Prioriti cinta

Posted on Updated on


saya budak medic.. saya memang sibuk.. dalam masa yang sama saya cube untuk menyeimbangkan masa belajar, bersosial, berdakwah, menuntut ilmu dan beruzlah dengan kekasih saya Allah SWT. Kadang2 saya malas dan cepat penat, tapi saya rasa mungkin cinta saya pada Allah belum cukup kuat, belum cukup tinggi hingga menyebabkan saya mahu mengejar redhaNya, melepaskan rindu saya padaNya setiap masa…

Astahgfirullah, betapa teruknya saya. di saat saya mengajar orang utk beramal dengan hadis ini:
‘3 golongan yg akan merasakan manisnya iman : a) mencintai Allah dan RasulNya melebihi dari kecintaan kepada yang lainnya b) menyintai orang lain hanya kerana Allah c) benci kembali kepada kekufuran setelah dia diselamatkan Allah , sebagaimana dia benci dilemparkan ke dalam api neraka’ ( Muttafaq Alaihi)

Saya bertanyakan diri saya adakah saya beramal dengan apa yang saya ajarkan pada mereka?

Di saat ayatNya ini dilantunkan di bibir saya, adakah saya faham apa yang saya baca?

Dan di antara manusia ada orang2 yg menyembah tandingan2 selain Allah, mereka menyintainya seperti mereka menyintai Allah. Adapun orang2 yang beriman sangat mendalam cintanya kepada Allah ‘ ( 2:165)

Hakikatnya kite manusia sering tewas dengan cinta duniawi dari mahu mengejar cinta lebih hakiki.

Andullah Nashih Ulwan mengatakan bahawa cinta itu adalah perasan di jiwa dan gejolak hati yang mendorong seseorang itu menyintai kekasihnya dengan penuh ghairah, lembut dan kasih sayang. Dan cinta ini adalah satu fitrah yg murni yang tak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia.

Antara tanda2 cinta itu adalah :
a) rasa kagum
b) berharap
c) takut ( akan kehilangan yang dicintai/atau takut kemurkaan)
d) rela/pasrah
e) selalu ingat kepada yg dicintai.

Seorang yang beriman itu yg telah mengisytiharkan syahadah serta beriltizam dengan makna kalimah tersbut akan sedaya upaya meletakkan Allah pada tempat posisi tertinggi dihatinya. Semua tanda2 kecintaan itu akan diletakkan hanya untuk Allah. Kagum akan kebesaran dan kekuasaanNya, mengharapkan cinta,rahmat, keredaan dan keampunan dariNya ( 39:53), rela dalam menerima ketentuannya, takut kepadaNya serta selalu mengingati Allah SWT ( 2:152, 13:28)

Cinta itu muncul atas dasar kesedaran , atas dasar kefahaman bahawa setiap nikmat yg diterima di dunia ini merupakan kurnia dari Allah,merasai bahawa Allah sangat menyayangi kita kerana masih melimpahkan kita kurnia2nya, serta dengan mengenal Allah ( Ma’rifatullah).

Refleksi kecintaan itu adalah tunduk, patuh, menurut , taat akan perintah Allah dan menjauhkan diri dari segala laranganNya. Mahabatullah ( cintakan Allah) tidak cukup hanya menjadi seorang ‘abid( ahli ibadah) tetapi dengan bergerak dan bekerja untuk menegakkan kalimahNya dia atas bumi ini.

Namun, ,manusia juga mempunyai fitrah untuk cenderung kepada kecintaan- kecintaan yang lain. tapi Allah memberikan petunjuk kepada kita bagaimana kita harus meletakkan cinta itu pada tempatnya ( meletakkan prioriti cinta itu.)

‘Katakanlah: jika bapa2mu, anak2, saudara2, isteri2, kaum keluargamu, harta kekayaan yg kamu usahakan, perniaagan yg kamu khuatiri kerugiannya dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah LEBIH kamu cintai dari Allah dan rasulNya, serta berjihad di jalanNya, maka tunggulah Allah mendatangkan keputusanNya. DAn Allah tidak akan memberi petunjuk kepadaorang2 fasik (9:24)

Di sini Allah mengajarkan kita bagaimana untuk mengklasifikasikan cinta kepada 3 tahapan/prioriti; prioriti tertinggi, pertengahan dan terendah.

Cinta tertinggi adalah apabila kita meletakkan cinta Allah dan Rasul serta jihad melebihi segala2 cinta. Dan kadang2 kita sendiri kurang peka dengan perasaan kita. Kita merasakan bahawa kita cintakan Allah, tapi hakikatnya tidak. kita lebih utamakan hawa nafsu kita melebihi memenuhi tuntutan kecintaan kepada Allah.

‘ Maka pernahkah kau melihat orang yg menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya dan Allah membiarkannya sesat dengan sepengetahuanNya?’ ( 45:23)

Orang2 beriman yang meyakini bahawa Allahlah yg Maha Sempurna, Maha Indah dan Agung akan merasakan bahawa setiap ajaran Allah itulah yang harus dia ikuti. Dia yakin bahawa untuk memperbaiki dirnya dia harus mengikuti setiap ajaran Allah SWT.
Kecintaan kepada Allah itu juga bermakna menyintai Rasullulah. Cintakan baginda adalah dengan sami’na wa atha’na( kami dengar dan kami taat) terhadap segala perintah rasul. Mahabatur rasul( Cintakan rasul) ini muncul dari jiwa yang ikhlas dan tulus, dari rasa cinta kepada Allah, kecintaan yang tak dapat ditumbuhkan sewenang2nya oleh manusia tanpa izinNya meskipun mereka menghabiskan seluruh harta untuk mendapatkan cinta itu. Bahkan cinta itu melebihi rasa cinta kepada diri sendiri.

‘Hendaklah kalian menyintai Allah kerana Dia memelihara kalian dengan nikmat2Nya. Dan cintailah aku demi cintamu kepada Allah dan cintailah ahli rumahku demi cintamu padaku’ ( Tirmizi)

Begitulah yang dilukiskan oleh tinta sejarah kisah para sahabat yang sanggup berbuat apa sahaja demi Allah dan Rasul yang mereka cintai.

Kerana itu nama Hanzalah diangkat oleh Rasulullah:
Sesungguhnya aku melihat para malaikat memandikan Hanzalah di tengah langit dan bumi dengan air hujan dalam sebuah bejana dari perak’( Tirmizi) ini kerana, Hanzalah bin Amir syahid tatkala meninggalkan isterinya yang baru sehari dinikahinya dalam keadan masih berjunub ketika menyahut seruan jihad di medan uhud.

Cinta yang peretengahan pula adalah cinta kepada orang tua, anak2, saudara mara, istri/suami dan kerabat. cinta ini muncul kerana keterikatan hubungan dengan orang yg dicintainya, iaitu dengan ikatan aqidah, keluarga, kekerabatan dan persahabatan. Ini termasuk cinta yang dipandang tinggi oleh syariat Islam dan merupakan cinta kedua selepas Allah, rasul dan jihad di jalanNya.

sabda Rasul:
Tidak sempurna iman seseorang antara kamu sehinggalah dia menyintai saudaranya sebagaimana dia menyintai dirinya sendiri ( mutafaq alaih)

Adapun cinta paling rendah adalah apabila seseorang itu melebihkan cinta keluarga, kerabat, harta dan tempat tinggal dari cinta kepada Allah, rasul dan jihad fisabilillah. Apabila cinta ini dijadikan nombor satu dalam kehidupannya jadilah dia cinta yang paling hina dan keji. Cinta ini termasuklah menyintai sesuatu selain dari Allah, menyintai dunia dan cintakan hawa nafsu…

Cinta itu sangat dekat pada hati kita. Manusia itu akan berbuat mengikut kecintaannya. Begitu ramai orang yang mengandung anak luar nikah serta menyukai zina walaupun mereka ini mengaku Islam hanya kerana mereka tidak memahami di manakah prioriti kecintaan mereka . Mereka tahu akan azab api neraka, tapi kurang beriman dan cintakan kepada Allah, hingga hilang rasa takut kepada azabNya itu.Begitu ramai orang yang mengaku beriman namun masih gagal melebihkan Allah dalam setiap urusan mereka. Termasuklah juga kita.

Tulisan ini adalah tazkirah untuk saya terutamanya. Saya selalu mengharapkan perhatian dan kasih sayang manusia sedangkan saya lupa Allah sentiasa bersama saya sepanjang masa menunggu saya menyambut cintaNya. Saya sering kecewa bila manusia tidak menghargai kasih sayang saya sedangkan saya lupa tindakan saya menyintai mereka itu hanyalah kerana Allah dan sepatutnya saya hanya mengharapkan cintaNya semula. Saya juga telah kehilangan seorang teman yang sangat dekat di hati saya ketika dahulu lantaran saya terlalu takut kehilangan dia dan terlalu menyayangi dirinya hingga menyebabkan dia menjauhi diri saya. Dan saya kesal kerana saya telah kehilangan nikmat berukhuwah dengan manusia yang saya sangat kagum akan akhlak dan kawarakannya hanya kerana saya tidak membajai kasih sayang itu kerana Allah…

Saya pasti semua kita pasti pernah merasai kepahitan apabila kita meletakkan cinta kita pada manusia mahupun kepada hawa nafsu kita melebihi cinta kita kepada Allah, rasulullah dan jihad di atas jalanNya.. Sedangkan Allah sentiasa ada bersama2 kita di setiap masa.. Maka palingkanlah hati kita pula kepadaNya….

Advertisements

7 thoughts on “Prioriti cinta

    ainee said:
    February 8, 2007 at 12:31 am

    sy suka entry ini 😀

    shi said:
    June 17, 2008 at 10:29 am

    sangat2 best!! thanks kak.

    shi said:
    June 17, 2008 at 5:10 pm

    akak, shi cedok skit post ini dan di masukkan dlm blog shi ye. jzkk ~

    muharikah responded:
    June 17, 2008 at 5:54 pm

    ok shi…boleh aje 🙂 salam sayang dari jauh

    azitamusa said:
    July 16, 2008 at 3:49 am

    Izinkan jie ambil post ini dan letakan kat blog jie…. amat berguna

    muharikah responded:
    October 17, 2012 at 4:23 am

    Reblogged this on Muharikah and commented:

    Beginilah cinta kita..

    kauthar said:
    October 18, 2012 at 2:00 am

    huhu~ uhibbuki fillah inshaAllah T_T

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s