The imperfect… i am..

Posted on Updated on

Indeed…

only Allah is perfect…

His creations never are

We admitted that  all of us make flaws, but somehow, we never want to accept the imperfect person to make mistake after all.

how many days, how many hours, how many months,  we suffered because we cannot accept people so close to us made mistakes that we could not tolerate?

Dulu ada seorang budak lelaki kat sekolah saya yang alim sangat-sangat. semua orang respect kat dia. Bila dia tertulis surat cinta kat kawan kami, dan kami jumpa surat cinta dia itu bawah meja dia, terus kami boikot dan jatuh respect kami menyembah ke bumi!

Teruknya dia or teruknya kita?

Terkadang kita yang stress sebab kita put high expectation pada orang, dan tak semena-mena bila orang itu buat kesalahan yang kecil, terus kita tak percaya pada dia… sedangkan dia bukanlah maksum, dan bisa sahaja buat salah..

peliknya kita!

Paling penting, kita harus menerima orang seadanya. Dan bersedialah memaafkan kesalahan sesiapa sahaja pun.

Kalau kita put high expectation pada orang, orang akan begitu pada kita.

Dan kita sendiri akan stress bila kita kene meet to their expectation! ( i do!)

Sedangkan kita manusia biasa.. penuh kealpaan dan kelalaian..

Terkadang bahan exam ini benar-benar mengeraskan hati. Aku terpenjara di sebalik silauan exam ini sehingga aku menyerahkan urusan tarbiyah anak usrah aku pada orang lain buat sementara waktu. Benar aku tidak cukup masa untuk prepare malah mencari masa yang sesuai untuk semua orang menghadiri halaqah. Aku juga berkalih minta direhatkan dari agenda tarbiyah sehingga berakhirnya penyerahan portfolio aku ini.

Hasilnya, hatiku kering. Dia gersang. Dia tandus. Dan dia mencari mata air yang menghiburkan dirinya. Bila kedengaran muzik-muzik yang kedengaran di ruang radio di restoran dan di kedai-kedai, terus hati ini suka dan terusik. Bila mata dan otak penat berfikir mengarang esei ilmiah, hati yang kering ini mencari makanan yang didamba-dambakan..

tentu Quran menjadi penyelamat. Namun apabila terpancarnya rancangan yang menarik di kaca youtube, terus diklik dan ditonton. Sedangkan diri sedar, waktu yang kritikal ini, hati memerlukan PenciptaNya untuk bergantung!

Iblis menjawab: “Demi kekuasaan Engkau aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hambaMu yang mukhlis di antara mereka.” (QS. Shaad: 82-83).

“Iblis berkata: “Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis di antara mereka”. (QS. Al-Hijr: 39-40)

Inilah the imperfect of me. Yang terkadang aku sedih, menghantukkan diriku ke bantal dan menangisi kenapa aku makin jauh dengan allah di saat waktu exam.

Dan aku ada hypothesisku sendiri..

Bila dah stress, otak memang perlu rehat. Dan untuk tidak membuang masa, maka dicarilah hiburan yang boleh ‘menengangkan’ jiwa. Muzik, realiti tv dan sebagainya tentu akan memberikan hiburan bagi hati yang sudah tandus itu.

Tapi diri ini lupa, seharusnya usrah dan tausiyahlah yang sepatutnya mengisi relung-relung hati ini.

Tapi ternyata ketidak sempurnaan diriku sebagai manusia menyatakan kesukaan aku pada rancangan itu, especially melihat gelagat orang melayu yang sudah lama tidak aku lihat dan temui.

Hidup di UK ini macm hidup dalam kepompong. Kita tak pernah tahu dahsyatnya keadaan kat Malaysia sampailah kita balik.

kawan2 alamin selalu gelakkan aku bila aku tidak pandai berbahasa melayu pasar dengan mereka saban tahun saya pulang.

Bahasa melayu baku sahaja yang aku reti!

Terkadang terasa diri ini langsung tidak layak buat seorang akh bernama rijal. Dosa setinggi gunung. Amal tidak sehebat bicara. kecintaan tidak sama seperti rabiatul adawiyah. kondisi sekeliling tidak membantu dinamisme dalam beraktivis dakwah. Ternyata prestasi makin menurun akibat asakan jahiyah yang membuta.

Dan akhirnya aku berfikir, walaupun aku mengimpikan suami seperti Ali, namun aku menjadi seorang mukmin bukanlah semata-mata untuk berkahwin dengan orang baik.

Aku menjadi mukmin kerana Allah. Kerana aku yakin mengenal Allahlah satu-satunya jalan yang menghidupkan diriku.

Terkadang aku sangat malu pada Allah. Detik demi detik, banyak dosa aku lakukan, tapi Allah tak pernah lokek dengan rezeki dan ampunanNya. Mana-mana aku pergi, aku merasai tempiasan cintaNya itu.

Kerana itu, menjadi mukmin bukanlah untuk memenuhi expectation orang..

bukan sebab mak dan naqibah suruh..

bukan sebab nak kahwin dengan orang baik

bukan sebab nak dapatkan pangkat dan harta

Bukan sebab nak dapatkan posisi dalam jemaah,persatuan dan masyarakat.

Tapi untuk Allah semata-mata.

Bila menggapai Allah, hati yang resah dan tertekan menjadi tenang…

“Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya”. (QS. Al-Kahfi: 110).

“Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan.” (QS. Huud: 15-16).

“Barang siapa yang menghendaki keuntungan di akhirat akan Kami tambah keuntungan itu baginya dan barang siapa yang menghendaki keuntungan di dunia Kami berikan kepadanya sebagian dari keuntungan dunia dan tidak ada baginya suatu bahagianpun di akhirat.” (QS. Asy-Syuuraa: 20)

Dalam keadaan apapun, sebagai saudara semukmin, perlulah kita TIDAK terlalu baik sangka yang kawan kita yang nampak ok dan alim akan dapat maintain iman dia secara bersendirian. Kalau nampak dia senyap je tu, adalah something tak kena… so better check out sekali sekala… berikan dia tazkirah dan taushiyah penyejuk jiwa yang didambakan. Insyaallah benda itu yang akan menarik dia dari jahiliyah dan penolak yang hebat menolak keinginan nafsu yang mngganas di saat amal-amal fardhi makin merosot..

Siapa kata orang mukmin itu mampu hidup sendirian?

PS: adik2 usrah saya, harapnya tak duduk berseorangan time nak exam ini. Make sure ada kawan yang boleh sentiasa untuk solat jemaah dan berikan nasihat sekali sekala…

ok … quarantin balik…

wassalam

Advertisements

5 thoughts on “The imperfect… i am..

    hawariyyin said:
    May 3, 2009 at 2:51 am

    salam..

    nice..

    pohon link ke blog ana.. jzkk

    RA said:
    May 3, 2009 at 10:44 am

    hehehe…ingat lagi wooo kesah tuh.
    ala,zaman kanak2 taim tuh…;p

    all the bes!

    ahmad said:
    May 3, 2009 at 12:28 pm

    tulis surat cinta?. biar je la. hehe.

    (komen ni lepas baca perenggan pertama. tk bc abis lg. panjang sgt).

    ace said:
    May 4, 2009 at 4:49 pm

    salam cik muharikah.

    kempen zero lagho n dosa jom.

    bykkn tadabbur quran n solat sunat.

    n usaha sehabes baek ntuk grad.

    wif tawakkal yg paling tinggi.

    [plus less blogging xtvt. haih]

    muharikah responded:
    May 9, 2009 at 11:26 am

    salam,

    maaf terdistract kat komen di entry lain…huhu… kadang2 cam terfikir terasa tak orang2 yang komen jika saya tak sempat nak balas sorang2… maafkan semua..
    tapi saya sangat happy korang semua drop by, bukan saja amik time tuk baca.. tapi utk komen di sini..

    hilang kebosanan dan rasa sorang2 saya di sini. jzkk..!

    hawariyin–> boleh nak digunakan, cuma boleh ke tinggalkan blog anti/anta utk dipanjangkan lagi ukhuwah kita?

    RA –> my best old good time friend! heheh… semua benda kat alamin dari kecil sampai grad dari alamin mmg melekat kat sel2 otak ana…. sure tak dapat nak lupa!!rindunya enti!!

    ahmad –> itu kisah kami kecil2 time form 2… buat lawak je.. biasalah budak sekolah agama… stock2 naif2 time tu…hehehe

    ace –> my dearie lovely sister, how can i not thank Allah for giving having u as a friend who always remind me of Him? jzkk adik 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s