BUKU · Catatan hati · Novel · Penulisan · Pesta Buku

Buku Terbaru 2019 : Karma

Baru berkesempatan untuk update mengenai buku terbaru saya, Karma di sini. Di era sosial media, memang lebih mudah update di sosial media berbanding blog. Saya sendiri masih menanti website saya http://www.muharikah.com sepenuhnya siap. Sudah dua tahun dalam construction mode.

Di dunia era konten ini sangat penting untuk meletakkan konten di website atau blog. Bila kita sudah meninggal dunia atau akaun sosial media kita deactivate, masih ada lagi konten kita yang boleh dibaca di sini.

Alhamdulillah, tahun ini merupakan tahun ke enam aku menulis buku, dan buku ke 10. Rasa hidup seperti roller coaster pun ada apabila terpaksa juggle antara karier seorang doktor, usahawan dan penulis buku. In between, menjadi seorang murabbi dan ahli keluarga juga. Tetapi kehidupan sebagai seorang penulis ini sangat rewarding sebenarnya, kerana saya boleh menjadi diri saya sewaktu saya menulis. Jujur dan berterus terang.

Apabila karier sebagai seorang penulis ini ibarat roller coaster, saya tak pernah ada concrete plan mengenai perjalanan kehidupan saya sebagai penulis. Barangkali sebab saya hanya menulis kerana saya suka menulis dan berkongsi. Sebahagiannya juga kerana ingin memenuhi permintaan para pembaca saya. Merekalah motivasi utama saya menulis.

Seiring dengan waktu, saya melihat ramai penulis Iman Publication berjaya mencapai kedudukan sebagai penulis best seller apabila berjaya menduduki carta buku terlaris di kedai buku MPH dan Popular. Sudah tentu saya berfikir, kesibukan saya menguruskan dua karier besar saya menjadikan saya kurang fokus di dalam penulisan. Saya sendiri masih mencari niche yang tepat penulisan saya.

Pembaca saya yang terawal ramainya dari kalangan orang usrah dan dakwah. Mereka banyak membaca tulisan-tulisan perkongsian berbentuk dakwah. Seterusnya mereka yang meminati penulisan selfhelp dan perkongsian kehidupan. Di waktu itu sambutan buku saya Hidup Yang Aku Pilih, agak suam-suam, tidak selaju buku-buku Iman yang lain. Akhirnya saya memilih untuk serius menceburi bidang penulisan novel, satu genre yang begitu mencabar skil penulisan saya.

Ini kerana saya perlu meletakkan diri saya pada watak utama dan buang ciri-ciri watak wanita muslimah solehah yang ideal di dalam watak tersebut. Dalam buku saya sebelum ini, kebiasaan saya banyak menyebut tentang kehidupan sebagai seorang Muslim dan daie, tetapi dalam novel pertama saya, Stigma, saya terpaksa memasukkan diri saya di dalam diri Iman Syahirah, seorang lesbian yang sudah pun bertaubat.

Jujurnya saya rasa teruja setiap kali menulis novel. Penceritaan selalunya menghidupkan. Perjalanan menulis novel ini benar-benar mengenalkan diri saya sendiri. Saya mengkaji dan merentasi pelbagai dimensi watak dan cerita. Saya mula menjadi peka dan prihatin terhadap peristiwa yang berlaku pada pesakit saya. Kerana latar belakang novel saya memang kesemuanya berdasarkan kehidupan pesakit saya.

Disebabkan novel Stigma hanya ditulis dalam masa kurang sebulan, endingnya kelihatan abrupt. Ramai yang kecewa. Ramai yang mahu supaya novel itu lebih panjang lagi. Maka saya hadirkan Karma, dengan masukan penceritaan karakter yang lebih detail dan deskriptif. Editor Iman banyak membantu saya dalam menyusun plot, dan invest lebih banyak masa dalam pembinaan karakter. Inilah perjalanan penulisan yang agak bermakna bagi diri saya.

Perjalanan yang melekakan? Barangkali benar. Membaca novel memang melekakan. Kita akan rasa bersalah adakah membaca novel ini akan memberikan pahala tak seperti mana kita membaca buku dakwah yang lain? Tetapi 4 tahun dahulu, cucu usrah saya membeli novel cinta di Pesta Buku. Saya bertanya kepada dia, kenapa beli buku tersebut sedangkan memang sinopsisnya memang purely cinta.

” Dalam ini banyak je unsur dakwah kak. Best cara dia tulis novel ni.” Di waktu itu saya telah pun mengeluarkan beberapa buku, tetapi satu pun dia tak membeli dan membacanya.

karma

Dari detik itu saya berazam, saya mahu berdakwah melalui novel, walaupun saya harus memasuki dunia yang gelap untuk membawa obor cahaya itu. Dari kisah-kisah manusiawi yang real berlaku, saya selitkan unsur-unsur harapan bahawa ujian di dunia hanya sementara sahaja. Kita perlu keep on fighting dan berusaha berbuat yang terbaik di dunia ini. Walaupun ia bertentangan dengan apa yang kita mahukan.

Novel Karma merupakan sambungan kisah Iman dan Faris. Kisah dua dunia bertemu pada ikatan yang sama. Bertemu dengan konflik dan perselisihan yang berlaku barangkali disebabkan oleh kisah silam mereka. Di setiap ujian yang mendatang, ada sesuatu yang Allah mahu berikan di hujungnya.

Akan keluar di Pesta Buku Antarabangsa 2019 di PWTC, bermula 29 Mac sehingga 7 April 2019 ini di booth Iman Shoppe.

Maklumat lanjut boleh layari website Imanshoppe.

Trailer video Karma.

 

buah fikiran · BUKU · catatan

KL World Book Capital 2020

Hari Jumaat, 8/3/19 yang lalu, saya berpeluang bertemu dengan secretariat KL World Book Capital 2020 (KLWBC) bersama dengan penggerak industri buku yang lainnya. Ternyata begitu ramai pencinta buku serta penulis yang bersungguh-sungguh mahu menjadikan Kuala Lumpur sebagai kota buku tumpuan dunia.

World Book Capital (WBC) ini telah diasaskan oleh UNESCO pada 2001, di mana kota Madrid menjadi ibu kota pertama mengendalikannya. Tujuan utama diwujudkan konsep kota buku ini adalah untuk mempromosikan budaya membaca serta buku melalui aktiviti sepanjang tahu. Melalui konsep WBC inilah banyak kota dan bandar yang dahulunya sunyi dan malap aktiviti pembacaan dan industri bukunya bangkit menjadi sebuah kota yang membaca.

Apabila Malaysia terpilih menjadi WBC2020, sudah tentu ia akan menaikkan nama Malaysia di mata dunia. Tetapi semua tahu, menjadi Kota Buku Dunia tidak sekadar menambah dan membaiki infrastruktur sedia ada. Tidak juga sekadar menaikkan iklan-iklan yang menghujani papan billboard. Tidak juga tergambar pada jualan buku yang murah. Tetapi sebenarnya mengubah masyarakat Malaysia menjadi masyarakat membaca.

Kajian terbaru pada tahun 2014 menunjukkan kadar buku yang dibaca oleh rakyat Malaysia adalah 12 buku setahun. Ia adalah jumlah yang sama dibaca oleh rakyat Amerika, kerana rata-rata mereka lebih banyak menggunakan audiobooks dan Kindle.

Tetapi mengapa industri buku kelihatan merudum? Kenapa semakin kurang orang membeli buku di kedai ataupun di pesta buku? Sehingga ramai penerbit terpaksa menurunkan harga buku dan dijual lelong sehingga mendukacitakan para penulis demi survaviliti bisnes. Kesannya, semakin ramai penulis yang mempromosikan ‘selfpublishing books’.

IMG_0598
Bersama penulis-penulis yang banyak gerakkan industri buku

Saya percaya, rakyat Malaysia masih ramai mahu membaca. Kita memahami kepentingan membaca ini. Membaca adalah ‘exercise’ kepada otak. Ia melancarkan salur darah dan mempercepatkan ‘connectivity’ di dalam otak. Ini menjadikan otak kita lebih tajam dan dapat mengeluarkan idea-idea yang luar biasa. Dalam masa yang sama, mampu mengkoordinasikan pelbagai ‘task’ dalam masa yang singkat. Membaca mengurangkan risiko dementia atau nyanyuk di masa tua nanti.

Oleh itu, usaha untuk menjadikan Malaysia negara membaca adalah usaha dari semua pihak. Bermula dari penulis, yang menulis bukan sekadar menulis, tetapi mengkaji keperluan pembaca. Seterusnya penerbit buku yang bukan sekadar mengedit dan mencetak, tetapi juga membantu dalam usaha permasaran dan promosi pada ‘content’ bukan pada potongan harga. Juga kepada pembaca yang memberikan feedback kepada penulis dan pembaca lain, agar ekosistem membaca di negara ini akan terus hidup.

Ada buku yang baik, tetapi tidak sampai ‘awareness’nya kepada pembaca yang tepat. Ada pembaca yang mahu membaca, tetapi tidak jumpa buku yang dia mahukan. Yang kita tidak mahu adalah, insan yang merasakan dia tak suka membaca, dan boleh hidup tanpa membaca. Kerana kesannya amat merbahaya buat individu dan masyarakat secara keseluruhannya.

Moga KLWBC2020 tidak akan jadi sekadar slogan, tetapi menjadi satu aspirasi rakyat Malaysia keseluruhannya untuk menjadikan rakyat kita, suka membaca.

 

buah fikiran · BUKU

Dai Disruptor – Buku Baru

Salam,

I was waiting for my new website http://www.muharikah.com to be up and so we can all meet up there. But Insyaallah, it will be available soon. For the time being, let me share little updates on what’s new that is happening.

Bila sibuk tulis buku, sebenarnya tak sempat nak update sosial media untuk update tentang content. Apatah lagi nak update di blog. People already move away from writing blogs to writing it in social media. But the SEO is only as good as in website or blog. Hence, penting juga untuk update di sini. Cuma of course, bila update kat blog ini, agak kurang disiplin sedikit untuk menulis secara skema. Hihihi.

 

WhatsApp Image 2018-11-15 at 21.06.46

Lama sebenarnya proses tulis buku ini. And paling last minit ditulis because there is so much new things, so much uncertainty. Tetapi, banyak persoalan-persoalan yang perlu dijawap dan harus dikongsikan. Tidak cukup hanya tulis di blog, kerana akhirnya di blog ini tulisan takkan diambil secara serius berbanding dengan buku.

Setelah 18 tahun di dalam tarbiah, 7 tahun berada di Malaysia selepas 8 tahun di UK, banyak mengajarkan saya pelbagai perkara. Belajar tentang kehidupan, paling penting, bagaimana tarbiah itu berinteraksi dengan kehidupan secara real.

Yang sentiasa membuatkan saya sedih dan termenung adalah apabila mengenang wajah-wajah rakan seperjuangan yang dahulu pernah menarik saya sendiri kepada usrah, dan juga pernah sama-sama membantu menggerakkan dakwah, tetapi tidak lagi memilih jalan yang sama. Namun, alhamdulillah, masing-masing masih berada dalam jalan kebaikan.

Jemaah dan dakwah bukanlah satu destinasi. Keduanya adalah satu proses yang harus dilalui untuk mendapatkan syurga. Bagaimana harus kita memandang sisi kehidupan yang baru, melihat dakwah dalam neraca yang baru dan mengaplikasikan cara baru untuk memastikan bahawa , berada di jalan dakwah ini masih tetap relevan?

 

Inilah yang cuba saya kupaskan dalam buku ini. Supaya rata-rata penggerak dakwah berfikir dan merasai bahawa, kita tidak boleh stuck pada keadaan yang sama. Kita tidak boleh redha diri kita tidak ada peningkatan dan pertumbuhan. Serta kita sentiasa perlu merasa bahawa, diri kita ini harus tetap segar mekar hidup, dengan berlakunya inovasi dalam dakwah.

“Jika anti merasakan bahawa tarbiah yang sekarang sepatutnya seperti dulu, anti silap. Anti akan rasa tertekan. Tapi jika anti melihat bahawa tarbiah itu harus evolve, seiring dengan kehidupan anti, anti akan rasa tarbiah itu lebih bermakna.”

“Usrah itu pada perasaan. Bukan sekadar pada content.”

Mutiara kata-kata murabbi kami menjirus deras pagi itu. Setiap butiran katanya ternyata berbekas. Kami benar-benar mendapat rejuvenasi semangat dakwah di pagi hari hujung minggu itu. Rata-rata yang hadir sudah berbelas dan puluhan tahun berada di jalan dakwah dan membawa usrah. Ternyata, menghidupkan dan memaknai usrah memerlukan usaha yang berterusan.

Kupasan mengenai usrah dan dakwah, semuanya terhimpun dalam buku terbaru keluaran Iman Publication ini, Dai Disruptor.

Akan dilancarkan di Perhimpunan Tahunan IKRAM 2018 ini di PICC. Kemudiannya akan dijual di kedai buku IMANSHOPPE atau online di http://www.imanshoppe.com.