warna warna hidup ini..

Posted on

salam,

ini satu luahan, tiada yang dapat antum belajar darinya… melainkan sekadar penglipur lara, danmembukakan kelemahan diri saya…maaf, jika tak sesuai utk antum baca… tapi disinilah tempat luahan hati saya…

hujung minggu ini terdapat pelbagai warna…

Di atas kanvas putih pada birunya langit yang terbentang luas itu terdapat warna putih yang sentiasa membuatku tersenyum ketika menatap wajahnya..

entah mengapa, hatiku mudah tunduk dengan nasihat-nasihat dan tausiyahnya padaku… Aku tahu kelemahanku sebagai murabbi masih gagal membentuk dan mendidik dia dengan kadar sepatutnya..

terkadang aku bertanya pada diriku…

Penting ke nak menjadikan mutarabbi ku seperti diriku?

Sedangkan Hasan Albana dan Rasulullah, cukup sekadar membentuk para sahabat mengikut acuan Allah, dan cukup setakat itu sahaja..

sedangkan aku penuh dengan aspek remeh temeh, yang tentu tak penting pun untuk dititik beratkan..

dan aku menoleh kebelakang, menilai diriku sendiri.. have i done enough utk menjadi murabbi terbaik bagi dirinya, mendidik dan membimbingnya, ataupun cepat sahaja aku melenting akan kelemahan2 kecil yang ada padanya, sedangkan apa yang perlu dan patut kuberikan padanya dari masa ke semasa adalah ajaran berbentuk mendekatkan jiwa dan hatinya pada Allah..

malahan dia yang banyak mengetuk hatiku untuk mengenal Allah dan dekat padaNya..

Barulah aku tahu asbab mengapa ramainya manusia yang mengucapkan tahniah padaku dengan beria-ria, seolah-olah mereka sangat takut menunggu keputusan ku, dan bila diketahui, terus seolah-olah syukur bersorak utkku..

kerana permata putihku ini menghubungi seluruh sisters sedunia utk mendoakan aku kerana kerisauannya padaku yang kelihatan tidak serius dan sering berbicara sesuatu selain dari medic ketika 5 hari sebelum exam finalku..

dan dia berbuat demikian tanpa pengetahuanku..

terkadang aku langsung tidak layak untuk membimbingnya kerana aku rasa aku tidak dapat membawanya lebih jauh seperti mana yang sepatutnya berlaku…

maafkan aku adik…..

warna hijau , kuning, kelabu, ungu dan perang juga mewarnai hujung mingguku ini…..

warna-warna itu mengelabui jiwaku hingga menhenyak diriku ke kerusi keretaku hingga aku terketuk dan terus terketuk..

tuk… tuk … tuk….

ternyata apa yang aku buat selama ini…

selama ini….

( uwaaaaaaaaaa!!!)

hatiku remuk, dan renyuk… melihat anak2 sendiri yang dididik sepanjang 5 bulan lepas, masih lagi hidup dalam susana yang berbeza denganku.. masih lagi memakai pakaian jahiliyah.. masih lagi itu.. masih lagi ini..

dan aku kesal, kecewa, geram dengan diri ini…

kerana aku cuma mampu diam dan hanya merasa sedih di hati…

ya allah! terasanya tak buat apa2 sepanjang tahun lepas!!!!!

di sisi yang lain, warna merah jambuku menelefon aku dengan esakan dan tangisan yang memilukan aku.. dialah teman baik yang sering menghiburkan aku di saat kesedihanku..

terkadang aku rasa sangat jauh dari dapat menolongnya, terasa ‘helpless’ dari membantunya..

dan paling aku sedih, apalah yang telah aku ajarkan padanya selama ini…

ternyata aku tak berjaya buat apa2… mungkin kehadiranku sekadar lalang cuma..

dan adik2 ku di negara komunis…

Ya Allah… banyaknya telah aku abaikan mereka…

banyaknya tanggungjawab tak tertunai…

banyaknya…..

adakah aku telah membuat sesuatu yang terbaik buat mereka semua?

telah cukupkah mereka bersedia untuk ‘lead’ hidup mereka sendiri, memandu bakal suami mereka dan keluarga mereka..

untuk memimpin ummah secara sendirian?

sudahkah?

Bukankah baik aku duduk dan membaca buku menambah ilmu dari membuang masa membebel meluahkan perasaan yang sia2 di sini????..

saya cuma nak cakap… saya taklah sebagus yang antunna nampak dan gambarkan..

saya manusia biasa sahaja…

maafkan saya..

satu luahan rasa,

aisyah

dundee

Advertisements

3 thoughts on “warna warna hidup ini..

    muzakkir said:
    May 26, 2009 at 5:14 pm

    salam alayk..
    memang doktor orang biasa..

    tp ada sesuatu dalam diri doktor yg lebih dari orang lain..
    yg ada dalam diri doktor..
    yang orang lain tidak memilikinya..dan ada antara mereka menyedari kekurangan mereka & menyedari kelebihan yg ada dalam Dr. muharikah(Dr. Aisya)..

    samada doktor perasan @ x…
    perkara ni yg membuatkn mereka menggambarkan doktor sbg seorg yg bagus..
    tiada yg sempurna…
    jangan mudah mengalah..
    smg tetap tsabat di jalan ini

    muharikah responded:
    May 26, 2009 at 7:12 pm

    jzkk muzakkir atas dorongan yang diberikan.. biasalah sekali sekala kita nak luahkan perasaan…tu je… patutnya kene banyak bersabarkan?huhuhuh

    mawaddah said:
    May 26, 2009 at 8:03 pm

    salam syg dr negara komunis..

    k aisyh…
    sesungguhnya saya masih bertatih di jalan ini,
    sy sendiri hampa dgn diri sy,
    sy xlah spt yg k aisyh hrpkn,
    TZ yg lemah,jiddiyah yg usang..jundi yg acuh tak acuh=(

    bkn salah k aisyh,
    salah diri sendiri..

    tausiyah k aisyh sy pgg erat,jadi pemangkin usaha iA(~_*)
    membygkn wajah hampa k aisyh di alam maya benar2 membakar qalbun ini untuk benar2 istiqamah dlm jalan ini..aminn

    ya ukhti karimah wa jamilah
    doakan kami teguh disini.. jazakillah atas segalanya..uhibbuki fillah(~_*)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s