Renungan Ramadhan 17

Tadaaaaaaa…..

copy paste from ‘Renungan Ramadhan’ karangan Dr Hj Omar Yaakub

Saudara-saudari yang dirahmati Allah,
Kita perlu berdamping dengan al-Quran sepanjang Ramadhan; bahkan  sepanjang hidup kita seharian.
Untuk mendapatkan manfaat terbaik dari al-Quran, adalah penting untuk kita  memastikan kita menghampiri al-Quran dengan cara yang betul.
Dr. Khurram Murad dalam bukunya “Way to the Quran” telah meletakkan  beberapa pra-syarat asas bagi kita mendapat sesuatu yang bermanfaat dari perhubungan kita dengan kita hidayah dari Yang Maha Pencipta ini.
Pertama: Hampirilah al-Quran dengan keyakinan yang mendalam bahawa ia adalah kalam Allah; Pencipta dan Pemilik Alam Semesta. Kitab ini bukan buku  biasa tetapi ia adalah kitab hidayah dari Allah. Bayangkan keagungan Ilahi dan  Rahmat-Nya menurunkan kitab ini atas belas ihsan-Nya kepada kita makhluk-
Nya yang kerdil di dunia fana ini.
Kedua: Bacalah al-Quran dengan tiada tujuan atau niat selain dari untuk  menerima petunjuk dari Allah, untuk mendekatkan diri kita kepada-Nya dan  untuk mencapai keredhaan-Nya. Apa yang kita akan dapati dari al-Quran akan  bergantung kepada apa yang kita niatkan. Jika kita berniat untuk mendapat
hidayah, maka itulah yang kita akan diberikan. Jika kita berniat membaca  sekadar untuk keseronokan kajian ilmiah, untuk menunjuk-nunjuk, itu juga yang  kita akan perolehi. Jika kita berniat untuk menunjuk-nunjuk, maka sekadar itulah yang kita akan dapati.
Ketiga: Pastikan kita sentiasa sedar dengan nikmat al-Quran yang sedang kita  baca dan besyukur kepada Allah ke atas pemberiannya itu. Apabila kita insaf  akan nilai al-Quran yang berada di tangan kita, semakin mudahlah bagi kita menerima saranan, arahan dan pengajaran yang terkandung d dalam ayatayatnya.
Keempat: Terimalah dengan yakin tanpa sebarang keraguan setiap ilmu dan  petunjuk yang terkandung di dalamnya. Dengan pasrah, penyerahan yang total,  kita menerima segenap kenyataan dan arahan yang diberikan. Tiada bahagian di dalam al-Quran yang kita tolak sebagai tidak relevan atau tidak sesuai dengan
zaman moden. Tiada tempat di dalam al-Quran yang bercanggah dengan ilmu sains yang sahih.
Kelima: Sediakan diri untuk memahami dan menurut segenap titah perintah di  dalam al-Quran dan menukar cara hidup kita yang sedia ada jika perlu. Untukmemahaminya, maka perlulah kita cuba memahami bahasa Arab. Jika itu tidak mungkin, kita boleh membaca terjemahan, atau tafsir atau merujuk kepada pihak
yang mempunyai ilmu mengenai itu.
Keenam: Sentiasa ingat bahawa Shaitan akan sentiasa mencari jalan untuk menghalang kita dari mendekati al-Quran dan menyebokkan diri-diri kita  dengan hal-hal lain yang tidak memberi manfaat kepada dunia dan akhirat kita. Shaitan juga akan berusaha memalingkan kita dari cuba mamahami dan mengahyati ajaran-ajaran yang terkandung di dalam al-Quran.
Ketujuh: Yakinlah dengan Allah yang akan membimbing kita ke arah mendapat pahala yang besar dari bacaan al-Quran kita. Dengan rahmat Allah-lah kita  menerima anugerah al-Quran dan dengan rahmat Allah jugalah kita akan  dibimbing untuk membaca, memahami dan memperolehi hidayah darinya.
Semoga Allah mengurniakan kekuatan kepada kita untuk membolehkan kita
memperbaiki kualiti bacaan al-Quran kita kali ini.

Advertisements

Author: Muharikah

Dr Aisyah Daie di JalanNya..

One thought on “Renungan Ramadhan 17”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s