Anda semua berusaha agar hati Anda menyatu dengan Allah swt. Pada malam-malam bulan mulia ini. Sesungguhnya puasa adalah ibadah yang dikhususkan oleh Allah swt. bagi diri-Nya sendiri. “Semua amalan anak Adam adalah untuknya, kecuali puasa. la untuk-Ku dan Aku akan memberikan balasannya.”Ini, wahai Akhi, mengisyaratkan bahwa setiap amal yang dilaksanakan oleh manusia mengandung manfaat lahiriah yang bisa dilihat, dan di dalamnya terkandung semacam bagian untuk diri kita. Kadang-kadang jiwa seseorang terbiasa dengan shalat, sehingga ia ingin melaksanakan banyak shalat sebagai bagian bagi dirinya. Kadang-kadang ia terbiasa dengan dzikir, sehingga ia ingin banyak berdzikir kepada Allah sebagai bagian bagi dirinya. Kadang-kadang ia terbiasa dengan menangis kerana takut kepada Allah, maka ia ingin banyak rnenangis kerana Allah sebagai bagian bagi dirinya. Adapun puasa, wahai Akhi, di dalamnya tidak terkandung apa pun selain larangan. Ia harus melepaskan diri dari bermacam keinginan terhadap apa yang menjadi bagian dirinya. Bila kita terhalang untuk berjumpa satu sama lain, maka kita akan banyak berbahagia kerana bermunajat kepada Allah swt. Dan berdiri di hadapan-Nya, khusus-nya ketika melaksanakan shalat tarawih.
Ikhwan sekalian, hendaklah senantiasa ingat bahwa Anda semua berpuasa kerana melaksanakan perintah Allah swt. Maka berusahalah sungguh-sungguh untuk beserta dengan Tuhan Anda dengan hati Anda pada bulan mulia ini. Ikhwan sekalian, Ramadhan adalah bulan keutamaan. Ia mempunyai kedudukan yang agung di sisi Allah swt. Hal ini telah dinyatakan dalam kitab-Nya, “(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang haq dan yang batil).” (Al-Baqarah:185)
Wahai Akhi, pada akhir ayat ini Anda mendapati: “Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.” (Al-Baqarah: 185) Puasa adalah kemanfaatan yang tidak mengandung bahaya. Dengan penyempurnaan puasa ini, Allah swt. akan memberikan hidayah kepada hamba-Nya. Jika Allah memberikan taufiq kepada Anda untuk menyempurnakan ibadah puasa ini dalam rangka menaati Allah, maka ia adalah hidayah dan hadiah yang patut disyukuri dan selayaknya Allah dimahabesarkan atas karunia hidayah tersebut. “Dan hendaklah kalian mencukupkan bilangannya dan hendaklah kalian mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepada kalian, supaya kalian bersyukur.” (Al-Baqarah: 185) Kemudian, lihatlah wahai Akhi, dampak dari semua ini. “Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah) bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang mendoa apabila ia berdoa kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)-Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (Al-Baqarah; 186)
Wahai Akhi, di sini Anda melihat bahwa Allah Yang Maha Benar meletakkan ayat ini di tempat ini untuk menunjukkan bahwa Dia swt. paling dekat kepada hamba-Nya adalah pada bulan mulia ini. Allah swt. telah mengistimewakan bulan Ramadhan. Mengenai hal ini terdapat beberapa ayat dan hadits. Nabi saw. bersabda, “Jika bulan Ramadhan datang, pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, setan-setan dibelenggu, kemudian datang seorang penyeru dari sisi Allah Yang Mahabenar swt “Wahai pencari kejahatan, berhentilah! Dan wahai pencari kebaikan, kemarilah!'”
Wahai Akhi, pintu-pintu surga dibuka, kerana manusia berbondong-bondong melaksanakan ketaatan, ibadah, dan taubat, sehingga jumlah pelakunya banyak. Setan-setan dibelenggu, kerana manusia akan beralih kepada kebaikan, sehingga setan tidak mampu berbuat apa-apa. Hari-hari dan malam-malam Ramadhan, merupakan masa-masa kemuliaan yang diberikan oleh Al-Haq swt., agar orang-orang yang berbuat baik menambah kebaikannya dan orang-orang yang berbuat jahat mencari karunia Allah swt. sehingga Allah mengampuni mereka dan menjadikan mereka hamba-hamba yang dicintai dan didekatkan kepada Allah.
Keutamaan dan keistimewaan paling besar bulan ini adalah bahwa Allah swt. telah memilihnya menjadi waktu turunnya Al-Qur’an. Inilah keistimewaan yang dimiliki oleh bulan Ramadhan. Kerana itu, Allah swt. mengistimewakan dengan menyebutkannya dalam kitab-Nya.” (Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an.” (Al-Baqarah: 185)
Ada ikatan hakikat dan fisik antara turunnya Al-Qur’an dengan bulan Ramadhan. Ikatan ini adalah selain bahwa Allah telah menurunkan Al-Qur’an di bulan Ramadhan, maka di bulan ini pula Dia mewajibkan puasa. Kerana puasa artinya menahan diri dari hawa nafsu dan syahwat. Ini merupakan kemenangan hakikat spiritual atas hakikat material dalam diri manusia. Ini berarti, wahai Akhi, bahwa jiwa, ruh, dan pemikiran manusia pada bulan Ramadhan akan menghindari tuntutan-tuntutan jasmani. Dalam kondisi seperti ini, ruh manusia berada di puncak kejernihannya, kerana ia tidak disibukkan oleh syahwat dan hawa nafsu. Ketika itu ia dalam keadaan paling siap untuk memahami dan menerima ilmu dari Allah swt. Kerana itu, bagi Allah, membaca Al-Qur’an merupakan Ibadah paling utama pada bulan Ramadhan yang mulia.
Pada kesempatan ini, Ikhwan sekalian, saya akan meringkaskan untuk Anda semua pandangan-pandangan saya tentang kitab Allah swt., dalam kalimat-kalimat ringkas.Wahai Ikhwan yang mulia, tujuan-tujuan asasi dalam kitab Allah swt. dan prinsip-prinsip utama yang menjadi landasan bagi petunjuk Al-Qur’an ada empat:
1. Perbaikan Aqidah
Anda mendapati bahwa Al-Qur’anul Karim banyak menjelaskan masalah aqidah dan menarik perhatian kepada apa yang seharusnya tertanam sungguh-sungguh di dalam jiwa seorang mukmin, agar ia bisa mengambil manfaatnya di dunia dan di akhirat. Keyakinan bahwa Allah swt. adalah Yang Maha Esa, Yang Mahakuasa, Yang menyandang seluruh sifat kesempurnaan dan bersih dari seluruh kekurangan. Kemudian keyakinan kepada hari akhir, agar setiap jiwa dihisab tentang apa saja yang telah dlkerjakan dan ditinggal kannya. Wahai Akhi, jika Anda mengumpulkan ayat-ayat mengenai aqidah dalam Al-Qur’an, niscaya Anda mendapati bahwa keseluruhannya mencapai lebih dari sepertiga Al-Qur’an. Allah swt. berfirman dalam surat Al-Baqarah, “Hai manusia, beribadahlah kepada Rabb kalian Yang telah menciptakan kalian dan orang-orang yang sebelum kalian, agar kalian bertaqwa. Dialah Yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagi kalian dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezeki untuk kalian; kerana itu janganlah kalian mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah padahal kalian mengetahui.” (Al-Baqarah: 21-22)
Wahai Akhi, setiap kali membaca surat ini, Anda mendapati kandungannya ini melintang di hadapan Anda. Allah swt. juga berfirman dalam surat Al-Mukminun, “Katakanlah, Kepunyaan siapa-kah bumi ini, dan semua yang ada padanya, jika kalian mengetahui?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘Maka apakah kalian tidak ingat?’ Katakanlah, ‘Siapakah Yang Empunya langit yang tujuh dan Yang Empunya ‘Arsy yang besar?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘Maka apakah kalian tidak bertaqwa?’ Katakanlah, ‘Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (adzab)-Nya, jika kalian mengetahui?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘(Kalau demikian), maka dari jalan manakah kalian ditipu?’ Sebenar-nya Kami telah membawa kebenaran kepada mereka, dan sesungguhnya mereka benar-benar orang yang berdusta.” (Al-Mukminun: 84-90)
Allah swt. juga berfirman di surat yang sama, “Apabila sangkakala ditiup maka tidaklah ada lagi pertalian nasab di antara mereka pada hari itu dan tidak pula mereka saling bertanya. Barangsiapa yang berat timbangan (kebaikannya) maka mereka itulah orang-orang yang dapat keberuntungan. Dan barangsiapa yang ringan timbangan (kebaikannya), maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka kekal di dalam neraka Jahanam.” (Al-Mukminun: 101-103)
Allah swt. juga berfirman, “Apabila bumi diguncangkan dengan guncangan yang dahsyat. Dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung)nya. Dan manusia bertanya, ‘Mengapa bumi (jadi begini)?’ Pada hari itu bumi menceritakan beritanya. Kerana sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang demikian itu) kepadanya. Pada hari itu manusia keluar dari kuburnya dalam keadaan yang bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaan mereka. Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.” (Az-Zalzalah: 1-8)
Allah swt. berfirman, “Hari Kiamat. Apakah hari Kiamat itu? Tahukah kalian apakah hari Kiamat itu?” (Al-Qari’ah: 1-3) Dalam surat lain Allah berfirman, “Bermegah-megahan telah melalaikan kalian. Sampai kalian masuk ke dalam kubur. Janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui (akibat perbuatan kalian itu). Dan janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui.” (At-Takatsur: 1-4) Wahai Akhi, ayat-ayat mi menjelaskan hari akhirat dengan pen-jelasan gamblang yang bisa melunakkan hati yang keras.
2. Pengaturan Ibadah
Anda juga membaca firman Allah swt. mengenai ibadah. “Dan dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat.” (Al-Baqarah: 43) “…diwajib-kan atas kalian berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian.” (Al-Baqarah: 183) “…mengerjakan haji adalah kewa-jiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah.” (Ali-Imran: 97) Maka aku katakan kepada mereka, “Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun.” (Nuh: 10) Dan banyak lagi ayat-ayat lain mengenai ibadah.
3. Pengaturan Akhlak
Mengenai pengaturan akhlak, wahai Akhi, Anda biasa membaca firman Allah swt. “Dan demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaan)-nya. Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketaqwaannya.” (Asy-Syams: 7-8) “…Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum, sehingga mereka mengubah keadaan yang ada dalam diri mereka sendiri.” (Ar-Ra’d:11) “Adakah orang yang mengetahui bahwasanya apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itu benar sama dengan orang yang buta? Hanyalah orang-orang yang berakal saja yang dapat mengambil pelajaran. (Yaitu) orang-orang yang memenuhi janji Allah dan tidak merusak perjanjian. Dan orang-orang yang sabar kerana mencari ridha Tuhannya, mendirikan shalat, dan menafkahkan sebagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan; orang-orang itulah yang mendapat tempat kesudahan (yang baik). (Yaitu) surga ‘Adn yang mereka masuk ke dalamnya bersama-sama dengan orang-orang yang shalih dari bapak-bapaknya, istri-istrinya dan anak cucunya, sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu. (Sambil mengucapkan), ‘Salamun ‘alaikum bima shabartum (keselamatan atasmu berkat kesabaranmu),’ maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu.” (Ar-Ra’d: 19-24) Wahai Akhi, Anda mendapati bahwa akhlak-akhlak mulia bertebaran dalam kitab Allah swt. dan bahwa ancaman bagi akhlak-akhlak tercela sangatlah keras. “Dan orang-orang yang memutuskan apa-apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkan dan mengadakan kerusakan di bumi, orang-orang itulah yang memperoleh kutukan dan bagi mereka tempat kediaman yang buruk (Jahanam).” (Ar-Ra’d: 25)
Inilah peraturan-peraturan tersebut, Ikhwan sekalian, sebenarnya, peraturan-peraturan itu lebih tinggi daripada yang dikenal oleh manusia, kerana di dalamnya terkandung semua yang dikehendaki manusia untuk mengatur urusan masyarakat. Ketika mengupas sekelompok ayat, maka Anda mendapati makna-makna ini jelas dan gamblang. “Seperempat Juz Khamr” yang diawali dengan “Mereka bertanya kepadamu tentang khamr dan judi” (Al-Baqarah: 219), mengandung lebih dari dua puluh lima hukum praktis: tentang khamr, judi, anak-anak yatim, pernikahan laki-laki dan wanita-wanita musyrik, haid, sumpah, ila’, talak, rujuk, khuluk, nafkah, dan hukum-hukum lainnya yang banyak sekali Anda dapatkan dalam seperempat juz saja. Hal ini kerana surat Al-Baqarah datang untuk mengatur masyarakat Islam di Madinah.Ikhwan tercinta, hendaklah Anda semua menjalin hubungan dengan kitab Allah. Bermunajatlah kepada Tuhan dengan kitab Allah. Hendaklah masing-masing dari kita memperhatikan prinsip-prinsip dasar yang telah saya sebutkan ini, kerana itu akan memberikan manfaat yang banyak kepada Anda, wahai Akhi. Insya Allah Anda akan mendapatkan manfaat darinya.
Semoga shalawat dan salam dilimpahkan kepada Sayidina Muhammad dan kepada segenap keluarga dan sahabatnya.

Uncategorized

Ramadhan Kareem

Assalamualaikum sume,

kini ramadhan telah kembali menyapa kita, semenjak 11 bulan yang menempa pancaroba hidup yang pelbagai. Bagi diriku, Ramadhan kali ni datang secara mengejut dan tidak disangka2. Instant-messaging yang kuterima dari rakan bruneiku Fetty lewat MSN Messenger menyentak perasaanku seketika. Aku berasakan aku belum bersedia menyambut kehadiran bulan yang penuh barakah ini. Seharusnya aku tahu terlebih dahulu supaya persediaan dapat dilakukan secara mental dan fizikal.

Namun alhamdulillah, permulaan Ramadhan disambut dengan penuh syukur dan gembira oleh warga muslim di Dundee ini. Masjid Jamia ,markaz ibadah di ‘kota pertemuan’ ini (Dundee dikenali sebagai ‘city of discovery’) meriah dengan kehadiran sahabat2 muslimku di sini. Jatuh cinta aku melihat mereka berbondong2 ke rumah Allah bagi mengagungkan Allah di malam pertama yang mulia ini. Ketika itu dapat kurasakan sayap-sayap malaikat seolah-olah memayungi mereka yang bersujud dan bertahanut kepadaNya di malam itu. Syaitan-syaitan telahpun terbelenggu kejap di langit, memberi ruang dan peluang kepada manusia untuk bebas dari godaan dan bisikan mereka. JAdilah mereka manusia yang lebih mulia dari malaikat. Tiada perantara antara mereka dengan Allah melainkan detik-detik yang berlalu tanpa ibadah dan zikir kepadaNya. Diwaktu ini , bermulalah episod si manusia untuk lebih mengenali dirinya dan nafsunya. Sedarlah kini, yang asyik mengajaknya kepada kejahatan dahulukala adalah hawanya, bukan syaitan yang direjam. Menyesallah diri tersebut lalu bersungguh-sungguhlah ia utk bangkit membebaskan diri dari rantaian belenggu nafsu yang mencengkam jiwa.

Ahlan wasahlan ya Ramadhan! Pintu syurga dibuka luas, pintu neraka ditutup rapat. Inilah bulan yang permulaannya rahmat, pertengahannya maghfirah dan penghujungnya itqun minannar’! Inilah bulan yang menyatukan persaudaraan sesama muslim, mengangkat martabat seseorang insan juga bulan kebebasan dari api neraka.

Aku merasakan kenikmatannya tatkala sahabat sekumpulanku yang tidak pernah berbual dengan aku sebelum ini mengucapkan ‘ Ramadhan Mubarak’. Dia seorang Muslim yang ingin sekali kuceritakan tentang Islam kerana tidak pernah langsung melihat kelibatnya di musala mahupun nampak dia bersama rakan muslim lain mengimarahkan ajaran Deen ini. Aku merasakan dia merupakan antara muslim yang hanyut dengan arus hedonisme yang membarah dalam umat ini. Aku kesian melihatnya namun aku tidak pernah mempunyai peluang untuk bercerita kepdanya. Tentu kerana dia seorang teruna dan aku adalah dara menyebabkan aku perlu lebih berhati-hati untuk melaksanakan amanah aku sebagai penyeru agama Allah ini. Serba salah rasanya jika kehadiran aku di dalam kumpulan tersebut tidak memberi kesan kepada sahabatku terutama yang muslim. Ingin sekali aku memberikannya makalah ataupun bookmark yang menceritakan tentang ramadhan agar hati dia akan terasa dekat dengan Islam.

Akhirnya aku menyarnkan agar dia ke masjid yang menyediakan makanan percuma sewaktu berbuka. Semoga hatinya akan lebih dekat dengan Islam insyaallah. KAwan2 ada cadangan tak camne nak buat kalau anda dalam situasi saya?memang tidak boleh seorang perempuan berdakwah secara sendiri kepada seorang lelaki, namun saya tidak sanggup melihat saudara seislam kita terus hanyut. Mungkin media cetak boleh membantu. betul tak?

oklah. masa untuk berhenti menaip sudah tiba. hingga bertemu di peluang yang ada. Selamat memanfaatkan ramadhan yang tiba!

Uncategorized

big test

It has been a while since I stop by here and say hello to everyone.
New semester has started and everything need to be catered. New house, new friends, new environment.
I am grateful for everything that happened to me, even in the eyes of lay people they might think how hard it has been for me. It was hard and I was tormented by the experience. But I learned that sometimes, in order for us to learn a huge lesson in life, one need to be tested , to be punched and kicked so hard so that one can remember it forever.

Since it was happened, I begin to listen what people had said, ‘Everything happen for a greater reason’. In Malay, ppl would say, ‘Setiap kejadian tu, ada hikmah disebaliknya’ Which are so true. Even the slightest that ever happen to you, there are greater reasons behind it that the human being are difficult to comprehend. Allah already wrote in Lauh Mahfuz ( the place where everyhting about Bani Adam is written-from the day he was born until he died) every single thing about every single human that ever existed in this world. Even if a leave fall, Allah has the knowledge about it.

Thats why, for every single test and obstacle we face,dont ever give up on Allah. Of course the pressure is high and our limitation in coping with the tension is low, but when you have hope in Allah and be steadfast with Him, everything seems to be quite clear and easy for you. Trust me, if you are believer, you know what I mean.