Kenapa saya buat masters?

Salam

lama dah tak mencoret di sini. Selalu ada mindset nak tulis pasal dakwah dan tarbiah sahaja. Namun sejak kebelakangan ini, tumpuan saya banyak diberikan kepada core speciality yang sedang saya bina sekarang : medical.

Dakwah ini mengajar kita untuk menggunakan segenap potensi kita untuk memberi kebaikan kepada ummah dan membawa manusia kepada Allah. Dari banyak-banyak potensi kita tersebut, kita harus pilih untuk benar-benar menjadi pakar di dalam bidangnya.

Saya memilih bidang perubatan, kerana ALlah memberi saya peluang yang banyak di dalamnya.
Walaupun minat saya teramat besar dalam bidang usul dakwah, penulisan sastera, dan bisnes. Namun, semakin meningkat usia, kita benar2 tak mampu untuk berbuat banyak perkara dalam satu masa.

Banyak pengisian dakwah dan tarbiah yang saya dapat di Malaysia, saya muntahkan kembali dalam bentuk pembinaan di medan dan ucapan-ucapan di dalam liqa usrah dan ceramah. Banyak masa difokuskan untuk membuat powerpoint dan juga membaca beberapa buku sebelum dapat membentangkan usrah. Tugasan penulisan di dalam JOM juga sedikit sebanyak terabai kerana kesuntukan masa yang ada.

Tambahan pula, saya sudah memasuki tahun kedua dalam bidang masters, which i am quite enjoying it, tapi amat banyak memakan masa dan tenaga saya. Dahulu selepas habis kerja kol 5pm, saya sempat utk singgah di ofis majalah jom untuk berbual2 dan berbincang dengan staff di sana. Kini, amat sukar sekali untuk balik lebih awal pukul 5.30pm. jika balik awal pun akan baring dan berehat sebentar di bilik doktor kerana keletihan teramat sangat.

Expectation dari registrar dan specialist begitu besar sekali terhadap masters student.

” Benda ini ko tak tahu? Ko ni master student ke tak?”

Oi. Pedas sungguh kata-kata kau ya, duhai registrar. Dia seorang ikhwah. Saya kenal rapat dengan isterinya. Sebab itu buat-buat tak tahu je dengan kata-kata sindirannya itu. WAlaupun begitu dia amat rajin mengajarku perkara-perkara basic yang telah aku pelajari 10 tahun yang lalu di medical school.

” Kau ini masters student. Ko tak bolehlah takat tahu macam houseman tahu.” Begitu expectation specialist saya sewktu dia bertanyakan saya cause of pulmonary hypertension atau treatment for idiopathic pulmonary fibrosis.

Balik ke rumah, kami diminta bukan sahaja membaca semula teori-teori tentang apa yang dipelajar di ward round, kami diminta juga untuk present journal club dan juga teaching material setiap minggu. Tidak termasuk case report dan research yang kami perlu buat dalam masa dua tiga tahun ini.

Tidak termasuk perlu beroncall di hujung minggu sehingga kepenatan dan tak mampu untuk hadir ke mana-mana program.

Untuk perform di dalam program dakwah pun, ternyata agak terbatas.

Namun di sudut hatiku, aku amat bersyukur aku melalui jalan penuh berilmu ini.

Ternyata, keputusanku memilih bidang masters ini membawa banyak barakah dalam kehidupanku.

Sebagai seorang Muslim, benar kita mahu mempunyai pekerjaan yang mampu memberikan sumbangan terbesar dalam dakwah. Doktor adalah salah satunya. Namun doktor yang bagaimana? Kita harus menjadi doktor pakar. Bukan untuk dapatkan respect dari masyarakat atau rakan sekerja, namun paling penting adalah untuk kita mendapat kepuasan.

Kepuasan bagaimana? Kepuasan memberikan yang terbaik untuk pesakit. Kepuasan kerana dapat menyelamatkan pesakit. Kepuasan kerana dapat meringankan bebanan pesakit. Kepuasan sepertimana yang dinyatakan oleh Rasulullah:

Baginda bersabda: “Sesiapa yang meringankan daripada seorang mukmin satu kesusahan daripada kesusahan-kesusahan dunia, Allah akan meringankan daripadanya satu kesusahan daripada kesusahan-kesusahan Hari Kiamat. Sesiapa yang memudahkan kepada orang yang kesempitan, Allah akan memudahkan kepadanya di dunia dan akhirat. ( HR Muslim)

Apabila setiap pagi saya memberikan salam kepada pesakit, menyentuh tangan dan bahu mereka. Meletakkan stetoskop di dada mereka. Seterusnya membantu meringankan kesakitan mereka, itulah kepuasan yang dirasai. Apatah lagi dapat boss yang sukakan environment knowledge rather than condemn. Setiap kali round dengan consultant, ada sahaja benda baru kami belajar menyebabkan kepenatan berdiri selama 6 jam tidak begitu dirasai.

Pernah saya melihat CXR pesakit saya yang mendapat pneumothorax post procedure pleuroscopy pukul 5pm. Ketika itu saya sudah ada temujanji dengan akhawat. Saya boleh passkan kerja itu pada colleague saya. Namun melihatkan pesakit itu, nurani saya tidak tergamak. Saya terus tolak dia untuk buat chest tube insertion. Itulah chest tube terpantas pernah saya buat dalam masa 10 minit dari awal sehingga akhir. Pesakit begitu selesa selepas itu. Kepuasan itu.

Namun, tanggungjawap dakwah di luar ternyata penting. Pada pesakit terkadang kita tak sempat nak cerita tentang Islam dan dakwah. Kita boleh nasihatkan mereka solat dan berdoa. Kita boleh nasihatkan mereka untuk bersabar. Namun menarik mereka bersama-sama dengan kita membawa agenda dakwah, ternyata saya masih tersipu-sipu lagi.

Disebabkan itulah kita harus progress dan cepat-cepat menjadi specialist. Memang menjadi MO medical itu sengsara. Sapa suka oncall 36 jam?? Sapa suka kene call kol 3-4am patient collapse pastu ada 10 referral kena tengok di ED. Siapa suka break bad news to family bila patient meninggal dan tak survive CPR sebab lambat pergi HD. BAnyak benda yang menyebabkan ramai orang akhirnya give up dengan bidang ini. Yang ada anak dan suami, pasti harus memikirkan 10-20 kali untuk menceburi bidang ini.

Memang benar ia memerlukan pengorbanan, cuma di hujungnya ada kemanisan.

Melalui masters, kita akan dikelilingi oleh ulama medic. Yang terpandai di kalangan doktor perubatan ada di universiti. Environment university amat berbeza dengan suasana di Kementerian kesihatan. Rakan2 sebaya kita pun saling bahu membahu dalam bidang keilmuan dan kebaikan. Rata-rata orang berilmu ini hatinya soleh dan baik. Biasanya kalau kita kawan dengan orang baik, kita akan menjadi baik juga.

Melalui masters juga, kita dapat mempertajamkan skills kita dengan sebaiknya dalam bidang yang penting sebagai pakar perubatan. Ilmu kita amat meluas dan kita lebih cepat dan cekap menentukan treatment terbaik untuk pesakit kita.

Melalui masters juga, perjalanan untuk menjadi pakar adalah 4 tahun. Sengsara itu cuma 4 tahun sahaja. Selepas 4 tahun kita boleh oncall dari rumah. Kita boleh bagi talk dan conference di serata dunia. Kita boleh engage dengan ramai orang. Kita boleh buat rumah kebajikan atau kempen kesihatan. Kita mampu menulis pelbagai buku yang mempu menghidupkan hati ramai manusia lagi.

Cuma untuk bertahan selama 4 tahun. Dan 4 tahun itulah yang kita harus uruskan:

anak2
pasangan
mak ayah
jiran-jiran
anak usrah
tarbiah sendiri
program jemaah.

Dan lain2.

Saya sendiri amat struggle sekali walaupun mungkin ramai melihat saya macam takde apa-apa masalah. Acap kali saya mahu quit semua benda dan fokus pada masters sahaja. Namun, kita harus ingat, niat mengambil masters adalah untuk dakwah. Ternyata dakwah itu sendiri tidak boleh diabaikan.

Buat adik-adik saya, terutama yang akan jadi HO dan masih HO, perjalanan antum di dalam bidang perubatan akan datang amat mencabar. Sistem tidak menyebelahi kita, kitalah harus bersabar mengharunginya dan cuba mencari jalan mengatasinya.

Jadilah doktor yang terbaik dalam bidang yang diceburi. Bercita-cita tinggilah demi dakwah. Jika kita mahu jalan yang mudah, ternyata jalan itu banyak, tapi itu bukanlah jalan terbaik untuk dilalui. Dakwah memerlukan kepakaran. Dan jalan melalui kepakaran itu memerlukan kesabaran dan pengorbanan.

Masters adalah salah satunya. Ada cara lain boleh dilalui. Setakat ini, pengalaman ini, masih manis lagi untuk saya.

Ukhtikum fillah
Aisyah Z

Dakwah era baru

Salam.

Seringkali saya bermuhasabah akan usaha dakwah kami di bumi ini.

 

Ternyata ia sukar, meletihkan dan kelihatan seolah-olah tidak mendatangkan hasil.

Saban minggu aku melihat wajah mutarabbiku dan berharap agar mereka dapat mengembirakan aku dengan hasil ‘tangkapan’ yang baru; iaitu kemunculan murabbi baru atau terbentuknya usrah baru yang semua ahli di dalamnya begitu bersemangat untuk belajar segala sesuatu yang baru tentang Islam.

Benar, keghairahan menempuhi alam dakwah sungguh berbeza di era Malaysia.

Juga berbeza di era perkahwinan dan pekerjaan.

Mana2 nuqaba yang membawa usrah manusiawi ini akan amat menyedari bahawa pentarbiahan di era dewasa ini lebih banyak mentarbiah diri mereka sebagai murabbi dari mentarbiah diri anak usrah mereka sendiri.

Sebagai murabbi, kita belajar erti kesabaran memahami keadaan mutarabbi yang turun proaktivitinya akibat fasa berbeza. kita amat memahami mereka terikat dnegan kerja-kerja pejabat yang tidak pernah surut, serta kecemburuan masa yang diingini ahli keluarga terhadap dirinya, amat banyak menduga amal tarbawi di bumi ini. Kita sering rasa kecewa kerana masa yang harus digunakan untuk tarbiah terpaksa dikorbankan untuk perkara yang lain.
Continue reading

Sebaik-baik manusia

عن ابن عمر ، أن رجلا جاء إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم ، فقال : يا رسول الله أي الناس أحب إلى الله ؟ وأي الأعمال أحب إلى الله عز وجل ؟ فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم : « أحب الناس إلى الله أنفعهم للناس ، وأحب الأعمال إلى الله سرور تدخله على مسلم ، أو تكشف عنه كربة ، أو تقضي عنه دينا ، أو تطرد عنه جوعا ، ولأن أمشي مع أخ لي في حاجة أحب إلي من أن أعتكف في هذا المسجد ، يعني مسجد المدينة ، شهرا ، ومن كف غضبه ستر الله عورته ، ومن كظم غيظه ، ولو شاء أن يمضيه أمضاه ، ملأ الله عز وجل قلبه أمنا يوم القيامة ، ومن مشى مع أخيه في حاجة حتى أثبتها له أثبت الله عز وجل قدمه على الصراط يوم تزل فيه الأقدام »

Dari Ibnu Umar bahwa seorang lelaki mendatangi Rasulullah Shallallahualaihiwassalam dan berkata,”Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling diicintai Allah ? dan amal apakah yang paling dicintai Allah swt?” Rasulullah Shallallahualaihiwassalam menjawab,”Orang yang paling dicintai Allah adalah orang yang paling bermanfaat buat manusia dan amal yang paling dicintai Allah adalah kebahagiaan yang engkau masukkan kedalam diri seorang muslim atau engkau menghilangkan suatu kesulitan atau engkau melunasi utang atau menghilangkan kelaparan. Dan sesungguhnya aku berjalan bersama seorang saudaraku untuk (menuaikan) suatu kebutuhan lebih aku sukai daripada aku beritikaf di masjid ini—yaitu Masjid Madinah—selama satu bulan. Dan barangsiapa yang menghentikan amarahnya maka Allah akan menutupi kekurangannya dan barangsiapa menahan amarahnya padahal dirinya sanggup untuk melakukannya maka Allah akan memenuhi hatinya dengan harapan pada hari kiamat. Dan barangsiapa yang berjalan bersama saudaranya untuk (menunaikan) suatu keperluan sehingga tertunaikan (keperluan) itu maka Allah akan meneguhkan kakinya pada hari tidak bergemingnya kaki-kaki (hari perhitungan).” (HR. Thabrani)

 

 

Afwan, tak sempat nak update panjang2. Baru siap artikel untuk Muslim teens. Sekarang sedang siapkan utk majalah jom pula :)

Burnt Out Daie

Salam

Selalu susah nak bertemu kalian di sini. I wonder ada tak orang yang masih menjenguk blog ini. Di saat saya menulis tulisan ini, ada program wajib yang saya harus lalui malam ini. Dalam masa yang sama, banyak amanah penulisan perlu saya tunaikan; majalah jom, majalah muslim teens, case reports, research study dan tidak dilupakan dua buku yang patut saya terbitkan untuk dua syarikat saya; deen prints dan iman publication. ( owh, ucapan selamat masuk ramadhan untuk Pertubuhan Gema Malaysia).

Entah kenapa, jadi berat untuk memenuhi hak-hak penulisan tersebut pada malam ini. Saya lebih tenang menulis di sini, di mana saya menjadi diri saya sendiri ketika berbicara dengan kamu semua. Ternyata penulisan sebegini walaupun kurang popular namun lebih dekat dengan diri saya sendiri.

Continue reading

I almost forget this feeling

Salam

it has been a while since I wrote about how I felt after attending a program.

Things are a lot difference back in Malaysia. Those who are never anticipated these, will have tarbiyah ‘culture shock’.

From being in the conducive environment of knowledgable and open minded people, you will face the real people of Malay, the attitude are still much moulded by the society, although you are dealing with dakwah people.

 

Even you tried to explain and share the ideas, they struggle to understand what do you really means. They never experience what you have felt and the way you were taught in terms of tarbiah are difference from others.

A brother once told:

‘ What I learn from tarbiah is what i learned from the field ( medan),’

I sort of understand that what he learned from his experience is more than what he received from his wasilah of tarbiah.

Whenever I tried to share my actual feeling of my own tarbiah, how I felt so dampen and plateau since I back home, I was not alone. A lot of people struggle to maintain , not even enhance their knowledge about dakwah in our home country.

The understanding might be difference, as you can see, from previous many years, things got repeated over and over again. As you grew older, definitely the way u understand would be differ.

But the methodology of delivering the message are the same. It seems never change although the globe already change and advance. This kind of method is good to create more followers, but not leaders and thinkers. People like me felt so drowned and was not able to sit tight to face this. I know I have make the ultimate change!

Not a few akhawat came to me and told how they felt unmotivated to go to daurah, not that they are not an eager learner, but becuase they know, if given choice between daurah and nouman ali khan, nouman ali khan will give them a better understanding about their deen compare to their own daurah.

Whenever our sisters felt excited and exhilarate after attended ilmfest and big programs organise by others than my own jemaah,deep in my heart, i felt dysharmony and contemplating. I know this shouldnt be right.

I mainly learnt about the deen and dakwah from this jemaah. I have met so many knowleadgable person in jemaah and i know how can this caravan move further. I know the best people had be the best person after knowing their deen. Through this wasilah, I have met so many free hair sisters wearing hijab and became the workers of Allah. Their life changes 360 degrees upon knowing about Islam and commited to tarbiah and dakwah.

A lot of wonder had happen through this jemaah. I remember the moment second hidayah entered my life. I never felt my heart felt so much light and energy until i was unable to sleep for a few days, thinking how can I spread this feeling of iman to others.

I missed those feelings.

Continue reading

Saya juga pernah terjatuh satu masa dahulu

Salam

Seringkali orang melihat diri saya sekarang dan menyangka bahawa diri saya sudah berjaya. Seolah-olah saya apa yang saya miliki sekarang ini mudah sahaja.

Orang yang mengenali kehidupan saya dan ranjaunya perjalanan itu, barangkali akan tersenyum sengih mengimbau kembali kenangan saya bersama mereka. Orang yang mengenali saya tentunya mengetahui apa yang telah berlaku satu masa dahulu dan bagaimana saya belajar untuk bangkit semula.

Tidak semua yang saya miliki hari ini terjadi dalam masa sehari.

Tidak semua kejayaan yang saya perolehi itu datang bergolek begitu sahaja.

Hanya orang yang bersusah payah di awal kehidupannya sahaja yang mampu bersenang lenang di masa tuanya.

Orang yang dari awal kehidupannya telah bersenang lenang, masakan dia mampu bersara dengan aman dan tenteram dari kerisauan kewangannya?

Inilah sunnatullah dalam kehidupan.

Kehidupan kita ini ibarat roda. Sekejap kita berada di atas, sekejap pula di bawah. Dan perjalanan mendakinya semula itulah perjalanan yang sentiasa memberi pelajaran baru dalam kehidupan kita.
Continue reading

Perlunya kepada ilmu fiqh dakwah

Salam,

Buat anda semua,

Barangkali apa yang dirancang tidaklah seindah mawar merah yang kita inginkan, namun ternyata, perancangan Allah itu lebih maha halus dan teliti.

Barangkali apa yang berlaku adalah hasil dari keaiban dan juga dosa-dosa yang kita lakukan sebenarnya.

Barangkali Allah mahu kita meluruskan niat dan bermuhasabah, beristighfar sepenuhnya.

Barangkali ada tahajud yang tidak kita tunaikan.
Barangkali ada bacaan Quran yang tidak kita khatamkan.
Barangkali ada zikir yang tidak kita lazimkan.

Barangkali Allah mahu kita, membetulkan diri kita terlebih dahulu daripada orang lain.

Barangkali Allah mahu menegur kita, ada keujuban dalam jiwa kita.
Ada rasa kebagusan atau ada rasa ‘aku berada di pihak yang plg benar’,
menyebabkan Allah akan menolak amalan-amalan kita jika tidak kita betulkan hati kita secepat yang mungkin.

Anggaplah apa yang berlaku adalah muhasabah Allah pada peribadi diri kita.

Barangkali kita kurang ikhlas dalam beramal, sehingga Allah mendatangkan sebab-sebab untuk kita berterusan membersihkan niat kita.

Saya terkesan dengan kata-kata seorang doktor sewaktu mengiringi beliau pulang dari berceramah, katanya;
Continue reading

albanna-copy

Be the best in what you do

Salam,

Ternyata fasa dan masa kita telah berbeza. Walaupun saya tahu kamu menanti-nantikan kisah seterusnya dariku. Namun, hakikatnya, kisah hidupku telah berbeza sama sekali.

 

Tidak ada lagi bayuan laut yang menyapa wajahku pada keheningan subuh yang indah. Tidak ada lagi jirusan salji yang menyegat seluruh jemariku dengan ketajaman sejuknya. Tidak ada lagi riang ria berbasikal di sebuah pulau yang mudah sahaja aku pergi seusai dari waktu persekolahan dan pekerjaanku.

Dunia aku amat berbeza. Kehidupanku begitu juga.

Malaysia telah mengajarku dimensi kehidupan berbeza sekali. Wajah dakwahnya. Pelangi tarbiahnya. Kanvas kehidupanya. Warnanya berirama sangat berbeza sekali dengan dakwah di luar negara.

Jika dahulu kamu bangun dan tidur dengan tulisanku. Aku tidak pasti kini adakah tulisanku masih kau amati lagi.

Namun aku bersyukur Allah hadirkan dirimu dalam kehidupanku. Membaca tulisanku agar kamu menjadi bertambah baik dari diriku. Agar akan tiba satu saat kamu akan menyedarkanku dari tidur-tidur ayamku akan hakikat perjuangan yang aku harus lalui seterusnya.

 

Penulisan dan pemikiran tidak dapat lari dari kehidupan sebenarku. Kehidupan yang aku sembunyikan dari ramai orang. Aku tahu ramai yang tertanya-tanya. Ramai yang mengagak-agak. Dan ramai berbisik-bisik tentang diriku. Namun, untuk menulis dan berkongsi akan cerita itu, ternyata tidak mudah sama sekali. Kerana endingnya belum lagi bertemu dengan sesuatu jawapan. Belum lagi boleh dijadikan panduan. Belum lagi boleh dijadikan sebuah hikayat. Walaupun ternyata setiap perjuangan dalam kehidupan itu tidak bernoktah dalam kebahagiaan.

Namun, aku mahu tiupkan harapan bagi setiap perjalanan hidupmu. Setiap dari kita struggle dalam kehidupan kita. In our own very way. Cuma aku memilih untuk rasa gembira dan menghargai setiap detik yang Allah kurniakan buatku. Walaupun disebalik wajah tersebut ada terpalit kisah sejarah begitu pahit sekali. Aku ingin berkongsi.

Cuma, masanya belum tiba lagi. iAllah, satu masa nanti. Kelak kamu akan faham mengapa kisah-kisah di dalam ini kelihatan seperti tidak ‘hidup’, tidak seperti yang kau harapkan. Moga satu hari nanti kamu berpeluang untuk faham.

 

Disebabkan itulah, aku memilih kehidupan yang aku boleh laksanakan sesuatu dengan cemerlang sekali. I can do things at my very best.
Continue reading

Sukarnya untuk cemerlang dalam semua perkara

Salam

Selalu kami dibentangkan dengan kisah-kisah orang terdahulu. Dengan kehebatan dan kejayaan mereka.

Membuka sekolah, membina hospital. Menjadi pakar itu. Pakar ini.

Dan kami?

Hanya menjadi insan marhaen sahaja yang teraba-raba di dalam mencari identiti sendiri.

 

Dahulu, tidak ada yang menjadi kecintaan saya melainkan dakwah. Mengembara ke serata dunia hanya untuk mengenali adik-adik baru dan membina lahan-lahan dakwah yang baru di sana. Itulah keseronokan hidup yang amat luar biasa sekali. Di samping mengembara, mengumpulkan ilmu-ilmu berharga yang ditemui dari guru-guru di sana.
Continue reading

Tips Menulis #2: Banyakkan membaca

Salam,

Saya masih ingat lagi kata-kata seorang penulis terkenal Indonesia, Helvy Tiana Rosa,

” Menulis itu adalah dengan meniru.”

Saya membaca banyak tulisan karangan Helvy Tiana Rosa lewat majalah-majalah dakwah yang berjaya masuk ke sekolah saya menerusi senior saya yang belajar di Indonesia sana. Ternyata itu merupakan detik momentum pertama saya menjadi seorang penulis sehingga kini.

Sewaktu saya berada di tingkatan 1, guru bahasa Melayu saya seringkali menganjurkan pertandingan cerpen sewaktu mengajar subjek tersebut di kelas. Dia mahu menggalakan pelajarnya menulis. Jujurnya, ada seorang pelajar lelaki yang jauh ke depan dari saya dalam bidang penulisan. Saya amat cemburu padanya.
Continue reading

Tips Menulis #1: Kenali siapa pembaca anda

Salam

maaf jika terlalu lama tidak mengupdate diri. Tuntutan saya kini lebih kepada mempelajari banyaknya lautan ilmu Allah di dalam bidang perubatan. Benarlah, semakin kita belajar, semakin kita tidak tahu sebenarnya!

Saya pun tak sempat menukar wajah Majalah JOM di page ini, tak sempat nak godek2 di widget dan synckan pula dengan link. Di kebanyakan waktu saya mendapati capaian di FB lebih cepat dan meluas berbanding di blog, maka banyak juga kesempatan saya dihabiskan di situ.
Continue reading

JOM! Selepas 2 tahun.

Salam,

Apabila terkenangkan apa yang berlaku semenjak dua tahun yang lalu, sering terkuntum senyuman tersendiri di bibir dan wajahku.

Balik dari UK sahaja, terus saya bertemu dengan team bro arts untuk berbincang akan penerbitan majalah ini.  Teman saya paling tegar saya adalah ukhti faizah di tengah2 tu :)

Balik dari UK sahaja bulan November 2011, terus saya bertemu dengan team bro arts untuk berbincang akan penerbitan majalah ini.
Teman saya paling tegar saya adalah ukhti faizah di tengah2 tu :) Gambar ini diambil pada Disember 2011. Majalah jom mula ditulis Januari 2012.

Sungguh, amat pantas masa berlalu. Tiadalah apa yang berlaku pada hari ini melainkan kesemuanya itu adalah kurniaan dan pertolongan dari Allah S.W.T semata.
Continue reading

trepass

Adikku, bersabarlah..

Salam

 

Saya bertemu lagi dengan seorang adik yang mengingatkan saya semula akan kepentingan saya menulis di sini.

 

Jujurnya saya memang rasa serba salah kepada studi saya di waktu saya menulis. Terlalu banyak yang perlu dipelajari tentang perubatan ini. Apatah lagi berkawan dengan orang yang memang ulat buku dan pengetahuan tentang perubatan itu di hujung jari sahaja.

 

Namun, bertemu dengan adik ini, menyebabkan saya tahu, saya harus menulis, walaupun kini, mungkin tidak semua anak usrah saya sempat membacanya.

' Penulisan akak banyak membantu saya selama saya sangat down masa houseman..'

Continue reading

Potensimu yang terbaik

Salam

Saya masih teringat seorang ikhwah yang sering meminta nasihat dari saya tentang dakwah dan tarbiahnya. Dua orang kakaknya sempat menjadi mutarabbi saya sewaktu di Mesir, dan saya tahu, mereka datang dari keluarga yang bukan calang-calang orangnya.

Dari situ saya cuba membimbing dengan segala keterbatasan yang ada. Bukan kerana tiadanya ikhwah, namun mungkin pengalaman dan pengetahuan tentang sesuatu waqie itu menyebabkan pertanyaan itu diberikan kepada saya. Apabila teringatkan Mesir, saya masih terkenang detik-detik pertama saya menjejakkan kaki di sana.

Menjadi impian saya semenjak tingkatan 4 untuk melanjutkan pelajaran di Mesir. Saya mahu sedut udara yang dihirup oleh Hassan Al-Banna dan para sahabat ikhwan. Saya mahu menghafal al-Qur’an. Saya mahu qawiyy di dalam bahan2 fikrah. Saya mahu benar-benar menguasai Deen-Nya.

Namun, Allah menetapkan cara yang terbaik untuk saya memahami Deen-Nya. Lalu, saya gagal untuk mendapat tempat di Mesir dan dihantar ke negeri paling ceruk di UK iaitu di Dundee. Alhamdulillah.
Continue reading

Selendang malam

Salam

 

Lama tak mencoret di sini. Banyak pengalaman telah dilakarkan tetapi ternyata jemari ini tidak singgah di sini. Seringkali jika bertemu sahaja masa, pasti diri ini akan terus berada dalam dilema:

 

a) menulis utk JOM –> tapi selalu ambil masa utk kaji dahulu isi kandungannya

b) menulis buku–> ini pun kene rujuk

c) buat soalan2 MRCP –> selalu dah start buat ini akan hanyut dan tak menulis

d) menulis blog–> selalu inilah yang terabai.
Continue reading

Takleh fokus study, nak all out dakwah dan tarbiyah

salam

Saya menerima sepucuk emel, sebulan lebih yang lalu. Lama saya ingin membalasnya, tetapi kesempatan sering tiada.

Soalannya saya rasa amat penting sekali. Ia juga merupakan dilema saya satu masa dahulu.

Saya merupakan pelajar tahun akhir school of engineering di salah sebuah universiti. Saya juga bergiat aktif dalam dnt dimana saya merupakan slah seorang qiyadah. Saya ingin bertanya pendapat antunna.. Continue reading

Kursus Penulisan

1405000_402478739855543_1698215338_o

 

Seringkali aku teringat kata-kata ibuku:

‘Get the expert to do the job, you will get splendid result’.

 

Sewaktu aku menyiapkan slide penyampaianku esok hari, ternyata kata-kata ibuku itu memukul jiwaku.

Memang, aku bukanlah orang yang layak dalam menyampaikan tajuk penulisan ini..

Buku pun tak keluar lagi. Yang aku ada, hanyalah pengalamanku berblog dan menjadi editor majalah.

Namun, bercakap tentang penulisan serta bagaimana melahirkan penulis Islam yang hebat, ternyata aku masih sangat jauh dan hijau lagi.

Kepakaranku masih belum terasah lagi di bidang penulisan. Banyak ilmu yang tidak aku ketahui. Backgroundku pula perubatan. Bagaimana mungkin untuk bercerita akan sesuatu yang tidak pernah aku pelajari secara formal?

 

Namun aku tahu, keinginan terhadap dakwah ini lebih besar dari kelemahan dan alasan-alasan yang mahu aku berikan.

Melihat kepada statistik, mahasiswa di Malaysia hanya membaca 4 buah buku setahun sahaja! Ini sangat cukup memukulku. Aku amat sayangkan bangsaku. Aku amat cintakan negara ini. Aku juga amat rindukan tertegaknya daulah di Malaysia ini. Aku mahu merasai indahnya berjalan di atas jalan raya, serta merasai nikmatnya barakah sebuah negara Islam.

 

Itu semua takkan terjadi tanpa rakyat yang cintakan ilmu. Tanpa rakyat yang cintakan buku.

Statistik juga menunjukkan bahawa penerbitan buku-buku di Malaysia masih sangat sedikit berbanding negara maju lain.

Daripada semua buku yang diterbitkan, hanya 30% sahaja buku ilmiyah. Selebihnya? Dari 30% buku ilmiyah itu berapa persen sahaja buku-buku Islam?
Continue reading

Jangan give up dengan usrah

Salam

Menulis artikel ini mengingatkan saya kepada salah satu entri saya yang mendapat banyak perhatian satu ketika dahulu di sini . Entri itu lahir dari sebuah frustasi- kekecewaan dari tarbiyah. Di waktu itu ada seorang adik yang menggugut untuk keluar dari usrah kerana benar-benar tidak tahan dengan usrahnya.

Seminggu ini saya menerima pesanan yang lebih kurang sama di facebook. Sepanjang saya berada di hospital, saya tak sempat membalas jawapan adik tersebut. Saya kira saya barangkali cukup gagah untuk menjawapnya, ternyata kesan jangkitan kuman itu jauh lebih kuat dari kemampuan antibodi saya menentangnya.

adik2 kat sini ade yg da nk giveup dgn usrah dorg. byk yg rebel. saya x tau cmne nk tlg n suh dorg keep calm n carry on. huhu~

Lama saya membaca mesejnya itu. Tersenyum simpul seorang diri. REminescne kenangan silam yang manis dan pahit dalam tarbiyah. Di waktu itu juga saya melihat ke luar jendela. Saya juga menanti-nantikan sahabat-sahabat seusrah, sahabat-sahabat sejemaah datang menjenguk saya memberikan kata-kata semangat dan mendoakan saya berhadapan dengan kesakitan yang saya alami. TErnyata yang sempat berkunjung adalah akhawat yang bekerja di hospital yang sama saya kena admit. Begitu juga dua tiga orang akhawat yang sempat menjengokkan muka.

Continue reading

Sakit itu mengkafarah

Salam

Sungguh, menjadi pesakit itu amat menginsafkan. Amat mengetuk jiwa dan amat memuhasabahkan.

Aku tidak pernah menyangka akhirnya akulah yang menjadi pesakit itu akhirnya.

Seminggu hidupku dorman. Dari berbuat 10 perkara pada sesuatu masa kepada hanya tidur sahaja semata-mata.

Orang kata sakit denggi ini adalah ‘broken-bone’ disease. Sakitnya sampai ke tulang. peningnya menusuk otak, demamnya melumpuhkan segala anggota badan. Kehidupanku menjadi terhenti sekelip mata. Semua perancangan kehidupan terpaksa dianjak.

Tidak pernah aku rasai demam seberat ini. Ya, demam ini dihidapi ratusan ribu rakyat malaysia saban tahun. Aku melihat mereka hampir setiap hari. Melihat kesengsaraan mereka, namun gagal untuk memahami dan merasai. Di waktu Allah berikanku ujian inilah, baru aku insafi apa yang dirasai mereka.

Dicucuk berulang kali. Branullae bengkak. Tak selera makan. Tidur tak kena. Demam tak henti. Penat tak berkesudahan.

Akhirnya aku belajar satu resepi kehidupan yang tiada bandingnya:

 

a) tiada nikmat paling berharga di dunia selepas islam melainkan kesihatan. tanpa kesihatan, tak banyak perkara boleh kita buat

b) nikmat persahabatan yang Allah sambungkan kembali di atas nikmat kesakitan ini.

Aku bertemu teman lamaku yang sudah 10 tahun berpisah. kami bertemu di hospital tempatku sakit. begitu juga rakan2 yang sudah lama tidak aku berhubung menghubungiku semula. ada bebrapa orang yang aku harapkan untuk bertemu, tetapi atas kekangan masa mungkin, mereka tidak dapat hadir

begitu juga dengan lawatan ahli seusrah dan adik2 usrah. sangat menyejukkan jiwa.

c) nikmat kekeluargaan. Aku tidak boleh membalas jasa adikku yang amat banyak membantuku dan menemaniku di waktu aku kesakitan ini. Hanya Allah yang dapat membalas jasa mereka.

 

Banyak yang aku relefks sepanjang waktu musibah ini. merefleksi masa depan. memuhasabahkan diri. tentunya menjadikan aku menghargai kesakitan yang pesakitku alami setiap kali jarum dicucuk ke tubuh mereka.

 

Kini masa untuk beraksi normal kembali. perlu menghidupkan semula ruh dakwah yang semakin malap. harus mencari2 lagi ilmu Allah dan terus mencari kurnia-Nya yang amat banyak di dunia ini..

 

waallahualam

 

aisyahz

gombak