Sakit itu mengkafarah

Posted on

Salam

Sungguh, menjadi pesakit itu amat menginsafkan. Amat mengetuk jiwa dan amat memuhasabahkan.

Aku tidak pernah menyangka akhirnya akulah yang menjadi pesakit itu akhirnya.

Seminggu hidupku dorman. Dari berbuat 10 perkara pada sesuatu masa kepada hanya tidur sahaja semata-mata.

Orang kata sakit denggi ini adalah ‘broken-bone’ disease. Sakitnya sampai ke tulang. peningnya menusuk otak, demamnya melumpuhkan segala anggota badan. Kehidupanku menjadi terhenti sekelip mata. Semua perancangan kehidupan terpaksa dianjak.

Tidak pernah aku rasai demam seberat ini. Ya, demam ini dihidapi ratusan ribu rakyat malaysia saban tahun. Aku melihat mereka hampir setiap hari. Melihat kesengsaraan mereka, namun gagal untuk memahami dan merasai. Di waktu Allah berikanku ujian inilah, baru aku insafi apa yang dirasai mereka.

Dicucuk berulang kali. Branullae bengkak. Tak selera makan. Tidur tak kena. Demam tak henti. Penat tak berkesudahan.

Akhirnya aku belajar satu resepi kehidupan yang tiada bandingnya:

 

a) tiada nikmat paling berharga di dunia selepas islam melainkan kesihatan. tanpa kesihatan, tak banyak perkara boleh kita buat

b) nikmat persahabatan yang Allah sambungkan kembali di atas nikmat kesakitan ini.

Aku bertemu teman lamaku yang sudah 10 tahun berpisah. kami bertemu di hospital tempatku sakit. begitu juga rakan2 yang sudah lama tidak aku berhubung menghubungiku semula. ada bebrapa orang yang aku harapkan untuk bertemu, tetapi atas kekangan masa mungkin, mereka tidak dapat hadir

begitu juga dengan lawatan ahli seusrah dan adik2 usrah. sangat menyejukkan jiwa.

c) nikmat kekeluargaan. Aku tidak boleh membalas jasa adikku yang amat banyak membantuku dan menemaniku di waktu aku kesakitan ini. Hanya Allah yang dapat membalas jasa mereka.

 

Banyak yang aku relefks sepanjang waktu musibah ini. merefleksi masa depan. memuhasabahkan diri. tentunya menjadikan aku menghargai kesakitan yang pesakitku alami setiap kali jarum dicucuk ke tubuh mereka.

 

Kini masa untuk beraksi normal kembali. perlu menghidupkan semula ruh dakwah yang semakin malap. harus mencari2 lagi ilmu Allah dan terus mencari kurnia-Nya yang amat banyak di dunia ini..

 

waallahualam

 

aisyahz

gombak

Advertisements

One thought on “Sakit itu mengkafarah

    Ayman said:
    November 16, 2013 at 6:19 pm

    kak Muharikah ,

    syafakillah, semoga cepat sembuh dan diberi kekuatan kembali
    🙂

    Ukhtikifillah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s