Jangan berharap and NO EXPECTATION!

Posted on


Saya belajar satu benda yang besar dari seorang adik saya di UK ini… Saya tak berapa rapat dengan dia sebelum ini. Kami hanya berjumpa dalam beberapa occasion tertentu. Kakak usrahnya adalah kawan baik saya. Dan tanggapan pertama saya akan diri dia adalah dia seorang kanak2 yang riang dan penuh dengan perasaan sensitif yang luar biasa kepada manusia. Dan setelah mengenali diri dia dengan lebih rapat, saya tak sangka bahawa pemahaman dia akan sikap manusia sangat mengkagumkan! Dia memahami sikap manusia itu lebih dari saya sendiri!

Sebagai seorang daie, kita berhadapan dengan manusia setiap hari. Kita bekerja bersama mereka dan untuk mereka. Bisnes kita adalah membina manusia. Manusia adalah sesuatu yang tak berpisah dengan hidup seorang daie.

Satu perkara yang bukan janggal bagi hidup seorang daie jika ada ketika dia kecewa dengan sikap manusia itu sendiri. Tidak sekadar ditolak, malah ada yang mencaci dan mengutuk di belakang. Maka, ilmu berkenaan dengan manusia, bagaimana untuk memenangi hati mereka serta mengendalikan hubungan dengan mereka adalah satu benda yang bukan boleh dipandang enteng.

Adik saya itu mengajar saya untuk tidak berharap. NO EXPECTATION! Apabila menghadapi manusia, jangan expect apa2 dari orang itu. Susahnya bagi saya!! Macam mana kita tak bergaul dengan orang tanpa expect apa2? Tapi itulah formulanya!

Bile kita mengharapkan reda Allah dan meletakkan urusan manusia di bawah Allah, hati kita akan jadi sangatlah lapang….

“Ingatlah wali2 Allah itu, tidak ada rasa takut pada mereka, dan mereka tidak bersedih hati ‘ ( Yunus :62)

“Hanya orang2 berakal sahaja dapat mengambil pelajaran. iaitu orang yg memenuhi janji Allah dan tidak melanggar perjanjian.Dan orang yang menghubungkan apa yang diperintahkan Allah agar dihubungkan, dan mereka takut kepada Tuhannya, dan takut akan hisab yang buruk. Dan orang yang sabar kerana mengharapkan keredhaan Tuhannya, melaksanakan solat dan menginfakkan sebahagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan , orang itulah yang mendapat tempat kesudahan yang baik, iaitu syurga Adn, mereka masuk bersama dengan orang2 saleh dari nenek moyangnya, pasangan-pasangannya dan anak cucunya, sedang para malaikat masuk ke tempat mereka dari semua pintu. ( sambil mengucapkan) ‘Selamat sejahtera atasmu kerana kesabaranmu!’ maka alangkah nikmatnya tempat kesudahan itu! (Ra’du: 19-24)

MasyaAllah! Allah dah janji dalam quran!. orang berakal itu adalah:
a) orang yang penuhi janji Allah- janji syahadah–> mengabdikan diri kepada Allah dan menjadi khalifatul ard!
b) tak langgar janji dia dengan Allah
c) hubungkan apa yang Allah suruh hubungkan –> silaturahmi keluarga sedarah dan seaqidah
d) takut kepada Allah dan hisab yang buruk
e) sabar mengharapkan redha Allah
f) solat
g) infakkan harta –> terang atau sembunyi2
h)tolak kejahatan dengan kebaikan

apa ganjaran untuk mereka?
i) masuk syurga Adn!

dengan sapa?
–>orang2 saleh( ahli maksiat minta maaflah ye…huhuhuhu) dari:
i) nenek moyang kita
ii)pasangan kita ( suami, isteri)
iii)anak cucu kita…

dan…. malaikat akan keluar masuk pintu syurga itu dan cakap pada kita ‘ Assalamualaikum bima sabartum!’

Benda apa paling best selain dari ketenangan hati, di dunia mahupun di akhirat?

Memang sukar untuk tidak berharap pada manusia. Bila kita mahu membina orang, memang kita kita harap dia dapat jadi daie macam kita. Dapat bergerak macam kita, tapi itu hanya akan mengecewakan hati kite. kerana tak semua manusia akan dapat penuhi expectation kita. bahkan membuat orang lari dari kita sebab kita expect too much from that person. Orang itu tension lepas tu akan jauh dari kita..

dari sudut sahabat pun begitu juga. kalau kita high expectation pada orang, bile orang itu tak live to our expectation, kita sendiri akan terluka . Begitu juga kesnya dengan ibu bapa yang berharap pelbagai benda dari anaknya… Kita pun tension kalau orang terlalu berharap pada kita betul tak? Haa… tau takpe…

Jika kita tak berharap apa2 dari manusia, cuma berdoa kepada Allah agar orang itu akan sentiasa menerima hidayahNya, insyaalllah hati kita takkan kecewa dan akan jadi sangat lapang…

Bila hati hanya mengharapkan redhaNya… always and forever, segala kesedihan dan lagu air mata akan terhapus dengan bersihnya…

___________________________________________________
PS:

a) malu juga dengan diri sendiri, salu expect macam2 dari orang yang dekat denganku.
b) sesal juga kerana tak mampu jadi seperti yang diharapkan orang lain–> tapi perlu ingat, buat kerana sapa dan utk apa? kene betulkan niat juga…

Advertisements

2 thoughts on “Jangan berharap and NO EXPECTATION!

    al kifah said:
    June 19, 2006 at 4:48 am

    Seorang muslim yang telah memahami hakikat hidupnya di dunia : Dari mana ia berasal, untuk apa dan bagaimana menjalani hidupnya, serta kemana setelah kehidupan ini? dengan benar, tentu ia akan mengoptimalkan segenap potensi dirinya untuk menggapai tujuan hidup yang mulia. Dalam dirinya akan selalu bergelora semangat untuk bangkit seraya melejitkan potensi dirinya yang sesuai dengan pandangan hidup yang ia yakini.

    Begitu pula dalam perjalanan dakwah. Wujud perjuangan harus dilakukan dengan tekad menjalankan seluruh perintah Allah dalam menyeru guna merubah pemikiran manusia yang dulunya tidak Islami menjadi pola fikir Islami, sehingga dari umat ini akan tumbuh semangat mencintai syariat Islam dan turut berjuang dalam menegakkan Islam secara sempurna dan paripurna.

    Semoga kita terbimbing selalu, amin! 🙂

    Sya Z said:
    June 19, 2006 at 1:03 pm

    Massyaallah… benar ya ukhti… I like your new entry on the ukhuwah!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s