Dunia sudah berubah, bagaimana pula dengan kita?

Salam.

Dunia blogging juga sudah berubah. Dahulu begitu ramai mencari input dari blog untuk pengisian jiwa mereka. Kini, dunia sudah mula mencari sesuatu pengisian dengan cepat dan mudah. Maka YouTubelah menjadi pilihannya.

I guess ramai juga struggle sekarang untuk menulis konten berbisa yang mampu ‘hook’ orang membacanya. Malah anak usrah saya sendiri struggle untuk membaca lebih dari 30 minit sehari. Blog saya? Bertuah juga jika mereka sekali sekala membuka dan membacanya.

Moga negara merah di atas mampu bertukar menjadi hijau selepas ini..

Tidak seperti belasan tahun yang lampau di mana kami bertaut kasih dan membina inspirasi menerusi penulisan. Maka penulisanlah tempat kami mengayam kasih dan mengugah idea baru membina gagasan dalam perjuangan dakwah.

Barangkali penulisan saya juga turut mengikat ilmu-ilmu yang dipelajari lewat usrah mahupun bacaan buku.

 

Kini, segalanya kelihatan begitu malap dan hambar. Walaupun suara kebangkitan sering berkumandangan untuk memberikan peringatan, barangkali kerana desakan dan tekanan begitu dahsyat di negara ini, sesuatu yang drastik harus dilakukan dengan segera. Menukar pemerintahan merupakan agenda utama, termasuk penyiapan melahirkan kepimpinan negara baru yang lebih amanah dan cekap mengurus tadbir negara ini.

 

Kefahaman dakwah yang dipelajari lewat pelajaran buku tarbiah sendiri harus mampu diterjemahkan ke atas waqie negara yang sama sekali sekala berbeza setiap penggerak dakwah menafsirkannya. Pada tahapan yang sama, desas desus bahawa penggerak dakwah di Indonesia mahupun di Mesir juga mengalami kemalapan yang sama.

Jumlah ahli terlalu ramai dan terlalu cepat diterima menjadikan sistem tarbiah dan penyusunan tanzim mengalami kepincangan tersendiri. Walau usaha pembaikan tetap ada, namun tentu memerlukan masa dan tenaga berterusan.

Apabila melihat perkara ini, aku sendiri terketuk dan harus menerima dengan realiti yang perit bahawa realiti dakwah tidaklah seperti yang diharapkan. Bekerja dalam sebuah kumpulan yang besar, kita harus terutama sekali menurunkan keegoan dan pendapat peribadi, serta cuba mencari titik pertemuan dan persamaan. Perlu lebih banyak mendengar dari memberi pendapat. Malah jika kita nak sesuatu perkara dilakukan, kita perlu terima perkara itu akan mengambil masa untuk diputuskan. Kerana itu ramai anak muda akhirnya suka bebas bekerja sendiri tanpa terikat dengan mana-mana jemaah, kerana itu lebih mudah can cepat buat mereka.

Namun, tentu ada kebaikan pada jemaah walaupun ada kelemahan yang harus sama-sama ditampal.

Jemaah tidak pernah sempurna. Namun, dalam ketidak sempurnaan itu, jemaah membantu kita menjadi manusia sempurna, hanya apabila kita benar-benar menghidupkan tiga rukun usrah yang Hasan Al-Banna sentiasa sebutkan.

  1. Taaruf
  2. Tafahum
  3. Takaful.

 

Tafahum itu berlaku apabila saling menasihati. Taaruf itu menghasilkan cinta. Takaful itu manifestasi hubungan kasih sayang teramat erat.

Benar, golongan salafi, ilmuan, malah pendakwah terkemuka jarang mahu terikat dengan jemaah/NGO gerakan dakwah. Malah, ramai berkomentar akan kepincangan sistem usrah yang jemaah NGO ini bawakan. Apatah lagi mereka datang dari background syariah, malah bertalaqi dan menuntut ilmu dari ulama besar dari Mekah/Madinah/Jordan, apalah yang ada sangat pada kader dakwah yang hafalan Quran sendiri masih tergagap, malah barangkali tidak menguasai kitab-kitab popular Imam Hadis sekalipun.

Dahulu barangkali kader-kader dakwah mampu merasa yakin bahawa kefahaman dakwah mereka lebih kebal berbanding ilmu-ilmu yang dimiliki oleh para pelajar dari timur tengah. Namun, kita sendiri melihat kecairan ramai kader dakwah ini, terutama yang berlatar belakangkan ilmu pendidikan sains. Apabila mereka bekerja, mereka tidak lagi berkesempatan untuk menambahkan ilmu agama mereka sendiri. Pekerjaan mereka sendiri tidak menambahkan suasana keilmuan. Usrah sendiri hambar. Daurah terkadang hampir tiada. Masa yang ada disibukkan dengan mesyuarat dan agenda perubahan masyarakat.

Maka, apabila diminta mengisi tazkirah mahupun ceramah, tidak mampu mereka menandingi asatizah dari latar belakang syariah yang lain. Maka jemaah dakwah ini hilang magnetnya menarik potensi insan lain ke dalam jemaah.

Beza jika kader dakwah itu memiliki sumber keilmuan begitu mendalam sekali. Hasan Albanna, Abdul Qader Audah, Imam Maududi, kesemua mereka memiliki magnet ilmu tersendiri. Mereka ada substance yang unik bagi menarik orang mengikuti mereka. Begitu juga jika di kawasan Asia, Ustaz Anis Matta, Burhanudin Helmi, Tuan Guru Nik Aziz, Ustaz Dahlan, juga beberapa asatizah dari IKRAM mahupun ISMA, sebahagian mereka ada kualiti ilmu begitu mengagumkan.

Ilmu itu, apabila digabungkan dengan khazanah dakwah, maka ia mampu melassokan ramai anak muda bekerja di dalam jemaah dakwah mereka.

Ironinya, anak muda penggerak dakwah, amat kurang sekali sebegitu. Ramai antara kita berada dalam background medik dan engineering. Apabila dah begitu menjurus dalam bidang perubatan, maka tumpuan lebih kepada pekerjaan di hospital mahupun research-research yang begitu mengambil masa. Apabila sudah berkeluarga, maka di situ tumpuan harus diberikan.

Maka, bila saatnya engineer dan para doktor ini mampu menjadi ilmuan yang dapat menjadi magnet kepada orang baru masuk ke dalam jemaah dakwah?

Akhirnya, terpaksalah dikorbankan masa dan tenaga, untuk menguasai ilmu quran, hadis, sirah, fiqh, dakwah, syariah dan lain-lain. Begitu juga harus berusaha untuk menghafal al-Quran dan hadis yang popular.

Ada juga mengatakan biarlah para doktor ini fokus kepada ilmu kedoktoran dan berdakwah di bahagian itu. Namun, jujurnya telah dicuba perkara itu, namun tidak setinggi kemanisan apabila kita mampu menguasai ilmu Islam dan menjuarai kefahaman itu di dalam masyarakat.

Dunia sudah berubah.

Mad’u kita sendiri pun. Kita tidak lagi dapat menjadi jaguh usrah apabila diri kita tidak ditingkatkan secara eksponensialnya. Pangkat di tempat kerja kita makin meningkat. Duit kita makin membiak. Rumah dan kereta semakin bertambah. Namun, itu bukanlah tarikan manusia kepada dakwah kita. Dakwah kita tetap menjadi tarikan dan perhatian kerana ‘content’ yang kita bawa, disamping keikhlasan begitu tinggi untuk melihat agama Allah ini ditegakkan di atas muka bumi ini.

Perjuangan kita semakin mencabar, kita melawan bukan sahaja mehnah dari pihak luar, namun dari dalam diri kita juga. Bekerja dalam jemaah yang besar, tentu mencabar berbanding jemaah yang lebih kecil. Masing-masing dengan kelebihannya. Cuma terfikir, jika negara Islam dapat ditegakkan, bukankah kita bertanggungjawap kepada jutaan manusia lain di negara-negara tersebut. Mampukah kita?

Sungguh, tempat akhiratlah kerehatan sebenar. Selagi nyawa masih dikandung badan, selagi nafas ini berhembus, selagi itulah dunia merupakan tempat perjuangan teramat mengasyikkan sekali.

 

Moga kita semua beroleh syurga insyaallah.

Muharikah

21 Syawal 1438H

Advertisements

Kita adalah seorang murabbi

Salam

Saya takut artikel saya sebelum ini mengundang salah faham dan fitnah yang tidak dingini. Kerana kita akan membaca mengikut neraca keadaan kita walaupun penulis bermaksud akan yang lain.

Apabila saya bertanya pada naqibah saya kenapa begitu lambat jemaah kami melahirkan para murabbi di saat ramainya orang nak usrah ( dekat 600 sahaja melalui fb page saya), dia memberikan jawapan begitu menumbuk jiwa saya;

” Antilah perlu menjadi murabbi itu yang melahirkan ramai murabbi. Kerana dari murabbilah akan lahirnya murabbi yang lain. Daurah dan program tidak melahirkan murabbi. Yang melahirkan murabbi itu adalah seorang murabbi juga!”

Saya begitu terpelusuk dan terpukul dengan kata-katanya. Di satu sudut memang saya agak terkilan dengan penyusunan-penyusunan bahan2 pembentangan di dalam daurah yang dirasakan kurang cepat memberikan kesan untuk melahirkan seorang murabbi, dari satu sudut, kata-kata naqibah saya mempunyai peranan yang sangat besar. Barangkali saya teramat bergantung kepada program2 di kawasan untuk membina mutarabbi saya ( atas alasan saya sibuk etc etc etc. alasan je tew) sedangkan dahulu saya sendiri membentangkan tajuk2 itu di daurah2.

Ternyata naqibah saya membina mutarabbinya yang berpuluh-puluh orang itu adalah daripada cara begini juga.

Benar, tidak semua yang kita harapkan dapat dicapai. Namun, ternyata sebuah jemaah yang didirikan manusia ini memerlukan masa penyembuhan. Cumanya kita harus terus belajar untuk bekerjasama dengan orang lain dan saling berterus terang. Faktor masa amat diperlukan untuk memahami. Asasnya adalah berbaik sangka pada semua orang, walaupun benar , ia terkadang amat sukar sekali.

RAmai orang-orang hebat di dalam jemaah tidak pandai untuk menghadapi konflik perbezaan ini. Sedangkan jika kita cuba bersabar memahami, banyak hikmah-hikmah tersembunyi. Banyak telaga-telaga harus digali. Didalam keserabutan yang sedia ada, jemaah ini banyak sangat barakah dan mutiaranya.

Pernah saya ditanya, ” Kita perlu fokus ke samada buat kerja masyarakat dan kerja tarbiah?”

Ketika saya buat master ini, saya memang harus fokus untuk belajar betul-betul dengan detailnya sekali. Jika tidak detail saya takkan faham dan saya susah nak jadi pakar.

Apabila kita fokus kita memang akan jadi pakar akan sesuatu perkara. Kita akan jadi expert dan tahu nak buat sesuatu kerja itu.

Begitu jugalah dengan kerja dakwah. Jika kita fokus akan sesuatu cara kerja, kita akan pakar akan bidang tersebut dengan latihan berterusan.

Dahulu memang saya bawak 4 usrah seminggu dan hujung minggu mengisi daurah. Tapi saya tak sempat belajar dan tak sempat nak perform medic. Saya memang plan nak quit je.

Balik dari Malaysia, 6 bulan saya terumbang ambik. Belum bekerja. Belum ada komitmen dakwah. Tak ada jawatan. Masih mencari-cari niche dakwah. Saya seterusnya terjun dalam dunia bisnes. Saya belajar dan menjadi pakar di dalamnya.

Selepas 18 bulan, bisnes saya telah sedikit kukuh dan sudah ada penerajunya, saya menceburi diri dalam bidang master.

Jujurnya, sukar untuk fokus banyak benda dalam satu masa. HAsilnya tidak akan sempurna. Kita akan buat kerja secara surface sahaja. Setiap perkara harus dibuat secara fokus.

Sewaktu saya terlibat dalam bisnes dan master, saya involve  di dalam dakwah belia. Cuba mengenali GEMA. Cuba untuk mengenali dakwah belia. Saya sendiri merancang perlatihan untuk aktivis dakwah belia untuk membuat dakwah umum kepada belia untuk mentajmik mereka di dalam jemaah kami. Saya belajar skill mentajmik untuk belia. Saya rasa sangat menarik sekali.

Namun satu sahaja yang benar-benar saya yakini, tidak ada skill yang lebih hebat dan lebih harus diasah melainkan menjadi murabbi. Melihat dunia ini dengan neraca murabbi.

Persoalan haruskah fokus samada kerja masyarakat dan tarbiah adalah tidak patut wujud. Malah nak kasi percentage pun sukar.

Sebab berdakwah adalah kewajipan. Kita harus mengajak semua orang kita jumpa kepada Islam. Kita mungkin tak mampu membina mereka tapi kita mampu memberi sentuhan kepada mereka..

Ini kerana tidak sedikit orang yang dikatakan qawiy tarbiahnya, pekat bahasa harakahnya dan jitu semanagat dakwah yang tidak mampu menyantuni org terdekatnya. Malah orang terdekatnya terasa begitu asing dan jauh serta amat berkecil hati. Malah kita menjadi kekok untuk bergaul dengan orang biasa dan akhirnya kita suka menjudge dan menilai orang.

Sedangkan daie adalah seorang pembawa rahmat. Sesiapa yang berada di sekelilingnya akan mencintai dirinya dan tertarik dengan kewarakan dirinya yang begitu menyentuh. Jika Islam benar-benar mewarnai diri kita, kita seharusnya tidak mempunyai masalah untuk bergaul dengan orang lain.

Begitu juga orang yang terlalu sibuk dengan masyarakat, memang akan hilang skill membina manusia. ini terjadi pada saya. saya merasainya. Saya dah lupa untuk berDF, untuk bermutabaah, untuk follow up… saya disibukkan membalas mesej2 di fb page saya ( which is sangat menarik utk dijawap dan mengenalkan saya akan perwatakan manusia begitu berbeza di Malaysia) dan juga memenuhi ceramah umum, Ya, saya belajar skill memberi pengucapan yang memukau tapi saya alpa dalam membina mutarabbi saya untuk mencetak ramainya orang sekualiti dia.

Kesimpulannya, seorang daie itu haruslah seperti apa yang disebut oleh Abu Ammar ( Ahmad Rasyid) dalam bukunya Al-Massar ( Khitah Dakwah), seorang politikus, sekaligus sasterawan, sekaligus hakim, ahli undang-undang, pemimpin keadilan dan juga pendidik ummah.

Kita memerlukan kesemua kualiti itu untuk memenangkan dakwah di bumi ini. Kita perlu menjadi seorang murabbi dalam masa yang sama menjadi pemimpin ummah ini dengan kualiti yang sebegitu rupa.

Dan saya tak katakan ia mudah. Ia adalah perjuangan berterusan yang memerlukan kesungguhan dalam menyeimbangkannya. Untuk hebat dan bagus dalam mentarbiah dan mentakwinkan manusia, dalam masa yang sama, memiliki peribadi mempesonakan di tengah masyarakat.

Moga bertemu sesuatu di dalam artikel saya ini.

Wallahualan

Detik tarbiyah yang kita rindui

Salam,

baiklah, saya terima saranan untuk kekal menulis di sini. iALlah saya akan cuba menulis di kedua2nya supaya akhirnya ramai dapat manfaat.

Terkadang saya tidak tahu apakah sumbangan paling terbaik untuk dakwah boleh diberikan pada ruang-ruang sempit yang ada.

Apabila saya ada masa menulis, selalunya saya dihimpit oleh beberapa pilihan:

1) Edit artikel jom

2) tulis artikel untuk jom ! —> ini palinggggg susah sebab kene tunggu semua artikel siap baru boleh buat kesimpulan ( khulasah)

3) habiskan penulisan buku saya –> dah half. tunggu! nipis je tapi. bahan tarbiyah yang diolah je pun

4) susun balik artikel2 di muharikah.com/wordpress utk dibukukan.

Akhirnya yang saya pilih adalah, blog ini. Entah. Saya menjadi diri saya di sini. Dan saya senang menulis tanpa memikirkan huruf besar dan kecil, serta ejaan tersalah dan ayat yang tunggang langgang. ( owh ya, saya adalah editor paling tak cermat! hoho)

Saya tersentuh dengan ucapan murabbi saya yang amat merindui zaman-zaman kami di tarbiyah dahulu di UK. Masyaallah, sungguh indah kenangan itu dan ternyata amat manis.

Terkadang memori itu mengimbau halaman-halaman indah dalam kehidupan ini. Kisah merantau ke negara Ireland seorang diri, menunggu bestfren saya siha ambil saya di dublin airport. Kemudiannya membayar duit teksi teramat mahal ke rumahnya sejauh 30km dari airport. Selalu sampai waktu malam yang tiadanya teksi. Suasana di Ireland amat mengimbau perasaan dan kenangan. Di situlah aku menghirup banyaknya mutiara tarbiyah dan pengalaman. Di situlah aku mendengar bait-bait muntalaq yang begitu tertancap di jiwaku sehingga terngiang-ngiang lagi suara murabbiku menempelak diriku:

Pada diri anti, masih ada jahiliyah

Continue reading “Detik tarbiyah yang kita rindui”

Kerana kuantiti di sisi Allah itu lebih berharga

Salam,

tentu matamu belum kantuk. Dan fikiranmu rancak dalam merencanakan agenda dakwah buat ummah di waktu dingin ini. Walau kudratmu telah sedikit kalah pada bakteria, namun ku tahu, kau gigihkan juga melawan kehendak sebuah kerehatan demi menambat hatimu pada syurga Allah.

Sungguh aku kagumi kamu, kerama kecintaanmu pada syurgaNya.

Continue reading “Kerana kuantiti di sisi Allah itu lebih berharga”

Dengar ISK, tapi tak mahu lagi bergerak.

Soalan:

Bagaimana nak berhadapan dengan adik2 yang jenis agak sukar nak berubah. Contoh: bile dengar ISK ada je kan yang dah stat nampak tangungjawap dan peranan, tapi dari segi nak buat benda itu, dorang rasa berat, dan selalu rasa belum sampai masa nak buat lagi. Camne akak berhadapan dengan perkara ini?

Hurmm..

Camne nak jawap soalan ni eh?

Hurmm.. minum teh jap.. hehhe
Continue reading “Dengar ISK, tapi tak mahu lagi bergerak.”

Rahsianya adalah pada istiqamah..

suhu di sini makin membeku.

Ianya sudah mencecah angka sifar, mahupun lebih rendah dari itu.

Baru2 ini sarah  cekkan minyak hitam kuda dakwah kami; salahuddin namanya. Terus keras minyak hitam tersebut dan tak boleh ditanggalkan tangkainya hingga melekat. Nasihat bijak dari K mimi setelah itu : startkan enjin kereta supaya cair minyak hitam itu!

Akhirnya selamat kami sampai ke destinasi dengan kuda dakwah itu, setelah sara buat final cek up pada kuda dakwah kami.
Continue reading “Rahsianya adalah pada istiqamah..”