medical student

Budak Usrah Fail Exam

Posted on Updated on

 

 

 

” Apsal bebudak fail ini cakap dia fail sebab sibuk sangat usrah?”

Aku terdengar perbualan antara pensyarah-pensyarah universitiku sewaktu menunggu assesment akhir posting. Sebelum itu aku terlihat pensyarahku sedang berbual-bual di dalam biliknya dengan seorang pelajar. Aku ingatkan berbincang perihal case report atau sewaktu dengannya. Tak sangka itulah isu yang sedang dibincangkan.

Pensyarahku lagi seorang itu tekebil-kebil mendengar persoalan itu dan menyerigai balik.

” Siapa budak itu? Usrah mana dia ikut?”

“Adalah persatuan pelajar ini buat usrah. DIa cakap sibuk sangat usrah sampai tak sempat nak study.”

Bukan sekali usrah menjadi fitnah. I just wondering, kalaulah adik itu sibuk pergi konsert dan jamming, orang akan salahkan juga tak konsert atau jamming? Ada juga adik2 yang tak sibuk dengan apapun, masih lagi boleh fail. Mungkin ada masalah peribadi ataupun barangkali memang struggle dengan studi. Adkah orang akan salahkan adik itu?

Aku pun alami situasi yang sama dengan adik tersebut. Aku pernah fail Tahun 2 di Fakulti Perubatan. Tahun 1 aku hampir-hampir fail by 1 markah. Tahun 1 tahun aku lalalala lagi, time tu  usrah pun tak jumpa. ASyik pergi jalan dan main snow sahaja.

Tahun 2 aku dah mula kenal akhawat dan dakwah. Tahun 2  aku sudah memang bergerak aktif. Di waktu itu, tidak ada akhawat di kawasan. Usrah pun 5 jam jauhnya perjalanan menaiki tren. Hujung minggu aku akan ke program untuk tarbiah.

Namun di tahun itu juga, aku alami masalah penempatan. Sepatutnya aku duduk dengan seorang akak pHD di sana, tapi last minute dia tak jadi stay di Scotland. Dengan masalah kewangan, aku terpaksa mendapatkan teman serumah untuk membayar sewa apartment saya. Tidak ada muslim yang sanggup duduk dengan saya ( disebabkan agak jauh dari universiti dalam 30 minit berjalan). Malaysian mmg sudah sedia tidak ramai. Maka, aku terpaksa duduk dengan chinese dari China dan indian dari India.

Tahun itu memang tahun depresiku dalam banyak hal. Aku akui aku struggle dalam studi. Dengan tidak ada kawan belajar. Balik rumah tak jumpa langsung orang Melayu. Aku hanya menemui kebahagian di hujung minggu di waktu program. Di waktu itu sudah masuk tahun klinikal , tapi aku tak tahu cara belajar yang betul. Aku tidak tahu yang aku sudah jauh ketinggalan. Akhirnya menjadikan dakwah di hujung minggu sebagai escapismeku.

Aku fail exam  tahun itu sehingga terpaksa repeat year.

Maknanya ibu aku terpaksa membayar yuran dan juga elaun hidup aku pada tahun repeat year itu; berjumlah RM 150k camtu! huhuuh.

( boleh bayangkan tak bagaimana ibu saya rasa nak cekik saya dan tarik tudung saya goyang2 kepala saya??)

Sepanjang tahun itu ibu aku asyik ungkit tentang kegagalan itu dan bagaimana dia rasa depress terpaksa berjimat duit untuk aku.

Dia nampak buku dakwah sahaja di atas mejaku terus dia akan maki hamun.

” Apa kau ni asyik pentingkan dakwah sahaja dari study? Ko ingat kawan-kawan dakwah ko boleh tolong ke time ko fail exam? Siapa yang bayar ko punya yuran semua? Aku tahu!’

‘ Stop doing dakwah AIsyah, Stop it!”

Telinga aku memerah dan hatiku mendidih. Tapi tidak ada ungkapan yang mampu aku lafazkan dari bibirku.

Senior-senior aku pun suruh aku berhenti berusrah dan fokus pada studi. Begitu juga adik beradik aku asyik mengungkit yang hidup mereka di Malaysia pun sangat miserable disebabkan mak kami asyik memarahi mereka kerana stress.

Tahun repeat year itu benar-benar tahun muhasabah bagi diriku. Aku benar-benar bertanya diriku adakah aku benar-benar mahu menjadi doktor.

Di waktu itu aku menyedari, yang menjadikan dakwah itu fitnah bukanlah usrah, tetapi diri kita sendiri.

Kerana kita kurang mengenal kemampuan diri kita sendiri.

SElepas aku fail exam tahun dua itu, aku diminta untuk bertemu dengan seorang kaunselor. Mula-mula aku enggan. Tapi supervisor aku meminta aku bertemu dengannya.

Itulah milestone aku sehingga menjadikan aku seperti diriku sekarang.

DAri kaunselor itu aku mengenali cara belajarku selama ini salah.

Setiap orang ada cara belajar tersendiri.

Kaunselor tersebut memperkenalkan saya tentang learning style. Kami buat sedikit test sebelum sesi kami yang pertama itu, dan baru saya tahu learning style saya adalah by visual dan kinetik ( berbuat). Bukan membaca.

Boleh cek untuk diri anda sendiri di sini http://www.learning-styles-online.com/overview/ 

Saya memang minat membaca. Cuma untuk belajar sains dan memahaminya, saya harus melihat dengan gambar. Seperti saya katakan tahun 2 saya mempunyai masalah kewangan kerana sewa rumah yang mahal. Hampir semua nota lecture saya tidak ada gambar.  ( sebab nak jimat dakwat printer) Syaa buang semua gambar2 yang ada. Yang ada cuma tulisan. Di waktu itu tidak ada youtube lagi. Maka apa yang saya belajar adalah dari buku.

Semenjak dari itu, saya pastikan setiap nota lecture saya ada gambar dan mesti berwarna warni. Thats how i remember. Sehingga sekarang, saya belajar menggunakan youtube dan gambar rajah. Dari situ saya boleh faham dan explain semua dari orang lain.

SEbenarnya, usrah harus menjadikan diri kita manusia terbaik. Yang menjadikan diri kita lemah dan teruk bukanlah usrah, tapi diri kita sendiri.

Jangan menjadikan usrah sebagai hambatan untuk kita menjadi manusia terbaik.

Saya tidak pernah merasai usrah membebankan saya. Usrah dan tarbiah adalah nadi hidup saya. Ia menjadikan saya sedar kenapa saya harus hidup kat dunia dan untuk apa saya hidup di sini. Usrah menjadikan diri saya harus bangkit berbuat sesuatu yang terbaik. Dia menarik semula rel kehidupan saya kepada rel kebenaran, selepas beberapa lama mengarah ke arah kelekaan dan kelalaian.

Dari usrah, saya beroleh barakah. Barakah itulah yang mencukupkan segala kekurangan saya. Memang ada orang ada bad experience dari usrah. Saya pun banyak pengalaman sebegitu. Namun, merasai barakah di dalam sebuah jemaah, sudah cukup menjadikan hati saya tetap akan pilihan hati saya ini.

Meninggalkan usrah, tidak sama sekali. Kerana ia merupakan nyawa kehidupan saya. Banyak kali saya tersadung langkah dalam kehidupan, usrahlah yang menarik saya dari lumpur kejijikan kepada hidup penuh kemuliaan di muka bumi ini. Melalui usrah, I gain back my strenght.

Kerana itu, sebagai budak usrah, kita kena kenal diri kita.

Kita tak boleh samakan diri kita dengan orang yang tak ikut usrah. Tak boleh bandingkan dengan orang pandai yang ikut usrah.

Kita kena KENAL kelebihan dan kelemahan diri kita. Kita kena KENAL potensi diri kita. Kita kena kenal titik kelemahan kita. Selalulah berbincang dengan naqibah supaya meletakakkan tugasan dan bebanan mengikut kemampuan diri kita.

Neraca keseimbangan itu, kita sahaja yang tahu. Orang lain tidak tahu. kita sahaja tahu di mana titik kemampuan kita.

Apa yang kita harus buat sebagai budak usrah adalah:

1) Memahami kenapa kita harus berada di atas jalan dakwah dan tarbiah.

Jalan ini adalah jalan contoh dan qudwah. Kita mahu menarik orang kepada dakwah dan kebaikan di dalamnya. Kita harus buktikan by joining usrah, banyak kebaikan telah kita perolehi. Bermakna kita lebih berjaya apabila kita join usrah.

Bukan sekadar menunjukkan mata gelap tak cukup tidur dan juga tak fokusnya kita dalam studi, tapi benar-benar menunjukkan bahawa Islam membawa barakah dalam hidup kita.

Islam menjadikan diri kita mudah faham. Dari kefahaman itu kita boleh membawa manusia kepada Allah.

Pressure memang pressure. SEbab itu kita tak boleh makan macam orang lain, lepak macam orang lain dan tidur macam orang lain!

2) Kenal cara belajar masing-masing. Kenal diri kita paling bagus belajar guna cara apa.

Ramai student fail adalah disebabkan cara belajar yang salah.

Benar, ada orang kata perlukan study group. Itu membantu. Tapi paling penting, cara belajar harus betul.

Cuba jawap soalan di sini untuk kenal diri anda http://vark-learn.com/the-vark-questionnaire/

Kalau cara belajar visual, banyakkan gambar. tengok youtube. Kalau cara belajar membaca, buat nota. Kalau cara belajar kinetik, banyakkan mengajar orang.

3) Kawan dengan orang pandai.

Di Dundee dahulu, saya takde kawan Malaysian sangat. ( kami ada dua orang je, saya dan seornag lagi lelaki). Saya lebih selesa belajar dengan kawan-kawan perempuan saya. Mereka banyaknya dari negara Asia lain. Ada seorang Scottish, Bangladesh, pakistan etc. Seminggu sekali kami akan hangout. Kadang-kadang layan mereka main kad. Tapi paling penting conversation kami tidak jauh dari medik. Begitu juga time nak exam, group kami paling aktif buat makan-makan sebab stress. Lepas makan kami akan diskas soalan.

Tapi waktu paling terbaik bagi saya adalah di waktu saya buat masters sekarang. Sebab berada di universiti, bermakna kita berkawan dengan pensyarah-pensyarah yang banyak ilmunya. Begitu juga pensyarah-pensyarah saya rajin mengajar di wasssap grup student masters. Selepas itu kalau pergi mana-mana seminar pun, jumpa orang-orang pandai ini. So benarlah kata-kata Rasulullah, kita akan menurut seperti sahabat terdekat kita.

Berkawan dengan orang pandai medic akan menjadikan kita pandai juga.

Begitu juga, berkawan dengan orang kuat dakwah, kita akan cepat pickup kefahaman dakwah itu.

Mingle with the right person!

4) Masa yang mencukupi.

Ramai juga bertanya bagaimana saya membahagikan masa dengan studi, family dan program-program dakwah.

Dalam kehidupan kita, tidak ada istilah strict timetable. Yang kita perlukan adalah masa yang mencukupi untuk berbuat sesuatu perkara. Inilah masa yang barakah.

Ada orang perlukan 5 jam untuk studi. Ada orang sejam. Antara saya dan awak, masa kita berbeza. Yang amat kita perlukan adalah masa yang barakah.

Iaitu menggunakan masa yang optimum untuk memahami suatu perkara dengan efektifnya.

Masa yang diperlukan ini juga bergantung kepada cara belajar kita yang betul. Kalau cara belajar salah, lamalah masa diperlukan. Jika betul, maka sekejap pun sudah dapat faham.

Apa yang saya lakukan, saya akan gabungkan kalendar dakwah dan juga studi saya. Maka saya akan prioritikan setiap program tersebut. Ada program dakwah yang tak penting. Ada juga program studi yang tak penting. Tak boleh pukul rata sahaja semua. You have to decide, lepas diskas dengan naqibah, apa yang penting dan apa yang tidak.

5) Belajar secara berterusan

Seterusnya, saya akan belajar berterusan. Bukan last minute. Menjadi doktor ini adalah seperti menjadi ulama. Kita tak boleh belajar untuk pass exam sahaja.

Kita harus study untuk jadi ulama’ medical. Hari-hari kena belajar. Ada masa sahaja belajar.

Jika saya tak menulis ini, saya akan belajar. Jika tak belajar, saya akan jogging. Jika tidak saya akan bawa keluarga dan adik-adik usrah saya berjalan.

Tapi belajar, harus setiap hari.

Maka, kita takkan nak cramp semua study sewaktu nak dekat exam. Tidak ada istilah cuti dari usrah untuk exam. Kalau kita belajar dari awal, dengan cara betul, kita tak perlu mengabaikan usrah kita. Malah, semua program barangkali kita boleh pergi. ( tapi biasanya memang susahlah begitu).

Dan sebagai doktor, kita harus belajar sampai mati. Lepas grad nanti pun kena belajar dan strart subscribe medical journal. Better get use to it now.

Saya berharap adik yang fail itu mampu bangkit dan lulus dalam exam.

SAya juga mendoakan bahawa kita budak-budak usrah ini akan terus sukses dan cemerlang.Kita tak boleh samakan dengan mereka yang tak ikut usrah. Orang yang tak ikut usrah barangkali studi 2 jam. Kita harus studi 4 jam barangkali. Kita harus lebih cemerlang dari mereka.

Yang perlu kita korbankan adalah masa tidur kita, masa berborak, dan masa berFB.

Yang banyak menggunakan masa kita bukanlah masa untuk usrah, tapi masa yang sering digunakan untuk sesuatu yang tak mendatangkan manfaatnya.

Moga sukses selalu!

Wassalam

Ukhtikum,

Aisyah Z

 

Advertisements

Kenapa saya buat masters?

Posted on

Salam

lama dah tak mencoret di sini. Selalu ada mindset nak tulis pasal dakwah dan tarbiah sahaja. Namun sejak kebelakangan ini, tumpuan saya banyak diberikan kepada core speciality yang sedang saya bina sekarang : medical.

Dakwah ini mengajar kita untuk menggunakan segenap potensi kita untuk memberi kebaikan kepada ummah dan membawa manusia kepada Allah. Dari banyak-banyak potensi kita tersebut, kita harus pilih untuk benar-benar menjadi pakar di dalam bidangnya.

Saya memilih bidang perubatan, kerana ALlah memberi saya peluang yang banyak di dalamnya.
Walaupun minat saya teramat besar dalam bidang usul dakwah, penulisan sastera, dan bisnes. Namun, semakin meningkat usia, kita benar2 tak mampu untuk berbuat banyak perkara dalam satu masa.

Banyak pengisian dakwah dan tarbiah yang saya dapat di Malaysia, saya muntahkan kembali dalam bentuk pembinaan di medan dan ucapan-ucapan di dalam liqa usrah dan ceramah. Banyak masa difokuskan untuk membuat powerpoint dan juga membaca beberapa buku sebelum dapat membentangkan usrah. Tugasan penulisan di dalam JOM juga sedikit sebanyak terabai kerana kesuntukan masa yang ada.

Tambahan pula, saya sudah memasuki tahun kedua dalam bidang masters, which i am quite enjoying it, tapi amat banyak memakan masa dan tenaga saya. Dahulu selepas habis kerja kol 5pm, saya sempat utk singgah di ofis majalah jom untuk berbual2 dan berbincang dengan staff di sana. Kini, amat sukar sekali untuk balik lebih awal pukul 5.30pm. jika balik awal pun akan baring dan berehat sebentar di bilik doktor kerana keletihan teramat sangat.

Expectation dari registrar dan specialist begitu besar sekali terhadap masters student.

” Benda ini ko tak tahu? Ko ni master student ke tak?”

Oi. Pedas sungguh kata-kata kau ya, duhai registrar. Dia seorang ikhwah. Saya kenal rapat dengan isterinya. Sebab itu buat-buat tak tahu je dengan kata-kata sindirannya itu. WAlaupun begitu dia amat rajin mengajarku perkara-perkara basic yang telah aku pelajari 10 tahun yang lalu di medical school.

” Kau ini masters student. Ko tak bolehlah takat tahu macam houseman tahu.” Begitu expectation specialist saya sewktu dia bertanyakan saya cause of pulmonary hypertension atau treatment for idiopathic pulmonary fibrosis.

Balik ke rumah, kami diminta bukan sahaja membaca semula teori-teori tentang apa yang dipelajar di ward round, kami diminta juga untuk present journal club dan juga teaching material setiap minggu. Tidak termasuk case report dan research yang kami perlu buat dalam masa dua tiga tahun ini.

Tidak termasuk perlu beroncall di hujung minggu sehingga kepenatan dan tak mampu untuk hadir ke mana-mana program.

Untuk perform di dalam program dakwah pun, ternyata agak terbatas.

Namun di sudut hatiku, aku amat bersyukur aku melalui jalan penuh berilmu ini.

Ternyata, keputusanku memilih bidang masters ini membawa banyak barakah dalam kehidupanku.

Sebagai seorang Muslim, benar kita mahu mempunyai pekerjaan yang mampu memberikan sumbangan terbesar dalam dakwah. Doktor adalah salah satunya. Namun doktor yang bagaimana? Kita harus menjadi doktor pakar. Bukan untuk dapatkan respect dari masyarakat atau rakan sekerja, namun paling penting adalah untuk kita mendapat kepuasan.

Kepuasan bagaimana? Kepuasan memberikan yang terbaik untuk pesakit. Kepuasan kerana dapat menyelamatkan pesakit. Kepuasan kerana dapat meringankan bebanan pesakit. Kepuasan sepertimana yang dinyatakan oleh Rasulullah:

Baginda bersabda: “Sesiapa yang meringankan daripada seorang mukmin satu kesusahan daripada kesusahan-kesusahan dunia, Allah akan meringankan daripadanya satu kesusahan daripada kesusahan-kesusahan Hari Kiamat. Sesiapa yang memudahkan kepada orang yang kesempitan, Allah akan memudahkan kepadanya di dunia dan akhirat. ( HR Muslim)

Apabila setiap pagi saya memberikan salam kepada pesakit, menyentuh tangan dan bahu mereka. Meletakkan stetoskop di dada mereka. Seterusnya membantu meringankan kesakitan mereka, itulah kepuasan yang dirasai. Apatah lagi dapat boss yang sukakan environment knowledge rather than condemn. Setiap kali round dengan consultant, ada sahaja benda baru kami belajar menyebabkan kepenatan berdiri selama 6 jam tidak begitu dirasai.

Pernah saya melihat CXR pesakit saya yang mendapat pneumothorax post procedure pleuroscopy pukul 5pm. Ketika itu saya sudah ada temujanji dengan akhawat. Saya boleh passkan kerja itu pada colleague saya. Namun melihatkan pesakit itu, nurani saya tidak tergamak. Saya terus tolak dia untuk buat chest tube insertion. Itulah chest tube terpantas pernah saya buat dalam masa 10 minit dari awal sehingga akhir. Pesakit begitu selesa selepas itu. Kepuasan itu.

Namun, tanggungjawap dakwah di luar ternyata penting. Pada pesakit terkadang kita tak sempat nak cerita tentang Islam dan dakwah. Kita boleh nasihatkan mereka solat dan berdoa. Kita boleh nasihatkan mereka untuk bersabar. Namun menarik mereka bersama-sama dengan kita membawa agenda dakwah, ternyata saya masih tersipu-sipu lagi.

Disebabkan itulah kita harus progress dan cepat-cepat menjadi specialist. Memang menjadi MO medical itu sengsara. Sapa suka oncall 36 jam?? Sapa suka kene call kol 3-4am patient collapse pastu ada 10 referral kena tengok di ED. Siapa suka break bad news to family bila patient meninggal dan tak survive CPR sebab lambat pergi HD. BAnyak benda yang menyebabkan ramai orang akhirnya give up dengan bidang ini. Yang ada anak dan suami, pasti harus memikirkan 10-20 kali untuk menceburi bidang ini.

Memang benar ia memerlukan pengorbanan, cuma di hujungnya ada kemanisan.

Melalui masters, kita akan dikelilingi oleh ulama medic. Yang terpandai di kalangan doktor perubatan ada di universiti. Environment university amat berbeza dengan suasana di Kementerian kesihatan. Rakan2 sebaya kita pun saling bahu membahu dalam bidang keilmuan dan kebaikan. Rata-rata orang berilmu ini hatinya soleh dan baik. Biasanya kalau kita kawan dengan orang baik, kita akan menjadi baik juga.

Melalui masters juga, kita dapat mempertajamkan skills kita dengan sebaiknya dalam bidang yang penting sebagai pakar perubatan. Ilmu kita amat meluas dan kita lebih cepat dan cekap menentukan treatment terbaik untuk pesakit kita.

Melalui masters juga, perjalanan untuk menjadi pakar adalah 4 tahun. Sengsara itu cuma 4 tahun sahaja. Selepas 4 tahun kita boleh oncall dari rumah. Kita boleh bagi talk dan conference di serata dunia. Kita boleh engage dengan ramai orang. Kita boleh buat rumah kebajikan atau kempen kesihatan. Kita mampu menulis pelbagai buku yang mempu menghidupkan hati ramai manusia lagi.

Cuma untuk bertahan selama 4 tahun. Dan 4 tahun itulah yang kita harus uruskan:

anak2
pasangan
mak ayah
jiran-jiran
anak usrah
tarbiah sendiri
program jemaah.

Dan lain2.

Saya sendiri amat struggle sekali walaupun mungkin ramai melihat saya macam takde apa-apa masalah. Acap kali saya mahu quit semua benda dan fokus pada masters sahaja. Namun, kita harus ingat, niat mengambil masters adalah untuk dakwah. Ternyata dakwah itu sendiri tidak boleh diabaikan.

Buat adik-adik saya, terutama yang akan jadi HO dan masih HO, perjalanan antum di dalam bidang perubatan akan datang amat mencabar. Sistem tidak menyebelahi kita, kitalah harus bersabar mengharunginya dan cuba mencari jalan mengatasinya.

Jadilah doktor yang terbaik dalam bidang yang diceburi. Bercita-cita tinggilah demi dakwah. Jika kita mahu jalan yang mudah, ternyata jalan itu banyak, tapi itu bukanlah jalan terbaik untuk dilalui. Dakwah memerlukan kepakaran. Dan jalan melalui kepakaran itu memerlukan kesabaran dan pengorbanan.

Masters adalah salah satunya. Ada cara lain boleh dilalui. Setakat ini, pengalaman ini, masih manis lagi untuk saya.

Ukhtikum fillah
Aisyah Z

Makna sebuah kehidupan

Posted on Updated on

salam, Saya masih ada.. senyap bukan maknanya menyepi… tapi ada perkara yang perlu didahului..

3 minggu berada di ICU/ unit intensif terapi, cukup mengajar saya erti kehidupan….

ataupun makna sebuah kematian…

Rata-ratanya mereka yang dimasukkan di situ mengalami  sakit kronik yang memerlukan intervensi yang sangat rumit dan observation yang sangat intensif…

‘ Our ward is so depressing!’

Begitu ujar seorang pakar di situ.

Read the rest of this entry »

How to take blood from patient.

Posted on Updated on

salam,

banyak yang saya nak tulis dan share.

Hari-hari sewaktu ke ward, saya akan ada satu karangan dalam otak saya untuk ditulis.

Tapi dalam masa yang sama, saya perlu submit satu case discussion by Jumaat ini, apply kerja by 7 november dan elective report by 10th November, dan semuanya perlu dalam bahasa Inggeris.

Knowing from my past experience, I did badly in english writing due to poor grammar and lack of ‘smart’ english in the essay.

Saya boleh menulis dalam bahasa melayu 50 perkataan dalam seminit, but it took me 5 minutes to construct that 50 words in english.

But insyaallah, sape berusaha pasti berjaya. Berusaha!

Untuk adik-adik medik, saya sedang buat attachment di vascular ward. If u guys want know, most of the patients in the vascular ward had the worst veins ever compare with the other patients in the other wards.

Alhamdulillah, saya buat attachment di A&E sewaktu elektif, dan mmg banyak kali praktis cari vein dan dapatkan darah orang.

Pada saya, satu kenikmatan dan kepuasan yang ketara kalau saya dapat masukkan jarum ke dalam vein patient dan terus dapat darah dia. Tak kisahlah to collect the blood or for venflon. Sekali je terus dapat.

‘ There was one student, he tried to get the bloods from me for 13 times before he got it!’

Ya Allah, kasihannya pakcik tua tu. Dah lah vein dia susah nak nampak! 13 kali pulak tu dia kasi student tu cucuk dia!

Aiyo… no way man!!!!!Kalau saya, saya dah aim, kalau saya masuk hospital, i will ask the anaesthaetist to cucuk my vein, so that they don have to poke my veins so many times and leave the bruises behind. And furthermore, i hate needles!!!

Alhamdulillah, saya try amik darah kat pakcik tua tu sekali je pagi tadi, guna butterfly needle. Alhamdulillah.

Alhamdulillah, after a lot of practices and observations, i gathered a technique on how to succesfully insert a venflon or to take the bloods from the patient. ( without leaving bruises and hurting them)

And i figure out the tips, especially for adik2 yang baru masuk preclinical years, where u guys are expected to know how to take bloods and put venflons to the patients. Precisely.Berani tak? hehehe…

Ni dia tips2nya:

1) Look at the patient’s vein

It is worth to see the patient and her/his veins before you to start to collect the equipment. At least you know what size of vacutainer and needle you want to put in . Look where the best vein is. Look both left and right area of antecubital fossa, and the surrounding areas. The veins are usually bounding when you palpate it. So you can distinguish it from the ligaments. If you cannot feel the bulging and bouding veins, you might see the superficial and small veins. Runs through them, palpate them and feel whether it is big enough for you to put the vacutainer without bursting the blood vessels. Dont panic if you cannot find one! Each patient is unique so they have different sort of veins. You are not in trouble for not be able to finding one. Read the rest of this entry »