BUKU · Catatan hati · Novel · Penulisan · Pesta Buku

Buku Terbaru 2019 : Karma

Baru berkesempatan untuk update mengenai buku terbaru saya, Karma di sini. Di era sosial media, memang lebih mudah update di sosial media berbanding blog. Saya sendiri masih menanti website saya http://www.muharikah.com sepenuhnya siap. Sudah dua tahun dalam construction mode.

Di dunia era konten ini sangat penting untuk meletakkan konten di website atau blog. Bila kita sudah meninggal dunia atau akaun sosial media kita deactivate, masih ada lagi konten kita yang boleh dibaca di sini.

Alhamdulillah, tahun ini merupakan tahun ke enam aku menulis buku, dan buku ke 10. Rasa hidup seperti roller coaster pun ada apabila terpaksa juggle antara karier seorang doktor, usahawan dan penulis buku. In between, menjadi seorang murabbi dan ahli keluarga juga. Tetapi kehidupan sebagai seorang penulis ini sangat rewarding sebenarnya, kerana saya boleh menjadi diri saya sewaktu saya menulis. Jujur dan berterus terang.

Apabila karier sebagai seorang penulis ini ibarat roller coaster, saya tak pernah ada concrete plan mengenai perjalanan kehidupan saya sebagai penulis. Barangkali sebab saya hanya menulis kerana saya suka menulis dan berkongsi. Sebahagiannya juga kerana ingin memenuhi permintaan para pembaca saya. Merekalah motivasi utama saya menulis.

Seiring dengan waktu, saya melihat ramai penulis Iman Publication berjaya mencapai kedudukan sebagai penulis best seller apabila berjaya menduduki carta buku terlaris di kedai buku MPH dan Popular. Sudah tentu saya berfikir, kesibukan saya menguruskan dua karier besar saya menjadikan saya kurang fokus di dalam penulisan. Saya sendiri masih mencari niche yang tepat penulisan saya.

Pembaca saya yang terawal ramainya dari kalangan orang usrah dan dakwah. Mereka banyak membaca tulisan-tulisan perkongsian berbentuk dakwah. Seterusnya mereka yang meminati penulisan selfhelp dan perkongsian kehidupan. Di waktu itu sambutan buku saya Hidup Yang Aku Pilih, agak suam-suam, tidak selaju buku-buku Iman yang lain. Akhirnya saya memilih untuk serius menceburi bidang penulisan novel, satu genre yang begitu mencabar skil penulisan saya.

Ini kerana saya perlu meletakkan diri saya pada watak utama dan buang ciri-ciri watak wanita muslimah solehah yang ideal di dalam watak tersebut. Dalam buku saya sebelum ini, kebiasaan saya banyak menyebut tentang kehidupan sebagai seorang Muslim dan daie, tetapi dalam novel pertama saya, Stigma, saya terpaksa memasukkan diri saya di dalam diri Iman Syahirah, seorang lesbian yang sudah pun bertaubat.

Jujurnya saya rasa teruja setiap kali menulis novel. Penceritaan selalunya menghidupkan. Perjalanan menulis novel ini benar-benar mengenalkan diri saya sendiri. Saya mengkaji dan merentasi pelbagai dimensi watak dan cerita. Saya mula menjadi peka dan prihatin terhadap peristiwa yang berlaku pada pesakit saya. Kerana latar belakang novel saya memang kesemuanya berdasarkan kehidupan pesakit saya.

Disebabkan novel Stigma hanya ditulis dalam masa kurang sebulan, endingnya kelihatan abrupt. Ramai yang kecewa. Ramai yang mahu supaya novel itu lebih panjang lagi. Maka saya hadirkan Karma, dengan masukan penceritaan karakter yang lebih detail dan deskriptif. Editor Iman banyak membantu saya dalam menyusun plot, dan invest lebih banyak masa dalam pembinaan karakter. Inilah perjalanan penulisan yang agak bermakna bagi diri saya.

Perjalanan yang melekakan? Barangkali benar. Membaca novel memang melekakan. Kita akan rasa bersalah adakah membaca novel ini akan memberikan pahala tak seperti mana kita membaca buku dakwah yang lain? Tetapi 4 tahun dahulu, cucu usrah saya membeli novel cinta di Pesta Buku. Saya bertanya kepada dia, kenapa beli buku tersebut sedangkan memang sinopsisnya memang purely cinta.

” Dalam ini banyak je unsur dakwah kak. Best cara dia tulis novel ni.” Di waktu itu saya telah pun mengeluarkan beberapa buku, tetapi satu pun dia tak membeli dan membacanya.

karma

Dari detik itu saya berazam, saya mahu berdakwah melalui novel, walaupun saya harus memasuki dunia yang gelap untuk membawa obor cahaya itu. Dari kisah-kisah manusiawi yang real berlaku, saya selitkan unsur-unsur harapan bahawa ujian di dunia hanya sementara sahaja. Kita perlu keep on fighting dan berusaha berbuat yang terbaik di dunia ini. Walaupun ia bertentangan dengan apa yang kita mahukan.

Novel Karma merupakan sambungan kisah Iman dan Faris. Kisah dua dunia bertemu pada ikatan yang sama. Bertemu dengan konflik dan perselisihan yang berlaku barangkali disebabkan oleh kisah silam mereka. Di setiap ujian yang mendatang, ada sesuatu yang Allah mahu berikan di hujungnya.

Akan keluar di Pesta Buku Antarabangsa 2019 di PWTC, bermula 29 Mac sehingga 7 April 2019 ini di booth Iman Shoppe.

Maklumat lanjut boleh layari website Imanshoppe.

Trailer video Karma.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s