Makna sebuah kehidupan

Posted on Updated on

salam, Saya masih ada.. senyap bukan maknanya menyepi… tapi ada perkara yang perlu didahului..

3 minggu berada di ICU/ unit intensif terapi, cukup mengajar saya erti kehidupan….

ataupun makna sebuah kematian…

Rata-ratanya mereka yang dimasukkan di situ mengalami  sakit kronik yang memerlukan intervensi yang sangat rumit dan observation yang sangat intensif…

‘ Our ward is so depressing!’

Begitu ujar seorang pakar di situ.

Makcik M, seorang perokok, umurnya 67 tahun. Wajahnya cukup mengingatkanku pada maktuk yang tidak sempat aku temui buat kali terakhir, di saat Allah memanggilnya pulang.

Paru-parunya tidak seperti orang biasa.

Sudah fibrotik, sudah melekit, sudah pecah. Jika anda dapat bayangkan paru-paru kita ini diibaratkan seperti jutaan belon-belon kecil yang dicantumkan pada satu tali. Bayangkan belon-belon itu menjadi keras ( fibrorik), ada yang meletup( explode), ada yang kendur (un-elastic)… tentulah udara tidak dapat keluar dan masuk dengan efektifnya.

Kerana paru-parunya sedemikian, tentunya makcik itu sentiasa kekurangan oksigen. Dan mungkin hari-hari terakhirnya dia perlu bergantung pada mesin ventilator yang menjadikan dia hidup sehingga hari ini.

Jantung yang sihat
Paru-paru yang sihat
paru-paru yang fibrotik dan hilang kekenyalannya(non-elastic)
paru-paru yang fibrotik dan hilang kekenyalannya(non-elastic)
Paru-paru yang emphysema, dia kembang.. inilah dia akibat merokok
Paru-paru yang emphysema, dia kembang.. inilah dia akibat merokok

Pada hari ini, saluran udara itu ditebuk di lehernya. Udara dapat masuk dengan lebih efektif, mengurangkan mukus-mukus yang ada di saluran paip udaranya..

Namun dia tidak dapat bersuara.Kerana tebukan itu menutup udara daripada melalui kotak suaranya. Tentu simfoni udara yang melalui peti suara tidak dapat mengungkapkan kata-kata yang berada di benar fikirannya.

Itulah nikmat yang sering manusia alpakan..

Nikmatnya bersuara!

Tracheostomy: ebukan saluran pernafasan yang memudahkan pernafasan tetapi menjadikan pesakit tidak dapat bersuara
Tracheostomy: ebukan saluran pernafasan yang memudahkan pernafasan tetapi menjadikan pesakit tidak dapat bersuara

Pada hari ke 43 di ICU dia di situ, makcik itu sentiasa merenung jauh, dan jarang tersenyum.. Seolah-olah merenung masa depan yang kelam..

Ya Allah, sungguh aku mahu memegang tangan tuanya itu, dan menceritakan padanya betapa aku teringatkan wajah nenekku di saat melihat wajahnya.

Tentu saya mahu menyakinkan dia untuk tidak risau, untuk sentiasa memikirkan satu masa depan yang indah. Dan tentu dia akan dapat meraihnya dengan mengenal Pencipta yang Maha Agung.. Allah yang memberikan makna kepada kehidupan ini..

Mampukah aku pergi padanya dan bertutur itu padanya?

Ada juga seorang makcik sepertinya. Paru-parunya mengalami jangkitan yang menyebabkan alveoli kecil di paru-parunya melekat antara satu sama lain. Tidak boleh kembang di saat dia bernafas sendiri. Ada yang telah pun meletup, dan juga menjadi nipis, akibat salah satu penyakit paru-paru; bronchiectasis.

Tentu akibat penangan hisapan rokok tanpa henti bertahun-tahun!

Tentu dia pun takkan dapat hidup tanpa bantuan mesin ventilator yang beroperasi 24 jam untuknya.

Ada juga makcik 57 tahun baru sahaja dimasukkan akibat memakan ubat anti-depressant secara berlebihan( 40 biji dalam satu masa! Memang nak bunuh diri rasanya…). ( tricyclic overdose)

Ada juga seorang pakcik berumur 63 tahun yang jantungnya bengkak dan tak dapat pump darah ke seluruh anggotanya.

Dan macam-macam lagi. Tentu aku rasa jika aku melihatnya di hospital di Malaysia, aku akan menangis, kerana suasananya tentu mensyahdukan. Berhadapan dengan orang yang tidak beriman yang tenat dan tidak mampu untuk diimankan, tentu agak ‘depressing’ enough.

Ada seorang pakcik menghidap satu penyakit saraf secara tiba-tiba, hanya selepas mengalami jangkitan paru-paru. Iaitu penyakit auto immune- Guillian Barre syndrome. penyakit yang menyebabkan anggota badan dia letih, matanya sendiri tak mampu bergerak, tak boleh bercakap dengan betul, malah paru-parunya menjadi penat untuk bernafas sendiri. Dia ada satu simptom bulbar, di mana bukan sahaja dia tak dapat bertutur dengan baik, tapi jika dia makan, makananya akan masuk dalam paru-parunya.

Akibatnya dia perlu makan menggunakan saluran NG tube. Saluran yang akan memastikan nutriennya masuk terus dalam perut.

Malangnya, dia akan kehilangan nikmat ‘ rasa’ makanan. Nikmat orang seperti kita yang makan hari-hari ini .. malah selalu marah kalau tak dapat makan ini ada..

Dan kita jarang bersyukur Allah kasi kita nikmat lidah untuk merasai sedapnya makanan kita itu…

Nasogastric tube- Ni gambar hiasan.
Nasogastric tube(NG tube)- Ni gambar hiasan.

Paling aku terharu apabila diceritakan kisah seorang budak 16 tahun yang meninggal 24 jam selepas sahaja datang ke hospital hanya disebabkan demam biasa. Dia akhirnya develop pneumonia, yang akhirnya menjadikan dia septic shock.

Septic shock itu menyebabkan dia meninggal….

16 tahun…. meninggal dunia tanpa sebarang amaran pun!

and mak dia tanya,

‘ is there anything else i can do to make her alive? Maybe I should brought her earlier?’

Tapi dia demam biasa je mula-mula. Tentu sesiapa pun tak suspect dia ada apa-apa yang serius…

Akhirnya 6 pakar intensivist ( pakar ICU) berbincang dengan hebatnya dalam bilik seminar itu membincangkan apakah lagi langkah-langkah yang mereka boleh lakukan untuk menghidupkan adik itu.

Tapi tentu, bila Allah sudah memanggil hambaNya, takkan ada satu mesin yang hebat serta doktor pakar di dunia boleh menyelamatkannya dari kematian itu.

Banyaknya nilai kehidupan yang Allah ajarkan aku ditika ini yang tak sempat aku ceritakan pada ramai manusia lain…

Minggu lepas, dua orang muda meninggal akibat pendarahan dalam otaknya ( subarachnoid haemorrhhage)..

Tanpa amaran dan tanda, dia meninggal akibat pecahnya pembuluh darah di otaknya. sedangkan dia tak merokok, tak hisap dadah, dan sihat sejahtera sebelumnya..

Banyaknya Allah mengajar kita.

Rasulullah saw pernah bersabda,

“Perbanyaklah mengingat pemutus segala kenikmatan duniawi ini (kematian).”

Allah sendiri menjelaskan

“Kesenangan di dunia ini hanya sebentar, sedang akhirat lebih baik bagi orang-orang bertakwa, dan kamu sekalian (yang bertakwa dan yang tidak) tidak akan dianiaya sedikitpun (QS Al-Nisa’ 14]: 77)

Di lain ayat dinyatakan,

“Sesungguhnya negeri akhirat itu adalah al-hayawan (kehidupan yang sempurna” (QS Al-‘Ankabut [29]:64).

“Mahasuci Allah Yang di dalam genggaman kekuasaan-Nya seluruh kerajaan, dan Dia Mahakuasa atas segala sesuatu. Yang menciptakan mati dan hidup untuk menguji kamu siapakah di antara kamu yang paling baik amalnya, dan sesungguhnya Dia Mahamulia lagi Maha Pengampun” (QS Al-Mulk [67]:

Begitulah dia perumpamaan kematian orang-orang kafir:

Kalau sekiranya kamu dapat melihat malaikat-malaikat mencabut nyawa orang-orang yang kafir seraya memukul muka dan belakang mereka serta berkata, ‘Rasakanlah olehmu siksa neraka yang membakar’ (niscaya kamu akan merasa sangatngeri)” (QS Al-Anfal [8]: 50)

“Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang-orang yang zalim berada dalam tekanan-tekanan sakaratul maut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya sambil berkata, ‘Keluarkanlah nyawamu! Di hari ini, kamu dibalas dengan siksaan yang sangat menghinakan karena kamu selalu mengatakan terhadap Allah perkataan yang tidak benar, dan karena kamu selalu diri terhadap ayat-ayat-Nya” (QS Al-An’am [6]: 93).

Tentu kematian itu satu saat yang manis dan indah bagi mereka yang beriman:

Janganlah kamu menduga bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati, tetapi mereka itu hidup di sisi Tuhannya dengan mendapat rezeki” (QSAli-‘Imran [3]: 169).

“Janganlah kamu mengatakan terhadap orang-orang yang meninggal di jalan Allah bahwa ‘mereka itu telah mati,’ sebenarnya mereka hidup, tetapi kamu tidak menyedarinya” (QS Al-Baqarah [2]: 154)

Konsentrasi saya sudah hilang.. saya sendiri perlu menyiapkan esei untuk final exam saya nanti…

ala kulli hal… saya ada harapan besar untuk ummah di Malaysia nanti.. di lain entry saya akan kongsi.. Jaga iman dan amal semua…

doakan ye sahabat-sahabatku..

wassalam

aisyah

Middlesbrough

Advertisements

7 thoughts on “Makna sebuah kehidupan

    hafiz abdul said:
    April 23, 2009 at 10:36 am

    aslkm alangkah beruntung nye awk yg dapat sentiasa melihat saat kematian didepan mata kepala.banyak pengajaran/kesimpulan yg boleh dibuat bila melihat orang disaat2 sakaratulmaut.banyak faedah nya awk bersama2 mereka yang sakit kerana diwaktu sakit biasanya manusia mudah insaf dan fitrah nya mudah subur jadi agak mudah untuk menceritakan kehebatan dan kebesaran tuhan dihadapan orang yg sedang menderita sakit berbanding yg senang dan sihat.semoga tuhan sentiasa memberi kekuatan zahir dan yg maknawi pd awk.

    muharrikdaie said:
    April 24, 2009 at 10:56 am

    Memang beruntung jadi doktor …memang banyak ibrah untuk lebih merapati Allah. Seperti penggali kubur yang saban hari menguburkan jenazah namun fitrah manusia perkara sesekali amat berharga padanya …

    tapi seandainya saban hari dilihat akan menjadi rutin biasa yg tidak menjadi mutiara pengajaran.

    Cuma as a medical doctor dan doktor dakwah kita kena ambil peluang ini seluas2nya untuk menyelamatkan aqidahnya kerana waktu sakit begini hati akan terbuka untuk segala rawatan dan pahala ke syurga juga terbuka buat kita dan ini merupakan masuliyah yang tak patut kita pinggirkan …

    Hidayah dan dakwah adalah hak Allah …. seperti tertulis sebelah blog anti ….

    Itulah untungnya ada dua degree …doktor dan da’iyah. Gunakan sebaik mungkin skill tu …

    Berdakwah dimana saja ada ruang … Insyaallah.

    azuren said:
    April 25, 2009 at 11:19 am

    mati itu pasti………..

    hannanistisyad said:
    April 26, 2009 at 11:50 am

    Assalamualaikum drpd PEMBINA (Perak) =)

    Teruskn perjuangan!

    dakwahforlife said:
    April 26, 2009 at 7:17 pm

    Salam akak…

    nice entry. kdg2 rasa jelous dgn bakal2 doktor sbbnya mereka ini dapat tgk kebesaran nikmat Allah yang Dia beri kepada manusia.beside reading from the al-Quran.

    All the best for ur essei and final exam..

    -haizi-

    aizadiha said:
    April 26, 2009 at 8:50 pm

    salam akk.meremang jg baca,padahal masuk jugak ICU. jzkk sys..
    salam rindu ^_^

    muharikah responded:
    April 27, 2009 at 4:21 pm

    haffiz abdul dan muharik daie–> terima kasih atas pandangan dan nasihat

    azuren–> salam ukhuwah sis!

    hanan–> salam perjuangan dan ukhuwah. teringin nak join program pembina satu hari nanti.. insyaallah

    dakwah for life–> haizi! kuatkan semangt keje di HSBC ye… usrah cube jangan tinggal ukhti….

    aiza!! rindunya kat antum!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s