Persepsi

“Apakah keistimewaan Aisyah? Aisyah mahu dikenali sebagai apa?”

Pertanyaan penceramah kepadaku menjadikan aku berfikir semula. Apabila kita memutuskan imej apa yang mahu kita tonjolkan, itulah yang harus banyak kita kongsikan.

Sebab itu, sosial media ini adalah permainan persepsi. Politik pun begitu juga. Apa yang ditonjolkan di sosial media hanya menunjukkan sisi yang mahu ditonjolkan sahaja tentang diri kita, barangkali hanya 10% sahaja tentang diri kita.

Sudah tentu social influencer lain banyak memberikan fokus kepada penampilan diri untuk berbicara tentang cerita mereka. Saya cuma punyai gambar seperti ini, tanpa lakonan dan buat-buat. Wajah kepenatan setelah 16 jam berada di luar untuk bekerja, dan berwefie bersama pada 11 malam.

Kehidupan aktivis tidak diwarnai dengan kerehatan, bahkan sebuah perjuangan untuk meraih puncak ketinggian.

Barangkali jawapan yang boleh saya berikan kepada penceramah adalah;

“Saya mahu dikenali sebagai manusia yang menginspirasikan, walaupun saya juga hanya manusia biasa.”

Moga-moga begitu. Doakan saya selalu istiqamah, sentiasa dikurniakan ilham dan kekuatan, bagi terus menginspirasikan.

#muharikahlife