Di kota ini

Posted on Updated on

Aku tiba di stesen finsbury park itu untuk merasai kebingitan jalan raya yang tidak pernah surut kesibukannya.

Entah mengapa setiap kali aku menjejak kaki ke kota metropolitan terbesar di dunia itu aku merasai aku kembali ke tempat asalku.

‘ Maybe sebab ‘placenta’ syah mak ada tanam kat belakang rumah kita kat London dulu kot.’

Itu katanya setiap kali aku rasa gembira bertandang di kota yang amat sibuk itu.

Semenjak first year ketika itu aku berjogging di sekeliling tower bridge dan millenium bridge di waktu krismas. Tiada kereta , cuma aku dan sahabat baikku sahaja merentasi kota London yang senyap sunyi sewaktu krismas.

Dan setiap tahun aku pasti kembali ke kota itu, samada membawa keluargaku atau bertemu dengan akhawatku di sana.

Sabtu itu kami bertandang di masjid Finsbury.

Aku ingatkan tempat itu umpama asrama penuh, mahupun rumah flat. Dia tak seperti masjid2 yang biasa di UK ini. Sekurangnya ada mercu tanda menjadikan muslim lain tahu bangunan itu adalah masjid.

Satu perkara yang menyejukkan hatiku adalah melihat banyaknya masjid2 yang terbina di negara ini. Memang impian MAB sendiri menjadikan UK ini tempat bemulanya daulah Islam. Dan itu kelihatan tidak mustahil

Separuh populasi London terdiri dari bangsa asing.Pemandu bas kebanyakkanya semuanya dari Asia. You wont feel that u are actually in London.

Dan di mana2 sahaja kita akan melihat ramainya muslimah bertudung labuh hingga ke lutut. Kalah kain telekung kita.

insyaallah moga-moga itu menjadi satu impian.

Pagi itu aku sampai dan terus merehatkan diri. Slot aku bermula selepas zohor kemudiannya berlanjutan hingga ke malam.

Malam jumaat itu kami ada program mabeet ( berqiyamulail) di Edinburgh, dan memang tidur agak lewat sebab sama2 berbual dengan anak2 usrahku.

Dalam perjalananku yang panjang itu seringkali aku berfikir akan kehidupan ini.

Pernah seorang ukhti dari Jepun memberi nasihat yang menyentuh hatiku:

‘ K aisyah, make sure ada orang jaga k aisyah ok. Kasihan kami tengok akak.’

Subhanaallah. Mungkin tak pernah aku terfikir untuk orang menjagaku.

Sebab sepanjang hidup di UK ini, akulah yang menjaga diriku dan aku menjaga orang lain.

Terkadang memang seronok jika pulang kerja yang penat, ada sisa makanan di dapur untuk makan. Namun sebagai akak paling tua di rumah, memang aku bertanggungjawap menguruskan rumahku itu sendiri tanpa berharap pada adik2ku.

Bila akhwat jepun berkata itu padaku, aku agak terkesima sebentar,

Memang tak pernah fikir pun ..

Hari-hari dalam hidupku, aku kongsikan sebahagian besarnya dengan dua anak binaanku.

Yang lain-lain terpaksa terbatas di dalam liqa mingguan dan juga ziarah ke rumah mereka.

Dan terkadang mengambil peluang travel dalam kereta ke tempat program untuk muayashah dengan mereka.

Merekalah yang menjadi penaik semangatku di jalan ini.

Terkadang rasa penat tahap horor…

terkadang rasa bosan tahap giga…

tapi melihat wajah2 mereka, melihat semangat mereka, Allah membasuh hatiku untuk kembali semangat berkongsikan tinta2 Islam buat diri mereka.

Tentu antum bile dah lama dalam dakwah dan tarbiyah, antum tak diexpect bawak satu usrah sahaja. Malah 2-3 usrah.

Antum tak diexpect jadi jundiy sahaja,

antum diexpect untuk memberi taujih, menjadi masulah dan tentu tetap menjadi murabbi yang tidak sedikit kerjanya.

Namun semua itu amat sangat perlu diseimbangkan.

Bacaan quran, buku serta ibadah sunnah yang lain.

berjumpa dengan adik2 di London amat banyak mengimbau kenangan silam yang lampau.

Akan akhawat sebayaku yang telah lama pulang, meninggalkan permata-permata di jalan dakwah ini.

BEnar, dakwah telah amat berkembang.

Ramai yang sudah mesra dengan Islam.
Namun terkadang dikhuatiri, kuantiti yang ramai itu menyebabkan kita alpa dan leka.

Yang kita kejarkan bukan angka.

Yang kita mahukan angka-angka yang berkualiti.

Kini cabarannya adalah bagaimana memekatkan semua yang berada dalam sisterm kita.

Memekatkan mereka hingga mereka semua dapat jadi murabbi seperti ktia..

camne tu?

payah tu… ( saya ambil masa 5-6 tahun untuk develop diri saya sendiri. maybe sebab saya sorang2 kat scotland , sebab itu amik masa lambat sket..huhuhu)

Namun sama-sama kita berusaha ke arah itu insyaallah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s