Langit mega biru

Dia menadah muka ke langit. Memerhatikan kebiruan langit yang mega. Biru yang mempersonakan. Dia merasai bayu angin yang mesra merajut dadanya.

Di balik kotak memorinya tergambar wajah sahabatnya yang sangat dikasihi kerana Allah. Sahabat yang baru bersua tetapi terasa rapat bagaikan dia mengenali diri sahabat itu seumur hidupnya.

Dia memandang ke langit yang indah itu. Dia tahu Allah mengetahui isi hatinya.

Dan sungguh, Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat padanya dari urat lehernya’ (50:16)

Allah tahu betapa dia kasihkan saudaranya. Saudara yang menyedarkan dia satu kenyataan yang fundamental dalam tatacara hidupnya sebagai seorang daie.

‘Apabila hubungan kita dengan Allah kuat, akan selesailah segala masalah yang ada bersama manusia lain.’

Dan dia terkesima. Merenung dan merefleksi diri yang jarang bermuhasabah. Pelik. Tapi itulah yang dia rasa. Dikatakan dirinya daie, tapi dia jauh dari Allah. Jauh dari tawakal kepada Allah swt. Jauh dari ingatan kepadaNya.

Dan dia memerhatikan sahabatnya itu. Nur terpancar dari wajah si sahabat. Terdapat kesan-kesan keletihan di balik bebola matanya yang lebam akibat kurangnya masa berbaring di atas bantal. Pengalamannya yang luas memudahkan lidahnya bertutur dalam bahasa yang sangat mudah difahami oleh manusia. Paling penting kata-katanya itu keluar dari hatinya. Kefahaman itu yang jatuh ke dalam hati manusia yang mendengar.

‘Sungguh bangun malam itu lebih kuat(mengisi jiwa) dan (bacaan di waktu itu) lebih berkesan. Dan sebutlah nama Tuhanmu dan baeribadahlah kepadaNya sepenuh hati.’ (73:6-8)

Dia melihat Islam itu terjelma pada peribadi sahabatnya itu. Mengakar ke urat nadinya sehingga tidak ada dalam jiwa ukhti itu melainkan Islam. Sedangkan dia malu melihat kepada dirinya sendiri. Pelbagai buku telah habis ditelaahnya. Pelbagai seminar dan ceramah dihadirinya. Dia merasakan dia telah berilmu. Dia merasakan dia telah tahu banyak perkara tentang Islam. Dia gembira jika dia dapat menjawab persoalan umat. Tetapi dia sendiri kaget, mengapa mudah hatinya kering? Mengapa mudah dia merasakan hatinya jauh dari Allah?

‘Lihatlah Al-Quran itu, hayati maknanya. Ambil apa yang mahu dikatakan oleh Allah. Bacalah dengan hatimu.’ Suara Ustaz Mansur tergiang di rongga telinganya. Dia seorang mufti muda di United Kingdom ini. Bahasa Inggerisnya sangat fasih. Hafiz Quran yang sangat hebat. Dan dia mengajarkan kepada pelajarnya akan kepentingan membaca Quran dengan hati, perkara asasi yang sering dialpakan umat Islam.

‘Maka apakah mereka tidak menghayati ( tadabbur) Al-Quran, ataukah hati mereka yang terkunci?’ (47:24)

Atau adakah hatiku terkunci Ya Allah dari menerima maksud ayat-ayatMu?

‘Dan apabila engkau membaca Al-Quran, Kami adakan satu dinding yang tidak terlihat antara engkau dan orang-orang yang tidak beriman kepada kehidupan akhirat, dan Kami jadikan hati mereka tertutup dan telinga mereka tersumbat, agar mereka tidak memahaminya’ ( 17: 45-46)

Allah adakan dinding pada hati orang yang tidak beriman kepada kehidupan Akhirat agar mereka tidak dapat memahami Al-Quran. Sebab itu mereka tidak akan pernah memahami Al-Quran walaupun mereka menghafal seluruh isi Al-Quran itu.

Bagaimana dengan dirinya? Peribadi yang masih liat untuk menjelmakan Islam pada seluruh kehidupannya sendiri!

‘Pada Allah akan kita temui kekuatan sahabatku. Kita akan jadi manusia tanpa ruh, apabila dakwah kita tidak didasarkan dengan iman yang kukuh pada Allah.’

‘Sebab itu kita selalu mengadu, mengapa keringnya pertemuan kita. Keringnya ukhuwah yang kita banggakan itu. Sedangkan ukhuwah itu tidak datang dengan sendirinya. Dia perlu diusahakan. Dan ukhuwah ini tiada makna jika tidak didasarkan dengan aqidah kepada Allah swt.’

Dia masih tunduk dengan malu. Dalam hatinya, dia mengucapkan Insyaallah kepada seluruh kata-kata sahabatnya itu.

‘Saya perlu pulang sekarang sahabatku. Panggilan tanggungjawab di bumi kelahiran kita kedengaran kuat. Ingatlah kita perlu selalu menegur sahabat-sahabat kita. Perlu mengeratkan hubungan sesama kita. Perlu banyak mujahadah. Perlu lebih banyak bekerja. Terlalu ramai umat yang masih belum menerima pancaran Islam ini.’ Begitulah kata-kata akhir sahabatnya itu.

Dan dia memandang sayu pada wajah sahabatnya. Aduhai, mengapa terlalu cepat masa itu berlalu? Dia terlalu teringin berdamping dengan peribadi yang hidup seperti dia. Peribadi yang bercahaya dengan nur Islam.

‘ Ya Ukhti. Ada suatu perkara yang saya ingin lakukan pada awak.’ Dia tersenyum manja pada sahabatnya itu. Gembira dia melihat sahabatnya berwajah ceria menunggu bait-bait kata seterusnya.

Dia menadah ke langit yang masih biru.

‘Ukhti, tadah tangan.’ Ukhtinya itu menurut.

‘Ya Allah, Kau menjadi saksi bahawa, aku menyintai sahabatku ini keranaMu Ya Allah. Maka limpahkanlah kasih sayangMu kepadanya Ya Allah, dan ampunilah dosa kami berdua!’ Suaranya bergempita mengalunkan doa itu. Doa yang lahir dari sanubarinya yang syahdu. Syahdu dengan perpisahan yang bakal dihadapi.

Dan dia memandang sahabatnya yang menangis tersendu-sendu di balik telapak tangannya.

Dia masih memerhatikan langit yang biru. Merasai bayu angin yang menerpa wajahnya. Sinarilah hati kami dengan Islam Ya Allah seperti mana angin ini tidak pernah berhenti bertasbih dan bertiup dengan izinMu….

Advertisements

Author: Muharikah

Dr Aisyah Daie di JalanNya..

3 thoughts on “Langit mega biru”

  1. Assalamualaikum ukhti.
    Lain benar tulisan ukhti kali ni. Atau ana yg blum khatam blog ukhti lagi.hihi.
    Barulah ana faham apa significantnya cerita ukhti waktu kt berdua menghadap sarapan pg td.
    Rupanya ada mesej yg lebih besar dr teguran seorg tmn. Sy gagal membaca pemikiran ukhti kali ini. ^-^
    InsyaAllah akan sy ambil apa yg sy dpt belajar dr sini utk diri sy jg.
    Smg ukhti menjadi daie yg turut dekat dgnNya.
    Maaf atas segala kekurangan dlm ukhwah kita.
    Assalamualaikum..

  2. Saya sudah mula rindukan dia…=(
    Betul kak Aisyah..peribadi dia melambangkan apa yang dia praktis dan pelajari.
    Sangat cantik peribadi sesuci itu.

  3. saya masih ingat lagi dier kak aisyah..saya tak sempat pon ckp ngan dier tapi saya betul2 sedih bile dier nak balik..betul,tautan hati tue lagi hebat dan boleh menyentuh jiwa kan?
    saya nak cite kat awk jaulah aritue..byk saye blaja tapi tak terbuat-buat =(insyaAllah lepas exam k?sowwie…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s