Nikmat dari langit

Posted on Updated on

Kehidupan di hospital baru tidaklah sehectic mana.

Cuma mungkin banyak yang terlalu asing bagiku.

Wadnya, sistemnya, dan tentu pesakit yang diterima.

Mungkin aku perlu membiasakan diriku bertemu dengan remaja belasan tahun yang datang dengan perut membesar, mahupun penyakit kelamin akibat tindakan mereka sendiri.

Perlu juga membiasakan diri dengan mereka yang lebih takutkan jarum yang kucucuk daripada internal examination yang aku lakukan bagi mengetahui sakit kelamin mereka.

SUasananya mungkin berbeza di Malaysia, namun yang kutahu, di negara inipun, para wanitanya mahu doktor wanita memeriksa mereka jika bersangkut paut dengan sakit mereka.

Aku memang nak sangat menjadi specialist obstetric and gynaecology ( perbidanan dan sakit puan).

Aku rasa inilah bidang yang benar-benar akan memenuhi jiwa dan sifatku sebagai seorang doktor.

namun aku tahu, kehidupan seorang daie, mahupun seorang yang akan berkeluarga adalah berbeza dengan kehidupan seorang yang merasai kariernya itulah satu-satunya matlamat hidupnya.

Dan aku mengkagumi Vivien, registrarku yang kukire baru sahaja berumur 35 tahun. Cuma 6 bulan lagi akan menjadi consultant.

‘ you like this job, Vi?’

Wajahnya penuh bersahaja, berwatak ringkas dan ceria. Mungkin pada hari pertama kami di hospital baru ini kami sama-sama mencari pager kami. Maka di situ aku berbual dengan dia.

Entah, dari dia, aku temui sebuah inspirasi.

‘ Yeah, I like the job. But with all the job, you will find bits that u don’t and bits that you like.’

Dan padaku,

dakwahlah duniaku.

namun bagaimana aku dapat menempuhi perjalanan yang panjang ini, untuk mengimbangi tanggungjawab Deenku dan karier yang memang amat aku minati ini?

Dari sudut lain, ALlah masih memberikan aku rezeki teman yang amat baik di sepanjang perjalanan ini.

AKu kira bila Arinah pulang ke Malaysia, aku pasti akan jadi sangat bosan dan ( sangap) dan tentu akan menganggu k mimi yang memang amat busy dengan PHD.

namun Allah datangkan Sarah, kemudiannya Balqis. Dan Bushra ( nama rumahku) tidak pernah putus-putus kedatangan tetamu. Kiranya kami memasak hampir setiap hari. Dan di hujung minggu pasti masak dua kali sehari.

‘ Rasa nak balik semula ke Uk, Rasa sangat Bushra ini dah jadi markas kat sini,’ Ujar seorang adikku. Dia bakal pulang ke Malaysia minggu ini.

Aku tersenyum memikirkan peribadi-peribadi yang muncul dalam hidupku.

Mereka yang terkesan dengan Islam, dan menanti masa melonjakkan diri mereka untuk Islam.

Minggu ini kami membeli kelengkapan untuk dakwah; periuk, periuk dan periuk!

Adik2 yang datang ke bumi ini memang ramai.saban waktu memang memikirkan bagaimanakah kami dapat mengikat hati mereka bersama kami.

Setiap kali bertemu mereka, rasa jatuh cinta yang susah dimengertikan.

DAn terkadang aku sendiri rasa amat bersyukur dengan hadirnya adik-adik , bermastautin di rumahku. Pada mereka, dibentuknya biah solehah yang terkadang aku sendiri amat membentuknya.

Jika engkau merasakan kekesatan dalam hatimu, maka duduklah bersama orang yang berzikir dan zuhud ( Ahmad bin Abi Hawari)

Maimun bin Mahran pernah berkata pada Hasan Basri: Aku mula merasakan kekasaran dalam hatiku. Bantulah aku untuk melembutkannya kembali.

Benar terkadang sahabat sekeliling kita mungkin tak sebaik tabiin…. ( derr… kita pun takdelah bagus sangat kan?), tapi bila tumpuan dan kecintaannya itu sama, hanya pada Allah, maka dari merekalah hati kita menemukan kekuatan..

Hati kita yang gersang, pasti memerlukan sesuatu.. dan kita tahu hati kita pasti menuntun orang-orang saleh, untuk melembutkan dan melenturkannya kembali,..

Dan disekeliling adik-adikku, mahupun membaca status facebook dan blog mereka, aku tahu, arus perubahan mula menyelinap dalam jiwa mereka.. cuma masa masih diperlukan untuk mereka benar-benar tajarrud, meninggalkan jahiliyah itu.

Terkadang tersenyum terdengar perbualan sesama mereka, memuhasabah diri demi untuk membaiki diri.

Aku tahu di satu dunia yang lain, ramai adik2 sudah berbicara tentang anak binaan, tentang DF, tentang bagaimana nak buat program besar2.

namun di satu dunia yang lain pula, ada yang nak sangat bersama-sama dakwah ini. Jika ada murabbi yang sabar menanti mereka, memimpin mereke mengenal islam dan Allah, nescaya mereka akan menyambut seruan itu, Dan bersama dakwah ini . biiznillah.

Allah mendatangkan mad’u/adik2 kepada kita, sesuai dengan keadaan kita, sesuai dengan kehendak ALlah, menganugerahkan hidayah buat kita dan juga dia.

Mungkin bacaan anda sewaktu lapang : Mencari mutiara di dasar hati. Karangan Muhammmad Nursani.

Selamat menyambut ramadhan Al-Mubarak!

Advertisements

2 thoughts on “Nikmat dari langit

    qs said:
    August 9, 2010 at 5:11 am

    emm
    mutarobbi yg allah anugerahkan selalunya sangat2 ‘ngam’ dgn keperluan murobbi (pada masa tu)

    subhanallah, sgt cantik susunan allah.

    Haslina said:
    August 10, 2010 at 10:26 am

    Salam Ramadan, ukhti.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s