buah fikiran · dakwah · tarbiyah

2019 yang menumbuhkan.

Salam akhir tahun dan juga tahun baru buat akhawat semua.

Lama tidak berkongsi di sini. Sudah tentu tahun 2018 memberi satu lonjakan baru buat dakwah, juga cara kita melihat diri kita ini.

Maka, apa yang perlu kita persiapkan menjelang tahun 2019? Apa hala tuju diri kita seterusnya dakwah kita? Ke mana kita harus pergi?

Bagi saya sendiri, tahun 2019 ini merupakan tahun ke-20 mengenali jalan dakwah ini. 2 dekad yang agak panjang untuk menganalisa serta melihat jatuh bangun, juga keluar masuknya sahabat seperjuangan dari jalan dakwah ini. Saya juga melalui fasa tarbiah di mana IKRAM masih belum terwujud

 

sehinggalah kini apabila IKRAM sudah dikenali masyarakat Malaysia, ahlinya menjadi menteri malah sudah ada tempat sebagai pengarah/pengurus di dalam agensi negara ini.

Satu lonjakan baru tahun 2018 ini adalah bagaimana jemaah kita ini bertumbuh menjadi NGO yang relevan dan berperanan besar di dalam masyarakat.

Maka tahun 2019 memberitahu kepada kita, ada sesuatu yang besar yang harus kita persiapkan bagi diri kita, agar persediaan itu memberi impak yang besar pada dakwah itu sendiri.

Namun, sudah tentu, masih ramai tidak tahu, ke mana harus dia pergi? Apa hala tuju hidupnya? Apa yang dia harus cari? Sepatutnya tenaganya harus ditujukan kepada apa? Persoalan yang barangkali berulangkali muncul dalam hidup kita tetapi kita gagal mendapatkan jawapannya. Akhirnya, apa yang berlaku, ramai yang akhirnya, “follow with the flow”.

Sedangkan seorang daie, kitalah seharusnya “drive the flow”. Kita yang seharusnya memimpin umat ini, akhirnya masyrakat mengikuti kita, kerana kitalah pembawa obornya yang menjadikan masyarakat tertarik dengan cahaya yang kita bawa.

Antara cabaran yang ramai hadapi pada tahun ini adalah;

a) kepayahan mentajmik/merekrut ahli baru/millenial ke dalam relung tarbiah IKRAM.

b) karier di dalam kehidupan diri, seterusnya karier di dalam jemaah ( peranan yang boleh dimainkan di dalam jemaah).

Dunia sudah berubah. Begitu juga orang-orangnya. Kita hidup di dunia yang amat berbeza dengan dunia di mana kita mendapat tarbiah dahulunya.

Dunia yang “borderless and unlimited informations”, yang membentuk psikologi dan cara pergaulan generasi baru. Teknologi lebih membentuk peribadi dan cara fikir seseorang, menjadikan budaya tarbiah ‘duduk sebentar beriman sejenak’ perlu berevolusi cara pendekatannya.

Dunia yang” high demand” dari sudut aspek kehidupan juga menjadikan kita harus lebih “self-sustain” dari aspek pengurusan kewangan peribadi kita.

Apa yang boleh saya simpulkan untuk menjawab dua persoalan di atas adalah:

1) peribadi kita akan menjadi magnet kepada mad’u yang kita bakal tarik. Content yang kita ada itu akan menarik mereka untuk mendengar bicara kita.

Maka kita harus menjadikan content itu content yang relevan dengan kehidupan mereka. Bukan content yang kita mahukan, tetapi content yang mereka perlukan.

Tanpa mendidik diri kita ke arah ’empower’kan aspek content ini, we have no stories to tell.

Pekerjaan kita amat berperanan ‘content’ apa yang kita nak ceritakan kepada dunia.

2) Karier peribadi penentu istiqamahnya seseorang itu di atas jalan dakwah.

Setiap kali saya dijemput memberi taujihaat di luar negara, antara ‘concern’ terbesar penggerak di sana adalah menyediakan pelapis murabbi sebelum para seniors back for good. Fokus utama yang mereka sering minta saya kongsikan adalah bagaimana untuk mentajmik adik-adik baru dan bagaimana menjadikan adik muhib mampu menjadi murabbi sebelum naik ke muayyid. 12 tahun dahulu, saya mempunyai ‘concern’ yang sama. Passion saya adalah menjadikan semua anak usrah saya sebagai murabbi yang hebat. Tidak ada rasa keghairahan yang mengatasi rasa keasyikan membina mutarabbi di dalam relung tarbiah yang pelbagai, memastikan mereka bertumbuh menjadi murabbi yang mencetak puluhan lagi manusia.

Namun, masa telah menunjukkan kepada saya, seorang demi seorang sahabat seperjuangan memilih jalan lain dari jemaah ini setelah pulangnya ke Malaysia. Begitu juga melihat adik-adik yang dahulu begitu hebatmenjadi penggerak, tetapi sudah tidak lagi kelihatan di mana-mana di program dakwah di Malaysia. Sudah tentu detik hati ini berfikir, ” Is there something wrong dengan tarbiah kita? Adakah tarbiah kita gagal melahirkan peribadi yang istiqamah di atas jalan dakwah? ”

Apa yang berlaku adalah, kita diberikan kefahaman dan juga jalan jenjangan kenaikan di atas jalan tarbiah. Tetapi tarbiah tidak menyediakan hala tuju karier kehidupan kita.

Kita bebas menentukan kita mahu kerja apa, kerja di mana, dan fokuskan potensi manusiawi kita di mana. Kerjaya kita tidak difikirkan dan dibincangkan secara mendalam di dalam tarbiah kita sendiri.

Sedangkan perkerjaan kita itu yang menentukan sumbangan kita di dalam dakwah. 1/3 masa kita berada di tempat kerja. Jika yang perlu overtime dan stay back, masa itu menjadi 2/3 masa kita. masa dakwah?Jika diambil porsi masa dakwah adalah masa usrah, maka 1/100 atau 1% sahaja dari masa itu malah kurang dari itu. Bagaimana kita dapat menjadikan semua urusan kehidupan kita adalah untuk dakwah, dan sebagai hambaNya yang bersyukur, menjadikan seluruh pekerjaannya membawa manusia kepada Allah?

Inilah peranan pekerjaan yang mampu melorongkan pekerjaan kita sebagai sebahagian dari dakwah dan ibadah. Pekerjaan sangat penting yang membentuk keperibadian dan seterusnya dakwah kita.

Kini, ‘concern’ terbesar saya yang sering saya ulangkan adalah ” Yang penting, saya nak antum semua istiqamah di atas jalan dakwah ini, sampai bila-bila.”

Relavannya peranan kita di dalam jemaah, sangat bergantung kepada pekerjaan kita – bagaimana self sustainnya kita financiallnya, dan bagaimana pekerjaan kita membuka lagi banyak peluang-peluang dakwah yang lain. Lihatlah pekerjaan kita sekarang, berapa banyak peluang dakwah yang boleh kita ciptakan, itulah peluang medan kita untuk beramal.

]Jika perlu, ciptakan sendiri pekerjaan menerusi perniagaan agar lebih banyak sumbangan yang dapat dibuat.

Dakwah adalah kehidupan kita. Kehidupan ini dibentuk oleh pekerjaan kita, apapun ia.

Generasi baru melihat siapa kita. Apa “brand” story kita. Apa yang kita bawa? Adakah mereka ikut kita, kita dapat relate dengan kehidupan. Apa manfaatnya mereka mengikuti kita?

IKRAM bukanlah sebuah jenama mahupun lembaga. IKRAM adalah pada orang-orangnya, kita semua. Manusia tertarik kepada kita dahulu, baru dapat tengok association kita pada jemaah kita. Maka, invest kepada pembangunan diri kita. Kita takkan pernah merugi.

Kerana orang-orang inilah yang menjadikan hidup kita ini terasa barakah dan ‘terjaga’. Bila bertemu dengan orang-orang yang menaikkan iman kita di saat kita tak menyedari iman kita memerlukan rawatannya. Jemaah kita mempunyai talents pool terbesar dan terhebat di dalam negara kita, samada kita sedar atau tidak. Disebabkan itu, talent ini harus dimanfaatkan untuk dakwah.

Saya mengakhiri perjalanan akhir tahun ini dengan menziarahi akhawat di Nihon dan beretreat bersama IKRAMEDIA Pusat. Tak pernah rasa merugi untuk bertemu dan belajar dari ramainya manusia hebat di dalam IKRAM ini.

 

Saya harap anda semua merasa benda yang sama.

Selamat menjalani tahun 2019 yang baru, tentunya untuk menjadi manusia bertumbuh yang lebih relevan dan bermanfaat untuk umat ini.

Uhibbukum fillah,
Aisyah Z / Muharikah
Gombak

buah fikiran · murabbi · takwin · tarbiyah

Dunia sudah berubah, bagaimana pula dengan kita?

Salam.

Dunia blogging juga sudah berubah. Dahulu begitu ramai mencari input dari blog untuk pengisian jiwa mereka. Kini, dunia sudah mula mencari sesuatu pengisian dengan cepat dan mudah. Maka YouTubelah menjadi pilihannya.

I guess ramai juga struggle sekarang untuk menulis konten berbisa yang mampu ‘hook’ orang membacanya. Malah anak usrah saya sendiri struggle untuk membaca lebih dari 30 minit sehari. Blog saya? Bertuah juga jika mereka sekali sekala membuka dan membacanya.

Moga negara merah di atas mampu bertukar menjadi hijau selepas ini..

Tidak seperti belasan tahun yang lampau di mana kami bertaut kasih dan membina inspirasi menerusi penulisan. Maka penulisanlah tempat kami mengayam kasih dan mengugah idea baru membina gagasan dalam perjuangan dakwah.

Barangkali penulisan saya juga turut mengikat ilmu-ilmu yang dipelajari lewat usrah mahupun bacaan buku.

 

Kini, segalanya kelihatan begitu malap dan hambar. Walaupun suara kebangkitan sering berkumandangan untuk memberikan peringatan, barangkali kerana desakan dan tekanan begitu dahsyat di negara ini, sesuatu yang drastik harus dilakukan dengan segera. Menukar pemerintahan merupakan agenda utama, termasuk penyiapan melahirkan kepimpinan negara baru yang lebih amanah dan cekap mengurus tadbir negara ini.

 

Kefahaman dakwah yang dipelajari lewat pelajaran buku tarbiah sendiri harus mampu diterjemahkan ke atas waqie negara yang sama sekali sekala berbeza setiap penggerak dakwah menafsirkannya. Pada tahapan yang sama, desas desus bahawa penggerak dakwah di Indonesia mahupun di Mesir juga mengalami kemalapan yang sama.

Jumlah ahli terlalu ramai dan terlalu cepat diterima menjadikan sistem tarbiah dan penyusunan tanzim mengalami kepincangan tersendiri. Walau usaha pembaikan tetap ada, namun tentu memerlukan masa dan tenaga berterusan.

Apabila melihat perkara ini, aku sendiri terketuk dan harus menerima dengan realiti yang perit bahawa realiti dakwah tidaklah seperti yang diharapkan. Bekerja dalam sebuah kumpulan yang besar, kita harus terutama sekali menurunkan keegoan dan pendapat peribadi, serta cuba mencari titik pertemuan dan persamaan. Perlu lebih banyak mendengar dari memberi pendapat. Malah jika kita nak sesuatu perkara dilakukan, kita perlu terima perkara itu akan mengambil masa untuk diputuskan. Kerana itu ramai anak muda akhirnya suka bebas bekerja sendiri tanpa terikat dengan mana-mana jemaah, kerana itu lebih mudah can cepat buat mereka.

Namun, tentu ada kebaikan pada jemaah walaupun ada kelemahan yang harus sama-sama ditampal.

Jemaah tidak pernah sempurna. Namun, dalam ketidak sempurnaan itu, jemaah membantu kita menjadi manusia sempurna, hanya apabila kita benar-benar menghidupkan tiga rukun usrah yang Hasan Al-Banna sentiasa sebutkan.

  1. Taaruf
  2. Tafahum
  3. Takaful.

 

Tafahum itu berlaku apabila saling menasihati. Taaruf itu menghasilkan cinta. Takaful itu manifestasi hubungan kasih sayang teramat erat.

Benar, golongan salafi, ilmuan, malah pendakwah terkemuka jarang mahu terikat dengan jemaah/NGO gerakan dakwah. Malah, ramai berkomentar akan kepincangan sistem usrah yang jemaah NGO ini bawakan. Apatah lagi mereka datang dari background syariah, malah bertalaqi dan menuntut ilmu dari ulama besar dari Mekah/Madinah/Jordan, apalah yang ada sangat pada kader dakwah yang hafalan Quran sendiri masih tergagap, malah barangkali tidak menguasai kitab-kitab popular Imam Hadis sekalipun.

Dahulu barangkali kader-kader dakwah mampu merasa yakin bahawa kefahaman dakwah mereka lebih kebal berbanding ilmu-ilmu yang dimiliki oleh para pelajar dari timur tengah. Namun, kita sendiri melihat kecairan ramai kader dakwah ini, terutama yang berlatar belakangkan ilmu pendidikan sains. Apabila mereka bekerja, mereka tidak lagi berkesempatan untuk menambahkan ilmu agama mereka sendiri. Pekerjaan mereka sendiri tidak menambahkan suasana keilmuan. Usrah sendiri hambar. Daurah terkadang hampir tiada. Masa yang ada disibukkan dengan mesyuarat dan agenda perubahan masyarakat.

Maka, apabila diminta mengisi tazkirah mahupun ceramah, tidak mampu mereka menandingi asatizah dari latar belakang syariah yang lain. Maka jemaah dakwah ini hilang magnetnya menarik potensi insan lain ke dalam jemaah.

Beza jika kader dakwah itu memiliki sumber keilmuan begitu mendalam sekali. Hasan Albanna, Abdul Qader Audah, Imam Maududi, kesemua mereka memiliki magnet ilmu tersendiri. Mereka ada substance yang unik bagi menarik orang mengikuti mereka. Begitu juga jika di kawasan Asia, Ustaz Anis Matta, Burhanudin Helmi, Tuan Guru Nik Aziz, Ustaz Dahlan, juga beberapa asatizah dari IKRAM mahupun ISMA, sebahagian mereka ada kualiti ilmu begitu mengagumkan.

Ilmu itu, apabila digabungkan dengan khazanah dakwah, maka ia mampu melassokan ramai anak muda bekerja di dalam jemaah dakwah mereka.

Ironinya, anak muda penggerak dakwah, amat kurang sekali sebegitu. Ramai antara kita berada dalam background medik dan engineering. Apabila dah begitu menjurus dalam bidang perubatan, maka tumpuan lebih kepada pekerjaan di hospital mahupun research-research yang begitu mengambil masa. Apabila sudah berkeluarga, maka di situ tumpuan harus diberikan.

Maka, bila saatnya engineer dan para doktor ini mampu menjadi ilmuan yang dapat menjadi magnet kepada orang baru masuk ke dalam jemaah dakwah?

Akhirnya, terpaksalah dikorbankan masa dan tenaga, untuk menguasai ilmu quran, hadis, sirah, fiqh, dakwah, syariah dan lain-lain. Begitu juga harus berusaha untuk menghafal al-Quran dan hadis yang popular.

Ada juga mengatakan biarlah para doktor ini fokus kepada ilmu kedoktoran dan berdakwah di bahagian itu. Namun, jujurnya telah dicuba perkara itu, namun tidak setinggi kemanisan apabila kita mampu menguasai ilmu Islam dan menjuarai kefahaman itu di dalam masyarakat.

Dunia sudah berubah.

Mad’u kita sendiri pun. Kita tidak lagi dapat menjadi jaguh usrah apabila diri kita tidak ditingkatkan secara eksponensialnya. Pangkat di tempat kerja kita makin meningkat. Duit kita makin membiak. Rumah dan kereta semakin bertambah. Namun, itu bukanlah tarikan manusia kepada dakwah kita. Dakwah kita tetap menjadi tarikan dan perhatian kerana ‘content’ yang kita bawa, disamping keikhlasan begitu tinggi untuk melihat agama Allah ini ditegakkan di atas muka bumi ini.

Perjuangan kita semakin mencabar, kita melawan bukan sahaja mehnah dari pihak luar, namun dari dalam diri kita juga. Bekerja dalam jemaah yang besar, tentu mencabar berbanding jemaah yang lebih kecil. Masing-masing dengan kelebihannya. Cuma terfikir, jika negara Islam dapat ditegakkan, bukankah kita bertanggungjawap kepada jutaan manusia lain di negara-negara tersebut. Mampukah kita?

Sungguh, tempat akhiratlah kerehatan sebenar. Selagi nyawa masih dikandung badan, selagi nafas ini berhembus, selagi itulah dunia merupakan tempat perjuangan teramat mengasyikkan sekali.

 

Moga kita semua beroleh syurga insyaallah.

Muharikah

21 Syawal 1438H

catatan · curahan hati... · tarbiyah

Kekeringan di musim hujan

Salam

sejak berada di Malaysia ini saya telah mencatat rekod agak buruk dengan membiarkan blog ini kusam dan masai. Dalam keadaan dunia teknologi makin pesat, wordpress mungkin akan menjadi sejarah, begitu juga facebook dan twitter. Tapi sebelum iaya berlaku, elok juga diabadikan kisah-kisah di sini.

 

Apa yang menjadi faktor terbesar mengapa saya lambat update juga adalah untuk mencari sesuatu untuk dikongsikan. Kisah-kisah yang mampu membasahi hati di kala kemarau kekeringan tarbiyah. Kami di ofis majalah jom sering kali akan mengambil masa dua tiga hari bertafakur dan membaca sebelum kami jumpa untuk brainstorm isu-isu seterusnya. Seringkali juga aku hadir pada pertemuan itu dengan otak yang tidak puas dan hati yang kaku. Ini kerana, untuk melahirkan ‘makna’ pada sebuah penulisan bukannya mudah.

 

Teori sudah tersedia banyak. Boleh copy and paste. Boleh sahaja ambil poin dan ubah-ubah ayat kasi sedap dan menarik. Namun, untuk masuk ke jantung hati manusia dan menyentuh mereka… tentunya harus menyentuh dan mengubah hati kami semua terlebih dahulu. Ingat senang ke? Hu...

 

Begitu jugalah dengan dakwah. Apabila hati kita kering, kering juga bicara-biacara dan perbuatan kita.

 

Yahya bin Muaz pernah berkongsi ayat-ayat ini:

Manusia akan segan denganmu menurut kadarmu takut kepada Allah. Manusia akan mencintaimu menurut kadar cintamu kepada Allah. Dan manusia akan sibuk menolong urusanmu menurut kadar kesibukanmu untuk Allah.

 

Ramai yang rapat denganku bertanya-tanya mengapa hujung mingguku tidaklah sekencang sewaktu di luar negara. Mereka acapkali pelik kenapa tenagaku tidak digunakan sepenuhnya untuk dakwah di bumi dakwah yang baru ini.

Aku juga sering bertanya pada diriku sendiri adakah aku sudah selesa dengan keadaan yang ada ini. Disibukkan dengan perkara-perkara yang tidak direct membina manusia. Sukar untuk aku explain lebih lanjut, tapi untuk yang memahami pasti akan faham. Kita boleh membawa usrah, tapi tidak semestinya dapat membina diri anak usrah kita sepenuhnya tanpa daurah dan aktiviti sokongan lainnya.

 

Di Malaysia ini, situasinya agak kompleks dan setiap individu ada keunikannya. yang belajar dan bekerja juga berbeza.

Di Malaysia ini aku mula untuk tidak berfikir besar untuk dakwah kerana jalan di hadapan sangat samar-samar. tidak tahu ke mana nak gerakkan adik2. tak tahu nak letakkan orang di mana. tak tahu nak offer diri camne. tak tahu apa perlu dilakukan. dan ruang2 yang dioffer utk dibantu juga tidak mampu kulaksanakan kerana kekangan kerja dan juga aktiviti lain yang agak berisiko utk kakitangan kerajaan.

 

Ada juga yang berkata,’ Apalah orang2 overseas ini asyik nak kawan sesama dia sahaja. kalau boleh, bantulah banyak2 negeri lain supaya semua negeri dapat manfaat dari pelajar luar negara.’

 

Dari satu sisi, memanglah nampak logik. Dari satu sisi yang sebenar dan realiti, orang2 luar negara banyak collapse dan pengsan di tengah jalan kerana sangat awkward berada di sebuah tempat yang dia hanya mengenali dirinya sahaja. Collapse tanpa sedar lagi ramai dari yang sedar. Sibuk dengan kerjaya sampai mmg tak sedar diri sudah semakin jauh dari dakwah. Selesa dan tak kisah apa yang sedang berlaku dengan dunia.

 

Mengubah dalam keadaan aku tidak tahu jalannya, adalah sesuatu yang mustahil. Mencari teman baru untuk difahamkan dan cuba berkongsi rasa pun sangat sukar. Untuk explain, something is wrong pun sukar. Sudahlah kekangan kerja menyebabkan sukar untuk menyertai aktiviti-aktiviti tambahan lain. masa bersama sangat terhad selain dari daurah dan usrah.

 

Dahulu, emel2 amat banyak dihujani dengan diskusi dakwah dan tarbiyah. Kini hanya menerima sahaja maklumat program. Diri pun menjadi selesa dengan kesibukan yang ada, sedangkan keghairahan yang ada makin kering dan makin tiada.

 

Mngkin perlunya hijrah ke negeri yang basah. Negeri yang mengingatkan semula makna-makna yang syahdu. Murabbiku menasihati, janganlah lari dari masalah.Ini bukan masalah lari. Ini masalah menyelamatkan diri. Kita tak mampu memahami orang lain yang tidak mengalami apa yang kita rasa. kita sahaja merasai kekringan hati, dan setiap kali kita meminta sesuatu tambahan, sukar kita sampaikan maksud itu. lantas, kita hanya belajar sendiri dan buat-buat pandai. akhirnya kita pun menjadi keliru dan tidaklah berbuat seperti yang sepatutnya.

 

Jemaah tarbiyah ini, amat banyak impiannya. Ia mahu memimpin manusia di Malaysia seterusnya dunia. Namun, seperti mana jemaah lainnya , cabaran utama adalah komunikasi. Ia lahir dari pelbagai latar belakang. ia lahir dari pelbagai cara didikan. Setiap insan di dalamnya akan sangat menggungguli cara dia dididk dan memahami dakwah ini. Datang orang lain dengan pendapat lain, sering mengambil masa untuk menghadamkan dan menerima. Apa yang kita ingini tidak semestinya difahami dan diberikan. Kita hanya boleh menerima apa yang ia sediakan dan move forward. Seteusnya menunggu masa dan keadaan yang benar dan tepat untuk memberitahu dengan harapan mengubah. Itupun mengambil masa agak lama. terkadang kita dah fedup terlalu awal, sehinggalah keadaan menjadi kronik dan parah. Sehinggalah sesorang datang menziarahi kita dan memberi pendapat:

‘ saya rasa, potensi awak tak digunakan sepenuhnya untuk dakwahlah aisyah’

tergamam apabila saya menerima nasihat penuh jujur dari sahabat dakwah yang sudah saya kenali hampir 10 tahun di jalan dakwah ini. Saya bertemunya 10 tahun dahulu di kota London ketika dia mahu menDF sahabat saya. Saya bersyukur setelah lama masa berlalu, kami maish bersama di jalan dakwah ini. Dia sering menjadi lampu-lampu yang mengingatkan hati kami yang telah tidur. Dia tidaklah sepopular ramai orang, namun dirinya sangat penting dan istimewa buat kami semua.

Setelah menerima kunjungannya yang berharga itu, fikiran saya tak pernah berhenti sehinggalah sekarang. RUmahnya dekat sahaja dengan rumahku. Namun kerana kawasan daerah dakwah kami berbeza, aku hanya dapat bertemunya sekali setiap 6 bulan sahaja, kerana tidak ada wajihah untuk kami bertemu. Sedih. Dan kami tahu, kami perlu atasi perkara ini dengan segera, agar tidakkan putus ukhuwah yang hangat ini.

 

Episod rasa down, lemah, lembab, takde energi, seolah-olah menjadi simfoni biasa di dalam perjuangan ini. Depends kat mana kira berada dan lingkungan mana kita dicampakkan. terasa hati, tak puas hati, geram, sesama ahli juga merupakan asam garam yang kita perlu pelajari seninya.

‘CArilah hiburan yang menggembirakan kita. Keluar dari jemaah, tidak sama sekali.’

Sekali sekala aku bertemu murabbiku itu, belajar tentang bisnes, Sekaligus tentang dakwah. Dia banyak mengajarkan kami hikmah dan jalan-jalan untuk terus istiqamah di atas jalan dakwah. Walaupun banyaknya cacat cela jemaah ini, jemaah ini banyak potensi dan barakahnya. Hanya perlu sabar dalam mengubah dan membaikinya. Tidak ada orang lain dapat mengubahnya kecuali kita juga.

 

Sepertimana dirimu mengadu pada diriku adikku,

‘ akak, saya keringlah. takde pengisian kat sini walaupun dah minta. Kawan2 ana semua futur dan malas buat dakwah’

Di bumi yang ramainya juga orang2 kuat dakwah, aku juga mengalami fasa yang sama, walaupun keadaannya berbeza. Ada orang kata, berada di medan juga tarbiyah. Tak pelah kalau tak dapat pengisian usrah atau tarbiyah formal.

Tapi, sukar untuk beraksi di medan tanpa taujihaat tarbawiyah yang boleh dinampaki visi dakwah ke hapadan. Seperti ISHAB sering berkhutbah tentang perancangan ikhwan, tentang prestasi ikhwan tentang impian ikhwan, kita masih kekurangan itu. banyak yang masih kita blur. kadang2 tak tahu nak bentangkan apa dalam usrah, buka jelah buku dan baca. walaupun zaman sudah jauh ke hadapan, dna kita tak boleh lagi bersikap dan melakukan cara tarbiyah yang sama lagi. perlukan banyak input2 yang menggabungkan semua elemen yang diperlukan dalam jemaah. bukan hanya baku di dalam buku dan boleh tanda dah cover sesuatu bahan. Kita perlukan integrasi yang mencantumkan kefahaman kita tentang di syria,di turkey, di mesir, menggabungkan elemen sirah, tafsir, dan hadis. dalam masa yang sama memantapkan juga pohonan aqidah melalui pengetahuan tauhid yang mendalam mengikut kaedah moden yang mudah difahami.

 

Dalam sebuah negara, kejayaan satu bangsa amat bergantung kepada sistem pendidikan. Begitu juga dengan jemaah. Namun, tarbiyahlah antara perkara paling crucial namun masih amat perlu kita bantu dan sama-sama baiki. Ini tidak lain hanya kerana kekurangan asatizah kita yang menguasai bahan dan bahasa arab. hampir 70% ahli kita tidak memahami bahasa arab dan berlatar belakangkan profesionalisme sains tulen. Maka kefahaman tentang tarbiyah turut lemah. Antum yang pernah lalui tafsir dalam bahasa arab dan melayu akan rasai bezanya memahami isi dalam bahasa arab banding melayu.

Generasi Y memang lain dengan generasi baby boomers. Kita amat sukar menjadi mereka yang dahulu, kerana kita just difference. Rakan2 kita lain. suasana sekeliling kita pun begitu. Adakah kita mengenali diri kita dan generasi kita?

Kita memang boleh complaint dan mengomen. Namun tak banyak akan boleh berubah dengan bercakap. Kitalah perlu beraksi dan mengubah keadaan yang ada.

 

MEmang kita down , memang kita lemah. Kita tengok diri kita sedikit sahaja bekalan. Namun, kita masih ada sesuatu yang amat mahal, pernah ditanam oleh murabbi kita dahulu:

‘ Kefahaman’

Inilah yang menjadikan diri kita masih tegap berdiri di sini dan terus berjalan walaupun terasa ketempangan tiada taranya.

 

Dari kefahaman itulah kita terus mencari jawapan dan jalan keluar.

Satu yang perlu kita pegang untuk mengatasi masalah yang kita rasai ini, jangan putus asa . Peganglah sedikit semangat yang ada, dan nyalakan ia selalu. Carilah baraannya. Jangan biarkan diri kita larut dengan keselesaan yang ada. Tak sibuk dengan dakwah adalah sebuah keselesaan. Jika kita tidak sibuk membina orang, kita pasti akan sibuk dengan sesuatu yang lain. Macam saya, sibuk kasi makan staff saya burger king time tengah nak dekat dateline hantar mockup majalah jom ke printer. Heh.

Memang, kami amat happy dengan keadaan kami. Kami rasa kami tak perlukan sesiapa. Kami bahagia, hidup rileks dan tenang. Takde masalah. Tak serabut sangat fikir anak usrah. Usrah jalan oklah. datang daurah. program pun boleh tahan. semua ok.

heheh. bila semua dirasakan ok, mmg tak oklah tu. mana ada dakwah rileks? mana ada dakwah takde masalah. Dakwah mmg bawak masalah. SEbab itu perlu adanya qadhaya. Bila takde qadhaya itu yang takde masalah sedangkan masalah dakwah makin lama makin bertimbun.

Akhirnya, kesibukan dan kepenatan dalam dakwahlah yang menjadikan hidup kita amat manis dan indah sekali. Manjdikan diri kita amat bersemangat di pagi hari kerana kita merasai harapan-harapan yang baru dalam hidup kita. Menjadikan diri kita nampak visi baru di hadapan.

Ya, anak2 binaan aku akan gantikan nurul izzah malah jadi ulama rujukan para muslimah! Aiwah! Fuh!

 

Oklah. Saya menulis ini supaya kamu pun tahu saya mengalami fasa amal paling meurudum dalam hidup saya. Saya pun tak tahu apakah penyelesaian boleh dilakukan. Option terdekat adalah hijrah. Tapi adakah hijrah itu akan mengubah keadaan yang ada pun? saya tidak tahu.

 

Nasihat saya juga, jika kamu berada di sebuah kawasan baru, dapatkan geng. Geng dakwah. Geng yang boleh semarakkan semangatmu di kala kamu down. Memang, bila kita ke daurah, kita tak kenal sesiapa dan tak boleh cerita apa kita rasa, perasannya macam .. erghh… ini baru ke daurah. belum lagi bicara soal2 anak usrah, soal2 masalah lain. Sukar nak jadi hero di tempat baru. Kita masih belum kuat. Saya sendiri belum kuat.

 

Oklah. Harus tumpu kerja lain pula. Alhamdulillah minggu lepas dah daftar Masters programme in internal medicine. Supervisor saya dah nasihatkan amik MRCP. Exam yang telah menfailkan ramai orang dan menjadikan badan exam itu kaya sebab orang asyik amik exam tu berkali-kali.

‘Kenapa weyh kene susah-susah amik exam?’ aku kadang-kadang rasa tak best mengejar dunia tak seberapa ini.

‘ Kau ini. lagi kau naik pangkat, lagi kurang kerja ko, lagi banyak gaji, tau tak?’ Begitu  kata kawanku. iAllah kami akan amik MRCP bersama nanti.

 

Di sebabkan itulah kene juga kuatkan hati untuk amik juga exam2 yang boleh naik pangkat cepat, so gaji banyak, masa pun banyak, then banyakkkkkkkkkkk benda boleh buat untuk membantu manusia lain.

 

Moga Allah redhai amal-amal sederhana kita ini.

 

Salam menuju Ramadhan

Ukhtikum fil Islam

AisyahZ

 

 

buah fikiran · takwin · tarbiyah · tazkirah

Belum tibakah masanya lagi?

Salam

Mengapa selalu kita down, gersang dan kontang?

Sedangkan seharusnya hidup kita ini, senandungnya sentiasa memberikan energi yang membasahkan serta menggugah jiwa kita?

Mengapa juga seringkali kita penat, letih, dan terkadang, mahu berehat dari jalan dakwah ini..

Mungkin kerana..

dunia ini, sangat mengancam.

Sangat mengancam.

Sangat mengancam.

Kita sukar untuk menolaknya di saat ia datang..

Seorang isteri/ suami, anak-anak, harta benda, emas, perak, kuda ( kereta-kereta) , binatang ternak , serta kebun-kebun tanaman.. semuanya itu adalah perhiasan, yang sangat … irresistable buat kita..

Kalau belum berkahwin, belum ada anak, belum bekerja dan takde lagi duit limpah ruah, kereta pun takde, rumah pun takde lagi, harta kekayaan kat ASB, bank2 mahupun tanah takde lagi, sukar untuk kita fahami perkara ini.

Tapi sesudah kita grad dan bekerja ini,kemudiannya berkahwin dan ada anak, semuanya akan dihamparkan buat kita. SEmuanya, dan kita amat terngiur melihatnya.
Continue reading “Belum tibakah masanya lagi?”

buah fikiran · curahan hati... · takwin · tarbiyah

Takwin

Fenomena dakwah kita menunjukkan kepada kita bahawa kita mampu mentajmik ramai orang.

 

Kita mampu untuk menarik ramai orang kepada dakwah kita

Dengan DF yang mantap.

Dengan ISK yang berkorbar-korbar

Dengan amal yang berterusan dan penuh bersemangat.

 

Dan kita mampu mentajmik dan menghimpunan ratusan manusia dalam sistem kita.

Ratusan!
Continue reading “Takwin”

tarbiyah

Dan aku tidak pernah lupakan kamu

Seharusnya saya perlu banyak menulis buat 80% anak usrah saya.

Mereka semuanya masih tamhidi.

Ada yang sudah berpindah mak naqibah yang baru. Ada yang masih setia bersama saya, menantikan perpindahan tidak lama lagi.

Ya, dan seharusnya dan sewajarnya saya memberikan perhatian buat mereka kerana pembinaan taasis ( batu asas) dalam tarbiyah yang teramat penting di peringkat awal.

Pengalaman kita banyak mencatatkan kesan- kesan pertumbuhan tarbiyah yang kurang matang dan berkesan di peringkat awal.

Kesan-kesanya kita lihat selepas beberapa tahun selepas itu:

Fenomena futur.

Fenomena mahu lari dari dakwah dan tarbiyah.

Fenomena mahu ala kadar sahaja dan tidak mahu aktif.

Mahupun fenomena kembali pada jahiliah.

Dan kita akan selalu ponder about:

Why and why my anak usrah tetiba dah tak mahu join dah?

Ataupun slow down..

Atau tetiba kembali pada boyfren lama( wut?)

Atau menunjukkan kesan pada perwatakan dan pakaian..

Sedikit demi sedikit..

Mula dari jarang datang program..

Kemudian mengelak dari usrah..

Kemudian dan kemudian…

Akhirnya kita istighfar dan muhasabah serta banyak menyalahkan diri kita.

Akhirnya kita buntu apakah langkah terbaik untuk membaiki keadaan ini.

Begitulah juga diriku. Saban hari memikirkan mereka. Tanpa henti. Ya, aku amat teruja apabila bersama kader-kader dakwah dari seluruh dunia. Membaca perkongsian mereka amat menghidupkan dan mengghairahkan hatiku. Dari kader dakwah itu aku temui kekuatan.

Namun, kita tidak boleh lari dari tanggungjawap kita..

Membina manusia dan terus membina mereka.

Dari manusia biasa, kepada agen perubah.

Dari ammatun nas kepada anasir tahgyir.

Dan itu bukan mudah.

Ia memerlukan masa.

Masa untuk mencernakan kefahaman.
Masa untuk membasmi al-hawa dan jahiliyah.
Masa buat hati mereka merasai dan mengakari makna hakikat manisnya iman, dan bahagianya hidup di bawah cahaya Ilahi.

Masa untuk menanamkan akar aqidah dan tauhid.

Mengakar kuat sehingga takkan mampu digoyahkan sedikitpun.

Apatah lagi masa untuk menjadi pembawa obor dakwah ini–> ini semua memerlukan masa.

20110722-123626.jpg

Sehingga hidup mereka akan menjadi Seluruhnya tajarud untuk Allah dan risalahNya.

” k aisyah, kitorg tahu nak buat dakwah ini semua. Mmg tahu wajib pun, cuma kasi kitorang masa kak aisyah, tak leh paksa2.kitorg kene slow-slow k aisyah”

Dan aku tersenyum kecil dan mengucapkan butiran doa:

” moga satu hari nanti adikku, kamu merasai apa yang aku rasai, dan kita sama-sama dapat dapat hidup dengan iman dan fikrah ini.”

Kerana itu, seringkali aku berbincang dengan mutarabbiku yang penggerak, tentang anak- anak usrah kami.

Dan kami sepakati bersama: 3 tahun adalah masa ampuh untuk kematangan, masa ampuh untuk membumikan tajarud dalam hati.

Dan 3 tahun itu proses tarbiyah tanpa henti , proses pembinaan, kesakitan, air mata dan pengorbanan sang murabbi.

3 tahun untuk membina satu layer anasir taghyir, yang mampu menjadi sebuah pulau.Secara sendirian..

Namun, jika kita cuma ada masa setahun dengan mereka, apa yang mampu kita buat?

20110722-014751.jpg

Dan aku terpaksa akui…

Formula itu belum aku temui lagi…

Dan ini menyedarkan aku hakikat bahawa: pentingnya menanam benih aqidah yang menghidupkan diri mereka.

Dari cernaan quran, hadis dan seerah.

Seterusnya bekal ukhuwah.

Moga satu hari mereka mampu lahir menjadi manusia yan semua murabbi dambakan : agen perubah umat: daie ila Allah.

PS: rasa nak buat album je gambar-gambar anak usrah : qaidah sulbah, muassirah, widad munisah, raudah mawadah, sinaatul hayah etc etc etc..

Astaghfirullah waatubu ilaihi

Aisyah
NICU
Menulis dr iphone apps.

buah fikiran · takwin · tarbiyah

Dunia ini realiti kita

Seseorang berkata padaku:

‘ Ujian di zaman kita ini adalah: untuk tetap istiqamah, bilamana daurah dan usrah yang kita dapat, sudah tidak lagi meningkatkan kita.’

Sambungnya lagi:

‘ cuba kita lihat, pakcik makcik kita terdahulu. Macam mana mereka boleh tsabat, walaupun bertahun-tahun tarbiyah mereka stagnant dan mendatar. Cuba bayangkan, camne mereka boleh tetap istiqamah di atas jalan ini?’

Dan aku tergamam dan bungkam mendengar taujih itu.
Continue reading “Dunia ini realiti kita”